Terhubung dengan kami

Kebijakan Kohesi UE

Pemulihan UE tidak akan efektif tanpa kebijakan kohesi yang solid yang dibangun dalam kemitraan sejati dengan kota-kota dan kawasan Eropa

SAHAM:

Diterbitkan

on

Kami menggunakan pendaftaran Anda untuk menyediakan konten dengan cara yang Anda setujui dan untuk meningkatkan pemahaman kami tentang Anda. Anda dapat berhenti berlangganan kapan saja.

Koalisi seluruh Uni Eropa mendesak lembaga Uni Eropa dan pemerintah nasional untuk mempromosikan sinergi antara instrumen pemulihan dan dana struktural untuk memaksimalkan dampak tindakan Eropa. Krisis COVID-19 telah menunjukkan bahwa kebijakan kohesi diperlukan sekarang lebih dari sebelumnya untuk memperkuat ketahanan di Eropa, melindungi warga negara, membawa pemulihan ke setiap sudut Uni Eropa dan tidak meninggalkan siapa pun. Sejak dibentuk pada Oktober 2017, #CohesionAlliance – aliansi Uni Eropa yang terdiri dari 12,000 penandatangan yang mengadvokasi kebijakan kohesi yang lebih kuat – telah berhasil menghindari pemotongan anggaran yang dramatis setelah tahun 2020, mempertahankan kebijakan kohesi untuk semua wilayah di Uni dan mengedepankan lebih sederhana dan aturan yang lebih fleksibels.

Selama konferensi video yang didedikasikan untuk kursus baru #CohesionAlliance, anggota pendirinya memperbarui komitmen mereka untuk bergabung dan menjaga kebijakan kohesi sebagai prioritas utama UE. #CohesionAlliance akan mewaspadai bahwa prinsip kemitraan akan diterapkan sepenuhnya oleh negara-negara anggota dalam desain dan implementasi kebijakan kohesi 2021-27. Koherensi dan sinergi antara instrumen pemulihan dan dana struktural sangat penting untuk menghindari tumpang tindih dan memaksimalkan dampak dari tindakan Eropa. Dua bulan setelah berlakunya peraturan kebijakan kohesi baru untuk periode 2021-27, #CohesionAlliance mencatat hasil kegiatannya sejauh ini dan menguraikan komitmen masa depannya, berdasarkan Deklarasi 2.0 yang diperbarui yang diadopsi pada Juli 2020.

Pekerjaan #CohesionAlliance akan difokuskan pada keberhasilan implementasi dan penyampaian kebijakan kohesi tanpa penundaan lebih lanjut dalam semangat kemitraan sejati dan sinergi dengan instrumen lain, sehingga mempromosikan konsep kohesi sebagai nilai keseluruhan dan fundamental dari Uni Eropa. Otoritas lokal dan regional menyoroti permintaan mendesak untuk memperluas langkah-langkah fleksibilitas yang diperkenalkan tahun lalu untuk memobilisasi dana struktural UE dan bantuan negara dalam perang melawan COVID-19. Masalah ini juga diangkat dalam pertukaran surat dengan presiden Ursula von der Leyen, yang mengakui keterbatasan anggaran yang mungkin dihadapi banyak otoritas regional dan lokal saat ini karena pandemi.

iklan

Sehubungan dengan potensi perpanjangan tingkat pembiayaan bersama 100% untuk dana struktural, mitra Aliansi sangat menghargai komitmen Komisi untuk memantau situasi dengan cermat dan mempertimbangkan tindakan lebih lanjut jika dianggap tepat. Diskusi menunjukkan bahwa misi #CohesionAlliance masih jauh dari selesai. Pemulihan Eropa harus dimulai dari warga di lapangan, dan tidak akan berhasil jika suara mereka dan politisi lokal dan regional – yang paling dekat dengan kebutuhan mereka – tidak diperhitungkan oleh lembaga Uni Eropa dan pemerintah nasional.

