Terhubung dengan kami

Kesejahteraan hewan

Perjanjian perdagangan UE-Chili tidak membahas kesejahteraan hewan

SAHAM:

Diterbitkan

on

Perjanjian Perdagangan Bebas UE-Chili yang telah dimodernisasi, yang disetujui oleh Parlemen Eropa pada minggu ini, mencakup komitmen terhadap kesejahteraan hewan seperti pengakuan terhadap perasaan hewan, penghapusan antibiotik yang digunakan sebagai pemacu pertumbuhan, dan pembahasan mengenai kerja sama kesejahteraan hewan.

Meskipun ketentuan-ketentuan ini disambut baik, namun dampak negatif dari liberalisasi perdagangan tanpa syarat tidak boleh diabaikan: UE dan Chile harus memaksimalkan bahasa mengenai kerja sama kesejahteraan hewan dalam perjanjian tersebut untuk memastikan kemajuan yang signifikan bagi kesejahteraan hewan.

Pada tahun 2002, ketika UE dan Chile menyelesaikan perjanjian perdagangan pertama mereka, mereka menambahkan, untuk pertama kalinya, ketentuan mengenai kerja sama kesejahteraan hewan. Namun, hal ini diikuti dengan peningkatan intensifikasi di sektor peternakan dan budidaya perikanan di Chili karena meningkatnya peluang perdagangan. Ada risiko tinggi bahwa kesepakatan yang dimodernisasi ini akan memicu tren ini karena memberikan akses pasar lebih lanjut untuk produk hewani Chili dengan meningkatkan kuota untuk unggas, daging babi, domba, dan daging sapi. tanpa kondisi kesejahteraan hewan. Kondisi seperti ini dapat berkontribusi pada peningkatan standar kesejahteraan hewan di Chile, terutama mengingat hal tersebut Produsen Chile percaya bahwa kesepakatan perdagangan ini akan menghasilkan kepastian yang lebih besar bagi investasi yang ditujukan untuk ekspor ke UE.

FTA memang mencakup satu bab mengenai sistem pangan berkelanjutan dengan ketentuan mengenai kerja sama kesejahteraan hewan, meskipun tidak bersifat komitmen. Kerja sama UE-Chile di masa depan dalam bidang kesejahteraan hewan, sebagai mitra yang berpikiran sama, harus fokus pada inisiatif nyata seperti penghapusan kandang babi dan unggas secara bertahap, serta penurunan kepadatan ternak unggas. Bidang lainnya mencakup pengangkutan hewan, penggunaan anestesi untuk mutilasi, dan rencana aksi bersama untuk menghentikan penggunaan antibiotik dalam produksi hewan.

Sangat mengecewakan bahwa pendekatan baru UE terhadap bab Perdagangan dan Pembangunan Berkelanjutan (TSD) belum diterapkan pada perjanjian perdagangan ini. Proses peninjauan Bab TSD harus memuat penjelasan rinci tentang hubungan antara kesejahteraan hewan dan pembangunan berkelanjutan, konservasi dan perdagangan satwa liar, dan pentingnya memastikan kesejahteraan dalam budidaya perikanan. Dalam hal penegakan hukum, UE dan Chile harus membuat peta jalan yang jelas, mengidentifikasi isu-isu prioritas, dan memasukkan sanksi sebagai upaya terakhir.

Pada bulan November 2021, Presiden Chili Gabriel Boric menandatangani Komitmen Animalist dengan Veg Foundation selama kampanyenya. Dokumen tersebut mencakup 10 poin untuk meningkatkan kehidupan hewan yang dipelihara untuk dikonsumsi.

"Sayangnya setelah dua tahun pemerintahan, sangat sedikit kemajuan yang dicapai dalam memenuhi komitmen tersebut, karena hanya satu dari 10 poin yang telah dikerjakan. Kami menyerukan kepada Presiden Boric untuk menepati janjinya dan meningkatkan kehidupan jutaan hewan di Chili, dengan menerapkan poin-poin ini baik dalam perjanjian perdagangan maupun hukum nasional. FTA ini dapat mendukung upaya nasional serupa dengan dampak perjanjian perdagangan pertama UE-Chili, yang mengarah pada penerapan undang-undang kesejahteraan hewan di Chili pada tahun 2009.", berkomentar Ignacia Uribe, Pendiri dan CEO, Yayasan Veg.

iklan

"Sampai UE mempunyai persyaratan impor berbasis kesejahteraan hewan, UE harus menegosiasikan persyaratan kesejahteraan hewan yang ambisius dengan semua mitra dagangnya, dan meniru pendekatan yang diikuti dalam perjanjian perdagangan UE-Selandia Baru. UE tidak boleh membiarkan agenda perdagangannya membekukan jalan menuju sistem pangan yang lebih sejahtera. Menganut kondisi kesejahteraan hewan di beberapa FTA dan mengabaikannya di FTA lain tentu saja tidak koheren”, berkomentar Reineke Hameleers, CEO, Eurogroup untuk Hewan.

Eurogroup for Animals dan organisasi yang berbasis di Chili Yayasan Vegan menyesalkan bahwa modernisasi perjanjian perdagangan ini gagal menjamin hal tersebut Perdagangan UE-Chili tidak berdampak buruk terhadap hewan, dan mendorong transisi yang efektif menuju sistem pangan berkelanjutan yang mengutamakan dan menghormati kesejahteraan hewan.


Eurogroup untuk Hewan mewakili lebih dari sembilan puluh organisasi perlindungan hewan di hampir seluruh Negara Anggota UE, Inggris, Swiss, Serbia, Norwegia, dan Australia. Sejak didirikan pada tahun 1980, organisasi ini telah berhasil mendorong UE untuk mengadopsi standar hukum yang lebih tinggi untuk perlindungan hewan. Eurogroup for Animals mencerminkan opini publik melalui para anggotanya dan memiliki keahlian ilmiah dan teknis untuk memberikan nasihat resmi mengenai isu-isu yang berkaitan dengan perlindungan hewan. Eurogroup for Animals adalah anggota pendiri Federasi Hewan Dunia yang menyatukan gerakan perlindungan hewan di tingkat global.

Yayasan Vegan adalah organisasi nirlaba internasional yang bekerja di Amerika Latin untuk mempromosikan pola makan nabati dan mengurangi penderitaan hewan ternak. Melalui proyeknya Observatorium Hewan ia bekerja sama dengan perusahaan dan pemerintah untuk meningkatkan kehidupan hewan yang diternakkan untuk konsumsi. Pihaknya juga melakukan beberapa investigasi untuk meningkatkan kesadaran di kalangan masyarakat.

Bagikan artikel ini:

EU Reporter menerbitkan artikel dari berbagai sumber luar yang mengungkapkan berbagai sudut pandang. Posisi yang diambil dalam artikel ini belum tentu milik Reporter UE.

Tren