Terhubung dengan kami

uzbekistan

Uzbekistan 'Baru' mengenai proses legislasi pemilu

Diterbitkan

on

"Salah satu peristiwa sosial-politik terpenting tahun ini di Uzbekistan, yang merupakan kunci penting bagi pembangunan berkelanjutan lebih lanjut di negara kita, dan seluruh kawasan Asia Tengah secara keseluruhan, dalam jangka menengah dan panjang, adalah pemilihan presiden mendatang. pemilu di Republik Uzbekistan," tulis Akmal Saidov, Wakil Ketua Pertama Kamar Legislatif Oliy Majlis Republik Uzbekistan.

Dalam beberapa tahun terakhir, dalam kerangka membangun Uzbekistan Baru yang demokratis, terbuka untuk dunia luar dan kompetitif, pekerjaan besar telah dilakukan di bidang memastikan hak-hak dasar warga negara untuk memilih dan dipilih untuk badan perwakilan.

Pertama-tama, langkah-langkah yang konsisten telah diambil untuk memperkuat dasar hukum bagi pemilihan umum yang bebas dan adil yang diadakan atas dasar hak pilih yang universal, setara, langsung melalui pemungutan suara rahasia secara terbuka dan terbuka - atribut integral dari aturan hukum yang demokratis, serta memperkuat dan mengembangkan sistem pemilu demokratis modern.

Pada saat yang sama, undang-undang pemilihan Uzbekistan sedang ditingkatkan secara dinamis berdasarkan pengalaman praktis nasional yang dikumpulkan selama pemilihan yang diselenggarakan secara berkala, serta dengan mempertimbangkan standar internasional, pertumbuhan kesadaran politik dan budaya pemilihan warga negara, kursus dan kebutuhan reformasi demokrasi yang sedang berlangsung.

Berikut "tiga langkah" pengembangan undang-undang pemilu Uzbekistan Baru dapat dibedakan.

"LANGKAH PERTAMA" - DARI UNDANG-UNDANG PEMILIHAN INDIVIDU KE KODE PEMILIHAN

Kodifikasi peraturan perundang-undangan berarti kegiatan untuk menciptakan kesatuan tindakan hukum pengaturan yang sistematis, dilakukan melalui revisi yang mendalam dan komprehensif terhadap peraturan perundang-undangan yang ada, membuang materi peraturan yang sudah ketinggalan zaman, pengembangan ketentuan hukum baru, dan pengembangan sistem hukum nasional secara menyeluruh. . Secara khusus, di luar negeri, prosedur persiapan dan pelaksanaan pemilu diatur dengan mengadopsi undang-undang biasa, undang-undang tata negara, atau undang-undang pemilu. Pada saat yang sama, lebih dari 30 negara di dunia menerapkan model pengaturan hukum pemilu dalam format Electoral Code.

Uzbekistan baru juga memilih jalur kodifikasi undang-undang pemilu. Pada tahun 2019, Kode Pemilihan diadopsi, menggantikan 5 undang-undang pemilu yang sebelumnya berbeda yang berlaku. Kode Pemilihan dikembangkan dengan partisipasi semua kekuatan politik dan partai negara, lembaga masyarakat sipil, berdasarkan diskusi nasional. Pada saat yang sama, rekomendasi OSCE ODIHR dan Komisi Venesia Dewan Eropa, pengamat asing, misi organisasi internasional seperti SCO, CIS, OKI, dan lainnya tentang pemilihan sebelumnya di Uzbekistan juga diperhitungkan. Secara khusus, 29 rekomendasi OSCE / ODIHR setelah pemilu di Uzbekistan pada 2016-2019 sepenuhnya diimplementasikan dalam Kode Pemilihan Uzbekistan, 8 - sebagian, lainnya - sedang dipelajari oleh para ahli.

Penerapan Electoral Code menjadi perwujudan dari kemajuan Uzbekistan Baru yang tak tergoyahkan di sepanjang jalur demokratisasi dan liberalisasi masyarakat, penguatan pluralisme pendapat, dan sistem multi-partai.

Hal-hal baru yang paling penting dari Kode Pemilihan, khususnya, adalah sebagai berikut:

Pertama, ketentuan utama standar pemilu internasional, yang mengatur pemilihan langsung anggota setidaknya salah satu kamar parlemen, sepenuhnya diimplementasikan ke dalam undang-undang pemilu nasional. Norma pencalonan dan pemilihan wakil majelis rendah parlemen dari Gerakan Ekologis Uzbekistan telah dikeluarkan dari undang-undang, sambil mempertahankan jumlah kursi wakil di Kamar Legislatif (150 kursi);

Kedua, pemilih diberi kesempatan untuk mendukung keikutsertaan lebih dari satu partai dalam pemilu—ditetapkan bahwa pemilih berhak menandatangani untuk mendukung satu atau lebih partai politik;

Ketiga, secara yuridis diatur bahwa partai politik berhak mengajukan calon presiden, calon wakil rakyat di DPR. Pada saat yang sama, partai politik berhak mencalonkan anggota partainya atau non-partai sebagai calon;

Keempat, aturan yang membatasi partisipasi dalam pemilihan orang-orang yang diadakan di tempat-tempat pemenjaraan untuk kejahatan yang tidak menimbulkan bahaya publik yang besar dan kejahatan yang kurang serius telah dikecualikan;

Kelima, jumlah kuasa calon dari partai politik telah ditingkatkan (untuk calon presiden - hingga 15, wakil parlemen - 10, Kengashes (Dewan) wakil rakyat - 5, Kengashes (Dewan) kabupaten dan kota - 3);

Keenam, peran pemantau dari partai politik dalam memastikan transparansi dan demokrasi pemilu diperkuat. Mereka dapat menerima salinan dokumen hasil pemilu segera setelah menyusun protokol KPU tentang hasil penghitungan suara. Sebuah prosedur telah ditetapkan untuk segera memposting di tempat pemungutan suara salinan protokol komisi pemilihan daerah tentang penghitungan suara untuk peninjauan umum untuk jangka waktu tidak kurang dari 48 jam;

Ketujuh, telah diatur tata cara pertimbangan oleh komisi pemilihan atas permohonan dari orang perseorangan dan badan hukum terhadap penyelenggaraan pemilihan umum dan penjumlahan hasil-hasilnya. Selain itu, seorang kandidat atau pemantau berhak untuk mengajukan keluhan tentang setiap aspek dari proses pemilu (termasuk meminta penghitungan ulang atau membatalkan hasil pemilu). Secara hukum ditetapkan bahwa keputusan komisi pemilu, termasuk KPU, dapat diajukan banding ke pengadilan. Orang-orang yang mengajukan pengaduan berhak untuk berpartisipasi secara langsung dalam pertimbangannya;

