Terhubung dengan kami

Hak asasi Manusia

“Sekte – Keyakinan yang Memutar” – Resensi Buku

SAHAM:

Diterbitkan

on

"Apakah kita menggunakan istilah sekte atau aliran sesat, sekte-sekte tersebut sulit untuk didefinisikan. Namun dengan pengendaliannya yang tidak rasional terhadap manusia, berbicara tentang sekte berarti merujuk pada komunitas manusia yang anggotanya secara ketat mengikuti doktrin filosofis, agama atau politik yang sama, dalam persaingan dengan kelompok lain. Kalau kita mengacu pada definisi kamus Larousse, itu adalah sekelompok orang yang menganut doktrin yang sama (filosofis, agama, dll.) Misalnya: sekte Epicurus. Istilah “sekte” mencakup perkumpulan para filsuf seperti halnya agama apa pun. “Kekristenan adalah sekte yang sukses”, menurut Ernest Renan, seorang sejarawan dan filolog Perancis yang berperan besar dalam lahirnya “ilmu agama” pada abad ke-19. Padahal, bukankah agama Kristen berasal dari salah satu sekte agama Yahudi? Faktanya, tidak ada definisi “sekte” dalam undang-undang kita. Oleh karena itu, tepatlah jika kita menggunakan istilah “pergeseran sektarian”.

Paragraf di atas, – tulis penulis Belgia André Lacroix, berasal dari Pengantar buku baru “Sects – Twisted Beliefs” oleh penulis independen Albert Jacques. Sebagai pensiunan jurnalis/penulis independen, Mr Jacques mendedikasikan sebagian waktunya untuk menyelidiki dan mengungkap keyakinan palsu dan aliran sesat yang merugikan. Hanya melalui pengamatan yang cermat, analisis, dan tindakan hukum yang tepat, kita sebagai masyarakat dapat berharap untuk mengalahkan organisasi-organisasi jahat tersebut.

Jadi mengapa dia menulis buku tentang aliran sesat? Pengalaman pribadinya mungkin dapat memberikan beberapa jawaban: “Pertama-tama, ternyata salah satu anggota keluarga saya menjadi pengikut aliran sesat dan sejak saat itu, perilakunya berubah. Hal yang paling mencengangkan bagi saya adalah sikapnya terhadap orang tua dan saudara laki-lakinya. Dia mencoba meminta saudaranya untuk bergabung dengan sekte tersebut. Setelah penolakan kakaknya, dia menjadi orang asing di matanya. Sejak itu ketika dia mengatakan saudaraku, itu adalah anggota sekte yang dia bicarakan. Akhirnya, dia tidak mengakui orang tuanya, dan sekte tersebut menjadi satu-satunya keluarga. Beberapa berita menakjubkan yang melibatkan sekte menarik perhatian saya. Perjalanan ke Amerika jelas mendorong saya untuk terlibat dengan membuat laporan terlebih dahulu, kemudian membuat buku. Di Phoenix, saya menempuh jarak beberapa kilometer di mana gereja-gereja saling mengikuti di kedua sisi jalan. Faktanya, ini adalah tempat ibadah milik sekte yang berbeda, sebuah istilah yang diabaikan di Amerika Serikat. Meskipun di sini kita mewaspadai sekte-sekte ini, beberapa di antaranya bahkan dilarang, di Amerika tidak masalah, mereka sudah mapan. Jadi ketika saya mulai menulis buku ini, saya tahu bahwa saya sedang menuju jalan yang sulit. Sekte-sekte ini tidak suka orang terlalu menaruh perhatian pada sifat-sifatnya dan tidak akan berhenti untuk mempertahankannya.”

“Tidak seperti kebanyakan orang, Tuan Jacques tidak takut untuk mengungkapkan temuannya dengan keras tentang alasan kebebasan beragama untuk menyamarkan perilaku berbahaya. Dalam masyarakat yang menganut paham kebebasan berkeyakinan, kita sering kali gagal menyadari betapa kebebasan tersebut menyembunyikan realitas kelam tentang pelecehan.” Profesor Hassan, seorang pakar anti-kultusan terkenal di dunia, menulis dalam Kata Pengantar buku ini. Dia adalah pendiri dan direktur Freedom of Mind Resource Center, yang membantu orang-orang melepaskan diri dari pengendalian pikiran sesat.

