Nikolai Petrov (di bawah) berbicara dengan Jason Naselli (di bawah) tentang gelombang baru protes terhadap pemerintah Vladimir Putin dan apa artinya bagi masa depan sistem Rusia.
Senior Research Fellow, Program Rusia dan Eurasia, Chatham House
Editor Digital Senior
Para pengunjuk rasa di sebuah rapat umum di pusat kota Moskow pada 10 Agustus. Foto: Getty Images.

Para pengunjuk rasa di sebuah rapat umum di pusat kota Moskow pada 10 Agustus. Foto: Getty Images.

Diskualifikasi kandidat oposisi menjelang pemilihan duma kota Moskow pada 8 September telah memacu protes terbesar yang terlihat di kota itu sejak 2011-12. Gelombang protes massa yang meningkat mencapai sekitar peserta 50,000 pada 10 Agustus, dan tidak ada tanda-tanda mereka akan berhenti. Nikolai Petrov menjelaskan implikasi dari protes ini dan tanggapan Kremlin.

Mengapa protes ini muncul sekarang?

Sejak pengumuman reformasi pensiun tahun lalu [ketika pemerintah menaikkan usia pensiun tanpa diskusi atau penjelasan publik, hingga kemarahan meluas], telah ada kekecewaan besar dengan pemerintah pada umumnya dan Putin pada khususnya, yang telah menyebabkan penurunan Putin peringkat persetujuan.

Ini telah menciptakan lingkungan politik baru, dan dengan latar belakang ini, alasan lokal apa pun dapat berfungsi sebagai pemecah rumput unta, pemicu keresahan yang serius. Ada beberapa kasus seperti ini di wilayah Moskow yang berhubungan dengan masalah pengumpulan sampah, di wilayah Arkhangelsk mengenai penyimpanan sampah dari Moskow, dan di Yekaterinburg terhubung dengan pembangunan sebuah katedral di taman lokal.

Sekarang telah tiba di Moskow dan pemicunya adalah kampanye untuk pemilihan duma kota Moskow. Penting untuk dipahami bahwa duma kota tidak memiliki kekuatan nyata, sehingga protes ini benar-benar mengenai hubungan antara masyarakat dan pemerintah.

Mesin politik yang telah dibangun Putin dan yang telah berfungsi di masa lalu belum memperhitungkan hubungan baru ini. Jadi itu membuat kesalahan.

Untuk didaftarkan sebagai kandidat untuk duma kota, Anda harus mengumpulkan tanda tangan 5,000, yang merupakan angka yang cukup signifikan, terutama di musim panas ketika orang sedang berlibur. Ini dirancang untuk mencegah kandidat yang tidak diinginkan berpartisipasi dalam pemilihan.

Tetapi kali ini berhasil melawan mereka, karena kandidat oposisi sangat aktif dan berhasil mengumpulkan cukup tanda tangan, sementara kandidat pemerintah - yang telah menjatuhkan afiliasi dengan partai yang semakin tidak populer, Rusia Bersatu - sebagian besar tidak mengumpulkan tanda tangan sama sekali. Ini cukup jelas untuk dilihat oleh masyarakat lokal; Moskow dibagi menjadi konstituensi 45, sehingga Anda dapat melihat siapa yang menyisir di lingkungan Anda dan siapa yang tidak.

Ketika komisi pemilihan memutuskan untuk membatalkan banyak dari tanda tangan oposisi untuk mencegah mereka mendaftar sebagai kandidat, ini memicu kemarahan orang-orang yang telah dimobilisasi secara politis untuk berpartisipasi dalam pemilihan.

Sikap umum di Moskow mendukung para pemrotes. Jajak pendapat baru menunjukkan bahwa lebih menyetujui daripada tidak menyetujui protes dan bahwa hampir 1 di 10 akan mempertimbangkan untuk berpartisipasi.

Siapa tipe orang yang memprotes?

Sangat menarik - dalam banyak kasus cara Anda menggambarkan peristiwa berarti lebih dari apa yang telah terjadi. Pemerintah berusaha menggambarkan peserta sebagai mereka yang bukan orang Moskow, yang telah dibawa ke sana dari luar. Tetapi pada kenyataannya, ada banyak orang Moskow muda di sana, yang penting untuk dicatat, karena sementara protes ini telah mencapai skala 2011-12, mereka yang berpartisipasi hari ini lebih muda dan berbeda dari mereka yang berpartisipasi hampir 10 tahun yang lalu.

Ini berarti ada a generasi baru demonstran - tapi bukan hanya anak muda. Pada angka yang kita lihat, itu adalah penyebaran rata-rata orang Moskow yang terlibat.

Dan bagi Anda, momen kunci yang menyebabkan hal ini adalah kehebohan atas reformasi pensiun tahun lalu.

Ya, tentu saja.

Di 2011, ada kekecewaan umum tentang pengumuman Putin bahwa ia akan mencoba untuk kembali ke kursi kepresidenan, dan pemilihan umum pada bulan Desember 2011 berperan sebagai pemicu protes yang diikuti. Apa yang salah bagi pihak berwenang di 2011 adalah kenyataan bahwa ribuan orang Moskow adalah pengamat pemilu dan dihadapkan secara langsung oleh kecurangan dan kelalaian.

Kali ini serupa, di mana ada ribuan orang Moskow berkumpul dan memberikan tanda tangan yang sekarang merasa secara pribadi dipermalukan oleh tindakan pemerintah.

Bagaimana situasi ini terjadi menjelang pemilihan pada 8 September dan seterusnya?

Jika benar untuk mengatakan bahwa ini bukan tentang pemilihan duma kota Moskow tetapi merupakan tren yang lebih penting, maka 8 September tidak akan menjadi akhir dari cerita. Untuk mengatakan fakta bahwa pada bulan September, akan ada pemilihan di hampir setengah wilayah Rusia, termasuk pemilihan gubernur 16. Moskow tidak dianggap sebagai medan perang yang paling penting - duma kota tidak memainkan peran nyata apa pun. Di St Petersburg, ada pemilihan gubernur yang jauh lebih penting.

Saya pikir masalah terbesar adalah bahwa pemerintah tidak belajar pelajaran dari kegagalannya dalam pemilihan tahun lalu. Di 2018, untuk pertama kalinya di bawah Putin, kandidat yang didukung Kremlin gagal di beberapa daerah. Ini seharusnya mendorong Kremlin mengubah sikap mereka terhadap pemilihan. Ini tidak terjadi, dan apa yang sedang terjadi di Moskow hanyalah satu tanda dari ini. Kita akan melihat banyak masalah yang lebih serius di daerah lain, karena kerugian pemerintah pada 8 September berpotensi menciptakan lagi suasana politik baru. Sementara itu, Kremlin menyalahkan Barat.

Ini bukan tentang politisi tertentu yang berkuasa. Ini tentang pemerintah yang gagal mempertahankan sistemnya. Ini bisa mirip sampai batas tertentu dengan pemilihan presiden Ukraina baru-baru ini, di mana seseorang dari luar dapat datang dan mengubah sistem politik, langkah demi langkah. Dan Kremlin, menyadari hal ini, sedang mengencangkan sekrup.