Kedelapan, di tingkat legislatif ditetapkan tata cara pemilihan anggota Senat, dengan dibatalkannya Peraturan KPU tentang tata cara pemilihannya;

Kesembilan, KUHAP secara jelas mendefinisikan jenis, bentuk, dan cara kampanye oleh partai politik dan calonnya;

Kesepuluh, perhatian khusus diberikan kepada pengamat, perwakilan resmi partai, dan media. Kode Pemilihan telah menetapkan kisaran hak para peserta yang disebutkan di atas dalam proses pemilihan. Partisipasi para peserta ini menjamin transparansi proses pemilu. Perwakilan partai politik, media, pengamat dari badan pemerintahan sendiri warga negara, negara asing, dan organisasi internasional dapat menghadiri pertemuan komisi pemilihan. Rapat komisi pemilihan umum diadakan secara terbuka. Keputusan komisi pemilihan diumumkan di media atau diumumkan sesuai dengan prosedur yang ditetapkan oleh Kode Pemilihan;

Kesebelas, ada Daftar Pemilih Elektronik Terpadu Republik Uzbekistan, yang merupakan sumber informasi negara bagian yang berisi informasi tentang warga-pemilih, alamat tempat tinggal permanen dan sementara mereka.

Secara umum, selama pemilihan badan perwakilan kekuasaan pada tahun 2019, Kode Pemilihan menunjukkan kepatuhan yang ketat terhadap hak pilih konstitusional warga negara atas dasar prinsip-prinsip demokrasi keadilan, publisitas, keterbukaan dan transparansi, menciptakan kondisi yang diperlukan bagi pemilih untuk berpartisipasi secara bebas dalam pemilihan, dan partai politik dan kandidatnya - kesempatan yang luas dan setara selama kampanye pemilihan.

"TAHAP KEDUA" - MENJAMIN KEMANDIRIAN KEGIATAN KOMISI PEMILU DI SEMUA TINGKAT

“Langkah kedua” demokratisasi undang-undang pemilu dan sistem negara dikaitkan dengan pengenalan amandemen dan penambahan yang relevan pada tindakan legislatif Republik Uzbekistan pada Februari 2021. Pada saat yang sama, perhatian khusus diberikan pada penyelesaian, khususnya, tugas-tugas prioritas berikut:

PERTAMA: memastikan partisipasi aktif dalam pemilihan semua warga negara, pelaksanaan hak pilih mereka, terlepas dari lokasi dan tempat tinggal sementara mereka. Untuk pertama kalinya, prosedur untuk memasukkan warga negara Uzbekistan yang tinggal di luar negeri dalam daftar pemilih, terlepas dari pendaftaran konsuler mereka di misi diplomatik, serta dasar hukum untuk memilih dalam kotak suara portabel di tempat tinggal atau pekerjaan pemilih di luar negeri , telah diatur secara hukum.

KEDUA: semakin memperkuat independensi seluruh sistem penyelenggara pemilu - komisi pemilu dari semua tingkatan yang dipimpin oleh KPU, yang merupakan syarat penting dan penting untuk pemilu yang demokratis. Untuk tujuan ini, status anggota KPU dan KPU telah diabadikan secara legislatif, tugas KPU yang tidak biasa bagi penyelenggara pemilu untuk menyelenggarakan pertemuan kandidat dengan pemilih telah dikecualikan; sistem komisi pemilihan telah dioptimalkan - lembaga komisi pemilihan distrik yang melakukan pemilihan ke kabupaten (kota) Kengases (Dewan) telah dihapuskan. Sebagai hasil dari optimalisasi, 5,739 komisi pemilihan distrik yang tidak perlu dihapuskan, sumber daya manusia yang signifikan (lebih dari 54,000 orang) dibebaskan.

Dengan demikian, semua kondisi hukum telah diciptakan untuk independensi komisi pemilihan dari semua badan pemerintah. Saat ini, tingkat organisasi dan hukum pemilu, legitimasi hasil pemilu, terutama tergantung pada seberapa akurat semua subjek proses pemilu mengikuti ketentuan undang-undang.

KETIGA: menciptakan kondisi hukum yang lebih menguntungkan bagi partai politik untuk kampanye, menyelenggarakan acara pemilihan semua partai, termasuk yang massal, untuk melakukan kampanye pemilihan. Berdasarkan studi mendalam dari pengalaman nasional, asing dan internasional dalam memastikan demokrasi, keadilan dan keadilan pemilu, ketentuan konstitusional pemilu di Uzbekistan telah ditunda dari hari Minggu pertama dekade ketiga bulan Desember ke hari Minggu pertama dekade ketiga. Oktober pada tahun berakhirnya masa jabatan konstitusional mereka.

KEEMPAT: mencegah penggunaan sumber daya publik selama kampanye pemilu. Misi pemantauan pemilu OSCE/ODIHR di berbagai negara anggota sebagai rekomendasi prioritas dalam laporan akhir mereka (misalnya, dalam pemilihan presiden di Georgia pada tahun 2018) menunjukkan perlunya “menciptakan mekanisme untuk mencegah dan/atau secara efektif dan tepat waktu menangani pengaduan tentang penyalahgunaan sumber daya administratif". Dengan mempertimbangkan pengalaman nasional dan asing di Uzbekistan, larangan berkampanye oleh pegawai negeri (jika dia bukan orang kepercayaan), serta personel militer, pegawai organisasi keagamaan, dan hakim juga sah secara hukum. Ini adalah langkah penting lainnya untuk memastikan ketidakberpihakan, keabsahan dan keadilan pemilu.

Di antara hal-hal baru yang paling penting dari "langkah kedua" adalah membawa undang-undang tentang partai politik dan pembiayaannya sejalan dengan Kode Pemilihan, menetapkan prosedur pendanaan negara untuk pemilihan presiden dan parlemen, pemilihan untuk badan perwakilan lokal, dan mengurangi waktu kerangka untuk mengajukan banding atas keputusan komisi pemilihan dari 10 hingga 5 hari.

Yang paling penting, “langkah kedua” demokratisasi sistem pemilu dan undang-undang negara berkontribusi pada realisasi hak konstitusional warga negara yang lebih penuh, perluasan partisipasi mereka dalam pemilu, dan berfungsi sebagai dasar untuk menyelenggarakan pemilu yang demokratis.

