Terhubung dengan kami

Internet

Apakah konten internet masih dibatasi di Uzbekistan?

SAHAM:

Diterbitkan

on

Banyak negara di dunia telah memutuskan untuk mengembangkan pendekatan nasional mereka sendiri untuk mengatur penggunaan internet. Upaya semacam itu memiliki tingkat keberhasilan yang berbeda-beda dan terkadang konsekuensi yang tidak terduga. Hal ini dapat diamati di semakin banyak negara, di mana dalam beberapa tahun terakhir telah diputuskan hanya untuk membatasi akses ke konten internet, Inspektorat Negara untuk Kontrol di Bidang Informatisasi dan Telekomunikasi Republik Uzbekistan.

Saat ini hampir tidak ada negara di dunia yang tidak menerapkan praktik pembatasan penggunaan internet. Tingkat efek penghambatan sangat bervariasi. Jika teknologi yang mengimplementasikan Internet bersifat netral, maka penerapannya terkait dengan fitur umum sistem politik nasional. Oleh karena itu, peraturan perundang-undangan tentang pengaturan Internet ditentukan oleh tujuan politik, sehingga aturan penggunaan teknologi pada jaringan memiliki dimensi nasional dan politik.

Menganalisis pengalaman regulasi hukum dari penyebaran informasi (ilegal) di Internet di negara-negara maju, tiga model utama dapat dilihat.

Model pertama adalah "Pemfilteran Konten". Salah satu cara utama penyaringan tersebut adalah firewall. Firewall digunakan oleh ISP baik untuk melindungi dari virus dan peretas, dan untuk memblokir akses ke situs dari arah tertentu. Perwakilan dari pendekatan hukum terhadap regulasi ini adalah Amerika Serikat.

Model kedua mengasumsikan tanggung jawab penyedia untuk setiap tindakan pengguna. Sebagai contoh, di Perancis, pada 19 Maret 2000, Senat menyetujui RUU yang mengharuskan ISP untuk mengungkapkan informasi tentang penulis situs web kepada pihak ketiga yang berkepentingan di bawah ancaman pertanggungjawaban pidana penjara. RUU lain tertanggal 22 Maret 2000, mewajibkan pemilik semua situs web negara untuk mendaftar dan membuat ISP bertanggung jawab secara pidana karena menyediakan layanan hosting kepada pengguna yang tidak dikenal. Pada saat yang sama, penulis situs yang dihosting di server Prancis harus mengirimkan data pribadi mereka ke ISP sebelum situs tersebut tersedia di Internet. Seperti yang Anda lihat, Undang-undang ini menghilangkan anonimitas dan memperkenalkan sensor di tingkat ISP.

iklan

Denmark, Belgia dan Belanda dapat dilihat sebagai perwakilan dari model kedua.

In Denmark, prosedur yang disederhanakan untuk menutup situs Internet digunakan. Di sini kepemilikan semua sumber daya Internet adalah milik negara. Cukup mengajukan aplikasi untuk menutup situs, membenarkan kebutuhan untuk menghentikan situs.

Komisi Pengaduan Situs Web Internet, setelah mengevaluasi argumen, dapat menutup situs web dari konten ilegal.

Tanggung jawab penyedia layanan Internet untuk memposting informasi ilegal apa pun di server diatur oleh undang-undang nasional: Belgia.

Perundang-undangan dari Belanda mengatur kewajiban penyedia untuk memasang peralatan khusus yang memungkinkan lembaga penegak hukum untuk memantau informasi, serta menyimpan semua catatan pengguna, termasuk data pribadi, selama tiga tahun.

Model ketiga pengaturan hubungan Internet membebaskan ISP dari tanggung jawab jika memenuhi persyaratan tertentu terkait dengan sifat penyediaan layanan dan interaksi dengan subjek pertukaran informasi. Jerman dapat dikaitkan dengan model regulasi hukum ini.

Menurut Undang-Undang Telekomunikasi Federal, tanggung jawab administratif ISP untuk memposting konten ilegal hanya akan diberikan jika mereka adalah pemilik informasi ini atau dengan sengaja mendistribusikannya dengan referensi ke sumber lain.

