#Brexit - Siapa yang berharap menjadi perdana menteri Inggris berikutnya?

| Mungkin 16, 2019

Perdana Menteri Theresa May mengatakan dia akan mundur sebelum negosiasi Brexit berikutnya dan, meskipun dia belum menentukan tanggal keberangkatannya, anggota senior Partai Konservatifnya berdesak-desakan untuk menggantikannya, tulis Kylie MacLellan dan William James.

Di bawah ini adalah Konservatif yang mengatakan mereka berencana untuk mengajukan diri atau secara luas diharapkan untuk berjalan:

ESTHER MCVEY, 51

Mantan presenter televisi pro-Brexit, yang mengundurkan diri sebagai menteri pekerjaan dan pensiun pada November sebagai protes atas kesepakatan keluar Mei dengan Uni Eropa, mengatakan ia berencana untuk ikut dalam kontes kepemimpinan.

McVey mengatakan kepada Talkradio: “Saya selalu mengatakan dengan sangat jelas bahwa jika saya mendapat cukup dukungan dari rekan-rekan saya, ya saya akan (lari). Sekarang orang telah maju dan saya sudah mendapatkan dukungan itu, jadi saya akan maju. ”

ANDREA LEADSOM, 56

Seorang juru kampanye pro-Brexit, Leadsom berhasil masuk ke dua terakhir dalam kontes 2016 untuk menggantikan David Cameron. Dia mengundurkan diri setelah serangan balasan ke sebuah wawancara di mana dia mengatakan menjadi seorang ibu memberinya lebih banyak saham di masa depan negara daripada saingannya Theresa May.

Leadsom menjalankan bisnis parlementer untuk pemerintah dan mengatakan kepada penyiar ITV bahwa ia "serius mempertimbangkan berdiri" untuk menggantikan Mei.

STARTART RORY, 46

Seorang mantan diplomat yang pernah berjalan 6,000 mil melintasi Iran, Afghanistan, Pakistan, India dan Nepal, Stewart dipromosikan menjadi Sekretaris Pembangunan Internasional bulan ini setelah memegang beberapa posisi menteri junior.

Dididik di Eton College eksklusif, Stewart pertama kali dipilih sebagai anggota parlemen di 2010 dan didukung tetap di UE dalam referendum 2016. Dia menentang keluarnya 'kesepakatan' dan telah menjadi pendukung vokal kesepakatan Mei dengan Brussels.

"Saya ingin menyatukan negara ini ... Saya menerima Brexit, saya seorang Brexiteer, tetapi saya juga ingin menjangkau pemilih 'Tetap'," katanya kepada BBC.

Konservatif berikut diharapkan berjalan:

BORIS JOHNSON, 54

Mantan menteri luar negeri itu adalah kritikus paling blak-blakan Mei tentang Brexit. Dia mengundurkan diri dari kabinet pada bulan Juli sebagai protes atas penanganannya dari negosiasi keluar.

Johnson, yang dianggap oleh banyak euroeptics sebagai wajah kampanye 2016 Brexit, memulai pembicaraannya dengan anggota dalam pidatonya di konferensi tahunan partai pada Oktober - beberapa anggota antri berjam-jam untuk mendapatkan kursi. Dia meminta partai untuk kembali ke nilai-nilai tradisionalnya yaitu pajak rendah dan kepolisian yang kuat.

Dia belum mengumumkan rencana untuk mencalonkan diri, tetapi merupakan favorit bandar taruhan untuk sukses Mei.

MICHAEL GOVE, 51

Gove, salah satu juru kampanye Brexit profil tertinggi selama referendum 2016, harus membangun kembali karir kabinetnya setelah jatuh awal Mei dalam kontes untuk menggantikan Cameron, yang mengundurkan diri sehari setelah kehilangan referendum.

Terlihat sebagai salah satu anggota kabinet paling efektif dalam mengedepankan kebijakan baru, menteri lingkungan berenergi tinggi telah menjadi sekutu kejutan bagi May dan telah mendukung strategi Brexit-nya.

Gove bekerja sama dengan Johnson selama kampanye 2016 Brexit hanya untuk menarik dukungannya terhadap tawaran kepemimpinan Johnson berikutnya pada saat terakhir dan menjalankan dirinya sendiri.

Dia belum mengatakan apakah dia berencana untuk lari.

JEREMY HUNT, 52

Hunt menggantikan Johnson sebagai menteri luar negeri pada bulan Juli dan mendesak keanggotaan Konservatif untuk mengesampingkan perbedaan mereka atas Brexit dan bersatu melawan musuh bersama - Uni Eropa.

Hunt memilih untuk tetap berada di UE dalam referendum. Dia menjabat enam tahun sebagai menteri kesehatan Inggris, sebuah peran yang membuatnya tidak populer dengan banyak pemilih yang bekerja di atau bergantung pada National Health Service yang dikelola pemerintah.