"LANGKAH KETIGA“ – PEMBENTUKAN SYARAT HUKUM PEMILIHAN YANG ADIL

Sistem pemilihan modern Uzbekistan Baru adalah hasil dari evolusi bertahun-tahun dan dialog politik multilateral. Secara umum, undang-undang pemilu telah mengalami banyak penyesuaian yang bertujuan untuk memperbaiki proses pemilu. Selain itu, pengenalan masing-masing, bahkan perubahan kecil, selalu didahului dengan kerja menyeluruh, analisis kampanye pemilu yang lalu, dan pengembangan proposal untuk perbaikan undang-undang atas dasar itu.

Dengan demikian, sistem pemilu telah berkembang secara dinamis, selama beberapa tahun, dan perubahan ini merupakan kelanjutan logis dari perkembangan politik dan hukum negara.

Sekelompok deputi dari Kamar Legislatif Oliy Majlis memprakarsai masalah amandemen dan penambahan Kode Pemilihan yang bertujuan untuk lebih meningkatkan undang-undang pemilu dan praktik pemilu, membawanya sesuai dengan standar internasional dan praktik terbaik di bidang pemilu yang benar-benar demokratis. . Ini berlaku, khususnya, untuk masalah-masalah berikut.

Pertama adalah pembagian kekuasaan lebih lanjut dan penguatan prinsip checks and balances antara konstituen (sistem komisi pemilihan, yang dipimpin oleh Komisi Pemilihan Pusat) dan cabang-cabang yudikatif dari pemerintahan.

Amandemen dan tambahan yang dibuat memberikan, pertama-tama, untuk memperkuat independensi dan tanggung jawab komisi pemilihan daerah atas keputusan mereka, sambil meningkatkan peran pengadilan dalam mempertimbangkan banding dan pengaduan warga, peserta lain dalam proses pemilihan atas tindakan pemilihan. komisi dan keputusannya.

Dengan mempertimbangkan rekomendasi OSCE / ODIHR, Kode Pemilu menetapkan bahwa KPU tidak akan mempertimbangkan aplikasi dari pemilih dan peserta lain dalam proses pemilu atas tindakan komisi pemilu dan keputusannya.

Ini menghilangkan sistem ganda pengajuan keluhan dan banding (ke CEC dan pengadilan), serta kemungkinan membuat keputusan dan keputusan yang saling bertentangan. Masalah-masalah ini hanya akan dikaitkan dengan kompetensi pengadilan.

Pada saat yang sama, perlindungan yudisial atas hak pilih warga negara sedang diperkuat secara signifikan. Hari ini, menurut Kode Pemilihan:

• Setiap warga negara dapat melaporkan kepada komisi pemilihan daerah tentang kesalahan atau ketidaktepatan dalam daftar pemilih. Dalam waktu 24 jam, komisi pemilihan daerah wajib memeriksa banding dan menghilangkan kesalahan atau ketidaktepatan, atau memberikan jawaban yang beralasan kepada pemohon untuk menolak banding. Dalam hal ini, tindakan dan keputusan KPU Polres dapat diajukan banding ke pengadilan;

• keputusan komisi pemilu dapat diajukan banding oleh badan partai politik, calon, kuasa, pengamat, dan pemilihnya di pengadilan;

• Keputusan CEC dapat diajukan banding ke Mahkamah Agung Republik Uzbekistan.

Kode Pemilu mengatur prosedur yang jelas bagi subyek hukum pemilu untuk mengajukan banding atas keputusan yang dibuat pada semua tahap persiapan dan pelaksanaan pemilu. Kode mengatur prosedur untuk dipertimbangkan oleh komisi pemilihan aplikasi dari individu dan badan hukum pada organisasi, pelaksanaan pemilihan dan menyimpulkan hasilnya.

Semua ini berkontribusi pada perwujudan hak dasar warga negara atas keadilan (perselisihan harus dipertimbangkan dan diputuskan oleh pengadilan). Otoritas konstituen seharusnya hanya menyelesaikan masalah penyelenggaraan pemilu, menciptakan kondisi bagi warga negara untuk bebas mengekspresikan keinginan mereka, dan penilaian tindakan (kelambanan) komisi pemilu harus dilakukan oleh pengadilan.

Yang kedua adalah pengenalan tata cara pemberitahuan rapat massa, rapat umum, dan prosesi yang diselenggarakan oleh partai politik selama pemilihan. Jadi, pada 2019, sebelum pemilihan parlemen, partai politik mengadakan lebih dari 800 aksi massa di seluruh negeri. Sementara itu, tidak ada kendala dan tidak ada imbauan dari para pihak tentang adanya pelanggaran hak mereka untuk mengadakan acara massal.

Namun, ada celah dalam undang-undang di bidang ini. Oleh karena itu, dalam Kode Pemilihan, norma diabadikan bahwa partai-partai akan menyelenggarakan acara massal sebelumnya - setidaknya tiga hari sebelumnya - memberi tahu khokimiyat tentang tempat dan waktu diadakannya mereka. Artinya, tidak akan ada prosedur "permisif", tetapi prosedur "pemberitahuan".

THird, penguatan kapasitas KPU kabupaten untuk menyelenggarakan dan menyelenggarakan pemilihan presiden. Jadi, hari ini, sesuai dengan undang-undang, setidaknya tujuh puluh hari sebelum pemilihan, Komisi Pemilihan Umum Pusat membentuk komisi pemilihan distrik untuk pemilihan Presiden Republik Uzbekistan, deputi Dewan Legislatif, yang terdiri dari ketua, wakil ketua, sekretaris dan 6-8 anggota komisi lainnya. Namun, di sini perlu untuk mempertimbangkan secara spesifik - untuk pemilihan parlemen dalam satu daerah pemilihan, 70-120 komisi pemilihan daerah dibentuk, dan selama pemilihan presiden - sekitar 1000 komisi pemilihan daerah. Akibatnya, selama pemilihan presiden, tugas mengkoordinasikan kegiatan dan memberikan bantuan yang efektif kepada komisi pemilihan polisi menjadi jauh lebih sulit. Dalam hal ini, KUHAP telah menambah jumlah anggota KPU Polsek menjadi 11-18 orang.

“Langkah ketiga” juga membayangkan sejumlah hal baru lainnya yang menghilangkan masalah teknis dan organisasional yang diidentifikasi selama pemilu sebelumnya. Secara umum, mereka berfungsi untuk mendemokratisasikan undang-undang dan praktik pemilu, dengan mempertimbangkan prinsip-prinsip internasional yang diakui secara umum untuk menyelenggarakan pemilu yang adil dan benar-benar demokratis.

