Terhubung dengan kami

NATO

NATO global tidak membantu keamanan global

SAHAM:

Diterbitkan

on

Selama bertahun-tahun, meski mengklaim sebagai aliansi pertahanan regional, NATO telah meningkatkan ketegangan regional dan menciptakan konfrontasi blok. NATO telah secara terbuka menyatakan dalam banyak kesempatan bahwa NATO tetap menjadi aliansi regional dan tidak mencari terobosan geografis. Asia terletak di luar jangkauan geografis Atlantik Utara dan tidak membutuhkan replika NATO.

Namun, NATO, sebagai organisasi militer Atlantik Utara, telah bertekad untuk pergi ke timur ke Asia-Pasifik, mencampuri urusan regional dan menghasut konfrontasi blok. Hal ini menuntut kewaspadaan yang tinggi di antara negara-negara di kawasan. Sikap mayoritas negara di kawasan ini sangat jelas. Mereka menentang munculnya blok militer di wilayah tersebut. Mereka tidak ingin replika konfrontasi blok NATO di seluruh dunia. Dan mereka pasti tidak akan membiarkan Perang Dingin atau perang panas terjadi lagi.

Pada KTT Madrid 2022, NATO mengadopsi Konsep Strategis baru, mengklaim bahwa sekutu NATO akan bersama-sama mengatasi tantangan sistemik yang ditimbulkan oleh China. Bangsa China cinta damai. Tiongkok selalu menjadi pembangun perdamaian dunia, kontributor pembangunan global, dan pembela tatanan internasional. China telah mengedepankan Global Security Initiative (GSI), yang sejalan dengan aspirasi bersama untuk perdamaian, keamanan dan pembangunan serta kepentingan bersama masyarakat internasional.

Sejak dicanangkan, GSI mendapat sambutan hangat dari masyarakat internasional. Lebih dari 80 negara dan organisasi internasional telah menyatakan penghargaan atau dukungan untuk GSI, dan Prakarsa tersebut telah dimasukkan dalam lebih dari 20 dokumen bilateral dan multilateral antara Tiongkok dan negara serta organisasi terkait. Fakta telah menunjukkan bahwa China menghadirkan peluang berharga untuk perdamaian dan pembangunan dunia. Itu tidak menimbulkan “tantangan sistemik”, seperti yang diklaim secara salah oleh NATO. Apa yang disebut "ancaman China" hanyalah alasan bagi NATO pimpinan AS untuk memperluas lingkup pengaruhnya dan mempertahankan hegemoni. Perang yang diluncurkan atau dilakukan NATO telah dengan jelas menunjukkan bahwa dengan dalih "demokrasi" dan "hak asasi manusia", NATO telah menutup mata terhadap hukum internasional dan norma-norma dasar hubungan internasional, secara sewenang-wenang mencampuri urusan internal negara lain. negara-negara, dan memaksakan nilai-nilai Barat secara paksa. Apa yang disebut "aliansi defensif" telah menjadi organisasi militer agresif yang membela hegemoni.

Perang Dingin sudah lama berakhir. NATO perlu mengikuti tren zaman yang menampilkan perdamaian dan pembangunan, mengindahkan pandangan orang-orang dari berbagai negara, meninggalkan mentalitas Perang Dingin yang sudah ketinggalan zaman dan memblokir konfrontasi, berhenti menciptakan musuh imajiner dan mendestabilisasi Eropa dan Asia-Pasifik, serta melakukan sesuatu yang baik untuk perdamaian dan stabilitas di Eropa dan sekitarnya. 

Bagikan artikel ini:

EU Reporter menerbitkan artikel dari berbagai sumber luar yang mengungkapkan berbagai sudut pandang. Posisi yang diambil dalam artikel ini belum tentu milik Reporter UE.

Tren