Ditanya saat makan siang dengan wartawan di parlemen apakah dia berencana mencalonkan diri sebagai pemimpin, dia berkata: "Tunggu dan lihat."

RAJA DOMINIK, 45

Raab mundur sebagai menteri Brexit Mei tahun lalu sebagai protes atas draf persetujuan keluarnya dengan mengatakan itu tidak sesuai dengan janji yang dibuat Partai Konservatif dalam pemilihan 2017. Raab hanya menjabat lima bulan sebagai kepala departemen Brexit.

Dia telah memegang peran menteri junior sejak terpilih di 2010. Raab, sabuk hitam karate, berkampanye untuk Brexit.

Dia belum mengumumkan pencalonannya tetapi bertanya apakah dia ingin menjadi perdana menteri, dia berkata: "Tidak pernah mengatakan tidak pernah."

SAJID JAVID, 49

Javid, mantan bankir dan juara pasar bebas, telah melayani sejumlah peran kabinet dan mendapat skor yang baik dalam jajak pendapat anggota partai. Seorang imigran generasi kedua dari warisan Pakistan, ia memiliki potret almarhum perdana menteri Konservatif Margaret Thatcher di dinding kantornya.

Javid memilih 'Tetap' dalam referendum 2016 tetapi sebelumnya dianggap sebagai Eurosceptic. Dia belum mengatakan apakah dia berencana untuk menjalankan tetapi dianggap telah menetapkan kiosnya melalui pidato dan wawancara media.

DAVID DAVIS, 70

Davis, seorang Eurosceptic terkemuka, ditunjuk sebagai menteri Brexit untuk memimpin negosiasi dengan Uni Eropa pada Juli 2016 tetapi mengundurkan diri dua tahun kemudian sebagai protes atas rencana Mei untuk hubungan jangka panjang dengan blok tersebut.

Dia sebelumnya mencalonkan diri untuk kepemimpinan partai di 2005 tetapi kalah dari Cameron.

Dia mengatakan kepada sebuah majalah bahwa dia mungkin akan menjadi pemimpin Partai Konservatif jika berdiri untuk peran itu seperti melamar pekerjaan sebagai kepala eksekutif. "Tapi ... bukan itu keputusannya," katanya.

PENNY MORDAUNT, 46

Mordaunt adalah salah satu anggota pro-Brexit terakhir dari kabinet May. Dia menjadi menteri pertahanan wanita pertama Inggris bulan ini.

Cadangan pasukan Angkatan Laut Kerajaan, Mordaunt sebelumnya adalah menteri pembangunan internasional. Banyak yang mengira dia akan bergabung dengan gelombang pengunduran diri yang mengikuti penerbitan draf kesepakatan penarikan Mei.

AMBER RUDD, 55

Rudd mengundurkan diri sebagai menteri dalam negeri tahun lalu setelah menghadapi kemarahan atas perlakuan departemennya terhadap beberapa warga Karibia jangka panjang yang keliru melabeli imigran ilegal.

Dia mendukung 'Tetap' di 2016 dan telah menentang keluarnya 'tidak ada kesepakatan', yang berarti dia bisa mendapatkan dukungan dari anggota parlemen Konservatif pro-UE. Tetapi dia berjuang untuk mempertahankan kursinya pada pemilihan 2017 dan memiliki salah satu mayoritas terkecil di parlemen.

MATT HANCOCK, 40

Menteri Kesehatan Hancock, mantan ekonom di Bank of England, mendukung 'Tetap' di 2016. Pertama kali terpilih sebagai anggota parlemen di 2010, ia telah memegang beberapa peran menteri.

JUSTINE GREENING, 50

Mantan menteri pendidikan mengatakan kepada ITV bahwa ia akan mempertimbangkan untuk mencalonkan diri. Penghijauan mendukung referendum Brexit kedua. Banyak yang mengira dia mungkin bergabung dengan beberapa rekannya untuk keluar dari partai untuk membentuk kelompok pro-UE di parlemen awal tahun ini.

LIZ TRUS, 43

Kepala sekretaris Departemen Keuangan, Truss telah memegang beberapa peran dalam pemerintahan termasuk menteri lingkungan hidup dan menteri kehakiman. Dia mendukung 'Tetap' di 2016 tetapi mengatakan dia telah berubah pikiran tentang Brexit.

GRAHAM BRADY, 51

Brady adalah ketua Komite pembuat Undang-undang Konservatif 1922. “Dibutuhkan banyak orang untuk membujuk saya. Saya tidak yakin banyak orang berusaha keras untuk menghadapi situasi yang sangat sulit, ”katanya kepada BBC Radio.

Tags: , , , , , , ,

Kategori: Sebuah Frontpage, Brexit, Partai Konservatif, EU, UK