MENINGKATKAN BUDAYA PEMILIHAN PENDUDUK ADALAH JAMINAN TRANSPARANSI DAN KEADILAN PEMILU

Transformasi demokrasi di Uzbekistan, serta tingkat kesadaran politik dan hukum warga yang terus meningkat, lembaga sipil adalah dasar untuk perbaikan lebih lanjut dari sistem pemilihan negara.

Pada Mei 2021, Parlemen Uzbekistan telah meratifikasi Konvensi Hak Penyandang Disabilitas. Berdasarkan pasal 29 Konvensi, Negara-negara Pihak menjamin hak-hak politik penyandang disabilitas dan kesempatan untuk menikmatinya atas dasar kesetaraan dengan orang lain, dan berjanji, antara lain, untuk memastikan bahwa penyandang disabilitas dapat berpartisipasi secara efektif dan penuh, secara langsung atau melalui kebebasan. perwakilan yang dipilih, dalam kehidupan politik dan publik atas dasar kesetaraan dengan orang lain. termasuk memiliki hak dan kesempatan untuk memilih dan dipilih.

Electoral Code mewujudkan semua mekanisme pelaksanaan hak-hak penyandang disabilitas untuk berpartisipasi dalam kehidupan publik dan politik negara melalui pemungutan suara. Oleh karena itu, tempat pemungutan suara harus dilengkapi dengan jalan landai untuk penyandang disabilitas. Peralatan teknologi di tempat pemungutan suara - meja, bilik, dan kotak suara - harus dipasang dengan mempertimbangkan kebutuhan pemilih kursi roda.

Selama pemilu 2019 di DPRD Oliy Majlis, 4,158 penyandang disabilitas terlibat dalam komisi pemilu dari berbagai tingkatan. Pada Mei 2021, Nota Kerjasama ditandatangani antara Komisi Pemilihan Pusat dan Masyarakat Penyandang Cacat, Masyarakat Tunanetra, Masyarakat Tuli dan Asosiasi Penyandang Cacat Uzbekistan. Untuk menciptakan kondisi yang paling nyaman dan nyaman bagi pemilih penyandang cacat, komisi pemilihan akan mengadakan sejumlah acara organisasi dan menyiapkan bahan informasi yang diperlukan. Informasi tentang calon yang terdaftar untuk jabatan Presiden negara itu akan dipasang di papan informasi tempat pemungutan suara. Misalnya, seorang pemilih tunanetra, setelah meletakkan kertas suara kosong di atas stensil menggunakan Braille, akan dapat merasakan nama calon yang terdaftar dengan menyentuh dan menempelkan tanda apa pun di kotak pada slot yang sesuai. Untuk pemilih tunarungu dan tunarungu, jika ada aplikasi, penerjemah bahasa isyarat dapat diundang ke tempat pemungutan suara pada hari pemilihan. Program TV pra-pemilihan akan disiarkan dengan terjemahan dan subtitle bahasa isyarat, dan materi untuk tunanetra akan diterbitkan di majalah khusus menggunakan Braille.

Semua langkah ini tentu akan berkontribusi pada kebebasan berekspresi dari kehendak para penyandang disabilitas, yang saat ini menjadi peserta aktif dalam reformasi demokrasi di negara ini.

Meningkatkan budaya pemilu dan keaktifan pemilih, memperkuat kepercayaan terhadap lembaga pemilu, memperkuat keyakinan masyarakat bahwa satu-satunya mekanisme modern dan demokratis untuk pembentukan kekuasaan negara, penerapan prinsip konstitusional dalam kondisi baru adalah pemilu, adalah tugas terpenting dan syarat-syarat yang diperlukan bagi pelaksanaan hak konstitusional warga negara untuk ikut serta dalam pengelolaan urusan masyarakat dan negara.

Untuk mencapai tujuan ini, perlu untuk menerapkan pada tingkat yang baru secara kualitatif, khususnya, tugas-tugas berikut:

pertama, pengembangan keterampilan profesional penyelenggara, serta penguatan dan peningkatan sistem pendidikan hukum pemilih dan semua peserta lain dalam proses pemilihan, sehingga pekerjaan ini memiliki tujuan, publik dan komprehensif;

kedua, meningkatkan budaya hukum dan pemilihan umum dari berbagai kategori peserta dalam proses pemilihan, terutama kaum muda;

ketiga, meningkatkan kerja sama dengan media, meningkatkan pengetahuan mereka tentang proses pemilu, melibatkan mereka dalam proses penyebaran informasi yang dapat dipercaya di semua tahapan pemilu, serta meningkatkan budaya media di masyarakat;

keempat, keterlibatan lembaga masyarakat sipil dalam memastikan demokrasi, legitimasi dan keadilan proses pemilu, keterlibatan mereka dalam kegiatan badan-badan negara untuk melindungi hak dan kepentingan semua peserta dalam proses pemilu, pemilih.

Pada saat yang sama, perhatian khusus harus diberikan untuk meningkatkan aktivitas dan keterlibatan penduduk dalam membuat keputusan penting kenegaraan melalui studi menyeluruh tentang opini publik ketika mengembangkan rancangan undang-undang dan mengambil langkah-langkah kepentingan publik (misalnya, melalui peraturan .gov.uz portal atau Mening fikrim);

kelima, pembentukan dan pengembangan sumber informasi dan pendidikan hukum berdasarkan teknologi informasi dan komunikasi baru.

Semua langkah ini juga berkontribusi untuk memberikan pemilih jaminan kebebasan berekspresi, memperkuat rasa patriotisme dan tanggung jawab, memperkuat stabilitas politik di masyarakat, dan meningkatkan literasi hukum penduduk.

Perlu diingat bahwa proses pengembangan dan penyempurnaan sistem pemilu, serta legislasi pemilu, masih jauh dari selesai. Lagi pula, praktik dunia menunjukkan bahwa hampir setiap kampanye pemilu reguler menyoroti masalah baru. Kami berada pada tahap perkembangan mereka ketika diperlukan, menggunakan akumulasi pengalaman, untuk memprediksi bagaimana perubahan ini atau yang diusulkan akan diterapkan.