Menurut Hukum Republik Uzbekistan "Tentang Informatisasi", arah utama kebijakan negara di bidang informatisasi adalah sebagai berikut:

- realisasi hak konstitusional setiap warga negara Republik Uzbekistan untuk secara bebas menerima dan menyebarkan informasi, menyediakan akses ke sumber informasi;

- penciptaan semua kondisi yang menguntungkan dan komprehensif untuk akses ke jaringan informasi internasional dan World Wide Web.

Secara khusus, kementerian dan lembaga terkait di Uzbekistan saat ini sedang berupaya menciptakan kondisi untuk akses gratis ke jejaring sosial dan utusan asing di wilayah Republik.

Undang-undang Republik Uzbekistan "Tentang Asas dan Jaminan Kebebasan Informasi" mengatur langkah-langkah keamanan informasi dan dianggap mendasar, berdasarkan mana hubungan masyarakat diatur saat menerima, menggunakan, menyimpan data di bidang teknologi informasi, termasuk keamanan informasi .

Sesuai dengan Pasal 14 Undang-Undang ini, keamanan informasi masyarakat dicapai dengan memastikan pengembangan fondasi masyarakat sipil yang demokratis, kebebasan media, pencegahan informasi ilegal dan dampak psikologis pada kesadaran publik.

Republik Uzbekistan, dengan Resolusi No.127-I dari Oliy Majlis (Parlemen) sejak 31 Agustus 1995, menyetujui Kovenan Internasional tentang Hak Sipil dan Politik - Kovenan Perserikatan Bangsa-Bangsa berdasarkan Deklarasi Universal Hak Asasi Manusia.

Pada tahun 2020, delegasi Uzbekistan yang dipimpin oleh Akmal Saidov, Wakil Ketua Pertama Kamar Legislatif Oliy Majlis, Direktur Pusat Nasional Hak Asasi Manusia, ambil bagian dalam 128th Sidang Komite Hak Asasi Manusia PBB (HRC), diadakan di Jenewa.

Delegasi Uzbekistan mempresentasikan laporan periodik kelima Uzbekistan tentang implementasi Kovenan Internasional tentang Hak Sipil dan Politik (ICCPR).

Dalam sambutan pembukaannya, kepala delegasi Mr. A.Saidov memberikan informasi rinci tentang arah utama dan pencapaian implementasi ketentuan Kovenan di Uzbekistan.

Selama dialog interaktif, para ahli Komite menyambut baik kemajuan dalam pengembangan budaya hak asasi manusia di Uzbekistan, yang dicapai setelah terpilihnya Shavkat Mirziyoyev sebagai Presiden negara tersebut. Para ahli mencatat dengan kepuasan pengurangan populasi penjara, larangan penggunaan bukti yang diperoleh di bawah penyiksaan, serta kemajuan dalam mencapai kesetaraan gender.

Patut dicatat bahwa undang-undang saat ini telah diamandemen untuk meliberalisasi pertanggungjawaban pidana. Secara khusus, hukuman penjara untuk fitnah dan penghinaan telah dihapuskan.

Dalam beberapa tahun terakhir, pemulihan akses teknis ke sumber daya web dari sejumlah publikasi asing dan organisasi hak asasi manusia telah dipastikan. Situs web Voice of America, Eurasianet, BBC, Deutsche Welle, Amnesty International, Human Rights Watch, Reporters Without Borders (Reporters Sans Frontières), dll. termasuk di antaranya.

Dalam "Indeks Kebebasan Pers" untuk tahun 2022, Uzbekistan meningkatkan posisinya sebesar 24 poin dibandingkan dengan peringkat tahun lalu.

uzbekistanPendekatan regulasi Internet dapat dianggap lebih liberal dibandingkan dengan negara maju lainnya. Pengaturan akses (pembatasan konten) dilakukan di bidang-bidang berikut:

- perlindungan dari dampak negatif pada generasi muda dan perlindungan pribadi, data pribadi;

- perlindungan terhadap konten yang memenuhi syarat sebagai konten teroris, ekstremis, radikal, atau kebencian.

