Terhubung dengan kami

Energi

Mendefinisikan ulang hidrogen terbarukan

SAHAM:

Diterbitkan

on

Kami menggunakan pendaftaran Anda untuk menyediakan konten dengan cara yang Anda setujui dan untuk meningkatkan pemahaman kami tentang Anda. Anda dapat berhenti berlangganan kapan saja.

Hidrogen terbarukan akan memainkan peran penting dalam perjalanan Eropa menuju netralitas iklim, namun sektor ini, yang memiliki begitu banyak potensi, memerlukan pragmatisme untuk memastikan skalabilitas dan daya saingnya.

Uni Eropa, pada satu titik, memimpin pengembangan hidrogen dari depan tetapi benua lain telah menyusul dan telah mengeluarkan undang-undang untuk memberi insentif dan melindungi produksi mereka.

Undang-Undang Pengurangan Inflasi AS, misalnya, mulai berlaku pada bulan Agustus dengan memperkenalkan kredit pajak yang dianggap sangat murah hati saham di perusahaan hidrogen naik setidaknya 75% mengikuti pengumuman.

Undang-undang mencadangkan pemotongan pajak tertinggi untuk hidrogen yang benar-benar nol emisi – menyalurkan sumber daya publik ke dalam solusi ramah lingkungan dengan basis “netral teknologi”.  

Insentif Undang-Undang Pengurangan Inflasi sebesar $3/kg untuk hidrogen nol karbon membuat hidrogen hijau lebih murah daripada abu-abu dan akan memacu ledakan bentuk hidrogen terbarukan yang paling hemat biaya. Ini juga berarti biaya hidrogen hijau yang diimpor ke Eropa bisa lebih rendah daripada yang dapat ditandingi oleh produsen Eropa mana pun.

Di Eropa, insentif untuk bahan bakar berbasis hidrogen di bawah Arahan Energi Terbarukan (RED) UE hanya diperuntukkan bagi apa yang disebut Bahan Bakar Terbarukan dari Asal Non-Biologis atau RFNBO. Ini terbuat dari listrik karbon rendah menggunakan proses elektrolisis. Meskipun RFNBO menawarkan janji besar, tidak ada alasan untuk percaya bahwa mereka akan menjadi satu-satunya atau bahkan solusi paling berkelanjutan untuk menyediakan hidrogen nol karbon di seluruh UE.

Telah diperdebatkan bahwa Komisi Eropa sebaiknya memahami, dan mengakui, potensi besar hidrogen terbarukan canggih yang berasal dari bahan baku limbah berkelanjutan dan memperluas sumber hidrogen yang dapat bersaing di bawah payung hijau lebih dari sekadar RFNBO. 

iklan

Hidrogen terbarukan dapat dibuat dari sejumlah sumber hijau termasuk angin, matahari, nuklir, air, pasang surut, panas bumi dan biomassa. Dari jumlah tersebut, mungkin yang paling kontroversial adalah biomassa. 

Banyak aktivis lingkungan benar-benar tidak menyukai penggunaan pohon untuk menghasilkan energi yang, menurut mereka, mendorong deforestasi, malah mengusulkan bahwa lahan pertanian harus didedikasikan untuk makanan daripada produksi bahan bakar.

Namun, ini, telah diperdebatkan, bukanlah gambaran lengkap: semakin banyak, kita melihat potensi yang sangat besar dari hidrogen berbasis biometana lanjutan dari bahan baku yang sangat berkelanjutan seperti jerami dan residu limbah pertanian lainnya. 

Ketika produksi dipadukan dengan penangkapan dan penyimpanan karbon, keduanya memberikan profil keberlanjutan yang lebih baik daripada RFNBOS, bahkan negatif karbon bersih. Selain itu, mereka memproduksi hidrogen nol-emisi berkelanjutan dalam jumlah besar yang akan membantu memenuhi tujuan keseluruhan UE untuk hidrogen dan memastikan bahwa tujuan "Repower EU" untuk memproduksi 35 bcm biometana diterapkan dengan cara yang paling berkelanjutan dan seefisien mungkin.

Sebagai bagian dari Arahan Energi Terbarukan (RED), Komisi Eropa harus, telah dikatakan, mendefinisikan kembali istilah "hidrogen terbarukan" melalui Undang-Undang Delegasi Komisi dan membahas apakah bentuk hidrogen terbarukan non-RFNBO akan menerima perlakuan yang sama seperti RFNBO. 

Kerangka kerja saat ini sangat memprioritaskan komunitas RFNBO, yang, setelah bertahun-tahun melakukan investasi dan subsidi besar-besaran, diklaim telah mendistorsi pasar.

Sumber sektor energi mengatakan, “Uni Eropa berusaha melindungi sektor mahal yang tidak akan mencapai target yang diinginkan blok itu. Ini mencegah pasar terbuka untuk teknologi terbarukan canggih yang berubah dengan cepat.”

RFNBO memiliki masalah tambahan, dan itulah konsep tambahan. Klausul 'tambahan' RED mengharuskan operator untuk menjamin korelasi per jam antara pembangkit listrik terbarukan dan produksi hidrogen melalui elektrolisis untuk memastikan penggunaan jaringan listrik yang stabil. Karena sifat angin dan listrik fotovoltaik yang terputus-putus, RFNBO, yang dibuat dengan listrik terbarukan, hanya dapat dibuat pada waktu tertentu (yaitu, saat angin bertiup) dan harus memiliki kapasitas yang sesuai dengan daya terbarukan yang tersedia untuk menghindari kemacetan jaringan.

Sumber orang dalam mengatakan bahwa Komisi dapat membuang klausul 'tambahan' ini demi target bulanan yang akan memungkinkan "RFNBO" dibuat sebagian dari listrik berbasis bahan bakar fosil.

Setelah banyak penundaan, Undang-Undang Delegasi Komisi ini sekarang sudah dekat. Saat ini, hanya RFNBO yang memiliki mandat khusus, tetapi hidrogen terbarukan didefinisikan secara lebih luas sebagai hidrogen yang dihasilkan melalui elektrolisis air (dalam elektroliser, ditenagai oleh listrik yang berasal dari sumber terbarukan), atau melalui reformasi biogas atau konversi biokimia dari biomassa. jika sesuai dengan kriteria keberlanjutan yang ditetapkan dalam Pasal 29 Petunjuk (UE) 2018/2001 Parlemen Eropa dan Dewan. 

Komisi memiliki pilihan kritis sebelumnya tentang apakah akan menegakkan pandangan yang relatif sempit tentang masa depan hidrogen Eropa atau membiarkan serangkaian luas sumber hidrogen terbarukan dan berkelanjutan bersaing untuk menghasilkan hidrogen nol emisi yang hemat biaya.

Bagikan artikel ini:

EU Reporter menerbitkan artikel dari berbagai sumber luar yang mengungkapkan berbagai sudut pandang. Posisi yang diambil dalam artikel ini belum tentu milik Reporter UE.
iklan

Tren