Terhubung dengan kami

uzbekistan

Uzbekistan dalam perdagangan dengan Asia Tengah

SAHAM:

Diterbitkan

on

Kami menggunakan pendaftaran Anda untuk menyediakan konten dengan cara yang Anda setujui dan untuk meningkatkan pemahaman kami tentang Anda. Anda dapat berhenti berlangganan kapan saja.

Di Uzbekistan, sejak 2017, reformasi besar-besaran telah dimulai di semua bidang kehidupan bernegara dan bermasyarakat. Perubahan signifikan mempengaruhi kebijakan perdagangan luar negeri, yang memungkinkan, meskipun pandemi, meningkatkan volume perdagangan luar negeri Uzbekistan - tulis Ruslan Abaturov

Salah satu manifestasi reformasi yang paling berhasil di bidang ini adalah perubahan vektor kebijakan luar negeri untuk membangun hubungan yang saling menguntungkan, pertama-tama, dengan tetangga terdekat — negara-negara Asia Tengah. Prosedur penyeberangan perbatasan disederhanakan secara radikal — orang-orang dari daerah perbatasan dapat berkomunikasi dengan bebas, tingkat komunikasi transportasi dengan negara-negara Asia Tengah kadang-kadang meningkat, dan khususnya, layanan bus dipulihkan.

Penekanan juga ditempatkan pada percepatan peningkatan hubungan ekonomi dan perdagangan yang saling menguntungkan. Prosedur perdagangan telah disederhanakan secara signifikan, dan pergerakan barang melintasi perbatasan telah dibebaskan. Jalan telah terbuka untuk investasi bersama. Semua ini memungkinkan untuk melipatgandakan volume perdagangan antara Uzbekistan dan negara-negara di kawasan kami. Artikel ini akan fokus pada bagaimana kerjasama perdagangan Uzbekistan dengan negara-negara Asia Tengah telah meningkat, dan perubahan kualitatif apa yang telah terjadi dalam struktur perdagangan Uzbekistan dengan mereka.

Pertumbuhan perdagangan yang maju

Selama 5 tahun, perdagangan Uzbekistan dengan negara-negara Asia Tengah meningkat 2.6 kali lipat, dari $2.5 miliar pada tahun 2016 menjadi $6.3 miliar pada tahun 2021. Ekspor Uzbekistan ke negara-negara Asia Tengah meningkat 2 kali — dari $1.3 miliar menjadi $2.7 miliar, dan impor 3.2 kali — dari $1.2 miliar. hingga $3.7 miliar.

Volume perdagangan dengan negara-negara Asia Tengah tumbuh lebih cepat dari total volume perdagangan luar negeri Uzbekistan dengan negara-negara lain di dunia, yang meningkat sebesar 1.7 kali selama periode yang ditinjau, ekspor sebesar 1.4 kali, impor sebesar 2 kali. Bagian negara-negara Asia Tengah dalam total volume omset perdagangan luar negeri Uzbekistan meningkat dari 10.2% menjadi 15.1%, dalam ekspor — dari 10.8% menjadi 16%, dan impor — dari 9.6% menjadi 14.5%.

Selain itu, tahun 2021 menjadi tahun rekor dalam hal perdagangan dengan masing-masing negara Asia Tengah secara terpisah. Selama 5 tahun, volume perdagangan telah berlipat ganda dengan semua negara Asia Tengah: dengan Kazakhstan — sebanyak 2 kali, hingga $ 3.9 miliar, Kirgistan — sebesar 5.7 kali, hingga $ 952 juta, Tajikistan — sebanyak 3 kali, hingga $ 605 juta, Turkmenistan — sebanyak 4 kali lipat, hingga $882 juta.

iklan

Perubahan negara dalam struktur perdagangan

Kazakhstan tetap menjadi mitra dagang utama Uzbekistan di Asia Tengah pada akhir tahun 2021, tetapi selama periode yang ditinjau, ada kecenderungan penurunan bagiannya. Jika pada tahun 2016 Kazakhstan menyumbang 77% dari volume perdagangan Uzbekistan dengan negara-negara Asia Tengah, maka pada tahun 2021 pangsanya turun menjadi 62%. Pada saat yang sama, beban perdagangan dengan negara lain meningkat. Pangsa Kirgistan meningkat dari 7% pada 2016 menjadi 15% pada 2021, Tajikistan — dari 8% menjadi 9.5%, dan Turkmenistan — masing-masing dari 8.5% menjadi 14%.

