Terhubung dengan kami

Belgia

Enam terpidana pembunuhan atas pengeboman Brussel tahun 2016

SAHAM:

Diterbitkan

on

Pengadilan Belgia memvonis enam pria atas pembunuhan dan dua lainnya atas tuduhan terorisme pada Selasa (25 Juli) setelah pengadilan terbesar di negara itu yang melibatkan pengeboman Islam tahun 2016 di Brussel yang menewaskan 32 orang.

Keenam orang tersebut, dari 10 orang yang menghadapi dakwaan, dinyatakan bersalah atas pembunuhan dan percobaan pembunuhan dalam konteks teroris atas peran mereka dalam pengeboman kembar di bandara Brussels dan pengeboman ketiga di metro kota pada 22 Maret 2016.

Mereka dan dua orang lainnya juga dihukum karena berpartisipasi dalam kegiatan organisasi terorisme. Dua pria dibebaskan.

Audiensi terpisah untuk menentukan hukuman akan diadakan pada bulan September.

Persidangan menghidupkan kembali kenangan menyakitkan bagi sekitar 1,000 korban yang terdaftar untuk hadir. Mereka termasuk mereka yang kehilangan orang yang dicintai atau terluka, dan saksi pengeboman.

"Ya, ini akan membantu membalik halaman," kata Pierre Bastin, yang kehilangan putrinya Aline dalam pemboman metro, ketika ditanya apakah putusan itu akan membantunya mengatasi kesedihannya.

Pierre-Yves Desaive, yang dekat dengan bom bandara, berterima kasih kepada juri yang duduk selama tujuh bulan memberikan kesaksian yang sering kali mengerikan.

"Mereka telah melakukan tugasnya kepada masyarakat dan sekarang terserah kepada masyarakat untuk membantu mereka," katanya.

iklan

Di antara mereka yang dihukum adalah Salah Abdeslam, tersangka utama dalam kasus tersebut pengadilan atas serangan Paris yang menewaskan 130 orang. Dalam pelarian setelah melarikan diri dari ibu kota Prancis, dia ditangkap di Brussel empat hari sebelum serangan Belgia.

Orang lain yang dinyatakan bersalah termasuk Mohamed Abrini, yang pergi ke Bandara Brussel dengan dua pelaku bom bunuh diri tetapi melarikan diri tanpa meledakkan kopernya yang berisi bahan peledak, dan Osama Krayem dari Swedia, yang dituduh berencana menjadi pelaku bom kedua di metro Brussel.

Oussama Atar, yang dianggap sebagai pemimpin kelompok tersebut dan diduga telah dibunuh di Suriah, juga dihukum.

Keempatnya adalah di antara enam terdakwa yang telah dihukum di Prancis atas serangan Paris November 2015. Berbeda dengan sidang Perancis yang menyimpulkan tahun lalu dengan keputusan majelis hakim, kasus Brussel diselesaikan oleh juri.

Ke-12 anggota juri mencapai keputusan pada hari Senin setelah dua minggu dalam isolasi di akhir persidangan tujuh bulan di bekas markas besar NATO yang khusus didirikan untuk menjadi tuan rumah persidangan pengeboman Brussel.

Hakim ketua Laurence Massart menguraikan daftar hampir 300 dakwaan terpisah dalam beberapa menit pada Selasa malam dan kemudian menghabiskan lima jam untuk menguraikan alasan juri.

Anggota juri duduk menghadap terdakwa, tujuh di antaranya duduk di balik layar kaca dan dijaga oleh petugas polisi dengan balaclava.

Bagikan artikel ini:

EU Reporter menerbitkan artikel dari berbagai sumber luar yang mengungkapkan berbagai sudut pandang. Posisi yang diambil dalam artikel ini belum tentu milik Reporter UE.

Tren