Bagaimana cara kerja pemungutan suara di #EuropeanElections?

| Mungkin 16, 2019
pemilu Eropa

Lebih dari 400 juta orang memenuhi syarat untuk memilih dalam pemilihan Parlemen Eropa bulan ini, dalam salah satu latihan demokrasi terbesar di dunia, tulis BBC Jadi, bagaimana Anda mengadakan pemungutan suara di 28 berbagai negara di bawah sejumlah aturan berbeda?

Dalam pemilihan terakhir di 2014, orang-orang 168,818,151 mengambil bagian, dengan jumlah pemilih lebih dari 40%, dan lima juta surat suara rusak.

Itu membuatnya lebih besar dari pemilihan presiden AS, meskipun tidak mendekati ukuran pemilihan India, yang merupakan yang terbesar.

Pemilu tahun ini akan berlangsung selama empat hari dengan tiga sistem pemungutan suara, tetapi semuanya akan bersatu berkat serangkaian prinsip umum - dan kesediaan negara-negara anggota untuk mengubah aturan pemilu nasional mereka agar sesuai.

Begini cara kerjanya.

Kapan pemungutan suara?

Voting berlangsung selama tiga hari, tergantung di mana pemilihan diadakan.

  • 23 Mei: Belanda, Inggris
  • 24 Mei: Irlandia, Republik Ceko (yang memiliki voting dua hari juga pada 25 Mei)
  • 25 Mei: Latvia, Malta, Slovakia
  • 26 Mei: Austria, Belgia, Bulgaria, Kroasia, Siprus, Denmark, Estonia, Finlandia, Prancis, Jerman, Yunani, Hongaria, Italia, Lithuania, Luksemburg, Polandia, Portugal, Rumania, Slovenia, Spanyol, Swedia

Voting kali berbeda dari satu negara ke negara lainnya, sesuai dengan kebiasaan setempat. Dan setiap negara memilih jumlah MEP yang berbeda, kira-kira sesuai dengan populasi mereka - sehingga Perancis (74) dan Inggris (70) memiliki kursi lebih banyak daripada Irlandia (11) atau Latvia (8).

Dan bagi sebagian orang, pemungutan suara adalah wajib sehingga tidak ada jalan keluar - di Belgia, Bulgaria, Siprus, Yunani, dan Luksemburg.

Kotak suara berisi suara dalam pemilihan Eropa tiba di Trinity School pada 22 Mei, 2014 di Croydon, Inggris.

Penghitungan juga dilakukan berdasarkan negara-oleh-negara - tetapi hasilnya dirahasiakan sampai semua pemungutan suara selesai.

Hasil akan diumumkan dari 23: 00 waktu Brussels (22: 00 BST) pada hari Minggu, 26 Mei, sehingga pengumuman hasil dari Inggris atau negara-negara pemungutan suara awal lainnya tidak dapat mempengaruhi pemilih di tempat lain.

Sistem apa yang digunakan untuk memilih?

Setiap negara bebas menggunakan sistemnya sendiri untuk memilih, dan ada banyak perbedaan.

Umur pemungutan suara, misalnya, ditentukan oleh hukum nasional. Dan ada semacam sistem pos atau proxy di mana-mana kecuali Republik Ceko, Irlandia, Malta, dan Slovakia.

Sebagian besar negara memilih anggota parlemen mereka dalam satu konstituensi nasional besar tunggal - jadi Jerman, misalnya, 96 Anggota Parlemen Jerman. Tetapi segelintir - Belgia, Irlandia, Italia, Polandia, Inggris - memiliki banyak konstituensi.

Akan tetapi, aturan umum yang paling penting adalah bahwa negara harus menggunakan sistem proporsional.

Ini berbeda dari sistem first-past-the-post yang digunakan oleh Inggris dalam pemilihan nasionalnya (satu-satunya negara UE yang melakukannya). Jadi Inggris harus mengubah sistem pemilihannya menjadi model yang lebih representatif untuk pemilihan Uni Eropa.

Akibatnya, ada tiga sistem yang digunakan:

Daftar tertutup

  • Digunakan oleh: Inggris (kecuali Irlandia Utara), Portugal, Spanyol, Prancis, Jerman, Rumania, Hongaria

Dalam sistem daftar tertutup, partai politik membuat daftar kandidat mereka secara berurutan dari atas ke bawah. Pemilih kemudian memilih partai yang mereka sukai - tetapi mereka tidak dapat memilih orang secara individu atau memengaruhi urutan orang-orang dalam daftar.

Seorang wanita memberikan suaranya di Spanyol di 2014

Bergantung pada hasil dan jumlah kursi yang tersedia, kursi diberikan kepada orang-orang dalam daftar sesuai urutan pilihan. Jadi daftar partai teratas mungkin mendapatkan dua atau tiga orang teratasnya terpilih, tempat kedua mungkin mendapatkan satu atau dua, dan seterusnya.