Pada saat yang sama, secara struktural, Uzbekistan telah mendiversifikasi ekspornya secara signifikan di kawasan Asia Tengah. Jika pada 2016 Kazakhstan menyumbang lebih dari 70% ekspor Uzbekistan ke negara-negara Asia Tengah, maka pada akhir 2021, 44% sudah dikirim ke Kazakhstan. Pada saat yang sama, pangsa ekspor ke Kirgistan meningkat secara signifikan — dari 9.3% pada tahun 2016 menjadi 30% pada tahun 2021. Dengan demikian, selama periode yang ditinjau, pangsa ekspor Tajikistan meningkat dari 12.6% menjadi 19%, Turkmenistan — dari 6.1% hingga 7.2%.

Perubahan struktural oleh negara dalam impor tidak ditandai dengan dinamisme tersebut. Pangsa Kazakhstan dalam total volume impor ke negara-negara Asia Tengah menurun dari 82% pada 2016 menjadi 74% pada 2021, dan Kirgistan dan Tajikistan hampir tidak berubah pada masing-masing 4% dan 2.8%. Peran Turkmenistan dalam impor telah meningkat — dari 11% menjadi 19%.

Perubahan komoditas dalam struktur perdagangan

Seperti disebutkan di atas, dalam beberapa tahun terakhir, peran negara-negara Asia Tengah dalam perdagangan Uzbekistan telah meningkat dan mencapai 15% dari total volume perdagangan luar negeri. Uzbekistan, yang dua kali menjadi negara yang jauh dari lautan dunia dan terbatas dalam penggunaan semua keuntungan perdagangan maritim, berusaha untuk memaksimalkan potensi perdagangan negara-negara sekitarnya. 

Pada tahun 2017, hampir 75% ekspor komoditas Uzbekistan ke negara-negara Asia Tengah menyumbang tiga kelompok barang — makanan (30.8%), produk mineral (29.8%, terutama produk bahan bakar dan energi) dan produk kimia (13.9%). Dan pada tahun 2021, mereka sudah menyumbang kurang dari setengah ekspor — 40%. Pada saat yang sama, produk tekstil dan pakaian jadi (22%) serta mesin, peralatan, dan produk listrik (21.4%) mengambil peran pertama dalam ekspor.

Porsi makanan ekspor komoditas turun menjadi 20%, terutama disebabkan oleh penurunan volume ekspor buah-buahan dan kacang-kacangan hampir 25% dari tingkat tahun 2017 dan lebih dari 2 kali lipat dibandingkan tingkat tahun 2019. Pangsa produk mineral dalam ekspor turun menjadi 6.4%, terutama disebabkan oleh penurunan ekspor gas bumi.

Pangsa produk kimia di Uzbekistan, ekspor ke negara-negara Asia Tengah pada tahun 2021 tetap tidak berubah pada 13.7%. Pada kelompok ini, produk ekspor utama adalah pupuk yang pangsa ekspornya sebesar 5.9%, dan polimer yang pangsanya sedikit menurun dari 5.6% pada 2018 menjadi 4.9% pada 2021.

Ekspor tekstil dan pakaian jadi ke negara-negara Asia Tengah meningkat 4.4 kali dan menjadi $ 490 juta pada tahun 2021. Pertumbuhan itu terutama disebabkan oleh peningkatan ekspor pakaian sebanyak 5 kali — dari $ 50 juta pada tahun 2017 menjadi $ 250 juta pada tahun 2021. Perlu juga dicatat peningkatan ekspor produk sutera ke negara-negara Asia Tengah selama periode laporan dari 111 ribu dolar menjadi 22 juta dolar. Selain itu, ekspor kain rajut meningkat 16 kali lipat, tekstil rumah meningkat 9 kali lipat.

Juga, negara-negara Asia Tengah adalah pasar utama sepatu Uzbekistan. Ekspor produk alas kaki pada 2017-2021 meningkat 3.5 kali lipat, dari 10 menjadi 35 juta dolar.

Dalam beberapa tahun terakhir, Uzbekistan telah secara aktif meningkatkan ekspor kendaraan bermotor ke pasar negara-negara Asia Tengah. Secara khusus, volume ekspor mobil meningkat 8.7 kali lipat, dari $30 menjadi $264 juta, dan pangsa total ekspor Uzbekistan ke negara-negara Asia Tengah meningkat dari 1.2% pada 2018 menjadi 15% pada 2021.

