Terhubung dengan kami

Swedia

UE mengonfirmasi pejabat dari Swedia ditahan di Iran

SAHAM:

Diterbitkan

on

Uni Eropa telah mengkonfirmasi bahwa seorang pria Swedia yang bekerja untuk dinas diplomatiknya telah ditahan di Iran selama lebih dari 500 hari dan berjanji untuk bekerja “tanpa henti” untuk menjamin pembebasannya.

Johan Floderus, seorang pejabat berusia 33 tahun yang berbasis di Brussels, ditangkap di Teheran pada April 2022 saat sedang berlibur.

Iran mengumumkan tiga bulan kemudian bahwa mereka telah menangkap seorang warga negara Swedia atas tuduhan spionase tetapi tidak menyebutkan namanya.

Identitasnya juga dirahasiakan oleh Uni Eropa dan pemerintah Swedia.

Namun pada hari Senin hal itu terungkap sebuah laporan oleh New York Times.

Kementerian luar negeri Swedia kemudian mengkonfirmasi bahwa seorang warga negara Swedia berusia 30-an telah “dirampas kebebasannya secara sewenang-wenang” dan mendesak pihak berwenang Iran untuk membebaskannya. Dikatakan bahwa pihaknya tidak bisa menjelaskan lebih rinci karena hal itu “akan mempersulit penanganan kasus ini”.

Saat dia tiba di sebuah pertemuan di kota Cadiz, Spanyol pada hari Selasa, kata Kepala Kebijakan Luar Negeri Uni Eropa Josep Borrell kepada wartawan bahwa Mr Floderus memang warga negara Swedia yang ditahan oleh Iran dan dia bekerja untuk European External Action Service (EEAS).

iklan

“Saya ingin menekankan bahwa saya secara pribadi, seluruh tim saya, di semua tingkatan, lembaga-lembaga Eropa yang berkoordinasi erat dengan pihak berwenang Swedia – yang memiliki tanggung jawab pertama atas perlindungan konsuler – dan dengan keluarganya, telah mendorong pihak berwenang Iran untuk melakukan hal yang sama. lepaskan dia,” katanya.

“Setiap kali kami mengadakan pertemuan diplomatik, di semua tingkatan, kami selalu mengemukakan masalah ini. Tanpa henti, kami telah berupaya demi kebebasan Tuan Floderus dan kami akan terus melakukan hal itu.”

Sementara itu, keluarga Floderus mengatakan dalam sebuah pernyataan yang diterbitkan oleh surat kabar Swedia Aftonbladet bahwa mereka “sangat khawatir dan patah hati”.

The New York Times mengutip orang-orang yang mengetahui kasus ini yang mengatakan bahwa Floderus bekerja untuk delegasi EEAS di Afghanistan.

Dia telah mengunjungi Iran sebelumnya untuk urusan resmi Uni Eropa tanpa insiden tetapi ditahan setelah berlibur ke sana bersama teman-temannya dari Swedia, tambah mereka.

Floderus diyakini ditahan di penjara Evin di Teheran bersama dengan beberapa warga negara asing lainnya dan warga Iran yang memiliki kewarganegaraan ganda atau izin tinggal permanen di luar negeri.

Bagikan artikel ini:

EU Reporter menerbitkan artikel dari berbagai sumber luar yang mengungkapkan berbagai sudut pandang. Posisi yang diambil dalam artikel ini belum tentu milik Reporter UE.

Tren