Metode distribusi yang tepat tergantung pada negara. Itu Inggris menggunakan sesuatu yang disebut metode D'Hondt untuk mencari cara mengalokasikan kursi; sistem serupa namun sedikit berbeda yang disebut metode Sainte-Laguë digunakan di Jerman dan beberapa negara lain.

Namun, prinsip umumnya adalah bahwa partai dengan suara terbanyak harus mendapatkan kursi terbanyak - dan siapa yang di dalam partai mendapatkan kursi tersebut ditentukan oleh kepemimpinan partai.

Daftar preferensial

  • Digunakan oleh: Finlandia, Swedia, Estonia, Latvia, Lithuania, Slovakia, Republik Ceko, Austria, Slovenia, Kroasia, Bulgaria, Yunani, Siprus, Luksemburg, Polandia, Italia, Belanda, Belgia, Denmark

Daftar preferensi atau "daftar terbuka" sangat mirip dengan sistem daftar tertutup yang dirinci di atas, kecuali bahwa pemilih dapat mempengaruhi orang mana yang memenangkan kursi dengan memengaruhi urutan orang dalam daftar. Persis seberapa besar pengaruh pemilih terhadap urutan kandidat bervariasi dari satu negara ke negara.

Secara umum, pemilih memilih seorang kandidat untuk memilih dan suara mereka diperhitungkan untuk partai dan orang tersebut. Jika kandidat mendapatkan jumlah suara yang signifikan, mereka dapat dipilih di depan orang-orang yang berada di posisi lebih tinggi dalam daftar.

Beberapa negara memberikan beberapa "pilihan suara", yang lain hanya satu; beberapa negara mengalokasikan kursi berdasarkan jumlah suara; yang lain hanya menjamin kursi jika seorang kandidat mengalahkan target tertentu seperti memenangkan 5% atau 10% dari semua suara.

Vote Transferable Tunggal (STV)

  • Digunakan oleh: Irlandia, Malta, Irlandia Utara

Para pendukung STV mengklaim itu adalah sistem yang paling representatif, tetapi hanya digunakan oleh segelintir negara dalam pemilihan Eropa.

Pada kertas suara, pemilih memberikan suara untuk kandidat yang paling mereka sukai dengan menuliskan angka "1" dalam sebuah kotak. Mereka kemudian memilih favorit kedua mereka sebagai nomor "2" dan seterusnya - untuk sebanyak atau sesedikit orang yang mereka suka tanpa batasan.

Ketika datang untuk menghitung suara, penyelenggara pertama-tama mencari tahu apa “kuota” pemilihan itu. Jika ada empat kursi dan 100,000 orang memberikan suara, maka kuota akan menjadi 100,000 dibagi lima, ditambah satu - atau 20,001.

Alasan matematika adalah bahwa hanya empat orang yang dapat mencapai jumlah suara ini. Empat kali 20,001 adalah 80,004: hanya akan ada suara 19,996 yang tersisa - tidak cukup untuk mencapai kuota. Formula ini berfungsi untuk sejumlah kursi (cukup bagi total suara dengan jumlah kursi ditambah satu), dan berapa pun jumlah suara.

Array setidaknya kotak 44, masing-masing dilabeli dengan nama kandidat

Jadi semua suara dihitung, dan jika seseorang mencapai kuota, mereka dipilih. Jika tidak, berkinerja terburuk dihilangkan - dan semua suara mereka didistribusikan kembali ke preferensi tempat kedua pada setiap kertas suara.

Ketika seseorang terpilih, suara tambahan apa pun yang mereka miliki tidak masalah (karena mereka telah mencapai kuota) juga didistribusikan kembali. Ini adalah bagian yang dapat ditransfer dari satu suara yang dapat dipindahtangankan.

Idenya adalah bahwa setiap suara dihitung terhadap seseorang, dan tidak ada suara yang terbuang untuk pemenang atau pecundang. Namun, jauh lebih rumit untuk dihitung.

Apa itu ambang pemilihan, dan negara mana yang memilikinya?

Beberapa negara memiliki ambang pemilihan - di mana, secara hukum, partai atau kandidat perlu mendapatkan persentase tertentu dari suara nasional untuk memenuhi syarat untuk kursi. Idenya adalah untuk mencegah partai-partai yang sangat kecil, pinggiran, atau ekstremis memenangkan kursi tanpa memenuhi tingkat dukungan minimum - biasanya persentase kecil.

Prancis, misalnya, adalah daerah pemilihan tunggal dengan kursi 74 - jadi, tanpa ambang batas, hanya dibutuhkan 1.4% suara untuk memenangkan kursi. Tetapi Prancis telah menetapkan ambang minimum pada 5%.

Negara-negara di mana ambang batas berlaku untuk pemilihan 2019 adalah:

  • 5%: Prancis, Lituania, Polandia, Slovakia, Republik Ceko, Rumania, Kroasia, Latvia, dan Hongaria
  • 4%: Austria, Italia dan Swedia
  • 3%: Yunani
  • 1.8%: Siprus

Tags: , , ,

Kategori: Sebuah Frontpage, EU, pemilu Eropa, Parlemen Eropa