Jika kita perhatikan perubahan struktur ekspor dari posisi pengelompokan barang menurut Standard International Trade Classification (SITC 2008), maka dapat pula ditelusuri kecenderungan tersebut di atas:

  • pengurangan pangsa bahan bakar dan barang energi dari 36% pada tahun 2018 menjadi 3.4% pada tahun 2021;
  • peningkatan pangsa barang industri dari 10% pada tahun 2018 menjadi 24.4% pada tahun 2021;
  • peningkatan pangsa mesin dan peralatan dari 4.3% pada tahun 2018 menjadi 21.3% pada tahun 2021;
  • peningkatan pangsa produk jadi dari 6% pada 2017 menjadi 16% pada 2020-2021.;
  • pangsa bahan mentah dalam ekspor bervariasi dalam kisaran 1-6%, produk kimia — dalam kisaran 10-13%.

Oleh karena itu, Uzbekistan telah secara signifikan mendiversifikasi ekspornya ke negara-negara Asia Tengah dalam beberapa tahun terakhir, terutama dengan meningkatkan volume ekspor produk-produk bermutu tinggi.

Perubahan struktur impor. Secara tradisional, Uzbekistan terutama mengimpor produk makanan, produk mineral (terutama bahan bakar dan energi), dan produk metalurgi dari negara-negara Asia Tengah.

Perubahan struktural utama impor terutama terkait dengan pertumbuhan impor produk mineral yang pangsanya meningkat dari 31.5% pada tahun 2017 menjadi 41% pada tahun 2021. Sementara itu, pangsa impor produk metalurgi menurun dari 29% menjadi 17. %.

Dalam impor produk pangan dari Asia Tengah, perlu diperhatikan beberapa tren beberapa tahun terakhir terkait dengan perubahan struktural konsumsi dalam perekonomian dan penguatan peran negara-negara Asia Tengah dalam menjamin ketahanan pangan Uzbekistan.

Dalam terang pertumbuhan konsumsi penduduk pada 2017-2021, Uzbekistan secara signifikan meningkatkan impor dari negara-negara ternak Asia Tengah dari 40 ribu pada 2017 menjadi 94 juta dolar pada 2019 dan 85 juta dolar pada 2021, daging dari 269 ribu dolar menjadi 23 juta dolar, impor gandum dan tepung meningkat 3.5 kali lipat , yang merupakan 14-20% dari total impor Uzbekistan dari negara-negara Asia Tengah. Impor minyak bunga matahari meningkat 11 kali lipat. Saat ini, negara-negara Asia Tengah menyumbang sepertiga dari total impor produk makanan Uzbekistan.

The pangsa impor produk bahan bakar dan energi meningkat dari 20% menjadi 27% selama periode yang ditinjau. Dan dalam total volume impor bahan bakar dan barang energi oleh Uzbekistan, pangsa Asia Tengah meningkat dari 32% pada tahun 2017 menjadi 64% pada tahun 2021.

Logam besi sebagian besar diimpor dalam metalurgi, tetapi bagian mereka dalam total volume impor dari negara-negara Asia Tengah menurun dari 23% menjadi 14% selama periode yang ditinjau. Uzbekistan mengimpor terutama produk setengah jadi dan produk canai datar, batangan yang terbuat dari besi dan baja bukan paduan.

Selain itu, dalam beberapa tahun terakhir, volume impor semen dari negara-negara Asia Tengah meningkat 5.8 kali lipat, dan bijih tembaga dan konsentratnya sebanyak 17.6 kali.

Kesimpulan

Perdagangan Uzbekistan dengan negara-negara Asia Tengah telah mengalami perubahan signifikan dari 2017 hingga 2021. Selama periode yang ditinjau, sebagai bagian dari kebijakan terbuka Tashkent yang ditujukan untuk kerja sama yang saling menguntungkan, volume perdagangan dengan negara-negara tetangga telah meningkat secara signifikan, dan bagian mereka dalam total volume perdagangan Uzbekistan telah meningkat.

Penguatan peran negara-negara Asia Tengah dalam perdagangan luar negeri Uzbekistan jelas menunjukkan bahwa ekonomi kita, kondisi alam dan iklim yang ada, dan sumber daya saling melengkapi. Terdapat potensi kerja sama yang cukup besar dan kebutuhan untuk lebih meningkatkan kerja sama yang saling menguntungkan antar negara guna mencapai efek sinergis dan multiplikatif bagi dinamika pertumbuhan ekonomi negara-negara Asia Tengah.

RUSLAN ABTUROV is kepala peneliti, Pusat Penelitian dan Reformasi Ekonomi
di bawah Administrasi Presiden Republik Uzbekistan

Bagikan artikel ini:

EU Reporter menerbitkan artikel dari berbagai sumber luar yang mengungkapkan berbagai sudut pandang. Posisi yang diambil dalam artikel ini belum tentu milik Reporter UE.
iklan

Tren