Terhubung dengan kami

kecerdasan buatan

Peraturan pertama di dunia mengenai Kecerdasan Buatan menjadi kenyataan

SAHAM:

Diterbitkan

on

Hari ini, Parlemen Eropa akan mengadopsi peraturan pertama di dunia mengenai Kecerdasan Buatan (AI), melalui pemungutan suara pleno.
 
Ini adalah kemenangan besar bagi kita semua! Semakin terintegrasinya Kecerdasan Buatan ke dalam kehidupan setiap individu telah meningkatkan minat dan kekhawatiran terkait etika dan privasi data, serta dampaknya terhadap pekerjaan. Terima kasih kepada Sosialis dan Demokrat di Parlemen Eropa, undang-undang baru ini akan menjamin bahwa tidak peduli bagaimana teknologi ini berkembang, hak-hak masyarakat akan terlindungi.
 
Brando Benifei, S&D MEP dan rekan pelapor Parlemen Eropa untuk Undang-Undang Kecerdasan Buatan, mengatakan:
 
“Setelah dua tahun bekerja keras, kami akhirnya memiliki peraturan pertama di dunia mengenai Kecerdasan Buatan.
 
“Dalam setiap putaran perundingan, dan tanpa memberikan konsesi apa pun, kaum Sosialis dan Demokrat telah mempertahankan prinsip bahwa hak-hak dasar berhak mendapatkan perlindungan yang kuat dan efektif. Kami memenuhi apa yang kami janjikan!
 
“Berkat S&D, sistem AI tidak akan bisa memprediksi apakah seseorang mungkin melakukan kejahatan, sistem AI tidak akan bisa menyimpulkan afiliasi etnis, agama, atau politik seseorang berdasarkan data biometriknya, dan sistem AI tidak akan bisa memprediksi apakah seseorang akan melakukan kejahatan. dapat digunakan untuk mengenali emosi di tempat kerja atau dalam pendidikan. Selain itu, Grup S&D berjuang untuk memastikan bahwa pekerja dan serikat pekerja harus diberi informasi tentang penggunaan Kecerdasan Buatan pada mereka dan bahwa semua konten yang dihasilkan oleh AI akan ditunjukkan dengan jelas. Yang terakhir, warga negara mempunyai hak atas penjelasan dan menggunakan prosedur ganti rugi kolektif, sementara pihak yang menyebarkan akan diwajibkan untuk menilai dampak sistem AI terhadap hak-hak dasar orang-orang yang terkena dampak. Hari ini kami membuat sejarah.”
 
Petar Vitanov, S&D MEP dan komite kebebasan sipil, keadilan dan pelapor bayangan urusan dalam negeri pada Undang-Undang Kecerdasan Buatan, mengatakan:
 
“Kemajuan teknis tidak boleh mengorbankan hak-hak dasar masyarakat. Sistem AI memiliki potensi besar namun juga mengandung risiko inheren, mengingat ketidakjelasannya. Dengan peraturan komprehensif pertama di bidang ini, kami menjawab permintaan masyarakat – 87% responden survei Eurobarometer mengenai hak dan prinsip digital mengatakan bahwa masyarakat Eropa harus dilindungi dari penerapan teknologi digital yang berisiko atau tidak etis, termasuk Kecerdasan Buatan. .
 
“Setelah menghadapi tekanan besar dari industri dan pelobi, serta dari beberapa negara anggota Dewan, kaum Sosialis dan Demokrat di Parlemen Eropa harus bangga bahwa kami berhasil melindungi hak-hak dasar masyarakat.”

Bagikan artikel ini:

EU Reporter menerbitkan artikel dari berbagai sumber luar yang mengungkapkan berbagai sudut pandang. Posisi yang diambil dalam artikel ini belum tentu milik Reporter UE.

Tren