Terhubung dengan kami

Brexit

Birokrasi Brexit menciptakan mimpi buruk Inggris bagi kapten kapal Belanda

Diterbitkan

on

Sebuah van Home Office pemerintah Inggris terlihat diparkir di London barat, Inggris, dalam foto yang diambil pada 11 Mei 2016. REUTERS/Toby Melville/File Photo
Kapten kapal Belanda Ernst-Jan de Groot, berpose beberapa mil di sebelah timur pulau Bac Mor di Skotlandia, juga dikenal sebagai Dutchman's Cap, dalam foto selebaran yang diambil pada Juli 2015. Charles Lyster/Ernst-Jan de Groot/ Selebaran melalui REUTERS

Ketika kapten kapal dan insinyur Belanda Ernst-Jan de Groot melamar untuk terus bekerja di Inggris setelah Brexit, dia terjerat dalam mimpi buruk birokrasi karena kesalahan online dan mengatakan dia sekarang kemungkinan akan kehilangan pekerjaannya., menulis Guy Faulconbridge dan Andrew Macaskill.

Di bawah peraturan imigrasi baru yang mulai berlaku, de Groot menghadapi kemungkinan kehilangan hak untuk datang ke Inggris untuk bekerja kecuali dia berhasil mengajukan permohonan visa melalui situs web pemerintah pada akhir Juni.

Menyusul kepergiannya dari orbit Uni Eropa pada akhir Desember, Inggris mengubah sistem imigrasinya, mengakhiri prioritas bagi warga negara Uni Eropa atas orang-orang dari tempat lain.

Sementara pemerintah sejauh ini telah memproses lebih dari 5 juta aplikasi dari warga Uni Eropa untuk terus tinggal di Inggris, pengacara dan juru kampanye memperkirakan ada puluhan ribu yang, seperti de Groot, berisiko melewatkan tenggat waktu.

Mereka yang berhasil tidak diberikan dokumen fisik untuk membuktikan bahwa mereka memiliki hak untuk tinggal atau bekerja di Inggris, sehingga mereka tetap menjadi sandera di situs web ketika mereka perlu menunjukkan bukti status mereka di perbatasan, atau ketika mereka mengajukan hipotek atau pinjaman.

Pengalaman de Groot dan delapan pelamar lainnya yang diwawancarai oleh Reuters menunjukkan bagaimana Brexit telah menempatkan beberapa warga Uni Eropa pada belas kasihan situs web dan pejabat pemerintah, dan bagaimana Inggris mungkin secara tidak sengaja mengecilkan hati orang-orang dengan keterampilan yang dibutuhkannya.

"Saya terjebak dalam labirin birokrasi yang bahkan akan mengejutkan Kafka, dan tidak ada jalan keluar," kata de Groot. "Saya telah mencoba semua yang dapat saya pikirkan untuk mengomunikasikan fakta sederhana bahwa situs web mereka tidak berfungsi sebagaimana mestinya."

De Groot, 54, telah bekerja dengan gembira di Inggris selama enam tahun terakhir.

Dia berlayar dengan tongkang panjang dan sempit dari Belanda ke Inggris untuk digunakan sebagai rumah terapung. Dia juga menghabiskan beberapa bulan dalam setahun membangun kapal di galangan kapal dekat London dan menjadi kapten kapal tinggi di sekitar pantai barat Skotlandia di musim panas.

Seorang penutur bahasa Inggris yang fasih, de Groot mengatakan dia mengikuti aturan pasca-Brexit dengan mengajukan izin pekerja perbatasan untuk memungkinkan dia bekerja di Inggris saat tidak menjadi penduduk.

Pengajuan online pun langsung dilakukan hingga ia diminta untuk memberikan foto. Halaman berikutnya dari aplikasinya, yang ditinjau oleh Reuters, mengatakan: "Anda tidak perlu memberikan foto baru", dan tidak ada opsi untuk mengunggahnya.

Beberapa minggu kemudian, lamarannya ditolak - karena tidak memiliki foto.

Maka mulailah mimpi buruk labirin panggilan telepon, email, dan kekacauan birokrasi. De Groot memperkirakan dia telah menghabiskan lebih dari 100 jam untuk menghubungi pejabat pemerintah yang dia katakan tidak dapat membantu atau memberikan informasi yang bertentangan.

Beberapa pejabat mengatakan kepadanya bahwa ada masalah teknis yang akan diselesaikan dengan cepat. Yang lain mengatakan tidak ada masalah.

Setiap kali dia menelepon, de Groot mengatakan dia meminta orang tersebut untuk mencatat keluhannya. Pada panggilan terakhirnya, dia mengatakan seorang pejabat mengatakan kepadanya bahwa mereka tidak memiliki akses ke kasus individu, jadi itu tidak mungkin.

