Terhubung dengan kami

coronavirus

Komisi menyetujui € 4.4 juta skema bantuan Rumania untuk memberi kompensasi kepada operator bandara regional atas kerusakan yang diderita akibat wabah virus korona

Diterbitkan

on

Komisi Eropa telah menyetujui, di bawah aturan bantuan negara UE, skema bantuan RON 21.3 juta (sekitar € 4.4 juta) untuk memberi kompensasi kepada operator bandara regional Rumania atas kerusakan yang diderita akibat wabah virus korona. Untuk membatasi penyebaran virus corona, pada 16 Maret 2020, Rumania memberlakukan penangguhan bertahap sebagian besar penerbangan komersial ke dan dari Rumania. Karena larangan penerbangan tersebut serta pembatasan penerbangan di negara lain, maskapai penerbangan yang beroperasi di bandara regional Rumania secara bertahap mengurangi penerbangan terjadwal mereka, yang berpuncak pada penghentian total operasi mereka pada 25 Maret 2020. Hingga 17 Juni 2020, tidak ada penerbangan komersial internasional terjadwal. terjadi di bandara tersebut, sehingga lalu lintas penumpang mendekati nol.

Lalu lintas udara mulai dilanjutkan kembali pada Juli 2020. Di bawah skema, yang akan terbuka untuk operator bandara Rumania dengan lalu lintas penumpang tahunan antara 200,000 dan 3 juta, otoritas Rumania akan dapat mengkompensasi bandara tersebut untuk kerugian bersih yang diderita selama periode antara 16 Maret dan 30 Juni 2020. sebagai akibat dari tindakan pembatasan pada layanan penumpang udara internasional dan domestik yang diterapkan oleh Rumania dan negara lain.

Dukungan tersebut akan berbentuk hibah langsung. Komisi menilai tindakan tersebut berdasarkan Pasal 107 (2) (b) Perjanjian tentang Fungsi Uni Eropa, yang memungkinkan Komisi untuk menyetujui tindakan bantuan negara yang diberikan oleh negara anggota untuk memberi kompensasi kepada perusahaan atas kerusakan yang secara langsung disebabkan oleh kejadian luar biasa, seperti wabah virus corona. Komisi menemukan bahwa skema Rumania akan memberikan kompensasi atas kerusakan yang terkait langsung dengan wabah virus corona. Juga ditemukan bahwa ukuran tersebut proporsional, karena kompensasi tidak melebihi apa yang diperlukan untuk memperbaiki kerusakan.

Atas dasar ini, Komisi menyimpulkan bahwa skema tersebut sejalan dengan aturan bantuan negara UE. Informasi lebih lanjut tentang tindakan yang diambil oleh Komisi untuk mengatasi dampak ekonomi dari pandemi virus corona dapat ditemukan sini. Versi non-rahasia dari keputusan akan tersedia berdasarkan nomor kasus SA.58676 di daftar bantuan negara di Komisi kompetisi situs web setelah masalah kerahasiaan telah diselesaikan.

coronavirus

Tahun kedua pandemi 'bahkan bisa lebih keras': Ryan dari WHO

Diterbitkan

on

By

SIAPA
Tahun kedua pandemi COVID-19 mungkin lebih sulit daripada yang pertama mengingat bagaimana virus korona baru menyebar, terutama di belahan bumi utara karena varian yang lebih menular beredar, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan pada Rabu (13 Januari), tulis Stephanie Nebehay di Jenewa dan John Miller di Zurich.

“Kami akan memasuki tahun kedua ini, bahkan bisa lebih sulit mengingat dinamika transmisi dan beberapa masalah yang kami lihat,” kata Mike Ryan, pejabat tinggi darurat WHO, dalam sebuah acara di media sosial.

Jumlah kematian di seluruh dunia mendekati 2 juta orang sejak pandemi dimulai, dengan 91.5 juta orang terinfeksi.

WHO, dalam pembaruan epidemiologi terbaru yang dikeluarkan semalam, mengatakan setelah dua minggu lebih sedikit kasus yang dilaporkan, sekitar lima juta kasus baru dilaporkan minggu lalu, kemungkinan akibat dari melemahnya pertahanan selama musim liburan di mana orang - dan virus. - datang bersama.

“Pastinya di belahan bumi utara, khususnya di Eropa dan Amerika Utara kami telah melihat badai musim yang sempurna seperti itu - dingin, orang-orang masuk ke dalam, percampuran sosial yang meningkat dan kombinasi faktor-faktor yang telah mendorong peningkatan penularan di banyak, banyak negara, Kata Ryan.

Maria Van Kerkhove, pimpinan teknis WHO untuk COVID-19, memperingatkan: "Setelah liburan, di beberapa negara situasinya akan menjadi jauh lebih buruk sebelum menjadi lebih baik."

Di tengah kekhawatiran yang berkembang dari varian virus korona yang lebih menular yang pertama kali terdeteksi di Inggris tetapi sekarang bercokol di seluruh dunia, pemerintah di seluruh Eropa pada hari Rabu mengumumkan pembatasan virus korona yang lebih ketat dan lebih lama.

Itu termasuk persyaratan kantor pusat dan penutupan toko di Swiss, keadaan darurat COVID-19 Italia yang diperpanjang, dan upaya Jerman untuk lebih mengurangi kontak antara orang-orang yang disalahkan atas upaya yang gagal, sejauh ini, untuk mengendalikan virus corona.

