Terhubung dengan kami

coronavirus

Setiap lonjakan COVID-19 menimbulkan risiko bagi petugas kesehatan: PTSD

SAHAM:

Diterbitkan

on

Kami menggunakan pendaftaran Anda untuk menyediakan konten dengan cara yang Anda setujui dan untuk meningkatkan pemahaman kami tentang Anda. Anda dapat berhenti berlangganan kapan saja.

Perawat terdaftar ICU Pascaline Muhindura mengenakan APD saat bekerja di Research Medical Center di tengah pandemi penyakit virus corona (COVID-19) di Kansas City, Missouri, AS, dalam foto selebaran tak bertanggal ini. Pascaline Muhindura/Handout via REUTERS
Penyakit Coronavirus (COVID-19) Perawat ICU memamerkan tato yang mereka miliki untuk memperingati ikatan mereka sebagai pekerja garis depan dan orang-orang yang telah hilang, di Rumah Sakit Misi Providence di Mission Viejo, California, AS, 8 Januari 2021. REUTERS/Lucy Nicholson

Lutut perawat Chris Prott melompat, jantungnya berdebar kencang, mulutnya menjadi kering dan pikirannya dibanjiri kenangan kelam ketika dia berbicara tentang bekerja di unit perawatan intensif (ICU) Milwaukee VA Medical Center selama pandemi lonjakan, menulis Lisa Baertlein.

Prott berbagi perjuangan yang sama dengan banyak veteran militer yang telah dia rawat selama bertahun-tahun: gejala gangguan stres pasca-trauma (PTSD).

Prott termasuk di antara setengah lusin staf ICU yang mengatakan kepada Reuters tentang gejala seperti terbangun dari mimpi buruk bermandikan keringat; kilas balik ke pasien sekarat selama hari-hari awal pandemi yang penuh ketakutan; kemarahan yang menyala-nyala; dan panik saat mendengar alarm medis. Mereka yang gejalanya bertahan lebih dari satu bulan dan cukup parah untuk mengganggu kehidupan sehari-hari dapat didiagnosis dengan PTSD.

iklan

Varian Delta yang melonjak menumpuk pada trauma baru ketika Amerika Serikat dan negara-negara lain mulai mempelajari PTSD pada petugas kesehatan. Data sudah menunjukkan bahwa petugas kesehatan AS berada dalam krisis sebelum COVID-19.

Sementara PTSD dikaitkan dengan pertempuran, itu dapat muncul di antara warga sipil setelah bencana alam, pelecehan atau trauma lainnya. Petugas kesehatan mungkin enggan menyamakan pengalaman mereka dengan tentara yang kembali.

"Saya merasa seperti orang bodoh yang menyebutnya PTSD," kata Prott. "Butuh waktu lama bagi saya untuk dapat berbicara dengan seseorang karena saya melihat orang-orang dengan PTSD nyata. Apa yang saya alami, tidak ada bandingannya, jadi Anda merasa bersalah karena memikirkan itu."

iklan

Psikiater Dr. Bessel van der Kolk lebih tahu.

"Di permukaan, seorang perawat di rumah sakit setempat Anda tidak akan terlihat seperti orang yang baru kembali dari Afghanistan," kata penulis buku "The Body Keeps the Score: Brain, Mind, and Body in the Healing of Trauma." "Tapi di balik itu semua, kami memiliki fungsi inti yang ditentukan oleh neurobiologi yang sama."

Studi pra-pandemi menunjukkan bahwa tingkat PTSD pada petugas kesehatan garis depan bervariasi dari 10% hingga 50%. Tingkat bunuh diri di kalangan dokter lebih dari dua kali lipat dari masyarakat umum.

American Medical Association (AMA) telah menunjuk seorang psikolog militer dan Pusat Nasional PTSD Departemen Urusan Veteran (VA) untuk membantu mengukur dampak pandemi.

Ahli psikiatri dari Texas Tech University Health Science Center, Dr. Huseyin Bayazit dan para peneliti di negara asalnya, Turki, menyurvei 1,833 petugas kesehatan Turki pada musim gugur lalu. Hasilnya, dipresentasikan pada bulan Mei pada pertemuan American Psychiatric Association, menunjukkan tingkat PTSD 49.5% di antara nondokter dan 36% untuk dokter. Tingkat pikiran untuk bunuh diri meningkat karena pekerja menghabiskan lebih banyak waktu di unit COVID-19.

Serikat pekerja ingin mengurangi trauma dengan menetapkan aturan nasional untuk jumlah pasien di bawah perawatan setiap perawat. Pekerja mengatakan mereka tidak perlu membayar untuk terapi, pengobatan, dan intervensi lainnya.