Penyelenggara pemilu harus mengenal undang-undang dan mampu bekerja sesuai dengan undang-undang tersebut. Ini harus difasilitasi, antara lain, oleh Program Aksi Nasional yang disiapkan oleh parlemen Uzbekistan untuk meningkatkan budaya elektoral penduduk. Yang utama adalah upaya mereka untuk menumbuhkan profesionalisme dalam penyelenggaraan pemilu, melayani hukum sesuai dengan makna dan isinya.

Secara umum, semua "tiga langkah" demokratisasi undang-undang dan praktik pemilu di Uzbekistan Baru ini, bersama dengan proses pembaruan masyarakat dan modernisasi politik, ekonomi, hukum, sosial dan spiritual berskala besar dan dinamis sedang dilakukan. dalam negeri, menyebabkan:

pertama, perkembangan signifikan dan penguatan sistem multi-partai nyata di negara ini. Kompetisi antar partai yang sehat telah tercipta di negara ini dengan kondisi yang sama bagi semua pihak untuk melakukan kampanye pemilu, distribusi dana anggaran yang adil yang dialokasikan untuk persiapan dan pelaksanaan pemilu, keadilan pemungutan suara dan legitimasi pemilu. Dengan kata lain, ada banyak alasan untuk menegaskan bahwa pemilihan presiden mendatang akan diadakan dalam sistem multi-partai, persaingan calon, keterbukaan, kebebasan berpendapat dan pilihan asli;

kedua, memperluas peran dan peluang partisipasi dalam pemilihan lembaga masyarakat sipil, sukarelawan, peningkatan signifikan dalam tingkat politik, aktivitas publik, tanggung jawab warga negara, ketelitian dan ketelitian warga dalam menilai kemajuan sosial-ekonomi dan politik dan reformasi hukum;

ketiga, penciptaan di Uzbekistan semua kondisi hukum yang diperlukan untuk partai dan perwakilan organisasi non-profit non-pemerintah, pengamat lokal dan asing, media untuk pelaksanaan hak dan kewajiban mereka selama kampanye pemilihan;

keempat, memperluas penggunaan teknologi digital dalam proses pemilu dan peraturan hukumnya;

kelima, pandemi virus corona telah membuat perbedaan dalam setiap aspek kehidupan manusia. Di sejumlah negara, pemilihan dibatalkan atau ditunda. Kini pilkada digelar dalam kondisi baru, untuk pertama kalinya masyarakat masuk ke TPS dengan ketat memakai masker menggunakan antiseptik. Dalam menyelenggarakan proses pemilu di masa pandemi, hal-hal berikut harus diperhatikan. Pertama ditujukan untuk penyelenggaraan pemilihan umum. Ini adalah langkah-langkah yang terkait dengan tempat, termometri non-kontak, pengaturan aliran, jarak sosial, mode masker, penggunaan pembersih. Yang kedua menyangkut persyaratan bagi pemilih, khususnya wajib memakai masker, penggunaan antiseptik, dan jarak. Ketiga, peserta pemilu yang akan hadir di TPS secara tetap pada hari pemilu adalah anggota komisi pemilu, pemantau, dan kuasanya.

Pemilu memang menjadi mekanisme yang efektif untuk pembentukan kekuasaan negara, menjamin kelangsungan dan stabilitas politiknya.

uzbekistan

Uzbekistan adalah negara turis

Diterbitkan

on

Sejak zaman kuno, Uzbekistan telah berada di pusat Great Silk Road dan memiliki warisan sejarah, budaya, dan arsitektur yang luar biasa. Samarkand, Bukhara, Khiva adalah merek budaya kuno Timur. Lanskap pegunungan dan gurun Uzbekistan menarik perhatian dan kekaguman komunitas Internet. Oleh karena itu, potensi pariwisata negara ini hampir tidak dapat ditaksir terlalu tinggi dan pemerintah melakukan upaya yang signifikan untuk mengembangkannya, tulis Khasanjon Majidov, Peneliti Utama di Pusat Penelitian dan Reformasi Ekonomi.

Pengembangan pariwisata yang eksplosif

Pada awal 2016, sebuah proses reformasi radikal industri pariwisata diluncurkan di Uzbekistan. Lebih dari 60 regulasi diadopsi terkait pengembangan industri pariwisata selama 2016-2020.

Rezim visa antar negara disederhanakan. Pada tahun 2018, Uzbekistan memperkenalkan rezim bebas visa untuk warga negara dari 9 negara, pada tahun 2019 untuk warga negara dari 47 negara, pada tahun 2020 - 2021 5 negara lainnya. Pada 10 Mei 2021, jumlah negara untuk warga negara yang diberikan rezim bebas visa di Republik Uzbekistan adalah 90 negara.

Selain itu, warga dari sekitar 80 negara memiliki kesempatan untuk mengajukan visa elektronik dengan cara yang disederhanakan. Lima jenis visa baru telah diperkenalkan untuk orang asing: "Rekan senegara", "Mahasiswa", "Akademik", "Kedokteran" dan "Ziarah". Menurut Kementerian Pariwisata dan Olahraga Republik Uzbekistan, penyederhanaan rezim visa telah membuahkan hasil yang positif. Secara khusus, pada tahun 2019, jika rata-rata pertumbuhan jumlah wisatawan asing adalah 26%, maka tingkat pertumbuhan di antara negara-negara di mana rezim bebas visa diperkenalkan mencapai 58%.

Pemerintah mengambil langkah-langkah komprehensif untuk mengembangkan infrastruktur pariwisata. Pertama, 22 jenis persyaratan yang mengatur kegiatan asrama terkait dengan jenis perumahan anggaran telah dibatalkan. Secara khusus, prosedur untuk sertifikasi wajib layanan hotel yang disediakan oleh hostel telah dibatalkan dan praktik bekerja dengan daftar terpadu guest house dan hostel telah diperkenalkan. Kedua, untuk meningkatkan jumlah hotel kecil, pengusaha diberikan 8 proyek standar hotel kecil hingga 50 kamar gratis dan ukuran ini dikembangkan berdasarkan pengalaman Turki dan Korea Selatan.

Akibatnya, jumlah penempatan di negara ini telah meningkat secara dramatis. Secara khusus, dari 2016 ke 2020, tempat akomodasi meningkat dari 750 untuk 1308 dan jumlah guest house meningkat 13 kali hingga 1386. Jumlah mereka direncanakan akan ditambah menjadi 2 ribu.

