Terhubung dengan kami

Denmark

Denmark akan melarang pembakaran kitab suci, Swedia akan mengikuti?

SAHAM:

Diterbitkan

on

Menteri Kehakiman Denmark Peter Hummelgaard (Foto) mengatakan kepada wartawan: “Usulan tersebut akan membuat hukuman, misalnya, membakar Alquran, Alkitab atau Taurat di depan umum. Saya pada dasarnya yakin ada cara yang lebih beradab untuk mengekspresikan pandangan seseorang daripada membakar sesuatu.” Rabbi Menachem Margolin, Ketua Asosiasi Yahudi Eropa, memuji langkah Denmark dan mendesak “semua negara Eropa, khususnya Swedia, untuk mengikuti contoh Denmark dan melarang penyalahgunaan hak dan keistimewaan konstitusional oleh mereka yang ingin memprovokasi, menghina, dan memecah belah.”, menulis Yossi Lempkowicz.

Pemerintah telah menolak keberatan yang diajukan oleh partai-partai oposisi Denmark dengan mengatakan bahwa larangan tersebut akan melanggar kebebasan berpendapat. Pemerintah Denmark berencana mengkriminalisasi pembakaran kitab suci di depan umum, termasuk Alquran, Alkitab atau Taurat, kata Menteri Kehakiman negara itu pada hari Jumat.

RUU yang akan diajukan akan “melarang perlakuan yang tidak pantas terhadap objek-objek yang memiliki kepentingan keagamaan yang signifikan bagi komunitas keagamaan,” kata Menteri Kehakiman Peter Hummelgaard kepada wartawan.

Dia menambahkan bahwa undang-undang tersebut pada dasarnya berkaitan dengan pembakaran dan penodaan lainnya yang dilakukan di tempat umum.

“Usulan ini akan menjadikan tindakan tersebut dapat dihukum, misalnya, membakar Alquran, Alkitab atau Taurat di depan umum,” katanya, seraya menambahkan: “Saya pada dasarnya percaya ada cara yang lebih beradab untuk mengekspresikan pandangan seseorang daripada membakar sesuatu.”

Pemerintah telah menolak keberatan yang diajukan oleh partai-partai oposisi Denmark dengan mengatakan bahwa larangan tersebut akan melanggar kebebasan berpendapat.

Langkah Denmark ini menyusul sejumlah insiden yang terjadi dalam beberapa bulan terakhir salinan Al-Quran dibakar atau dirusak di depan umum di kedua negara Denmark dan Swedia yang jelas-jelas memusuhi keyakinan Islam. Di Swedia, pembakaran Taurat juga dijadwalkan berlangsung dua kali pada awal tahun ini.

iklan

Tindakan tersebut telah memicu kemarahan di beberapa negara Muslim dan kelompok Yahudi menyerukan negara-negara Nordik untuk melarang praktik tersebut.

Asosiasi Yahudi Eropa (EJA), yang mewakili ratusan komunitas Yahudi di seluruh benua, memuji langkah menteri Denmark tersebut.

Dalam sebuah surat kepada menteri tersebut, Ketua EJA, Rabbi Menachem Margolin, menulis: “Bahwa Anda telah mengambil tindakan tegas di Denmark akan menjadi sumber kelegaan dan kenyamanan yang sangat besar tidak hanya bagi orang Yahudi dan Muslim Denmark, tetapi juga bagi orang Yahudi dan Muslim di seluruh Eropa. yang, dalam melihat tindakan yang diambil oleh pemerintah Denmark dan Kementerian Anda pada khususnya, kini memiliki bendera merah putih untuk disebarkan seiring kami berupaya agar negara-negara lain dapat mengikuti teladan Anda.”

Dia menambahkan: “Denmark telah memimpin, negara lain kini harus mengikuti. Kita terutama melihat Swedia yang mengalami kerusakan serius terhadap reputasi negaranya setelah serentetan pembakaran Al-Quran dan upaya untuk membakar Taurat, pada dasarnya, mendapat lampu hijau. Kemarahan dan rasa sakit hati merupakan hal yang nyata di kalangan orang-orang Yahudi Eropa, yang menganggap pembakaran buku sebagai pengingat akan masa-masa tergelap di Eropa.”

Rabbi Margolin mendesak “semua negara Eropa, khususnya Swedia, untuk mengikuti contoh Denmark dan melarang penyalahgunaan hak konstitusional dan hak istimewa yang dilakukan oleh mereka yang ingin memprovokasi, menghina dan memecah belah”.

Bagikan artikel ini:

EU Reporter menerbitkan artikel dari berbagai sumber luar yang mengungkapkan berbagai sudut pandang. Posisi yang diambil dalam artikel ini belum tentu milik Reporter UE.

Tren