Terhubung dengan kami

Cina

Sudah waktunya kita mulai membahas pengaruh China di Latvia

SAHAM:

Diterbitkan

on

Kami menggunakan pendaftaran Anda untuk menyediakan konten dengan cara yang Anda setujui dan untuk meningkatkan pemahaman kami tentang Anda. Anda dapat berhenti berlangganan kapan saja.

Pekan lalu, ilmuwan dan peneliti kelautan Estonia yang terkenal di Universitas Teknik Tallin Tarmo Kõuts dijatuhi hukuman penjara karena memata-matai dinas intelijen Tiongkok. Dia memiliki akses ke informasi rahasia Estonia dan NATO untuk beberapa waktu, dan selama tiga tahun terakhir dia menerima € 17,000 untuk menyerahkan informasi ini ke China, tulis jurnalis NRA Juris Paiders.

Jika Anda bertanya kepada saya, itu adalah jumlah uang yang menggelikan untuk mengkhianati ibu pertiwi Anda dan berakhir di balik jeruji besi. Pada saat yang sama, saya cukup yakin bahwa rekan senegara kita sendiri akan bersedia untuk melintasi negara kita dua kali lipat dengan harga yang lebih rendah.

Kõuts juga dibantu oleh seorang wanita - mantan pemain golf terkenal dan pemilik perusahaan konsultan. Dia telah bepergian cukup banyak dalam beberapa tahun terakhir, termasuk ke China. Mungkin saja dalam salah satu perjalanannya ke Hong Kong dia direkrut oleh petugas intelijen China.

Perlu dicatat bahwa perjalanan ke China adalah cara paling umum orang Latvia direkrut untuk bekerja di dinas intelijen China. Ini biasanya dilakukan sesuai dengan pola yang sama dengan para chekist Soviet yang digunakan untuk merekrut pelancong Barat yang naif - kedutaan lokal Beijing dengan hati-hati memilih calon "turis" dan menawarkan mereka untuk melakukan perjalanan ke Kekaisaran Surgawi yang "disalahpahami" dan eksotis. Para "turis" ini paling sering diminta untuk berpartisipasi dalam acara internasional, forum atau konferensi, di mana badan intelijen China kemudian memilih agen pengaruh yang paling sesuai dari seluruh dunia.

Para "turis" ini kemungkinan besar adalah anggota dari profesi tertentu - jurnalis, politisi, dan ilmuwan. Untuk menjaga kerahasiaan, Beijing mungkin menawarkan perjalanan ke China bukan kepada orang yang diminatinya, melainkan kepada salah satu kerabat mereka, baik itu pasangan, anak, atau orang tua mereka.

Sekembalinya ke negara asalnya, kedutaan besar China meminta "turis" untuk membayar perjalanan murah hati dengan kesetiaan. Awalnya, ini mungkin entri media sosial sederhana yang menggambarkan China secara positif. Kemudian, mungkin wawancara dengan outlet media lokal untuk berbicara tentang kemakmuran yang disaksikan di China. Dalam kasus khusus, Anda mungkin harus membalas budi dengan mengkhianati negara Anda. Nasib terakhir dialami oleh ilmuwan Estonia Kõuts yang naif.

Beginilah cara Tiongkok merekrut agen pengaruh setia yang nantinya dapat digunakan untuk melakukan operasi pengaruh.

iklan

Jurnalis lokal diminta untuk menerbitkan artikel yang mendukung China atau memelihara blog dan halaman media sosial yang menyebarkan kerja sama dengan Beijing. Dalam beberapa kasus, artikel propaganda disiapkan dengan bantuan kedutaan atau kantor berita Xinhua, dan semua jurnalis yang direkrut harus lakukan adalah “meminjamkan” nama dan statusnya kepada orang Tionghoa. Pembaca yang paling tajam pasti sudah memperhatikan bahwa artikel pro-China telah muncul di Neatkarīgā Rīta Avīze serta diena, dan kadang-kadang juga di beberapa media pro-Kremlin.

Politisi yang direkrut juga harus membuktikan kesetiaannya. Ini biasanya dilakukan dengan memberikan suara pada isu-isu yang menguntungkan Beijing, atau terkadang dengan melaporkan proses domestik dan intrik yang terjadi di ruang pemerintahan. Kalian yang mengikuti politik tahu bahwa dalam beberapa tahun terakhir beberapa politisi Latvia dari berbagai partai telah mengunjungi China, hanya untuk kemudian menyebarkan kerja sama dengan China dengan memuji kemajuan dan ketertiban luar biasa yang mereka saksikan di sana.

Saya tidak akan menyebutkan nama, tapi partai yang mereka wakili termasuk tersangka yang biasa, yaitu Concord, Union of Greens and Farmers dan Latvia Russian Union, serta National Alliance yang semu patriotik. Saya juga secara pribadi menyaksikan bahwa di antara para pengkhotbah nilai-nilai nasional ini ada juga orang-orang yang setelah “perjalanan” mereka ke China yang megah, bersedia memuji keunggulan Komunisme atas nilai-nilai “liberal” di Eropa.

Dan terakhir, kerja sama jangka panjang dengan badan intelijen China juga ditawarkan kepada para ilmuwan, dan ini biasanya memerlukan berbagi informasi sensitif. Ini disebut "spionase ilmiah".

Kasus Kõuts adalah yang pertama dari jenisnya di Estonia, dan mungkin bahkan semua negara Baltik, ketika seseorang tertangkap mata bukan untuk Moskow, tetapi Beijing. Mungkin ini adalah kasus profil tinggi pertama di Baltik yang melibatkan pengaruh China dari banyak kasus yang pasti akan datang.

Saya sudah memiliki kandidat untuk menghadapi nasib yang mirip dengan Kõuts - alih-alih mengungkapkan nama orangnya, saya hanya akan mengatakan bahwa pengetahuan geografi yang sangat baik tidak menjamin bahwa seseorang memiliki kompas moral yang baik.

Bagikan artikel ini:

EU Reporter menerbitkan artikel dari berbagai sumber luar yang mengungkapkan berbagai sudut pandang. Posisi yang diambil dalam artikel ini belum tentu milik Reporter UE.

Tren