Sebagai hasil dari reformasi di sektor pariwisata dari tahun 2016 hingga 2019, jumlah wisatawan meningkat dari 2.0 juta menjadi 6.7 juta. Dinamika peningkatan jumlah wisman tahun 2019 dibandingkan tahun 2010 mencapai rekor 592% (meningkat lebih dari 6 kali lipat). Perlu dicatat bahwa pertumbuhan jumlah wisatawan dari berbagai daerah terjadi dengan cara yang berbeda. Misalnya, jumlah pengunjung dari negara-negara Asia Tengah meningkat rata-rata 22-25% per tahun, sedangkan pertumbuhan tahunan di antara wisatawan dari negara-negara non-CIS adalah 50%. Pada saat yang sama, hasil positif dicatat dalam pariwisata domestik. Dibandingkan tahun 2016, jumlah wisatawan domestik pada tahun 2019 hampir dua kali lipat dan berjumlah 14.7 juta.

Dampak pandemi

Perlu dicatat bahwa karena pembatasan yang diberlakukan dengan latar belakang pandemi virus corona dan konsekuensi dari krisis global, industri pariwisata telah menderita kerugian serius. Secara khusus, jumlah wisatawan asing yang berkunjung ke Uzbekistan menurun lebih dari 4.5 kali, menjadi 1.5 juta, dan volume layanan wisata turun menjadi $261 juta pada tahun 2020.

Mempertimbangkan situasi saat ini, "proyek Uzbekistan" dikembangkan. Perjalanan aman dijamin ("Uzbekistan. Perjalanan aman dijamin"), yang merupakan sistem baru keamanan sanitasi dan epidemiologis bagi wisatawan berdasarkan standar dunia. Sertifikasi objek wisata dan infrastruktur terkait, layanan pariwisata berdasarkan persyaratan sanitasi dan higienis baru untuk semua pos perbatasan negara; stasiun udara, kereta api dan bus; benda-benda warisan budaya berwujud, museum, teater, dll. Untuk mengurangi konsekuensi pandemi bagi industri pariwisata, Dana Pariwisata Aman dibentuk dengan mengorbankan kontribusi awal dari Dana Anti-Krisis, serta pembayaran untuk lulus sertifikasi sukarela yang dilaksanakan dalam kerangka “Uzbekistan. Perjalanan aman DIJAMIN".

Pelaku pariwisata menerima sejumlah manfaat dan preferensi untuk mengurangi dampak pandemi virus corona. Tarif pajak penghasilan dikurangi 50% dari tarif yang ditetapkan, mereka dibebaskan dari pembayaran pajak tanah dan pajak properti badan hukum dan pajak sosial ditetapkan pada tarif yang dikurangi sebesar 1%. Mereka juga mengganti sebagian biaya bunga atas pinjaman yang dikeluarkan sebelumnya dari bank komersial untuk pembangunan fasilitas akomodasi dan biaya untuk renovasi, rekonstruksi dan perluasan material dan basis teknis. Subsidi fasilitas akomodasi diberikan sebesar 10% dari biaya layanan hotel mulai 1 Juni 2020 hingga 31 Desember 2021. Secara total, 1,750 entitas pariwisata menerima manfaat pajak properti, tanah, dan sosial sebesar sekitar 60 miliar soum.

Diversifikasi arah

Dalam beberapa tahun terakhir, Uzbekistan telah berfokus pada diversifikasi layanan pariwisata dan pengembangan jenis pariwisata baru. Secara khusus, banyak perhatian diberikan untuk meningkatkan arus wisatawan melalui wisata MICE, yang menyelenggarakan berbagai turnamen, pertemuan, konferensi, dan pameran di Uzbekistan. Turnamen olahraga tradisional "Permainan Pahlawan" di Khorezm, festival "Seni Bakhchichilik" di Surkhandarya, rapat umum "Muynak-2019" di Karakalpakstan dan lainnya telah diadakan. Pemerintah menyetujui Rencana Aksi untuk pengembangan pariwisata MICE di Uzbekistan.

Pariwisata film merupakan alat penting untuk membentuk citra negara, memberikan informasi kepada calon wisatawan. Untuk pengembangan pariwisata film di Uzbekistan, peraturan telah dikembangkan tentang prosedur penggantian sebagian biaya ("rabat") perusahaan film asing ketika membuat produk audiovisual di wilayah Uzbekistan. Apalagi perusahaan film asing telah merilis film seperti Basilik, Khuda Hafiz dan Al Safar. Tahun lalu, perusahaan film asing merekam 6 film layar lebar di Uzbekistan.

Wisata ziarah. sayan untuk menciptakan kenyamanan khusus bagi mereka yang mengunjungi Uzbekistan untuk tujuan wisata ziarah, persyaratan baru telah diperkenalkan untuk hotel, peta masjid negara telah dikembangkan dan diposting di aplikasi seluler. Forum Wisata Ziarah pertama diadakan di Bukhara dan diikuti oleh 120 tamu asing dari 34 negara.

Wisata medis. Di Uzbekistan, langkah-langkah sedang diambil untuk mengembangkan wisata medis dan menarik lebih banyak wisatawan ke organisasi medis. Pada 2019, jumlah warga negara asing yang mengunjungi Uzbekistan untuk tujuan medis melebihi 50 ribu. Bahkan, angka ini bisa lebih tinggi, karena menentukan jumlah wisatawan yang berkunjung ke klinik kesehatan swasta masih merupakan tugas yang sulit.

Kesimpulan

Dalam beberapa tahun terakhir, Uzbekistan telah diakui sebagai tujuan wisata terbaik di dunia oleh The Guardian, negara dengan pertumbuhan tercepat di mata Wanderlust dan tujuan wisata dengan pertumbuhan terbaik menurut Grand voyage. Sebagai hasil dari langkah-langkah yang diterapkan secara konsisten, Uzbekistan telah naik 10 posisi (22 tempat) dalam Indeks Pariwisata Muslim Global, yang disusun oleh Crescent Rating. Selain itu, Organisasi Pariwisata Dunia menempatkan Uzbekistan ke-4 dalam daftar negara dengan pertumbuhan tercepat di sektor pariwisata.

Kesimpulannya, perlu dicatat bahwa pariwisata Uzbekistan perlu mengubah model bisnisnya melalui inovasi dan digitalisasi. Perlu dikembangkan segmen pasar seperti agrowisata dan wisata etno.

Continue Reading

uzbekistan

Artel menjadi salah satu perusahaan swasta Uzbekistan pertama yang menerima peringkat kredit

Diterbitkan

on

Pabrikan elektronik Uzbekistan telah menjadi salah satu perusahaan pertama di negara itu yang mendapatkan peringkat kredit yang dicari.