Selama intervensinya, Komisaris Kebijakan dan Reformasi Kohesi Elisa Ferreira (digambarkan) mengatakan: "Kohesi harus tetap menjadi landasan Pemulihan. Setelah krisis, asimetri tumbuh. Aliansi Kohesi lebih penting dari sebelumnya. Perjanjian Kemitraan untuk Kohesi 2021-2027 akan berperan. Kita harus mempercepat negosiasi mereka, tetapi kualitas tidak dapat dikompromikan. Saya mengandalkan dukungan Anda untuk juga memastikan bahwa implementasi kebijakan dan instrumen kami yang lain tidak buta spasial dan mendukung pembangunan jangka panjang semua wilayah. Saya telah meminta negara-negara anggota untuk berhati-hati dari dimensi teritorial dalam mempersiapkan Rencana Pemulihan dan Ketahanan mereka, baik dalam berkonsultasi dan terlibat dengan pemangku kepentingan regional maupun dalam tahap implementasi. Kami hanya akan mencapai tujuan kami dengan memastikan bahwa instrumen kami bekerja dalam arah yang sama. Mempromosikan Kohesi tidak dapat dilakukan tanggung jawab kebijakan Kohesi saja.Oleh karena itu kita harus memobilisasi semua aktor terkait, termasuk pemangku kepentingan lokal dan warga sebagai mitra penuh, memastikan bahwa prioritas hijau dan digital yang baru bekerja untuk semua."

Younous Omarjee, ketua Komite Parlemen Eropa untuk Pembangunan Regional, menyatakan: "Sangat penting bahwa dana pemulihan diprioritaskan ke daerah-daerah yang kurang berkembang dan yang paling terpengaruh oleh konsekuensi ekonomi dan sosial dari Covid-19 Saya meminta negara-negara anggota untuk melibatkan daerah dan kota sebanyak mungkin dan untuk memastikan bahwa dana ini masuk ke lapangan sedekat mungkin dengan kebutuhan. Saya juga meminta negara-negara anggota untuk konsisten. Pemulihan jangka pendek dan jangka panjang. kebijakan kohesi jangka adalah dua sisi mata uang yang sama dan harus melayani tujuan yang sama.Jika pemulihan jangka pendek tidak konsisten dengan tujuan jangka panjang yang ditetapkan oleh dana kohesi, maka kesenjangan ekonomi, sosial dan teritorial hanya akan memperdalam dan semua upaya untuk jangka panjang akan hancur."

iklan

Apostolos Tzitzikostas, presiden Komite Wilayah Eropa (CoR) dan gubernur Wilayah Makedonia Tengah (GR), mengatakan: "Upaya #CohesionAlliance berkontribusi untuk menghindari pemotongan anggaran besar-besaran setelah 2020 dan mempromosikan kohesi sebagai prinsip panduan untuk Uni Eropa. rencana pemulihan. Sekarang, kita perlu mengalihkan fokus kita ke pemrograman dan implementasi. Untuk melakukan ini, kita perlu mempertimbangkan aspek-aspek kunci seperti penerapan prinsip kemitraan dalam program-program baru; dampak dari tindakan terkait Covid-19 dan konsekuensinya tentang penutupan mereka – topik yang kami bahas dalam pertukaran surat yang bermanfaat dengan Presiden Von der Leyen; dimensi kebijakan kohesi pedesaan dan perkotaan; dan sinergi antara kohesi dan Fasilitas Pemulihan dan Ketahanan."

Ilaria Bugetti, juru bicara pengembangan teritorial Council of European Municipality and Regions (CEMR) on Cohesion and Councilor for the Tuscany Region (IT), mengatakan: "Dalam fase pemrograman dana kohesi UE, kami masih dapat melihat kasus di mana lokal dan pemerintah daerah tidak terlibat dengan baik, baik karena waktu yang tidak cukup untuk konsultasi atau kontak yang tidak memadai di tingkat menteri. Kita harus mengatasi hambatan yang tersisa di tahun-tahun mendatang untuk implementasi dan pemantauan dana. Pekerjaan Aliansi Kohesi kemudian jauh dari selesai!"

Cees Loggen, presiden Konferensi Wilayah Maritim Periferal (CPMR) dan Menteri Regional Provinsi Belanda Utara (NL), mengatakan: "Penundaan yang belum pernah terjadi sebelumnya dapat terwujud di bawah kebijakan kohesi di masa depan karena adopsi undang-undang yang terlambat. Daerah akan merasakan beban terberatnya. . Mereka dicegah untuk memulai pengeluaran sementara ekonomi daerah sangat membutuhkan investasi untuk mendukung pemulihan. Kami mendesak Komisi untuk memfasilitasi kelancaran pelaksanaan program kohesi dan partisipasi daerah dalam rencana pemulihan, karena sinergi antara dana membawa hasil lebih dekat."

