LSM hak asasi manusia #OpenDialogueFoundation dicurigai 'bekerja sama dengan intelijen Rusia'

| Mungkin 23, 2019

Baru-baru ini, semakin banyak anggota lembaga-lembaga Eropa telah menjadi boneka dan alat propaganda politik tersembunyi dari LSM hak asasi manusia yang kontroversial), tujuan dan kegiatan yang disembunyikan di balik topeng advokasi hak asasi manusia, menulis Phillip Jeune.

Siapa Anda, Ms. Kozlovska? Menyusul kemunculan ODF di Warsawa, beberapa anggota Dewan Eropa mulai terlibat dengan LSM, dan mulai menyatakan ketidakpuasan terhadap republik-republik pasca-Soviet, seperti Moldova dan Kazakhstan.

Kepala ODF, Lyudmyla Kozlovska, adalah tokoh terkenal di kalangan aktivis hak asasi manusia dan, berkat dugaan dukungan finansial dari para penipu dan pembunuh yang dihukum, termasuk Vyacheslav Platon, Mukhtar Ablyazov, Nail Malyutin dan Aslan Gagiyev, telah berkenalan dengan banyak orang berpengaruh. Tokoh Eropa.

Lyudmyla Kozlovska

Kozlovska mewakili dirinya sebagai pendukung masyarakat sipil, yang diduga melindungi hak asasi manusia, tetapi sebaliknya bertindak sebagai kekuatan lobi atas nama para ODF, kebanyakan dari mereka tampaknya berbagi kesamaan; hukuman untuk pencucian uang. ODF membela kepentingan orang-orang ini di panggung politik Uni Eropa yang menggambarkan mereka sebagai oposisi yang teraniaya secara politik. Telah dituduh bahwa politisi Eropa telah dibayar untuk mengkritik Moldova dan Kazakhstan.

ODF sendiri merupakan subjek investigasi khusus oleh Sunday Times, yang diterbitkan pada bulan April tahun ini. Para jurnalis menyimpulkan bahwa ODF terlibat dalam pencucian lebih dari £ 26 juta melalui perusahaan-perusahaan Skotlandia, sekitar £ 1.5 juta di antaranya yang diduga ditemukan dalam pundi-pundi ODF. Pada saat yang sama, Kozlovska adalah subjek investigasi yang dimulai terhadapnya di Polandia, Ukraina dan Moldova.

Pada 21 April, Inggris Sunday Times menerbitkan sebuah artikel yang berisi tesis utama dari sebuah laporan yang disiapkan oleh komite parlemen Moldova ... Saya ingin memeriksa keterlibatan Yayasan Dialog Terbuka dalam urusan internal negara ini dan pembiayaan partai-partai politik tertentu. Seperti dilansir wartawan Sunday Times, anggota parlemen Moldova menuduh para aktivis ODF memperoleh £ 1.5m dari perusahaan-perusahaan terdepan Skotlandia dengan imbalan melobi oligarki. Menurut pendapat mereka, perusahaan-perusahaan ini harus "mencuci" total sekitar £ 26m, yang dimaksudkan untuk membiayai organisasi yang diduga bekerja sama dengan intelijen Rusia dan bertindak untuk mengacaukan negara-negara yang tersisa dalam oposisi terhadap Federasi Rusia.

Komisi penyelidikan oleh Parlemen Moldova, yang diterbitkan November lalu, menyimpulkan bahwa Kozlovska dan LSMnya "terlibat dalam kegiatan subversif yang diarahkan terhadap lembaga-lembaga Republik Moldova, yang didanai dan diatur oleh layanan khusus yang memusuhi negara" .

Laporannya menuduh Kozlovska dan ODF telah didanai dari transaksi dengan perusahaan militer Rusia yang dilarang diperdagangkan di Amerika dan Uni Eropa di bawah sanksi internasional, serta dari "pasokan peralatan militer ke negara-negara yang terlibat dalam konflik regional". Pembayaran juga datang dari daerah lepas pantai dengan rute dan asal tidak diketahui yang meragukan dan dari skema "pencucian uang", katanya.

Laporan itu menambahkan: “Mekanisme canggih yang didanai ODF memiliki semua ciri khas skema pencucian uang dan menunjukkan praktik-praktik yang melibatkan intelijen keuangan yang hanya dipekerjakan oleh layanan khusus.

Pada kenyataannya, ODF dan Lyudmyla Kozlovska adalah kendaraan untuk melobi dan mempengaruhi berbagai lembaga internasional dan untuk melindungi dan memajukan kepentingan orang-orang tertentu dengan masa lalu yang meragukan, biasanya dengan kekayaan besar yang berasal dari penipuan dan pencucian uang, yang bertentangan dengan hukum.

Laporan tersebut menuduh ODF dan Kozlovska memiliki “hubungan dengan dan kewajiban terhadap agen-agen dinas intelijen Federasi Rusia dan bergantung pada mereka. . . menjadikannya alat untuk intervensi kekuatan lunak yang digunakan oleh layanan khusus Federasi Rusia dalam perang hibrida yang telah mulai dilancarkan terhadap negara-negara yang dianggapnya sebagai musuh kepentingan geopolitik Federasi Rusia di Eropa Timur ”.

Seorang mantan karyawan ODF, yang karena alasan yang jelas tetap anonim, telah menyatakan bahwa fokus utama yayasan adalah pada Kazakhstan. Oligarki Kazakh Mukhtar Ablyazov, yang dihukum karena penggelapan sekitar $ 7.6 miliar dari bank BTA Kazakhstan, serta pembunuhan pendahulunya, mencoba melalui Kozlovska untuk membuat jaringan dalam Majelis Parlemen Dewan Eropa.