AMA dan kelompok lain menginginkan lebih banyak kerahasiaan bagi dokter yang mencari layanan kesehatan mental. Sebagian besar staf ICU yang membahas PTSD dengan Reuters meminta anonimitas karena takut akan dampak di tempat kerja.

Sistem Kesehatan Gunung Sinai di New York dan Sistem Kesehatan Universitas Rush di Chicago menyediakan layanan kesehatan mental gratis dan rahasia.

Pusat Stres, Ketahanan, dan Pertumbuhan Pribadi baru di Mount Sinai menawarkan program dukungan sebaya "Battle Buddies" yang diilhami militer untuk perawat. Seorang pendeta dari program "Road Home" Rush untuk para veteran menjalankan kelompok dukungan duka "pertumbuhan pasca-trauma" untuk perawat ICU.

Sistem VA menyediakan konseling kesehatan mental jangka pendek tanpa biaya melalui program bantuan karyawannya. Banyak fasilitas VA lokal melengkapi mereka dengan konseling spiritual dan tim tanggap insiden krisis, kata seorang juru bicara.

Sekitar 5,000 dokter AS berhenti setiap dua tahun karena kelelahan, kata Dr. Christine Sinsky, wakil presiden AMA. Biaya tahunan sekitar $4.6 miliar - termasuk pendapatan yang hilang dari lowongan dan biaya rekrutmen, katanya.

Hasil survei rumah sakit pada bulan Maret membuat Departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan memperingatkan "kekurangan staf telah mempengaruhi perawatan pasien, dan bahwa kelelahan dan trauma telah berdampak pada kesehatan mental staf."

Ahli bedah trauma Dr. Kari Jerge mengajukan diri untuk bekerja di bangsal Phoenix COVID-19 selama gelombang musim dingin lalu. Dia menolak bayaran yang jauh lebih besar untuk kembali ke ICU setelah varian Delta melonjak.

Jerge mendorong orang lain untuk memprioritaskan "pemeliharaan diri", tetapi khawatir tentang hilangnya keahlian. "Ada nilai tak terbatas pada seorang perawat yang telah bekerja di ICU selama 20 tahun dan hanya memiliki firasat ketika ada yang tidak beres dengan pasien," katanya.

Perawat Pascaline Muhindura, 40, yang merawat pasien COVID-19 di Kansas City, Missouri, telah mengadvokasi keselamatan petugas kesehatan sejak kehilangan rekan kerja karena penyakit di awal pandemi.

"Ini terus memburuk dan semakin buruk. Kami menuju kembali ke tempat itu - yang membangkitkan emosi itu lagi," kata Muhindura, yang menambahkan bahwa banyak majikan tidak menawarkan perlindungan asuransi yang memadai untuk terapi.

ICU menumbuhkan jenis persahabatan yang ditempa dalam pertempuran. Sekelompok perawat COVID-19 California Selatan mendapat tato yang serasi. Petugas kesehatan bersimpati karena menangis dalam perjalanan pulang setelah shift yang sulit, saling mendukung di media sosial, dan mendorong rekan kerja untuk mencari bantuan.

"Tidak ada yang salah dengan perasaan seperti ini," kata perawat VA Prott. "Tapi kamu harus menghadapinya."

coronavirus

HERA: Langkah pertama menuju pembentukan EU FAB, jaringan kapasitas produksi yang selalu hangat

Diterbitkan

on

Komisi telah menerbitkan Pemberitahuan Informasi Sebelumnya, yang memberikan informasi awal kepada produsen vaksin dan terapi tentang seruan kompetisi FAB UE, yang direncanakan pada awal 2022. Tujuan FAB UE adalah untuk menciptakan jaringan yang 'selalu hangat' kapasitas produksi untuk pembuatan vaksin dan obat-obatan yang dapat diaktifkan jika terjadi krisis di masa depan. EU FAB akan mencakup beberapa vaksin dan teknologi terapeutik. Agar beroperasi setiap saat, lokasi produksi yang berpartisipasi diharapkan untuk memastikan ketersediaan staf yang memenuhi syarat, proses operasional yang jelas, dan kontrol kualitas, memungkinkan UE untuk lebih siap dan merespons ancaman kesehatan di masa depan. EU FAB akan dapat dengan cepat dan mudah mengaktifkan jaringan kapasitas produksinya untuk memenuhi permintaan vaksin dan/atau kebutuhan terapi, hingga pasar meningkatkan kapasitas produksi. EU FAB akan membentuk komponen kunci dari dimensi industri Otoritas Kesiapsiagaan dan Respons Darurat Kesehatan Eropa (HERA), seperti yang diumumkan dalam Komunikasi Memperkenalkan HERA, langkah selanjutnya untuk menyelesaikan European Health Union, pada 16 September. Pemberitahuan Informasi Sebelumnya di EU FAB tersedia .

