Terhubung dengan kami

Frontpage

Hadiah ketiga - Penghargaan Jurnalisme Mahasiswa - Apa artinya berada di sekolah internasional bagi saya? - Adam Pickard

SAHAM:

Diterbitkan

on

Sekolah internasional tampaknya memiliki reputasi sebagai sekolah yang tidak biasa, bahkan mungkin sedikit eksentrik. Tapi setelah bersekolah di dua sekolah, satu di Berlin dan satu di Brussel, mereka tidak terlalu berbeda dengan sekolah non-internasional. Tidak ada pengalaman sekolah internasional yang didefinisikan secara universal; kedua sekolah saya sangat berbeda satu sama lain - hanya satu dari mereka yang menggunakan julukan 'sekolah internasional' dalam namanya. Bagi saya, mereka hanyalah sekolah. Karya ini mungkin juga berjudul 'Apa artinya berada di sekolah bagi saya'.

Oke, saya kira perbedaan utamanya ditunjukkan dengan kata 'internasional'. Sekolah dasar saya di barat daya London didominasi oleh Inggris; tentu saja ada banyak anak keturunan non-Inggris, sering kali dari India atau Timur Tengah, seperti yang Anda dapatkan di kota dengan beragam budaya seperti London - tetapi ini bukan intinya. Kebanyakan dari mereka lahir dan besar di Inggris, dan selain sesekali presentasi tematik di depan kelas tentang Diwali atau adat istiadat Muslim, hubungan mereka dengan komunitas internasional yang lebih luas kurang lebih tidak relevan. Kadang-kadang akan ada lebih banyak etnis anomali; seorang anak laki-laki adalah orang Jerman-Italia, sementara seorang gadis baru diklaim oleh semua guru sebelum kedatangannya sebagai orang Polandia, sampai dia tiba dan kami menemukan bahwa dia sebenarnya orang Hongaria. Ini adalah keanehan, dan termasuk di antara fakta menarik yang kami ketahui tentang masing-masing rekan kami - mereka pasti terjebak dengan saya.

Pindah ke sekolah internasional di Berlin mengubah dinamika ini secara substansial. Di sini, kebangsaan yang dominan adalah Jerman dan Amerika, tetapi bahkan mereka hampir tidak mencapai setengah dari jumlah siswa. Salah satu siswa pertama yang saya temui lahir di Inggris dari ayah Spanyol dan ibu Polandia. Melihat melalui gambar-gambar kelas lama saya dapat mengingat orang Bulgaria, Israel, Korea, Denmark, Jepang-Brasil… daftar tersebut akan menghapus jumlah kata artikel ini. Bahkan orang Amerika sering bepergian dengan baik, dengan orang tua diplomatik yang sebelumnya ditempatkan di lokasi terpencil. Jelas terlihat berbeda dengan London barat daya.

Sekolah bersusah payah memberi kami pendidikan internasional, dan kami mengadakan pertemuan tentang makanan dan festival budaya, bertema minggu di negara-negara tertentu, kurikulum dengan fokus yang sedikit lebih multikultural. Guru mendorong siswa dari latar belakang yang lebih beragam untuk membicarakan budaya mereka, dan mereka sering kali mematuhinya. Tujuannya, jelas, untuk menciptakan rasa kebersamaan internasional - tetapi dalam beberapa hal, rasanya sedikit lebih terpecah. Warga negara berkumpul lebih banyak daripada yang mereka lakukan di sekolah dasar - semua anak Rusia selalu berteman, misalnya. Orang dapat menutup percakapan dengan orang lain dengan beralih ke bahasa Spanyol atau Korea dalam waktu singkat - orang Jerman sangat terkenal melakukan hal ini di Berlin.