Tujuan mereka adalah menciptakan iklim kecurigaan berdasarkan fitnah, dan untuk membentuk jaringan anggota parlemen yang akan ikut campur dalam proses politik di Kazakhstan. Dapat dikatakan bahwa Yayasan ini sebagian berhasil membentuk pendapat di antara beberapa anggota parlemen bahwa Ablyazov dan rekan-rekannya adalah pejuang demokrasi, dan bahwa di Kazakhstan masih ada rezim diktatorial.

Sementara itu, Anggota Parlemen Perancis Nicolas Bay di Audiensi Publik Komite Khusus Parlemen Eropa tentang kejahatan keuangan, penghindaran pajak dan penghindaran pajak (dikenal sebagai TAX3) secara terbuka bernama Ablyazov karena telah “meluncurkan sebuah yayasan bernama Dialog Terbuka… sekarang ada pertanyaan yang sangat nyata pendanaan kegiatan Yayasan itu ”.

“Terlalu sering,” lanjut sang deputi, “para pelaku kejahatan kerah putih dapat menganggap diri mereka sebagai korban”, merujuk pada presentasi ODF tentang Ablyazov dan yang lainnya yang terlibat dalam kejahatannya, sebagai oposisi politik yang dianiaya, dan para korban pelanggaran hak asasi manusia.

Namun Senator Italia Roberto Rampi, Anggota Parlemen Jerman Frank Schwabe, Anggota Parlemen Austria Stefan Schennach, serta anggota parlemen Belanda Pieter Omtzigt, telah menerima versi realitas ODF.

Tokoh lain yang menarik dalam kisah ini adalah presiden Liga Italia untuk Hak Asasi Manusia Antonio Stango yang tahun lalu mengunjungi pengusaha Kazakhstan Iskander Yerimbetov, yang saat ini sedang diselidiki atas dugaan pencucian uang di penjara. Yerimbetov dan saudara perempuannya Bota Jardemalie, mantan sahabat Ablyazov dan saat ini tinggal di Brussel. Jardemalie juga dituduh melakukan pelanggaran pencucian uang.

Misalnya, Frank Schwabe, yang merupakan ketua Sosialis, Demokrat dan Kelompok Hijau di Majelis Parlemen Dewan Eropa, secara aktif berkampanye di antara anggota partai untuk mendukung semua inisiatif Kozlovska.

Dia tampak acuh tak acuh pada fakta bahwa kepala ODF diduga memiliki hubungan dengan Kremlin dan Yayasan itu sendiri terlibat dalam kegiatan pencucian uang.

Frank Schwabe membantu Kozlovska mendapatkan visa sementara ke Jerman, setelah Badan Keamanan Internal Polandia menyatakan "keraguan serius" tentang pembiayaan ODF, menempatkannya dalam daftar hitam Schengen, menyatakan bahwa ia menimbulkan ancaman keamanan menyusul tuduhan bahwa ia bekerja untuk kepentingan Rusia.

Beberapa dari mereka yang bekerja sama dengan ODF tidak dikenal karena konsistensi pandangan mereka. Politisi Belanda Pieter Omtzigt, yang menjadi anggota PACE di 2010, pada awalnya menyatakan keprihatinannya tentang situasi politik di Armenia selama dua tahun pertama wakilnya. Tiba-tiba, di 2012, ia sepenuhnya mengabaikan pernyataan sebelumnya dan mulai mengkritik Azerbaijan, menyatakan keprihatinannya tentang situasi hak asasi manusia di negara itu.

Anggota Parlemen Austria Stefan Schennach, pendukung Ablyazov & Kozlovska, terlibat dalam skandal korupsi dalam kerangka kerja PACE, menurut laporan April 2018 dari Badan Investigasi Independen mengenai dugaan korupsi di dalam Majelis Parlemen.

Schennach ditemukan telah melanggar Kode Etik untuk pelapor dari Majelis Parlemen, dan Kode Etik Komite Pemantau, serta Kode Etik PACE.

Selain itu, Pusat Studi Korupsi dan Kejahatan Terorganisir (OCCRP), bekerja sama dengan Transparency International dan beberapa organisasi media Eropa, menerbitkan sebuah laporan, yang mengklaim bahwa elit penguasa Baku melalui perusahaan-perusahaan fiktif "mencuci" $ 2.9 miliar untuk menyuap politisi Eropa dan membeli barang-barang mewah.

Pembentukan kemitraan antara wakil-wakil yang tergabung dalam satu atau lebih kelompok parlemen, dapat memberikan hasil yang positif. Sangat penting ketika berbagai gerakan bersatu untuk melindungi hak-hak, mempromosikan demokrasi dan mengembangkan sistem pemerintahan, mengatasi perbedaan politik.

Adalah sangat normal ketika perwakilan masyarakat sipil atau organisasi non-pemerintah berpartisipasi dalam debat politik dan dari waktu ke waktu bekerja sama dengan anggota parlemen. Namun, fakta-fakta di atas mengenai kegiatan "hak asasi manusia" para anggota parlemen yang disebutkan di atas jauh dari keinginan mereka yang sebenarnya untuk melindungi cita-cita besar dan mulia keluarga besar Eropa.

Secara umum, pernyataan politisi semacam itu digunakan oleh oligarki Platon dan Ablyazov dalam perebutan kekuasaan. Jelas merupakan kepentingan publik untuk menyelidiki hubungan anggota parlemen dengan LSM yang kontroversial, seperti ODF. Sebagai hasil dari koneksi tersebut kepercayaan di Dewan Eropa telah sangat dirusak.

komentar

Komentar Facebook

Tags: , , , , , , , , , , , , , , , , ,

Kategori: Sebuah Frontpage, Hak asasi Manusia, kazakhstan

Komentar ditutup.