Dia mencoba untuk memulai aplikasi baru untuk melewati kesalahan itu, tetapi setiap kali dia memasukkan nomor paspornya, itu terhubung dengan aplikasi pertamanya dan dia tetap terjebak dalam lingkaran pengunggahan foto.

Kantor Dalam Negeri, departemen pemerintah yang mengatur kebijakan imigrasi, tidak menanggapi permintaan komentar tentang kasus de Groot atau kurangnya dokumen fisik yang membuktikan status pelamar yang berhasil.

MENGAMBIL KEMBALI KONTROL

Selama dua dekade terakhir, Inggris mengalami imigrasi yang belum pernah terjadi sebelumnya. Ketika itu adalah bagian dari UE, warga blok memiliki hak untuk tinggal dan bekerja di negara itu.

Tuntutan untuk mengurangi imigrasi adalah kekuatan pendorong di balik kampanye untuk Brexit dalam referendum 2016, dengan para pendukung menyerukan Inggris untuk "mengambil kembali kendali" perbatasannya.

Sebagian besar warga negara Uni Eropa yang ingin tinggal harus mengajukan status menetap sebelum Juli. Lainnya, seperti de Groot, perlu mengajukan visa untuk bekerja di Inggris.

Tuan tanah, majikan, layanan kesehatan, dan departemen publik lainnya akan dapat meminta bukti dari warga negara Uni Eropa tentang status imigrasi mereka mulai bulan depan.

Kantor Pusat memiliki reputasi untuk secara agresif menargetkan orang-orang yang tidak memiliki dokumentasi yang benar.

Pemerintah meminta maaf tiga tahun lalu atas perlakuan Departemen Dalam Negeri terhadap ribuan migran Karibia, yang hak-hak dasarnya ditolak, termasuk beberapa yang dideportasi secara salah, meskipun telah tiba secara legal di Inggris beberapa dekade sebelumnya.

Sejauh tahun ini, 3,294 warga negara Uni Eropa ditolak masuk ke Inggris dengan beberapa dibawa ke pusat penahanan karena mereka tidak dapat menunjukkan visa yang benar atau status tempat tinggal mereka.

Pengacara, badan amal dan diplomat mengatakan beberapa warga negara Uni Eropa mungkin tidak menyadari bahwa mereka perlu melamar, atau sedang berjuang untuk menavigasi birokrasi.

Chris Benn, seorang pengacara imigrasi Inggris dengan Seraphus, sebuah firma hukum yang dikontrak oleh delegasi Uni Eropa ke Inggris untuk memberikan nasihat tentang aturan, telah menghabiskan tiga tahun terakhir berbicara di acara memberitahu warga Uni Eropa bagaimana menavigasi sistem baru.

Meskipun Benn mengatakan tidak mungkin mengetahui berapa banyak orang yang masih perlu mendaftar, dia khawatir puluhan ribu orang, dan mungkin seratus ribu, mungkin melewatkan tenggat waktu.

Benn mengatakan dia masih bertemu dengan penutur bahasa Inggris yang terdidik dan fasih yang tidak menyadari bahwa mereka perlu melamar. Dia terutama mengkhawatirkan orang tua, dan orang-orang di daerah pedesaan seperti mereka yang bekerja di pertanian, mungkin tidak mengetahui aturan baru.

"Bahkan jika persentase yang sangat kecil hilang, Anda akan memiliki masalah yang sangat luas," katanya.

IDENTITAS YANG SALAH

Sementara sistem telah bekerja dengan baik untuk jutaan orang, sembilan warga negara Uni Eropa yang berjuang dengan aplikasi yang diwawancarai oleh Reuters mengatakan tampaknya kewalahan. Mereka mengeluh menunggu lama untuk berbicara dengan staf di pusat panggilan dan, ketika mereka berhasil, mereka tidak diberi nasihat khusus kasus.

Salah satu dari mereka, seorang mahasiswa Spanyol di Edinburgh, mengatakan kepada Reuters bahwa dia khawatir dia tidak akan dapat menyelesaikan studinya karena aplikasi status menetapnya pada bulan November telah ditunda.

Tiga hari setelah melamar dia diberitahu dalam dokumen yang ditinjau oleh Reuters bahwa polisi menganggap dia sedang diselidiki karena "perilaku yang bersalah dan sembrono" - sebuah pelanggaran di Skotlandia untuk perilaku yang mengekspos individu, atau publik, pada risiko signifikan terhadap kehidupan mereka atau kesehatan.

Mahasiswa, yang meminta untuk tidak disebutkan namanya di depan umum karena takut membahayakan prospek karir, mengatakan dia tidak pernah bermasalah dengan polisi dan dia tidak tahu apa yang diduga terkait dengan penyelidikan.

