Terhubung dengan kami

Energi

Anggota Parlemen Eropa mendukung penarikan diri UE dari Perjanjian Piagam Energi

SAHAM:

Diterbitkan

on

 
Panel gabungan yang terdiri dari anggota Parlemen Eropa dari komite Industri, Penelitian, Energi dan Perdagangan Internasional telah mengadvokasi persetujuan Parlemen Eropa terhadap penarikan UE dari Perjanjian Piagam Energi (ECT). Rekomendasi tersebut diadopsi dengan 58 suara berbanding 8 suara, dan 2 abstain. Parlemen secara keseluruhan akan mengadakan pemungutan suara pada sidang tanggal 22-25 April di Strasbourg.

Jika Parlemen menyetujuinya, Dewan akan dapat mengambil keputusan melalui suara mayoritas yang memenuhi syarat. Perjanjian Piagam Energi (ECT), yang ditetapkan pada tahun 1994 untuk mengatur perdagangan dan investasi di sektor energi, telah menjadi titik fokus kontroversi. Parlemen Eropa juga telah menyuarakan perlunya jalan keluar dalam resolusi yang diadopsi pada tahun 2022.

Pelapor komite Perdagangan Anna Cavanzzini (Greens/EFA, DE) mengatakan: "Pemungutan suara hari ini merupakan langkah besar ke arah yang benar. UE akhirnya menarik diri dari Perjanjian Piagam Energi yang tidak bersahabat dengan iklim. Mengingat krisis iklim, UE harus menjadi benua yang netral iklim secepat mungkin. Kini perjanjian fosil dinosaurus akhirnya tidak lagi menghalangi perlindungan iklim yang konsisten, karena kita tidak perlu lagi takut akan tuntutan hukum perusahaan atas kompensasi miliaran euro di hadapan pengadilan arbitrase swasta. ”.

Pelapor komite Industri, Penelitian dan Energi Mar Botenga (Kiri, BE), mengatakan: “Perjanjian Piagam Energi memungkinkan perusahaan multinasional bahan bakar fosil untuk menuntut negara-negara bagian dan Uni Eropa jika kebijakan iklim mempengaruhi keuntungan mereka. Di tengah krisis iklim, hal ini merupakan sebuah kontradiksi, selain sangat merugikan pembayar pajak. Bersama dengan masyarakat sipil, sebuah gerakan signifikan telah dibangun untuk keluar dari perjanjian ini. Saya senang melihat mobilisasi ini membuahkan hasil hari ini. Saat ini kita perlu mempercepat investasi publik pada energi terbarukan.”

Perjanjian Piagam Energi (ECT), sebuah perjanjian multilateral yang berfokus pada sektor energi, didirikan pada tahun 1994 untuk memfasilitasi kerja sama internasional dan memberikan kerangka kerja untuk perlindungan investasi, perdagangan, dan penyelesaian perselisihan di bidang energi. Namun, perjanjian ini sebagian besar tidak berubah sejak tahun 1990an, karena sudah ketinggalan zaman dan menjadi salah satu perjanjian investasi yang paling banyak dipermasalahkan secara global.

Komisi kini mengusulkan penarikan terkoordinasi oleh Uni Eropa dan negara-negara anggotanya, karena Komisi menganggap Perjanjian tersebut tidak lagi sesuai dengan tujuan iklim UE berdasarkan Kesepakatan Hijau Eropa dan Perjanjian Paris, terutama karena kekhawatiran akan berlanjutnya investasi bahan bakar fosil.

Bagikan artikel ini:

EU Reporter menerbitkan artikel dari berbagai sumber luar yang mengungkapkan berbagai sudut pandang. Posisi yang diambil dalam artikel ini belum tentu milik Reporter UE.

Tren