Terhubung dengan kami

Pendidikan

15 negara terpintar di Eropa - Belgia menempati urutan ketujuh

SAHAM:

Diterbitkan

on

  • Swiss menempati peringkat negara terpintar di Eropa, dengan skor 81.1 dari 100 . Negara-negara Nordik menempati 50% dari 10 negara teratas . Belgia berada di peringkat ketujuh dengan skor 69.12 dari 100 . Swiss dinobatkan sebagai negara Eropa terpintar menurut sebuah studi baru. 

Sekolah bimbingan online Ruang Tutor telah menyusun indeks 17 faktor yang berkaitan dengan intelijen dan pembangunan di 44 negara Eropa. Mereka mengelompokkan faktor-faktor ini ke dalam empat kategori: 

  • Kualitas dan Akses Pendidikan 
  • Pendidikan Tinggi dan Penelitian 
  • Literasi dan Literasi Digital 
  • Investasi Pemerintah 

Dengan menggunakan kategori-kategori ini, tim kemudian memberi masing-masing negara skor 100 dan, akhirnya, mereka menghitung skor keseluruhan dari 100 dan mengurutkan negara-negara tersebut dari yang tertinggi hingga terendah. 

Swiss menempati peringkat pertama dengan total skor 81.1 keluar dari 100. Swiss berada di puncak daftar, dengan skor lebih dari 75 di masing-masing empat kategori dan mempunyai skor tertinggi kedua dalam kualitas dan akses pendidikan. Pemerintah Swiss menghabiskan 14.24% pengeluarannya untuk pendidikan yang membantu meningkatkan prestasi di sekolah dan universitas. 33% dari penduduk berusia 25–64 tahun di Swiss mempunyai pendidikan tinggi, yang digolongkan sebagai tingkat universitas. 

Denmark berada di urutan kedua dan merupakan negara Nordik dengan skor tertinggi 7.87 keluar dari 100. Skor tertinggi Denmark adalah dalam bidang literasi dan literasi digital, dengan 98.87% penduduknya menggunakan internet. Denmark juga mempunyai jumlah buku yang diterbitkan tiap tahunnya cukup tinggi, dengan rata-rata 2,849 buku, sehingga menambah skor literasinya. Pemerintah Denmark juga menghabiskan 11.94% pengeluarannya untuk pendidikan. 

Finlandia tertinggal di posisi ketiga dengan 77.57 keluar dari 100. Berdasarkan data, Finlandia memiliki skor PISA lebih tinggi dibandingkan Swiss dalam bidang membaca dan sains. Pemerintah menghabiskan sekitar 10% untuk pendidikan dan Finlandia menghabiskan rata-rata 12.87 tahun di bidang pendidikan. Finlandia juga mendapat skor tinggi dalam literasi dan literasi digital, dengan 92.81% penduduknya menggunakan internet. 

Islandia berada di tempat keempat, mencetak gol 73.36 keluar dari 100. Islandia memiliki nilai sempurna 100 dalam bidang literasi dan literasi digital. Sebuah tradisi di Islandia adalah jolabokaflod, ketika setiap orang menerima katalog buku untuk Natal; Novel kriminal Islandia sangat populer dan termasuk di antara 5,762 buku yang rata-rata diterbitkan setiap tahun. Data tersebut juga menunjukkan bahwa pemerintah Islandia mengeluarkan dana terbesar dari seluruh negara Eropa untuk pendidikan, rata-rata sebesar 15.28%. Islandia juga memiliki persentase populasi online yang tinggi yaitu 99.69%. 

Norway peringkat kelima dengan skor 72.84 keluar dari 100. Norwegia juga memiliki skor literasi dan literasi digital yang tinggi dan menurut data, 99% penduduknya dapat menggunakan internet. Penulis di Norwegia juga menerbitkan rata-rata 4,555 buku setiap tahunnya. Investasi pemerintah merupakan kategori dengan skor terendah di Norwegia dan data menunjukkan bahwa hanya 2.28% pengeluaran yang digunakan untuk penelitian dan pengembangan.  

iklan

Swedia berada di peringkat keenam, mencetak gol 70.53 keluar dari 100. Investasi pemerintah merupakan kategori dengan skor tertinggi di Swedia, serta menjadi yang tertinggi di antara 15 besar. 3.53% pengeluaran pemerintah digunakan untuk penelitian dan pengembangan, sementara 13.64% digunakan untuk pendidikan. 