iklan

Continue Reading

coronavirus

Komisi menyetujui skema Latvia €1.8 juta untuk mendukung peternak sapi yang terkena dampak wabah virus corona

Diterbitkan

on

Komisi Eropa telah menyetujui skema Latvia €1.8 juta untuk mendukung para petani yang aktif di sektor peternakan yang terkena dampak wabah virus corona. Skema ini disetujui di bawah Bantuan Negara Kerangka Sementara. Dalam skema tersebut, bantuan akan berbentuk hibah langsung. Langkah ini bertujuan untuk mengurangi kekurangan likuiditas yang dihadapi penerima manfaat dan untuk mengatasi sebagian kerugian yang mereka alami akibat wabah virus corona dan tindakan pembatasan yang harus diterapkan oleh pemerintah Latvia untuk membatasi penyebaran virus. Komisi menemukan bahwa skema tersebut sejalan dengan kondisi Kerangka Sementara.

Secara khusus, bantuan (i) tidak akan melebihi €225,000 per penerima; dan (ii) akan diberikan selambat-lambatnya pada tanggal 31 Desember 2021. Komisi menyimpulkan bahwa tindakan tersebut diperlukan, tepat dan proporsional untuk memperbaiki gangguan serius dalam perekonomian suatu negara anggota, sesuai dengan Pasal 107(3)(b) TFEU ​​dan kondisi yang ditetapkan dalam Kerangka Sementara. Atas dasar ini, Komisi menyetujui skema di bawah aturan bantuan negara Uni Eropa. Informasi lebih lanjut tentang Kerangka Sementara dan tindakan lain yang diambil oleh Komisi untuk mengatasi dampak ekonomi dari pandemi coronavirus dapat ditemukan . Versi non-rahasia dari keputusan akan tersedia berdasarkan nomor kasus SA.64541 di daftar bantuan negara di Komisi kompetisi situs web setelah masalah kerahasiaan telah diselesaikan.

iklan

Continue Reading

coronavirus

Komisi menyetujui skema Portugis €500,000 untuk lebih mendukung sektor transportasi penumpang di Azores dalam konteks wabah virus corona

Diterbitkan

on

Komisi Eropa telah menyetujui skema Portugis €500,000 untuk lebih mendukung sektor transportasi penumpang di Wilayah Azores dalam konteks wabah virus corona. Langkah itu disetujui di bawah Bantuan Negara Kerangka Sementara. Ini mengikuti skema Portugis lain untuk mendukung sektor transportasi penumpang di Azores yang disetujui Komisi 4 Juni 2021 (SA.63010). Di bawah skema baru, bantuan akan berbentuk hibah langsung. Tindakan tersebut akan terbuka untuk perusahaan angkutan penumpang kolektif dari semua ukuran yang aktif di Azores. Tujuan dari tindakan tersebut adalah untuk mengurangi kekurangan likuiditas mendadak yang dihadapi perusahaan-perusahaan ini dan untuk mengatasi kerugian yang terjadi selama tahun 2021 karena wabah virus corona dan tindakan pembatasan yang harus diterapkan pemerintah untuk membatasi penyebaran virus.

Komisi menemukan bahwa skema Portugis sejalan dengan kondisi yang ditetapkan dalam Kerangka Sementara. Secara khusus, bantuan (i) tidak akan melebihi €1.8 juta per perusahaan; dan (ii) akan diberikan selambat-lambatnya pada tanggal 31 Desember 2021. Komisi menyimpulkan bahwa tindakan tersebut diperlukan, tepat dan proporsional untuk memperbaiki gangguan serius dalam perekonomian suatu negara anggota, sesuai dengan Pasal 107(3)(b) TFEU ​​dan kondisi Kerangka Sementara. Atas dasar ini, Komisi menyetujui tindakan di bawah aturan bantuan negara Uni Eropa. Informasi lebih lanjut tentang Kerangka Sementara dan tindakan lain yang diambil oleh Komisi untuk mengatasi dampak ekonomi dari pandemi coronavirus dapat ditemukan . Versi non-rahasia dari keputusan akan tersedia berdasarkan nomor kasus SA.64599 di bantuan negara mendaftar di Komisi situs kompetisi Sekali masalah kerahasiaan telah diselesaikan.

iklan

Continue Reading
iklan
iklan
iklan

Tren