#EULeaders menembakkan pistol mulai untuk balapan pekerjaan teratas

| Mungkin 29, 2019

Kanselir Jerman Angela Merkel dan Presiden Prancis Emmanuel Macron bertanduk di Brussels pada hari Selasa (28 Mei) ketika para pemimpin Uni Eropa bertemu untuk mulai menawar siapa yang akan mengambil pekerjaan utama blok itu selama lima tahun ke depan, menulis Francesco Guarascio serta Gabriela Baczynska.

Pemilihan luas Uni Eropa pekan lalu mengembalikan Parlemen Eropa dengan pusat yang terpecah-pecah dan mendapatkan keuntungan dari kaum liberal dan hijau pro-UE serta nasionalis yang peka terhadap euro dan sayap kanan.

Partai Rakyat Eropa (EPP) dan Sosialis & Demokrat (S&D) yang berhaluan tengah hanya dapat mengandalkan kursi 326 di ruang baru, kuat 751. Itu adalah kependekan dari mayoritas kursi 376 yang diperlukan untuk menyetujui kepala baru Komisi Eropa eksekutif blok itu.

Peran besar lainnya untuk diperebutkan akhir tahun ini termasuk kepala Parlemen Eropa dan Bank Sentral Eropa, kepala kebijakan luar negeri blok itu dan kepala Dewan Eropa, yang mengumpulkan para pemimpin negara-negara anggota 28 Uni Eropa.

Merkel meminta pada hari Senin (27 Mei) untuk keputusan cepat dan seorang pejabat dari kantor Macron mengatakan ia juga akan "idealnya" ingin proses selesai pada bulan Juni. Tetapi kedua pemimpin memiliki pandangan yang berbeda tentang cara memilih ketua Komisi.

Uni Eropa akan mengambil risiko kemacetan institusional jika pembicaraan diperpanjang, membiarkannya tidak dapat membuat keputusan kebijakan utama pada saat menghadapi Rusia yang lebih tegas, kekuatan ekonomi China yang tumbuh, dan presiden AS yang tidak terduga.

Para pemimpin mayoritas partai di majelis yang baru terpilih pada hari Senin meminta para pemimpin nasional untuk mencalonkan seorang anggota parlemen untuk menggantikan Jean-Claude Juncker sebagai ketua Komisi.

Merkel secara resmi memilih kandidat EPP, konservatif Jerman Manfred Weber, untuk mengambil alih Komisi.

Tetapi Weber sejauh ini gagal untuk menggalang kelompok-kelompok majelis UE lainnya dan sebuah makan malam yang ia inginkan akan diselenggarakan pada Senin malam dengan S&D, ALDE liberal dan Partai Hijau dibatalkan.

"EPP siap untuk semua kompromi yang diperlukan," kata Weber, Senin.

Bersama-sama, keempat pihak akan memegang kursi 504 di kamar UE baru, menurut hasil sementara terbaru, cukup nyaman untuk menyetujui atau menolak setiap pilihan yang dibuat oleh para pemimpin nasional 28 untuk posting Brussels atas.

Macron, sementara itu, pada hari Selasa akan mendorong terhadap sistem "Spitzenkandidat" di mana anggota parlemen yang dipilih oleh majelis Eropa harus mendapatkan pekerjaan Komisi.

Pada Senin malam dia bertemu Perdana Menteri Spanyol Pedro Sanchez, yang mencari peran politik yang lebih besar untuk Madrid di puncak Uni Eropa.

Rakit pembicaraan tatap muka terpisah akan berlangsung di Brussels pada hari Selasa sebelum semua pemimpin - termasuk Perdana Menteri Inggris Theresa May - bertemu di 1600 GMT.

Ketua mereka, mantan perdana menteri Polandia Donald Tusk, tidak mengharapkan paket itu akan disepakati pada hari Selasa tetapi akan melanjutkan konsultasi dengan ibukota setelah perdebatan di antara para pemimpin.

Dia juga ingin memiliki nama yang siap untuk persetujuan Parlemen Eropa baru pada bulan Juli karena jika tidak seluruh proses berisiko tertunda sampai musim gugur.

Kebulatan suara tidak diperlukan dan presiden Komisi saat ini Juncker mendapatkan pekerjaan meskipun ditentang dari London dan dengan Budapest abstain di 2014.

Tetapi sulit untuk melihat seorang kandidat berhasil melawan kehendak lebih dari sekadar segelintir pemimpin, karena itu akan berisiko merusak kerja sama mereka di masa depan dan menghambat proses pengambilan keputusan UE.

Proses rekrutmen yang tidak jelas dan sulit untuk dihubungi akan menjadi kompromi antara persyaratan geografi dan afiliasi politik, serta profil para kandidat.

Nama-nama lain yang ada dalam pemilihan itu termasuk wakil Juncker saat ini dan sosial demokrat Belanda Frans Timmermans, negosiator blok Brexit, orang Prancis Michel Barnier, dan wakil presiden Komisi yang akan keluar Maros Sefcovic, seorang Slovakia.

komentar

Komentar Facebook

Tags: , , , ,

Kategori: Sebuah Frontpage, EU, Perancis, Jerman

Komentar ditutup.