Saya tidak menyarankan ada persaingan aktif atau ketegangan rasial antara negara atau apa pun; kami semua diajar untuk menerima sebanyak mungkin, dan sebagian besar memang begitu. Tetapi dalam lanskap multi-etnis yang aneh di sekolah internasional, di luar lingkungan alami Anda, berbagi kebangsaan dengan siswa tertentu adalah hal yang tidak biasa. Dengan begitu banyak orang dari begitu banyak tempat yang berbeda, seseorang cenderung mencari mereka yang memiliki pengalaman bersama, untuk topik percakapan jika tidak ada yang lain. Seringkali, jauh dari rumah, saya hanya berharap ada lebih banyak orang Inggris, yang makan makanan berbahasa Inggris, dan mengingat program televisi anak-anak berbahasa Inggris.

Jelas masih ada banyak persahabatan lintas negara. Banyak siswa telah bersekolah di sekolah internasional sebelumnya dan menjelajahi lanskap dengan baik. Namun dalam hubungan semacam ini, kebangsaan tidak sering dibahas; tanpa pengalaman kebangsaan yang sama, percakapan biasanya beralih ke sekolah, seperti halnya di sekolah non-internasional. Anda dapat melakukan diskusi yang jauh lebih menarik dengan seseorang tentang bagaimana departemen seni benar-benar berantakan daripada yang pernah Anda lakukan tentang bagaimana kehidupan mereka sebagai orang Nigeria yang tinggal di Yunani. Hubungan mereka dengan komunitas internasional yang lebih luas tidak lebih relevan daripada di Inggris.

Sebenarnya ada beberapa pengecualian utama untuk ini. Politik adalah salah satunya; Saya telah berdiskusi dengan orang Korea dan Polandia tentang pemilihan umum mereka, dan belajar banyak tentang struktur politik kedua negara, sambil mati-matian mencoba menawarkan penjelasan yang kohesif tentang politik Inggris sebagai imbalan - diskusi ini tampaknya menjadi lebih sering karena kita menjadi lebih tua dan lebih sadar politik. Pengecualian lain adalah argumen yang lucu antar negara, di mana saya membela Inggris dari AS, Prancis, Jerman di berbagai topik. Kadang-kadang ini berakar pada politik, tetapi seringkali hanya tentang aspek budaya misalnya 'Inggris memiliki televisi yang lebih baik daripada Amerika Serikat.' Ini berarti mereka jarang berubah menjadi permusuhan yang tulus, dan sering berakhir dengan bercanda tentang stereotip masing-masing negara. Namun berkat perselisihan ini, saya merasa jauh lebih patriotik sebagai orang Inggris di Berlin daripada yang pernah saya alami di Inggris.

iklan

Pindah ke sekolah Inggris di Brussel sejujurnya tidak banyak mengubah lanskap internasional yang dijelaskan di atas. Ada lebih banyak orang Inggris, tentu saja, akhirnya mengizinkan saya berdiskusi tentang televisi anak-anak yang selama ini saya idamkan, tetapi tidak ada lebih banyak dari mereka di sini selain jumlah orang Jerman di sekolah saya di Berlin, dan banyak yang memiliki warisan campuran, bagaimanapun. Tetapi meskipun tingkat internasionalisme kurang lebih sama, gaya pengajaran di sekolah cukup berbeda. Yang menunjukkan bahwa, bahkan dengan siswa multi-etnis, sekolah internasional tidak terlalu aneh seiring berjalannya sekolah. Tidak diragukan lagi mereka memiliki keanehan - sekolah Berlin saya memiliki obsesi kronis dengan siswa teaternya, sekolah saya di Brussel menyajikan keripik di kafetaria seminggu sekali - tetapi begitu juga setiap sekolah, internasional atau tidak. Ya, komunitas internasional menyebabkan beberapa perbedaan; Saya mungkin memiliki lebih banyak pengetahuan budaya, dan mungkin jauh lebih kecil kemungkinannya untuk menjadi rasis. Tapi di hadapannya, yang benar-benar saya lakukan adalah bersekolah di sekolah biasa sementara kebetulan tinggal di negara lain. Tinggal di luar negeri adalah bagian yang tidak biasa. Pergi ke sekolah tidak.

Bagikan artikel ini:

EU Reporter menerbitkan artikel dari berbagai sumber luar yang mengungkapkan berbagai sudut pandang. Posisi yang diambil dalam artikel ini belum tentu milik Reporter UE.
iklan

Tren