Peringkat Negara Skor Indeks Populasi (2023) Kualitas & Akses Pendidikan Pendidikan Tinggi & Penelitian Literasi & Literasi Digital Investasi Pemerintah 
Swiss 81.1 8,563,760 84.92 78.17 76.24 79.8 
Denmark 77.87 5,946,984 78.91 77.25 89.28 68.14 
Finlandia 77.57 5,614,571 81.55 78.19 79.94 61.15 
Islandia 73.36 360,872 71.99 68.02 100 73.64 
Norway 72.84 5,597,924 73.57 74.08 96.03 50.87 
Swedia 70.53 10,536,338 76.7 56.84 76.16 83.21 
Belgia 69.12 11,913,633 76.62 58.8 67.98 73.01 
Belanda 68.97 17,463,930 74.54 63.67 83.76 54.54 
Estonia 68.87 1,202,762 91.86 43.78 70.21 59.83 
10 Inggris Raya 67.83 68,138,484 81.9 58.36 72.13 43.94 
11 Jerman 64.84 84,220,184 79.74 48.73 63.28 60.24 
12 Irlandia 63.43 5,323,991 84.78 45.98 63.89 39.75 
13 Austria 62.26 8,940,860 69.67 53.51 64.28 59.98 
14 Slovenia 61.68 2,099,790 74.7 47.44 67.47 53.1 
15 Luksemburg 60.05 660,924 72.58 51.03 71.3 35.18 

Belgia peringkat ketujuh dalam daftar, mencetak gol 69.12 keluar dari 100. Rendahnya nilai Belgia dalam pendidikan tinggi dan penelitian dipengaruhi oleh hanya dua universitas di negara tersebut yang masuk dalam peringkat 100 terbaik dunia. Kategori ini juga mencakup artikel ilmiah dan permohonan paten.  

Belanda peringkat kedelapan dengan 68.97 100 dari, diikuti oleh Estonia di urutan kesembilan dengan 68.87 keluar dari 100. Estonia memiliki skor tertinggi dari 15 negara teratas dalam hal kualitas dan akses pendidikan, dan pemerintahnya menghabiskan 14.35% pengeluarannya untuk pendidikan. Sementara Belanda mendapat nilai tinggi dalam literasi dan literasi digital, dengan 92% penduduknya menggunakan internet.

UK masuk sepuluh besar, mencetak gol 67.83 keluar dari 100. Skor Inggris untuk kualitas dan akses pendidikan berada pada peringkat keempat tertinggi dalam daftar. Delapan universitasnya termasuk dalam 100 universitas terbaik, dan mahasiswanya menghabiskan rata-rata 13.41 tahun dalam pendidikan. Investasi pemerintah merupakan kategori dengan skor terendah di Inggris, dengan 1.71% pengeluaran digunakan untuk penelitian dan pengembangan dan 10.56% untuk pendidikan. 

Jerman peringkat kesebelas, dengan skor 64.84 keluar dari 100. Jerman mendapat nilai rendah dalam pendidikan tinggi dan penelitian. Salah satu universitas di Jerman berada di peringkat 100 teratas dan Jerman rata-rata memiliki 1,300 jurnal ilmiah yang diterbitkan setiap tahunnya. 

Irlandia berada di posisi kedua belas dengan 63.43 keluar dari 100. Kategori dengan skor terendah di Irlandia adalah investasi pemerintah. Data menunjukkan bahwa sama halnya dengan Inggris, hanya 1.23% pengeluaran yang digunakan untuk penelitian dan pengembangan. 

Membulatkan daftarnya adalah Austria dengan 62.26 100 dari, Slovenia dengan 61.68 100 dari, dan akhirnya Luksemburg dengan 60.05 100 dari

Patrick Nadler, CEO Ruang Tutor dan ketua asosiasi bimbingan belajar nasional Jerman mengomentari temuan ini: 

“Sangat mengejutkan bahwa dari negara-negara terbesar di Eropa, hanya Jerman dan Inggris yang masuk dalam daftar ini. 

“Data ini menyoroti bidang-bidang utama yang dapat ditingkatkan oleh setiap negara, namun juga menunjukkan kinerja baik suatu negara. Teknologi dan penelitian adalah bidang-bidang yang perlu ditingkatkan oleh banyak negara untuk menemukan cara beradaptasi terhadap dunia yang terus berubah. 

“Pendidikan adalah bidang lain di mana perbaikan dapat dilakukan. Dengan meningkatkan anggaran dan menggunakan pengajar eksternal di samping pembelajaran negara, akan lebih banyak orang yang dapat memperbaiki situasi mereka dan berbagi keterampilan dan pengetahuan mereka.”  

sumber: https://tutorspace.de UNESCO, Bank Dunia, PBB, OECD dan Webometrics  

Metodologi: Daftar lengkap sumber dan metodologi dapat dilihat menggunakan link ini 

Data lengkap termasuk 17 faktor untuk 15 negara teratas dapat dilihat di sini: Data mentah lengkap (hanya lihat) 

Bagikan artikel ini:

EU Reporter menerbitkan artikel dari berbagai sumber luar yang mengungkapkan berbagai sudut pandang. Posisi yang diambil dalam artikel ini belum tentu milik Reporter UE.

Tren