Terhubung dengan kami

Kazakhstan

Kemenangan besar partai penguasa dalam pemilihan Kazakh dikonfirmasi

SAHAM:

Diterbitkan

on

Kemenangan telak dari partai Amanat telah dikonfirmasi oleh Komisi Pemilihan Umum Kazakhstan. Lima partai lain juga akan diwakili di majelis rendah parlemen negara itu, Mazhilis, tulis Editor Politik Nick Powell.

Itu adalah hasil yang membenarkan tidak hanya jajak pendapat tetapi juga keputusan Presiden Kassym-Jomart Tokayev untuk mengusulkan kekuatan yang lebih besar untuk parlemen baru (didukung dalam referendum) dan kemudian menyerukan pemilihan awal. Pemenangnya, dengan 54% suara, adalah Partai Amanat (Komitmen) yang pernah dipimpinnya, meski konstitusi baru menempatkan Presiden di atas politik partai.

Tempat kedua, dengan 11%, diambil oleh Partai Demokrasi Rakyat Auyl yang berhaluan sosial demokrat, yang menunjukkan bahwa debat politik di parlemen baru akan lebih mengarah pada laju reformasi, bukan arahnya. Partai Respublica yang baru dibentuk, yang sangat mendukung reformasi ekonomi dan sosial, berada di urutan ketiga dengan hampir 9% suara.

Partai Demokrat Aq jol, Partai Rakyat, dan Partai Sosial Demokrat Nasional semuanya juga lolos dari ambang batas 5% untuk mencapai keterwakilan di Mazhilis. Partai hijau, Baytaq, gagal melewati batas dengan dukungan lebih dari 2%. Terlepas dari liberalisasi aturan kampanye politik dan pembentukan partai, partisipasi pemilih hanya di atas 54%, turun menjadi 26% di kota terbesar, Almaty.

Menanggapi hasil tersebut, juru bicara layanan aksi eksternal Uni Eropa menyatakan dukungan penuh UE untuk implementasi perubahan yang sedang berlangsung di Kazakhstan. Uni Eropa menekankan pentingnya reformasi politik dan sosial-ekonomi lebih lanjut, menambahkan bahwa membangun institusi demokrasi yang tangguh dan masyarakat sipil yang kuat adalah langkah kunci menuju Kazakhstan yang lebih inklusif dan demokratis.

Ada 793 observer dari 12 organisasi internasional dan 41 negara. “Meningkatnya persaingan, terutama dengan kandidat yang mencalonkan diri sendiri, merupakan perkembangan yang signifikan”, kata pengamat dari Majelis Parlemen OSCE.

Anggota parlemen Portugis Pedro Roque Oliveira mengatakan "Kazakhstan, sebuah negara yang menjunjung tinggi ciri-ciri demokrasi yang menentukan, seperti supremasi hukum, oposisi yang kuat, dan pemerintahan yang representatif, dapat menjadi contoh bagi kawasan ini". Pemilu tersebut merupakan pemungutan suara publik terakhir dalam siklus pembaharuan politik, yang dimulai dengan referendum dan pemilihan presiden tahun lalu dan kemudian pemilihan Senat awal tahun ini.

iklan

Bagikan artikel ini:

EU Reporter menerbitkan artikel dari berbagai sumber luar yang mengungkapkan berbagai sudut pandang. Posisi yang diambil dalam artikel ini belum tentu milik Reporter UE.

Tren