Dia meminta rincian dari polisi Skotlandia. Dalam balasan yang dilihat oleh Reuters, mereka mengatakan database mereka menunjukkan dia tidak terdaftar untuk kejahatan apa pun, atau sedang diselidiki.

Dia telah mendekati universitasnya, kelompok kampanye untuk warga negara Uni Eropa dan kedutaan Spanyol untuk meminta bantuan. Sejauh ini, belum ada yang bisa mengeluarkannya dari labirin birokrasi.

"Kepanikan telah konstan dan bertahap," katanya. "Saya akhirnya memikirkannya sepanjang waktu karena saya mungkin benar-benar diusir dari negara ini."

Seorang juru bicara Polisi Skotlandia mengarahkan pertanyaan ke Home Office.

Home Office tidak menanggapi permintaan komentar tentang kasus siswa atau keluhan tentang call center.

De Groot sama-sama frustrasi. Perusahaan yang biasanya mempekerjakannya untuk menjadi kapten kapal di musim panas sudah mulai mencari orang lain.

Para diplomat mengatakan masalah lain sedang membayangi: apa yang akan dilakukan Inggris dengan warga negara Uni Eropa yang tidak memiliki dokumen yang benar pada bulan Juli?

Pemerintah mengatakan mereka yang melewatkan tenggat waktu akan kehilangan hak atas layanan seperti perawatan kesehatan tidak mendesak gratis dan dapat dideportasi. Pedoman menyarankan keringanan hukuman hanya akan diberikan dalam kasus-kasus tertentu, seperti untuk orang-orang dengan ketidakmampuan fisik atau mental.

Bahkan mereka yang berstatus menetap khawatir bahwa tanpa dokumen fisik sebagai bukti, mereka masih bisa berakhir di limbo imigrasi jika situs web gagal.

Ketika Rafael Almeida, seorang peneliti di bidang ilmu saraf di University of Edinburgh, mengajukan hipotek tahun ini, dia diminta untuk memberikan kode saham yang dihasilkan oleh situs web pemerintah untuk membuktikan status menetapnya.

Almeida mengatakan situs web tidak akan berfungsi dan dia disambut dengan pesan: "Ada masalah dengan layanan ini saat ini. Coba lagi nanti."

Setelah sebulan upaya gagal untuk menghasilkan kode, broker hipotek Almeida membujuk pemberi pinjaman untuk hanya menerima paspornya sebagai bukti identitas. Situs web masih tidak berfungsi.

Kantor Pusat tidak menanggapi permintaan komentar.

Almeida khawatir bahwa mulai bulan depan dia tidak akan dapat mengakses perawatan kesehatan, melamar pekerjaan jika dia mau, atau kembali ke Portugal untuk bertemu keluarga atau teman.

"Saya sangat cemas, saya sangat frustrasi dengan orang-orang yang seharusnya mengurus ini," katanya. "Saya hanya benar-benar khawatir untuk masa depan."

Brexit

Mantan negosiator Brexit Uni Eropa Barnier: Reputasi Inggris dipertaruhkan dalam baris Brexit

Diterbitkan

on

By

Kepala Gugus Tugas Hubungan dengan Inggris, Michel Barnier menghadiri debat kesepakatan perdagangan dan kerja sama UE-Inggris pada hari kedua sesi pleno di Parlemen Eropa di Brussels, Belgia 27 April 2021. Olivier Hoslet/Pool via REUTERS

Michel Barnier, mantan negosiator Brexit Uni Eropa, mengatakan pada Senin (14 Juni) bahwa reputasi Inggris dipertaruhkan terkait ketegangan atas Brexit.

Politisi Uni Eropa menuduh Perdana Menteri Inggris Boris Johnson tidak menghormati kesepakatan yang dibuat terkait Brexit. Ketegangan yang meningkat antara Inggris dan UE mengancam akan membayangi KTT Kelompok Tujuh pada hari Minggu, dengan London menuduh Prancis dengan pernyataan "ofensif" bahwa Irlandia Utara bukan bagian dari Inggris. Baca lebih lanjut

"Inggris perlu memperhatikan reputasinya," kata Barnier kepada radio France Info. "Saya ingin Tuan Johnson menghormati tanda tangannya," tambahnya.

Continue Reading

Brexit

Merkel Jerman mendesak pendekatan pragmatis ke Irlandia Utara

Diterbitkan

on

By

Kanselir Jerman Angela Merkel (Foto) menyerukan pada hari Sabtu untuk "solusi pragmatis" untuk ketidaksepakatan atas bagian dari kesepakatan Brexit yang mencakup masalah perbatasan dengan Irlandia Utara, Reuters Baca lebih lanjut.