Artel Electronics LLC (Artel), produsen peralatan rumah tangga dan elektronik terbesar di Asia Tengah dan salah satu perusahaan terbesar di Uzbekistan, menerima peringkat Fitch pertama kali 'B' dengan prospek stabil.

Ini adalah produsen swasta pertama di negara itu yang menerima peringkat kredit dari salah satu lembaga pemeringkat "tiga besar" internasional.

Setelah penilaian menyeluruh terhadap posisi komersial dan keuangan perusahaan, Fitch memuji "posisi pasar domestik terkemuka" Artel, "pendanaan yang kuat yang diharapkan dari operasi" dan "kerjasama yang sukses dan jangka panjang" perusahaan dengan produsen peralatan asli yang terkenal secara internasional.

Peringkat tersebut akan memberikan tolok ukur independen atas keandalan Artel sebagai peminjam.

Artel adalah pemimpin pasar di Uzbekistan dan salah satu merek paling dikenal di negara itu. Dalam beberapa tahun terakhir, perusahaan telah mengalami restrukturisasi ekstensif dan revisi proses internal untuk menyelaraskan dengan standar internasional pelaporan keuangan dan Lingkungan, Sosial, dan Tata Kelola Perusahaan (ESG).

Perusahaan baru-baru ini memperkenalkan dewan pengawas profesional, dan Deloitte telah menyelesaikan audit atas akun IFRS-nya selama tiga tahun terakhir.

Menanggapi peringkat Fitch, Bektemir Murodov, CFO Artel, mengatakan kepada situs web ini: “Kami senang telah menerima peringkat pertama kami dari Fitch.

“Momen ini mengikuti kerja keras selama berbulan-bulan oleh tim di Artel saat kami bekerja untuk menyelaraskan diri dengan standar tata kelola perusahaan global terbaik.”

Dia menambahkan bahwa peringkat tersebut akan “membantu kami memperdalam kerja sama kami dengan mitra kami, mengakses bentuk pembiayaan baru, dan merupakan langkah alami berikutnya untuk memasuki pasar modal internasional.”

Seorang juru bicara Artel mengatakan kepada Reporter Uni Eropa bahwa perusahaan “sangat senang” dengan peringkat tersebut, menambahkan “ini hanyalah awal dari perjalanan kami. Kami berharap dapat membangun ini dalam beberapa bulan dan tahun mendatang, dan kami terus mencari cara baru untuk meningkatkan bisnis kami.”

Peringkat tersebut merupakan indikasi terbaru bahwa reformasi bisnis yang banyak digembar-gemborkan di Uzbekistan memiliki efek yang diinginkan pada lingkungan investasi negara. Reformasi memungkinkan perusahaan-perusahaan terkemuka di negara itu untuk merestrukturisasi, mengakses peluang pembiayaan internasional dan menjelajahi pasar luar negeri dan Artel adalah salah satu perusahaan pertama yang memanfaatkan ini.

Artel didirikan pada tahun 2011 dengan lini produk terbatas tetapi sejak itu berkembang untuk memproduksi berbagai macam peralatan rumah tangga dan elektronik, dengan lebih dari 10,000 karyawan yang beroperasi di seluruh Uzbekistan. Saat ini, ia mengekspor ke lebih dari 20 negara di seluruh CIS dan Timur Tengah, dan juga merupakan mitra regional Samsung dan Viessmann. 

Continue Reading

uzbekistan

Peluang untuk 'menghubungkan' Asia Tengah dan Selatan akan dipertimbangkan di Tashkent

Diterbitkan

on

Negara-negara Asia Tengah dan Selatan tidak dihubungkan oleh jalur transportasi yang andal, yang menghambat realisasi potensi kerja sama ekonomi mereka. Konferensi internasional “Asia Tengah dan Selatan: Konektivitas Regional. Challenges and Opportunities”, yang dijadwalkan pada 15-16 Juli di Tashkent akan membantu mengembangkan visi dan arah daerah, tulis Pusat Penelitian dan Reformasi Ekonomi di bawah Administrasi Presiden Republik Uzbekistan.

Para kepala negara, pemerintahan dan urusan luar negeri negara-negara Asia Tengah dan Selatan, perwakilan dari negara lain, termasuk Rusia, Amerika Serikat dan Cina, serta organisasi internasional diundang untuk berpartisipasi dalam konferensi, yang akan memberikan kesempatan untuk membahas pada proposal khusus tingkat tinggi untuk implementasi praktis dari kerja sama timbal balik antara negara-negara seperti bidang-bidang utama seperti transportasi dan logistik, energi, perdagangan dan investasi dan budaya-kemanusiaan.

Prioritas regional Uzbekistan

Kebijakan luar negeri baru Uzbekistan dengan negara-negara tetangga ditetapkan oleh Presiden Uzbekistan segera setelah pemilihannya dan negara-negara Asia Tengah (CA) telah mengambil prioritas di dalamnya. Kepala negara juga memulai kunjungan luar negeri resmi pertamanya dengan negara-negara Asia Tengah dan kemudian memprakarsai pembuatan format pertemuan konsultatif rutin para pemimpin kawasan. dan format pertemuan konsultatif rutin para pemimpin diciptakan.

Sebagai hasil dari kerjasama Uzbekistan dengan negara-negara Asia Tengah selama 4 tahun terakhir, omset perdagangan dengan mereka meningkat lebih dari dua kali lipat dari $2.5 miliar menjadi $5.2 miliar, termasuk dengan Kazakhstan 1.8 kali, Kirgistan 5 kali, Turkmenistan 2.7 kali dan Tajikistan 2.4 kali dan pangsa negara-negara CA dalam perdagangan luar negeri Uzbekistan meningkat dari 10.2% menjadi 12.4%.

Indikator ekspor juga meningkat hampir 2 kali lipat, dari $1.3 miliar menjadi $2.5 miliar, dan pangsa negara-negara Asia Tengah dalam total ekspor Uzbekistan meningkat dari 10.8% menjadi 14.5%. Dalam lima bulan pertama tahun 2021, volume ekspor ke negara-negara CA menunjukkan peningkatan 20% dibandingkan periode yang sama tahun lalu, dan pangsa negara-negara CA dalam total ekspor (tidak termasuk emas) meningkat menjadi seperlima.

Dengan pertumbuhan perdagangan, kerja sama investasi berkembang, usaha patungan untuk produksi peralatan rumah tangga, mobil dan tekstil dengan partisipasi modal Uzbekistan telah dibuka di negara-negara kawasan dengan partisipasi modal uzbek. Di perbatasan Uzbek-Kazakh, pembangunan Pusat Internasional untuk Perdagangan dan Kerjasama Ekonomi "Asia Tengah" telah dimulai, perjanjian telah ditandatangani tentang pembentukan "Dana Investasi Uzbek-Kyrgyz" dan "Perusahaan Investasi Uzbek-Tajik".

