Terhubung dengan kami

Ukraina

AS akan mengirim ratusan kendaraan lapis baja dan roket ke Ukraina

SAHAM:

Diterbitkan

on

Kami menggunakan pendaftaran Anda untuk menyediakan konten dengan cara yang Anda setujui dan untuk meningkatkan pemahaman kami tentang Anda. Anda dapat berhenti berlangganan kapan saja.

Amerika Serikat mengumumkan pada Kamis (19 Januari) bahwa mereka akan mengirim ratusan kendaraan lapis baja ke Ukraina bersama dengan roket dan peluru artileri sebagai bagian dari paket bantuan militer senilai $2.5 miliar.

Menurut Departemen Pertahanan AS, paket itu berisi 59 Kendaraan Tempur Bradley dan 90 Pengangkut Personil Lapis Baja Stryker, 53 kendaraan pelindung penyergapan anti ranjau, 350 kendaraan roda serbaguna dengan mobilitas tinggi, dan 53 Kendaraan Tempur Bradley.

Setelah pengumuman sebelumnya 50 di Januari, AS kini telah memasukkan 59 Bradley dalam paket terbarunya. Angkatan Darat AS telah menggunakan Bradley lapis baja untuk mengangkut pasukan di medan perang sejak 1980-an.

Menurut Departemen Pertahanan, bantuan terbaru termasuk amunisi untuk Sistem Roket Artileri Mobilitas Tinggi, (HIMARS), delapan Sistem Pertahanan Udara Avenger, dan puluhan ribu peluru artileri. Ada juga sekitar 2,000 rudal anti-armor.

Sejak Februari 2014, ketika Rusia menginvasi Ukraina, lebih dari $27.4 juta telah diberikan oleh Amerika Serikat untuk memberikan bantuan keamanan ke Ukraina.

Sekutu dari Barat telah memberikan miliaran dolar untuk senjata Ukraina. Ukraina khawatir musim dingin akan memungkinkan pasukan Rusia untuk berkumpul kembali dan melancarkan serangan besar. Oleh karena itu meminta lebih banyak dukungan untuk menghentikan invasi Moskow.

selama kunjungan ke Washington pada bulan November, Presiden Volodymyr Zelenskiy menyatakan kepada Kongres AS, bahwa bantuan Ukraina merupakan investasi dalam demokrasi dan bukan amal. Dia juga mendesak untuk melanjutkan dukungan Amerika.

iklan

Bagikan artikel ini:

EU Reporter menerbitkan artikel dari berbagai sumber luar yang mengungkapkan berbagai sudut pandang. Posisi yang diambil dalam artikel ini belum tentu milik Reporter UE.

Tren