Perdana Menteri Boris Johnson mengatakan Inggris akan melakukan "apa pun yang diperlukan" untuk melindungi integritas teritorialnya dalam sengketa perdagangan dengan Uni Eropa, mengancam tindakan darurat jika tidak ada solusi yang ditemukan.

Uni Eropa harus mempertahankan pasar bersamanya, kata Merkel, tetapi pada pertanyaan teknis mungkin ada jalan ke depan dalam perselisihan, katanya pada konferensi pers selama KTT para pemimpin Kelompok Tujuh.

"Saya telah mengatakan bahwa saya menyukai solusi pragmatis untuk perjanjian kontrak, karena hubungan baik sangat penting bagi Inggris dan Uni Eropa," katanya.

Mengacu pada percakapannya dengan Presiden AS Joe Biden tentang masalah geopolitik, Merkel mengatakan mereka setuju bahwa Ukraina harus terus menjadi negara transit untuk gas alam Rusia setelah Moskow menyelesaikan pipa gas Nord Stream 2 yang kontroversial di bawah Laut Baltik.

Pipa senilai $11 miliar itu akan membawa gas ke Jerman secara langsung, sesuatu yang dikhawatirkan Washington dapat merusak Ukraina dan meningkatkan pengaruh Rusia atas Eropa.

Biden dan Merkel akan bertemu di Washington pada 15 Juli, dan ketegangan pada hubungan bilateral yang disebabkan oleh proyek tersebut akan menjadi agenda.

G7 pada hari Sabtu berusaha untuk melawan pengaruh China yang berkembang dengan menawarkan kepada negara-negara berkembang sebuah rencana infrastruktur yang akan menyaingi inisiatif Belt and Road multi-triliun dolar Presiden Xi Jinping. L5N2NU045

Ditanya tentang rencana tersebut, Merkel mengatakan G7 belum siap untuk menentukan berapa banyak pembiayaan yang bisa disediakan.

“Instrumen pembiayaan kami seringkali tidak tersedia secepat yang dibutuhkan negara berkembang,” katanya

Continue Reading

Brexit

Macron menawarkan Johnson Inggris 'Le reset' jika dia menepati janjinya tentang Brexit

Diterbitkan

on

By

Presiden Prancis Emmanuel Macron menawarkan pada hari Sabtu (12 Juni) untuk mengatur ulang hubungan dengan Inggris selama Perdana Menteri Boris Johnson mendukung kesepakatan perceraian Brexit yang dia tandatangani dengan Uni Eropa, menulis Michel Rose.

Sejak Inggris menyelesaikan keluarnya dari UE akhir tahun lalu, hubungan dengan blok itu dan khususnya Prancis telah memburuk, dengan Macron menjadi kritikus paling vokal atas penolakan London untuk menghormati ketentuan bagian dari kesepakatan Brexit-nya.

Pada pertemuan di negara-negara kaya Kelompok Tujuh di Inggris barat daya, Macron mengatakan kepada Johnson bahwa kedua negara memiliki kepentingan bersama, tetapi hubungan itu dapat meningkat hanya jika Johnson menepati janjinya tentang Brexit, kata sebuah sumber.

"Presiden memberi tahu Boris Johnson bahwa perlu ada pengaturan ulang hubungan Prancis-Inggris," kata sumber itu, yang berbicara dengan syarat anonim.

"Ini bisa terjadi asalkan dia menepati janjinya dengan orang Eropa," kata sumber itu, menambahkan bahwa Macron berbicara dalam bahasa Inggris kepada Johnson.

Istana Elysee mengatakan bahwa Prancis dan Inggris berbagi visi dan kepentingan bersama dalam banyak masalah global dan "pendekatan bersama untuk kebijakan transatlantik".

Johnson akan bertemu Kanselir Jerman Angela Merkel pada hari Sabtu, di mana dia juga dapat mengangkat perselisihan tentang bagian dari kesepakatan perceraian UE yang disebut Protokol Irlandia Utara.

Pemimpin Inggris, yang menjadi tuan rumah pertemuan G7, menginginkan KTT untuk fokus pada isu-isu global, tetapi telah berdiri teguh pada perdagangan dengan Irlandia Utara, menyerukan Uni Eropa untuk lebih fleksibel dalam pendekatan untuk mengurangi perdagangan ke provinsi dari Inggris .

Protokol tersebut bertujuan untuk menjaga provinsi, yang berbatasan dengan Irlandia anggota UE, di wilayah pabean Inggris dan pasar tunggal UE. Tetapi London mengatakan protokol itu tidak berkelanjutan dalam bentuknya saat ini karena gangguan yang ditimbulkannya pada pasokan barang sehari-hari ke Irlandia Utara.

Continue Reading
iklan

kegugupan

Facebook

iklan

Tren