Prospek kerjasama antar daerah

Asia Tengah adalah pasar dengan populasi 75.3 juta dan total PDB adalah $300 miliar. Pada saat yang sama, tingkat pertumbuhan PDB di negara-negara CA dalam beberapa tahun terakhir telah tinggi - rata-rata 5-7%.

Pada tahun 2020, total omset perdagangan luar negeri negara-negara CA berjumlah $142.6 miliar, di mana $12.7 miliar atau 8.9% merupakan bagian dari perdagangan intraregional, yang akan jauh lebih tinggi jika kita mengecualikan ekspor produk primer, yang sebagian besar dipasok oleh kawasan tersebut. ke negara ketiga.

Rute perdagangan utama negara-negara CA diletakkan di arah utara, untuk mendiversifikasi perdagangan luar negeri, arah yang menjanjikan adalah pengembangan kerja sama ekonomi dengan negara-negara Asia Selatan.

Negara-negara Asia Selatan adalah pasar dengan populasi sekitar 1.9 miliar (25% dari dunia), dengan total PDB lebih dari $3.3 triliun. (3.9% dari PDB Global) dan omset perdagangan luar negeri lebih dari $1.4 triliun.

Saat ini, omset perdagangan negara-negara Asia Tengah dengan negara-negara Asia Selatan memiliki volume kecil, pada tahun 2020 - $ 4.43 miliar, yang hanya 3.2% dari total omset perdagangan luar negeri mereka. Pada saat yang sama, omset perdagangan luar negeri Kazakhstan adalah 2.3%, Uzbekistan - 3.8%, Turkmenistan - 3.4%, Tajikistan - 4.0% dan Kirgistan - 1.0%.

Perhitungan menunjukkan bahwa ada potensi yang belum direalisasi untuk perdagangan antara negara-negara Asia Tengah dan Selatan sebesar $1.6 miliar, di antaranya dari Asia Tengah hingga Asia Selatan - sekitar $0.5 miliar.

Meskipun volume perdagangannya kecil, negara-negara CA tertarik untuk melaksanakan proyek-proyek investasi besar dengan partisipasi negara-negara Asia Selatan. Misalnya, Kirgistan dan Tajikistan dalam pelaksanaan proyek internasional 'CASA-1000', yang menyediakan pembangunan jalur transmisi untuk pasokan listrik sebesar 5 miliar kW/jam ke Afghanistan dan Pakistan; Turkmenistan dalam pembangunan pipa gas Turkmenistan-Afghanistan-Pakistan-India (TAPI) dengan kapasitas 33 miliar meter kubik gas per tahun; Kazakhstan dalam pengembangan koridor transportasi internasional 'Utara-Selatan', menggunakan pelabuhan Iran Chabahar untuk meningkatkan perdagangan dengan India dan negara-negara lain di Asia Selatan.

Uzbekistan meletakkan rute transportasi ke selatan

Memperluas kerja sama dengan negara-negara Asia Selatan, di atas segalanya, Afganistan membuka pasar dan rute transportasi baru yang menjanjikan untuk Uzbekistan.

Pada tahun 2020, ekspor ke Afghanistan sebesar 774.6 juta, India - 19.7 juta dan Pakistan - 98.3 juta, impor produk makanan dan industri, serta energi. Afghanistan menyumbang volume ekspor terbesar karena lokasi geografisnya, serta ketergantungannya yang besar pada impor makanan, barang industri, dan sumber daya energi. Dalam hal ini, Uzbekistan berencana untuk membawa volume tahunan perdagangan timbal balik dengan Afghanistan menjadi $2 miliar pada tahun 2023.

Di wilayah Afghanistan, direncanakan untuk mengimplementasikan proyek investasi "Pembangunan saluran transmisi listrik 500 kW" Surkhan - Puli-Khumri ", yang akan menghubungkan sistem tenaga Afghanistan ke sistem tenaga terpadu Uzbekistan dan Asia Tengah .

Pelaksanaan proyek pembangunan jalur kereta api Mazar-i-Sharif-Herat saat ini sedang berlangsung, yang akan menjadi perpanjangan jalur kereta api Hairaton-Mazar-i-Sharif dan membentuk koridor transportasi trans-Afghanistan baru.

Direncanakan untuk mengembangkan proyek pembangunan jalur kereta api Mazar-i-Sharif-Kabul-Peshawar, yang telah dibahas pada pertemuan kelompok kerja trilateral dengan partisipasi delegasi pemerintah Uzbekistan, Pakistan dan Afghanistan pada bulan Februari ini. tahun di Tashkent.

Pembangunan jalur kereta api ini secara signifikan akan mengurangi waktu dan biaya pengangkutan barang antara negara-negara Asia Selatan dan Eropa melalui Asia Tengah.

Sebagai kesimpulan, perlu dicatat bahwa peningkatan volume perdagangan antara negara-negara Asia Tengah dan negara-negara Asia Selatan dan Tenggara sangat tergantung pada penciptaan jalur transportasi yang andal untuk pengiriman barang.

Dalam hal ini, proyek pembangunan jalur kereta api Mazar-i-Sharif-Kabul-Peshawar memainkan peran penting bagi negara-negara di kawasan, karena akan memungkinkan mereka untuk secara signifikan mengurangi biaya transportasi untuk pengiriman barang ke pasar luar negeri.

Perlu dicatat bahwa pelaksanaan proyek-proyek ekonomi bersama ini memberikan partisipasi aktif Afghanistan, yang memainkan peran semacam jembatan antara kedua wilayah.

Pada saat yang sama, peristiwa baru-baru ini di Afghanistan memperkenalkan ketidakpastian ke dalam prospek pelaksanaan proyek-proyek ekonomi internasional di wilayahnya.

Sehubungan dengan itu, konferensi internasional yang akan datang dengan topik kerjasama antara Asia Tengah dan Selatan, antara lain Presiden Afghanistan Ashraf Ghani dan Perdana Menteri Pakistan Imran Khan diundang, jika perwakilan dari gerakan Taliban juga berpartisipasi di dalamnya, dapat memainkan peran penting dalam menentukan prospek kerja sama lebih lanjut antara negara-negara kedua kawasan.

Continue Reading
iklan
iklan

Tren