Dalam konteks ini, kami akan memberikan ikhtisar pasal-pasal undang-undang Republik Uzbekistan, yang dengannya akses ke konten ilegal atau sumber daya Internet yang berisi informasi tersebut diatur.

Menurut pasal 121 Hukum Republik Uzbekistan "Tentang Informatisasi" -

Pemilik situs web dan/atau halaman situs web atau sumber informasi lainnya, termasuk blogger, wajib untuk tidak mengizinkan penggunaan situs web dan/atau halaman situs web atau sumber informasi lainnya di Internet, di informasi publik mana yang diposting, untuk tujuan berikut:

- propaganda perang, kekerasan dan terorisme, serta ide-ide ekstremisme agama, separatisme dan fundamentalisme;

- penyebaran informasi yang menghasut permusuhan nasional, ras, etnis atau agama;

- propaganda pornografi, kultus kekerasan dan kekejaman, serta hasutan untuk bunuh diri dan konten terlarang lainnya.

Seperti di seluruh dunia, masalah mendesak adalah perlindungan anak-anak dari dampak traumatis pada jiwa mereka yang rapuh dari informasi negatif yang dapat mengembangkan kecenderungan jahat pada anak.

Karena kurangnya pengalaman hidup dan jiwa mereka yang rapuh, anak-anak lebih dari yang lain terkena pengaruh melalui permainan komputer, komunikasi seluler, iklan, dan terutama melalui World Wide Web dari "Internet".

Hukum Republik Uzbekistan “Tentang Perlindungan Anak Dari Informasi yang Membahayakan Kesehatannya”, yaitu Pasal 16, mengklasifikasikan informasi yang berbahaya bagi kesehatan anak-anak.

Selain itu, menurut pasal 18 Hukum Republik Uzbekistan "Tentang Pembatasan Peredaran dan Penggunaan Produk Beralkohol dan Tembakau", iklan produk alkohol dan tembakau tidak diperbolehkan. Seiring dengan ini, pasal 23 Undang-undang Republik Uzbekistan "Pada Iklan" melarang iklan tembakau, produk tembakau, dan minuman beralkohol dengan kekuatan apa pun.

Menurut “Peraturan Tata Cara Pendaftaran dan Penggunaan Nama Domain di Domain “UZ” (terdaftar oleh Kementerian Kehakiman Republik Uzbekistan pada tanggal 23 Juni 2008 dengan nomor No.1830), administrator nama domain (pemilik situs web) bertanggung jawab untuk memposting informasi yang melanggar undang-undang Republik Uzbekistan. Administrator nama domain wajib mengambil tindakan segera, dalam kemampuan teknisnya, untuk menghapus pelanggaran yang terkait dengan nama domainnya segera setelah ia menyadarinya.

Prosedur untuk membatasi akses ke situs web Internet di luar zona "UZ" yang berisi penyebaran informasi yang dilarang oleh undang-undang Republik Uzbekistan ditentukan oleh Resolusi Kabinet Menteri Republik Uzbekistan "Tentang Tindakan untuk Meningkatkan Informasi Keamanan di Dunia Jaringan Informasi Internet" No.707 tanggal 5 September 2018.

Dalam hal ketidakpatuhan terhadap persyaratan undang-undang, pembatasan akses ke situs web dan/atau halaman situs web di Internet dilakukan oleh badan yang berwenang secara khusus sesuai dengan norma undang-undang nasional.

Kebijakan negara di bidang informatisasi ditujukan untuk menciptakan sistem informasi nasional yang integral dan mandiri, dengan mempertimbangkan tren global saat ini dalam pengembangan dan peningkatan sumber daya, teknologi, dan sistem informasi.

Hingga saat ini, Republik Uzbekistan terus berupaya meningkatkan regulasi hukum penyebaran informasi di Internet, dengan mempertimbangkan tren terkini dalam perkembangan teknologi informasi di dunia.

Bagikan artikel ini:

EU Reporter menerbitkan artikel dari berbagai sumber luar yang mengungkapkan berbagai sudut pandang. Posisi yang diambil dalam artikel ini belum tentu milik Reporter UE.

Tren