Terhubung dengan kami

NATO

'Tidak ada kekerasan atau intimidasi' yang dapat menghalangi jalur NATO Ukraina

SAHAM:

Diterbitkan

on

Berbicara pada Konferensi Pintu Terbuka NATO di Helsinki, Wakil Sekretaris Jenderal NATO Mircea Geoană menyambut baik kesiapan Ukraina untuk bergabung dengan NATO dan mengatakan bahwa “pintu NATO tetap terbuka” dan “tidak ada kekerasan atau intimidasi yang dapat menghentikannya”. Kedutaan Besar Bulgaria, Estonia, Latvia, Lituania, Rumania, Slovakia, dan Slovenia telah menyelenggarakan acara tersebut, bekerja sama dengan Institut Urusan Internasional Finlandia dan Dewan Atlantik Finlandia, untuk menandai ulang tahun kedua puluh negara mereka bergabung dengan NATO. .

Dalam pidato virtualnya, Geoană mengatakan bahwa ia tidak bisa memikirkan tuan rumah yang lebih baik daripada Finlandia untuk membicarakan kebijakan pintu terbuka NATO. “Bersama dengan anggota terbaru kami, Swedia, Anda telah menunjukkan kepada dunia apa arti kebebasan,” katanya dan menambahkan bahwa Presiden Putin telah gagal dalam upayanya untuk “menutup pintu NATO.”

Wakil Sekretaris Jenderal menekankan bahwa Ukraina, seperti negara-negara lain sebelumnya di Eropa Tengah dan Timur serta Baltik, telah memilih jalur untuk menjadi anggota NATO. Sejak tahun 1949, NATO telah berkembang dari dua belas anggota menjadi tiga puluh dua dan akan terus “membangun jembatan bagi Ukraina untuk bergabung dengan Aliansi besar kami”, seperti yang akan terjadi pada KTT Washington pada bulan Juli.  

Wakil Sekretaris Jenderal menekankan bahwa kebijakan pintu terbuka NATO telah membawa lebih banyak kekuatan, lebih banyak kemampuan, dan lebih banyak orang dengan keterampilan dan keahlian ke dalam aliansi tersebut. “Sekutu NATO dari Baltik hingga Laut Hitam berkontribusi signifikan terhadap keamanan kolektif NATO”, katanya, seraya menekankan bahwa negara-negara ini juga berkontribusi terhadap ekosistem inovasi NATO, termasuk pusat pengujian dan situs akselerator yang merupakan bagian dari Akselerator Inovasi Pertahanan NATO untuk Atlantik Utara (DIANA). ).

Sehari sebelumnya Mircea Geoană mengunjungi Markas Komando Maritim Sekutu (MARCOM) di Northwood, dekat London, di mana ia bertemu dengan Komandan MARCOM, Wakil Laksamana Mike Utley dan anggota staf penting lainnya. Diskusi Wakil Sekretaris Jenderal dan Komandan berfokus pada pentingnya MARCOM dalam rencana pertahanan baru NATO dan peran penting komando tersebut dalam menjaga jalur laut antara Amerika Utara dan Eropa tetap terbuka.

Setelah kerusakan baru-baru ini pada infrastruktur bawah laut Laut Baltik, mereka juga membahas bagaimana angkatan laut Sekutu dan teknologi baru dapat melindungi infrastruktur bawah laut dengan lebih baik serta peran Aliansi dalam melindungi kabel dan pipa bawah laut. Geoană lebih lanjut menyoroti perlunya dukungan Barat yang berkelanjutan terhadap Ukraina, dengan mengatakan bahwa dampak yang ditimbulkan jika Rusia bisa menang akan jauh lebih besar dibandingkan dengan dampak yang ditimbulkan jika mendukung Ukraina saat ini.

Wakil Sekretaris Jenderal dan Komandan juga membahas perkembangan teknologi rudal dan drone, serta bagaimana NATO dapat beradaptasi dengan lebih baik terhadap peran kecerdasan buatan dalam peperangan modern. Mengingatkan bahwa aliansi ini menghadapi tantangan keamanan terbesar dalam satu generasi, Geoană menekankan peran sentral MARCOM dalam melindungi satu miliar penduduk NATO.

iklan

Ia mengakhiri perjalanannya dengan pidato pembukaan pada konferensi tahunan Pertahanan Udara dan Rudal Terpadu NATO (IAMD) edisi ketiga di London. Konferensi tahun ini berfokus pada hasil KTT Washington, pembelajaran dari perang melawan Ukraina, dan adaptasi IAMD NATO setelah KTT tersebut.

Bagikan artikel ini:

EU Reporter menerbitkan artikel dari berbagai sumber luar yang mengungkapkan berbagai sudut pandang. Posisi yang diambil dalam artikel ini belum tentu milik Reporter UE.

Tren