Cara menulis buku ini, penulis berkata:“Semua informasi saya berasal dari banyak orang murtad yang ingin berbicara tentang tekanan yang mereka hadapi saat meninggalkan sekte dan dari kesaksian serta pernyataan orang-orang berpengaruh di kalangan gerejawi atau agama lain. Tokoh-tokoh penting dari berbagai agama tidak mengakui sekte-sekte tersebut sebagai perpecahan, melainkan sebagai gerakan di luar agama. Saya mengalami fitnah dan tekanan dari orang-orang yang aktivitas utamanya membela sekte dari segala rintangan. Mengenai tema ini, mereka menentang pihak berwenang Belgia dan Jerman mengenai masalah Saksi-Saksi Yehuwa, pemerintah Korea Selatan, pihak berwenang Taiwan dan baru-baru ini pihak berwenang Jepang sejak pembunuhan mantan Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe. Mereka secara rutin dan ganas menyerang organisasi seperti MIVILUDE atau FECRIS. Organisasi-organisasi ini memantau sekte-sekte, memastikan bahwa mereka tidak melewati garis merah, dan memberikan bantuan kepada para korban dan orang tua korban sekte-sekte tersebut.”

Mr André Lacroix, seorang penulis independen Belgia, memberikan komentar berikut setelah membaca buku ini: “Studi luar biasa yang secara jelas mencerminkan dimensi global gerakan sektarian, jumlah mereka serta konvergensi ideologi dan politiknya. Sangat jelas dan mudah dibaca.”

Buku ini secara komprehensif memperkenalkan kegiatan, struktur organisasi, dan metode pengendalian penganut beberapa aliran sesat terkenal di dunia. Tentang pencucian otak dan pengendalian aliran sesat, Tn. André Lacroix:“Para propagandis sekte ini cukup pintar; mereka tahu bagaimana memanfaatkan hilangnya titik referensi spiritual di antara banyak orang sezaman kita serta ketidaktahuan sejarah-politik mereka untuk menyaring pesan mereka dan mengumpulkan sumber daya keuangan yang cukup untuk meningkatkan jumlah pendengarnya. Kemampuan mereka untuk menampilkan diri sebagai pembela kebebasan beragama sangatlah berbahaya karena kemungkinan besar akan menarik simpati. ”

iklan

Berbicara tentang bagaimana mengurangi atau mencegah godaan dan penganiayaan terhadap manusia biasa oleh aliran sesat? Kedua penulis independen tersebut memberikan saran mereka masing-masing, dengan Albert Jacques mengatakan: “Laporan MIVILUDE terbaru menunjukkan kebangkitan kembali pelanggaran sektarian di Perancis, itulah sebabnya, di Perancis, Majelis Nasional mengambil tanggung jawabnya dan mengadopsi rancangan undang-undang yang bertujuan untuk memperkuat perlawanan terhadap kekerasan sektarian. pelanggaran sektarian dan meningkatkan dukungan bagi para korban. Parlemen Eropa harus mengambil inspirasi dari tindakan rekan-rekan mereka di Perancis dan bertindak di tingkat Eropa karena tindakan sekte-sekte ini tidak ada batasnya. Masyarakat Eropa harus dilindungi, terutama karena di balik kedok sekte gaib ini, ada beberapa sekte yang menyembunyikan aktivitas kriminal anak. Dan saya akan mengakhirinya dengan peringatan kepada otoritas Eropa karena sekte-sekte ini melakukan lobi yang intens dengan anggota Parlemen dan lembaga-lembaga Eropa. Mereka sudah mempunyai satu kaki di rumah ini.”

Saran André Lacroix adalah: “ Cara pertama untuk memerangi sekte: informasi. Oleh karena itu, saya merasa sangat disayangkan, di Belgia, kurangnya sumber daya yang dialokasikan untuk CIAOSN (Pusat Informasi dan Saran untuk Organisasi Sektarian yang Berbahaya), sebuah kekurangan yang dikecam oleh Pusat ini dalam laporan kegiatannya tahun 2017-2023. Semua orang di Belgia mengetahui OCAM, Badan Koordinasi Analisis Ancaman, namun siapa yang mengetahui CIAOSN? Bukankah sekte akan menjadi ancaman serius? Tidak diragukan lagi akan bermanfaat jika kita mengadakan audiensi dengan para ketua partai untuk menarik perhatian mereka terhadap bahaya sekte; juga meminta audiensi dengan Menteri Pendidikan untuk melihat apakah mungkin untuk menyelenggarakan sesi informasi di sekolah. ”

Pada akhirnya, komentar Profesor Hassan sangatlah penting: “Dengan hormat saya dikutip, didiskusikan dan dijelaskan dalam buku ini, saya hanya dapat meminta Anda, para pembaca, untuk menjaga orang-orang yang Anda hargai agar tidak menjadi mangsa manipulasi ini. ”

Bagikan artikel ini:

EU Reporter menerbitkan artikel dari berbagai sumber luar yang mengungkapkan berbagai sudut pandang. Posisi yang diambil dalam artikel ini belum tentu milik Reporter UE.

Tren