Karl-Heinz Lambertz, presiden Asosiasi Kawasan Perbatasan Eropa (AEBR) dan Anggota Parlemen Komunitas berbahasa Jerman di Belgia, mengatakan: "Kerja sama lintas batas merupakan elemen penting dari kebijakan kohesi UE. Apa yang terjadi di sekitar perbatasan internal Uni memiliki dampak besar pada kemampuan Uni untuk menanggapi tantangan utama zaman kita. Kapasitas Uni Eropa untuk bertindak akan sangat diperkuat jika mekanisme kerja sama lintas batas yang diusulkan oleh Komisi akhirnya diadopsi oleh Dewan."

Kata Tüttő, anggota Eurocities dan Wakil Walikota Kota Budapest (HU), mengatakan: "Investasi yang akan datang melalui kebijakan kohesi UE akan menjadi lebih penting dari sebelumnya. Ini akan sangat penting untuk membiayai proyek dan reformasi yang dapat membawa semua Eropa kota dan wilayah di jalur pemulihan hijau dan adil. Sebagai pemimpin lokal, kami memiliki peran sentral dalam memastikan uang ini ditargetkan di tempat yang paling dibutuhkan dan paling bermanfaat bagi orang. Kami dapat menjadi mitra yang tak ternilai bagi UE saat prinsip kemitraan diterapkan sepenuhnya di semua bagian UE. Berinvestasi di kawasan perkotaan Eropa akan mendukung ketahanan jangka panjang Eropa dan membantu kita semua berdiri lebih kuat dalam menghadapi krisis di masa depan." Jean-Claude Marcourt, Ketua Kelompok Kerja Konferensi Majelis Legislatif Regional Eropa (CALRE) 'undang-undang Eropa dan investasi publik' dan Presiden Parlemen Wallonia (BE), mengatakan: "Kota dan wilayah harus memiliki ambisi untuk memperkuat kohesi wilayah mereka, untuk mengurangi kesenjangan dan ketidaksetaraan sambil meningkatkan standar ekonomi, sosial dan lingkungan sesuai dengan nilai-nilai dan prinsip-prinsip demokrasi yang merupakan pendiri Uni Eropa yang makmur dan berkelanjutan."

Magnus Berntsson, presiden Majelis Wilayah Eropa (AER) dan Wakil Presiden Wilayah Västra Götaland (SE), menyatakan di sela-sela konferensi: "Kebijakan Kohesi yang baru dapat benar-benar transformatif bagi masyarakat pedesaan di seluruh Eropa. AER berkomitmen penuh untuk bekerja sama dengan pemerintah nasional dan Komisi Eropa untuk memberikan Kebijakan Kohesi yang membangun kembali kawasan pedesaan dengan lebih baik; memastikan bahwa mereka terhubung dengan lebih baik, lebih tangguh, bersemangat, dan sejahtera pada tahun 2040."

Kebijakan Kohesi UE

Kebijakan Kohesi UE: 25 finalis diumumkan untuk kompetisi RegioStars 2021

Diterbitkan

on

Komisi telah mengumumkan Finalis 25 penghargaan RegioStars 2021 untuk proyek kebijakan Kohesi terbaik dalam lima kategori: 'Eropa Cerdas: Meningkatkan daya saing bisnis lokal di dunia digital', 'Eropa Hijau: Komunitas hijau dan tangguh di lingkungan perkotaan dan pedesaan', 'Eropa Adil: Mendorong inklusi dan anti-diskriminasi', 'Urban Europe: Mempromosikan sistem pangan hijau, berkelanjutan dan melingkar di area perkotaan yang fungsional', dan Topik khusus Tahun Ini 'Meningkatkan mobilitas hijau di kawasan: Tahun Kereta Api Eropa'.

Komisaris Kohesi dan Reformasi Elisa Ferreira mengatakan: “Tahun ini kami memecahkan rekor sekali lagi dalam hal partisipasi dalam kompetisi Kebijakan Kohesi unggulan ini, dengan 214 aplikasi diterima dari seluruh Eropa. Tujuan dari penghargaan RegioStars adalah untuk menemukan proyek yang merupakan mercusuar berkualitas dan dapat menjadi inspirasi bagi orang lain untuk diikuti. Karena kebijakan Kohesi berkomitmen untuk tidak meninggalkan siapa pun, saya senang melihat contoh luar biasa dari pendekatan inklusif ini di antara Regio 2021sFinalis bintang.”

