Terhubung dengan kami

Strategi Keamanan Energi Eropa

Ketika AS menghentikan produksi gas cair, keamanan Eropa berada dalam bahaya

SAHAM:

Diterbitkan

on

Pada 26 Januarith, President Joe Biden announced a big step back for U.S. energy shipments to Europe. The Administration’s decision to ‘pause’ permit approvals for new liquified natural gas (LNG) facilities will have profound consequences for the energy security of Italy, and the European Union as a whole. The decision has understandably caused concern and criticism across Europe, as well as confusion. Why would the U.S. deliberately undermine the energy security of its European allies, and provide an economic boost to Russian President Vladimir Putin? – writes Claudio Scajola, former Italian Minister of Economic Development and Interior.

Hal ini lebih mengejutkan karena dalam dua tahun sejak invasi Rusia ke Ukraina, Eropa dan Amerika Serikat telah mencapai kemajuan luar biasa dan belum pernah terjadi sebelumnya menuju kerja sama yang saling menguntungkan dalam bidang keamanan energi. Proses ini dipicu oleh satu fakta sederhana: demi kepentingan semua orang di dunia Barat, ketergantungan Eropa pada energi Rusia dikurangi secepat mungkin, selama mungkin. Keamanan pasokan energi menjadi prioritas utama negara-negara NATO.

LNG AS yang meningkat terbukti menjadi penyelamat yang dicari oleh Eropa. Pengiriman ke Eropa telah melonjak 141% sejak tahun 2021, dan dua pertiga ekspor Amerika kini ditujukan ke Eropa. Dibutuhkan lebih banyak hal di tahun-tahun dan dekade mendatang. Ini sama-sama menguntungkan. Lebih dari 70,000 lapangan kerja di Amerika terkait dengan masa depan ekspor LNG dan, sebagai akibat dari permintaan baru dari Eropa ini, PDB AS akan meningkat hingga $40 miliar. Angka-angka ini diperkirakan akan meningkat lebih lanjut seiring dengan meningkatnya permintaan.

Permintaan akan meningkat adalah suatu kepastian. Munculnya pasokan energi baru yang aman dari sekutu NATO telah mendorong negara-negara Eropa untuk berpikir jangka panjang mengenai energi. Italia membuka terminal LNG terbarunya di Tuscany pada bulan Mei tahun lalu; fasilitas penyimpanan lainnya senilai $1 miliar saat ini sedang dibangun di Ravenna, di Laut Adriatik. Negara saya tidak sendirian: sekop sedang disiapkan di seluruh Eropa. Secara total, 33 fasilitas LNG baru sedang dibangun di seluruh benua. Komitmen terhadap keamanan energi dan infrastruktur baru di Eropa akan mendanai lapangan kerja yang baik dan keberhasilan bisnis di AS setidaknya hingga pertengahan tahun 2040-an.

Hal ini membawa kita kembali pada pertanyaan utama yang diajukan oleh para pembuat kebijakan di Eropa: Mengapa? Mengapa Presiden Biden menghentikan salah satu proyek keamanan Barat yang paling signifikan dalam beberapa tahun terakhir? Alasan Gedung Putih menyatakan bahwa alasan lingkungan adalah bahwa bahan bakar fosil seperti LNG memerlukan pengawasan lebih lanjut. Hal ini kurang meyakinkan. Eropa dikenal luas sebagai pemimpin global dalam hal perubahan iklim dan target pengurangan emisi – namun partai-partai arus utama Eropa tidak akan pernah mengambil keputusan seperti itu. Target perubahan iklim dan transisi energi harus dicapai demi kebaikan umat manusia. Namun umat manusia juga menuntut agar kita tidak membiarkan para diktator dan penghasut perang mengambil alih kekuasaan. Meningkatkan kelemahan ekonomi dan keamanan negara-negara Barat tidak akan membantu siapa pun dan tidak akan mencapai tujuan progresif apa pun. Satu-satunya orang yang tujuannya dapat dicapai dengan keputusan ini adalah Vladimir Putin.

Pada tahun 2022, Presiden Biden membuat komitmen pribadi kepada Eropa, untuk mendukung transisi dari energi Rusia. Para pemimpin Eropa mempercayai ketulusannya, dan sebagian besar janji tersebut telah menjadi kenyataan, karena LNG AS kini menyumbang hampir setengah dari seluruh impor LNG Eropa. Kekhawatirannya saat ini adalah bahwa apa yang tampaknya merupakan solusi permanen, mungkin hanya menjadi khayalan sementara. Dua dekade antara tahun 2000-2020 ditandai dengan ketergantungan Eropa yang berlebihan terhadap energi Rusia dan buruknya pengambilan keputusan dalam negeri. Jika kebijakan Presiden Biden tidak diubah, tahun 2020-an dan 2030-an akan menjadi dekade-dekade yang ditentukan oleh ketidakpastian pasokan dan guncangan harga yang terjadi secara berkala. Di Italia dan di seluruh Eropa, kita akan melihat kembali beberapa tahun terakhir ini sebagai periode yang langka dan singkat yang penuh ketenangan dan akal sehat, dan bertanya-tanya bagaimana situasi yang menjanjikan seperti ini bisa terjadi begitu saja.

Janji Presiden Biden yang disampaikan pada tahun 2022 merupakan pendekatan yang tepat, namun tampaknya strategi besar Amerika kini telah digantikan dengan kesalahan taktis. Belum terlambat untuk memperbaiki kesalahan itu. Jeda izin perlu dibatalkan.

iklan

Penulis: Claudio Scajola, mantan Menteri Pembangunan Ekonomi dan Dalam Negeri Italia.

Bagikan artikel ini:

EU Reporter menerbitkan artikel dari berbagai sumber luar yang mengungkapkan berbagai sudut pandang. Posisi yang diambil dalam artikel ini belum tentu milik Reporter UE.

Tren