“Saya khawatir kami akan tetap berada dalam pola puncak dan palung dan puncak dan palung, dan kami dapat melakukannya dengan lebih baik,” kata Van Kerkhove.

Dia menyerukan untuk menjaga jarak fisik, menambahkan: "Semakin jauh, semakin baik ... tapi pastikan Anda menjaga jarak itu dari orang-orang di luar rumah tangga dekat Anda."

Continue Reading

coronavirus

Rekam kematian COVID Jerman harian memicu rencana 'mega-lockdown' Merkel: Bild

Diterbitkan

on

By

Jerman mencatat rekor jumlah kematian baru akibat virus korona pada Kamis (14 Januari), mendorong seruan untuk penguncian yang lebih ketat setelah negara itu muncul relatif tanpa cedera pada tahun 2020, menulis serta

Kanselir Angela Merkel (digambarkan) menginginkan "mega-lockdown", surat kabar yang laku secara massal Gambar melaporkan, menutup negara hampir sepenuhnya karena takut varian virus yang menyebar cepat yang pertama kali terdeteksi di Inggris.

Dia sedang mempertimbangkan langkah-langkah termasuk mematikan transportasi umum lokal dan jarak jauh, meskipun langkah-langkah tersebut belum diputuskan, Bild melaporkan.

Sementara total kematian per kapita Jerman sejak pandemi dimulai tetap jauh lebih rendah daripada Amerika Serikat, kematian per kapita harian sejak pertengahan Desember seringkali melebihi Amerika Serikat.

Jumlah kematian harian Jerman saat ini setara dengan sekitar 15 kematian per juta orang, dibandingkan dengan 13 kematian per juta di AS.

Robert Koch Institute (RKI) melaporkan 25,164 kasus virus korona baru dan 1,244 kematian, menjadikan jumlah korban tewas di Jerman sejak dimulainya pandemi menjadi 43,881.

Jerman pada awalnya menangani pandemi lebih baik daripada tetangganya dengan penguncian ketat musim semi lalu, tetapi kasus dan kematian telah meningkat tajam dalam beberapa bulan terakhir, dengan RKI mengatakan orang-orang tidak menanggapi virus dengan cukup serius.

Presiden RKI Lothar Wieler mengatakan pada hari Kamis pembatasan tidak diterapkan secara konsisten seperti pada gelombang pertama dan mengatakan lebih banyak orang harus bekerja dari rumah, menambahkan bahwa penguncian saat ini perlu diperketat lebih lanjut.

Jerman memberlakukan lockdown parsial pada November yang membuat toko dan sekolah tetap buka, tetapi memperketat aturan pada pertengahan Desember, menutup toko yang tidak penting, dan anak-anak belum kembali ke ruang kelas sejak liburan Natal.

Rumah sakit di 10 dari 16 negara bagian Jerman menghadapi kemacetan karena 85% tempat tidur unit perawatan intensif ditempati oleh pasien virus corona, kata Wieler.

Pertemuan para pemimpin regional yang direncanakan pada 25 Januari untuk membahas apakah akan memperpanjang penguncian hingga Februari harus diajukan, kata Winfried Kretschmann, perdana menteri negara bagian Baden-Wuerttemberg.

Merkel akan berbicara dengan para menteri pada hari Kamis tentang peningkatan produksi vaksin.

Sejauh ini hanya sekitar 1% dari populasi Jerman yang telah divaksinasi, atau 842,455 orang, RKI melaporkan.

Jerman sejauh ini mencatat 16 kasus orang dengan jenis virus yang menyebar cepat yang pertama kali terdeteksi di Inggris dan empat dengan jenis dari Afrika Selatan, kata Wieler, meskipun ia mengakui pengurutan gen dari sampel tidak dilakukan secara luas.

Wieler mengimbau masyarakat yang ditawari vaksinasi COVID-19 untuk menerimanya.

“Pada akhir tahun kami akan mengendalikan pandemi ini,” kata Wieler. Vaksin yang cukup kemudian akan tersedia untuk menginokulasi seluruh populasi, katanya.

Continue Reading

coronavirus

Rusia akan menyerahkan vaksin Sputnik V untuk persetujuan UE, kata kepala RDIF

Diterbitkan

on

By

Rusia akan mengajukan aplikasi resmi ke Uni Eropa bulan depan untuk persetujuan vaksin virus korona Sputnik V, kata kepala dana kekayaan kedaulatan Rusia hari ini (14 Januari), tulis Andrew Osborn dan Polina Ivanova.

Hasil pemeriksaan sejawat dari vaksin akan segera dirilis dan akan menunjukkan kemanjurannya yang tinggi, kata kepala dana Kirill Dmitriev dalam sebuah wawancara di konferensi Reuters Next.

Dia mengatakan Sputnik V akan diproduksi di tujuh negara. Dia menambahkan, regulator di sembilan negara diharapkan menyetujui vaksin untuk penggunaan domestik bulan ini. Ini telah disetujui di Argentina, Belarusia, Serbia, dan tempat lain.

Rusia, yang memiliki jumlah kasus COVID-19 tertinggi keempat di dunia, berencana untuk memulai vaksinasi massal minggu depan.

Untuk liputan lebih lanjut dari konferensi Reuters Next, klik disini.

Untuk menonton Reuters Next secara langsung, kunjungi sini.

Continue Reading
iklan

kegugupan

Facebook

Tren