Juri independen telah memilih lima finalis per kategori di antara aplikasi berkualitas tinggi yang diterima. Secara khusus, juri telah memilih proyek yang berlokasi di Flanders dan Wallonia di Belgia, di wilayah Kaunas di Lithuania, di wilayah Denmark Utara, di Kabupaten Krapina Zagorje di Kroasia, di Silesia Bawah di Polandia, di Emilia Romagna di Italia, di Wilayah Centro di Portugal serta proyek yang dibiayai oleh Program Interreg yang berbeda: 'Laut Utara', 'Prancis-Spanyol-Andorra', 'Irlandia-Irlandia Utara-Skotlandia', 'Italia-Austria', 'Alpine Space', 'Nord' , ' ESDM', 'Eropa Barat Laut', 'Kroasia-Bosnia Herzegovina-Montenegro', 'Mediterania Balkan'. Pemenang 2021 kategori RegioStars 5 dan pemenang Penghargaan Pilihan Publik akan diumumkan pada 2 Desember 2021 selama Upacara Penghargaan di Dubrovnik, Kroasia.

iklan

Daftar lengkap finalis dapat ditemukan  . Sampai sekarang, publik didorong untuk memilih proyek favoritnya hingga 15 November .

iklan
Continue Reading

Belgium

Kebijakan Kohesi UE: Belgia, Jerman, Spanyol, dan Italia menerima €373 juta untuk mendukung layanan kesehatan dan sosial, UKM, dan inklusi sosial

Diterbitkan

on

Komisi telah memberikan €373 juta untuk lima Dana Sosial Eropa (ESF) dan Dana Pembangunan Daerah Eropa (ERDF) operasional program (OPs) di Belgia, Jerman, Spanyol dan Italia untuk membantu negara-negara dengan tanggap darurat virus corona dan perbaikan dalam rangka REACT-EU. Di Belgia, modifikasi Wallonia OP akan menyediakan tambahan €64.8 juta untuk akuisisi peralatan medis untuk layanan kesehatan dan inovasi.

Dana tersebut akan mendukung usaha kecil dan menengah (UKM) dalam mengembangkan e-commerce, keamanan siber, situs web dan toko online, serta ekonomi hijau regional melalui efisiensi energi, perlindungan lingkungan, pengembangan kota pintar dan rendah karbon. infrastruktur publik. Di Jerman, di Negara Bagian Federal Hessen, €55.4 juta akan mendukung infrastruktur penelitian terkait kesehatan, kapasitas diagnostik dan inovasi di universitas dan lembaga penelitian lainnya serta investasi penelitian, pengembangan dan inovasi di bidang iklim dan pembangunan berkelanjutan. Amandemen ini juga akan memberikan dukungan kepada UKM dan dana untuk start-up melalui dana investasi.

Di Sachsen-Anhalt, €75.7m akan memfasilitasi kerjasama UKM dan lembaga dalam penelitian, pengembangan dan inovasi, dan menyediakan investasi dan modal kerja untuk usaha mikro yang terkena dampak krisis virus corona. Selain itu, dana tersebut akan memungkinkan investasi dalam efisiensi energi perusahaan, mendukung inovasi digital di UKM dan memperoleh peralatan digital untuk sekolah dan lembaga budaya. Di Italia, 'Inklusi Sosial' OP nasional akan menerima €90 juta untuk mempromosikan integrasi sosial orang-orang yang mengalami kekurangan materi yang parah, tunawisma atau marginalisasi ekstrim, melalui layanan 'Housing First' yang menggabungkan penyediaan perumahan langsung dengan layanan sosial dan pekerjaan yang memungkinkan .

iklan

Di Spanyol, €87m akan ditambahkan ke OP ESF untuk Castilla y León untuk mendukung wiraswasta dan pekerja yang kontraknya ditangguhkan atau dikurangi karena krisis. Uang itu juga akan membantu perusahaan yang terpukul keras menghindari PHK, terutama di sektor pariwisata. Terakhir, dana diperlukan untuk memungkinkan layanan sosial yang penting berlanjut dengan cara yang aman dan untuk memastikan kesinambungan pendidikan selama pandemi dengan mempekerjakan staf tambahan.

REACT-EU adalah bagian dari Generasi BerikutnyaEU dan menyediakan dana tambahan €50.6 miliar (dalam harga saat ini) untuk program kebijakan Kohesi selama tahun 2021 dan 2022. Langkah-langkah berfokus pada mendukung ketahanan pasar tenaga kerja, pekerjaan, UKM, dan keluarga berpenghasilan rendah, serta menetapkan fondasi tahan masa depan untuk transisi hijau dan digital dan pemulihan sosial-ekonomi yang berkelanjutan.

iklan

Continue Reading
iklan
iklan
iklan

Tren