Terhubung dengan kami

Korupsi

Tuduhan korupsi: Parlemen Eropa mendorong perubahan ambisius dan kemajuan cepat 

SAHAM:

Diterbitkan

on

Parlemen Eropa meminta lebih banyak reformasi, membangun yang diumumkan oleh Konferensi Presiden, dan menuntut badan etika independen UE segera dibentuk, sidang paripurna, AFCO.

Kamis lalu (16 Februari), Parlemen mengadopsi dua resolusi tentang masalah transparansi dan integritas dalam pengambilan keputusan UE.

Diperlukan reformasi yang kuat dan segera 

Menindaklanjuti tindakan yang diminta oleh Parlemen pada Desember 2022 dan menyambut yang baru-baru ini keputusan oleh Presiden Parlemen dan pemimpin kelompok politik sebagai langkah pertama yang diperlukan, Parlemen Eropa menegaskan kembali bahwa mereka akan menunjukkan “toleransi nol untuk korupsi dalam bentuk apa pun dan pada tingkat apa pun” dan bersikeras bahwa Parlemen harus menunjukkan “persatuan yang teguh dan ketetapan hati yang teguh” dalam hal ini. Mereka mencantumkan bidang-bidang yang memerlukan perbaikan lebih lanjut, yaitu:

  • Implementasi yang lebih baik dari Kode Etik, termasuk sanksi keuangan jika terjadi pelanggaran, pengenalan lebih banyak kegiatan yang dapat dikenai sanksi, dan larangan kegiatan yang dibayar yang dapat menimbulkan konflik kepentingan dengan mandat MEP;
  • proses persetujuan untuk perjalanan yang dibayar oleh negara ketiga dan pemeriksaan tambahan untuk asisten Parlemen Eropa dan staf Parlemen yang bekerja di bidang kebijakan yang sensitif, khususnya dalam urusan luar negeri, keamanan dan pertahanan;
  • Komite Penasihat tentang Perilaku Anggota harus direformasi untuk menggantikan Badan Etika Uni Eropa yang independen sampai terbentuk;
  • deklarasi aset oleh MEP di awal dan akhir setiap mandat;
  • sumber daya yang memadai untuk transparansi Register  dan kewajiban bagi MEP, tetapi juga staf mereka dan pegawai Parlemen untuk mengumumkan rapat kerja dengan diplomat negara ketiga, di mana mereka akan memiliki “peran aktif dan pengaruh yang jelas dan langsung” dalam pekerjaan Parlemen, kecuali jika hal ini dapat menempatkan mereka yang terlibat dalam bahaya atau membahayakan kepentingan umum;
  • aturan internal harus selaras dengan Arahan Whistleblower, dan;
  • tindakan yang diambil terkait perwakilan Qatar harus diperluas ke Maroko.

Kontrol yang ketat atas pendanaan LSM

Parlemen mencatat bahwa LSM telah diduga telah digunakan sebagai vektor campur tangan asing, dan mendesak peninjauan peraturan yang ada untuk meningkatkan transparansi tata kelola, anggaran, pengaruh asing, dan orang-orang yang memiliki kendali signifikan. Ini menggarisbawahi bahwa LSM yang menerima uang dari pihak yang tidak harus mendaftar ke Daftar Transparansi (misalnya negara ketiga) juga perlu mengungkapkan sumber pendanaan mereka, dan meminta jika informasi ini tidak diungkapkan, mereka tidak boleh menerima publik UE. uang. Ini juga menyerukan penyaringan awal keuangan yang komprehensif sebelum LSM terdaftar dalam daftar transparansi UE, untuk setiap perjanjian kontraktual dengan Komisi yang akan diterbitkan, dan definisi yang jelas tentang LSM mana yang diizinkan untuk mendaftar dan memenuhi syarat untuk menerima dana UE. . Namun demikian, ia juga menyesalkan penggunaan skandal korupsi “untuk meluncurkan kampanye fitnah yang salah arah” terhadap LSM dan menyebarkan informasi yang salah tentang kurangnya transparansi pendanaan mereka, menegaskan kembali dukungannya yang tak tergoyahkan kepada organisasi masyarakat sipil yang berbicara untuk hak asasi manusia dan lingkungan. sepenuhnya menghormati peraturan.

Parlemen Eropa juga menginginkan file ING2 Komite dan badan-badan yang bertanggung jawab lainnya untuk merevisi aturan etika Parlemen sebelum musim panas.

iklan

Resolusi tersebut diadopsi dengan 401 suara setuju, tiga menentang, dan 133 abstain.

Tidak ada lagi penundaan untuk badan etik independen

Parlemen menegaskan kembali seruannya untuk badan etika independen untuk lembaga-lembaga UE, berdasarkan pada Proposal Anggota Parlemen September 2021, untuk mengembalikan kepercayaan warga. Proposal Komisi harus diserahkan pada bulan Maret, dan negosiasi harus diselesaikan pada liburan musim panas, kata anggota parlemen. Badan ini harus dengan jelas membedakan antara tindakan kriminal, pelanggaran aturan kelembagaan, dan perilaku tidak etis. Ini akan memainkan peran kunci dalam melindungi pelapor di dalam lembaga UE, sambil bekerja secara saling melengkapi dengan badan UE lainnya seperti kantor anti-penipuan (OLAF), Kantor Penuntut Umum (EPPO), Ombudsman, dan Pengadilan Eropa untuk Auditor.

Resolusi itu diadopsi dengan 388 suara setuju, 72 menentang, dan 76 abstain.

Latar Belakang

Dalam pidatonya di pleno pada 14 Februari 2023, Wakil Presiden Jourová mengumumkan bahwa Komisi akan mengajukan proposal untuk badan etik independen dalam beberapa minggu ke depan, yang bertujuan untuk mencakup semua lembaga dan badan yang disebutkan dalam Pasal 13 Perjanjian tentang UE.

Informasi lebih lanjut 

Bagikan artikel ini:

EU Reporter menerbitkan artikel dari berbagai sumber luar yang mengungkapkan berbagai sudut pandang. Posisi yang diambil dalam artikel ini belum tentu milik Reporter UE.

Tren