Terhubung dengan kami

Thailand

UE dan Thailand meluncurkan kembali negosiasi perdagangan

SAHAM:

Diterbitkan

on

Uni Eropa dan Thailand mengumumkan peluncuran kembali negosiasi untuk perjanjian perdagangan bebas (FTA) yang ambisius, modern, dan berimbang, dengan keberlanjutan sebagai intinya. Pengumuman ini menegaskan pentingnya kawasan Indo-Pasifik untuk agenda perdagangan UE, membuka jalan bagi hubungan perdagangan yang lebih dalam dengan ekonomi terbesar kedua di Asia Tenggara dan semakin memperkuat keterlibatan strategis UE dengan kawasan yang sedang berkembang ini.

Tujuan dari FTA adalah untuk meningkatkan perdagangan dan investasi dengan menangani berbagai isu seperti: akses pasar untuk barang, jasa, investasi dan pengadaan pemerintah; prosedur Sanitary dan Phyto-Sanitary yang cepat dan efektif; perlindungan hak kekayaan intelektual termasuk Indikasi Geografis, dan penghapusan hambatan perdagangan digital dan perdagangan energi dan bahan baku, sehingga mendukung transisi digital dan hijau. Keberlanjutan juga akan menjadi inti dari perjanjian ini, dengan disiplin Perdagangan dan Pembangunan Berkelanjutan (TSD) yang kuat dan dapat ditegakkan. Ini akan sejalan dengan Komisi Tinjauan TSD Komunikasi Juni 2022, mendukung perlindungan tingkat tinggi untuk hak-hak pekerja, lingkungan, dan pencapaian tujuan iklim yang ambisius.

Fakta perdagangan utama

UE dan Thailand telah memiliki hubungan perdagangan yang mapan, dengan potensi yang jelas untuk hubungan yang lebih erat:

  • Perdagangan barang bernilai lebih dari €42 miliar pada tahun 2022, sementara perdagangan jasa bernilai lebih dari €8 miliar pada tahun 2020.
  • UE adalah milik Thailand 4th mitra dagang terbesar.
  • Thailand, ekonomi terbesar kedua di kawasan ASEAN, adalah 4 Uni Eropath mitra dagang terpenting di kawasan (dan 25th di seluruh dunia). 
  • UE adalah 3rd investor terbesar di Thailand, mewakili sekitar 10% dari total Penanaman Modal Asing (FDI) di negara tersebut, dan 2nd tujuan terbesar FDI Thailand, menyumbang hampir 14% dari total FDI Thailand.

Terlepas dari peringkat tinggi UE dalam total perdagangan dan FDI Thailand, UE kurang terwakili dalam hal investor utama di sektor inovatif, termasuk energi bersih dan terbarukan, kendaraan listrik, dan barang-barang penting seperti microchip. Infrastruktur dan pergeseran ke ekonomi berbasis teknologi dan inovasi adalah prioritas utama dalam strategi pembangunan ekonomi Thailand, yang mewakili potensi lebih lanjut bagi investor dan bisnis UE.

Langkah berikutnya

Uni Eropa dan Thailand berkomitmen untuk maju dengan cepat dalam pembicaraan FTA dan bertujuan untuk mengadakan putaran negosiasi substantif pertama dalam beberapa bulan mendatang. Proposal teks UE akan diterbitkan setelah putaran negosiasi pertama, sejalan dengan kebijakan transparansi teladan kami. UE juga akan menugaskan Penilaian Dampak Keberlanjutan untuk mendukung negosiasi, untuk melakukan analisis tentang kemungkinan dampak ekonomi, lingkungan, hak asasi manusia dan sosial dari perjanjian tersebut, dan untuk memberikan rekomendasi tentang cara memaksimalkan efek positif yang diharapkan, sementara meminimalkan potensi negatif.

iklan

Latar Belakang

Uni Eropa dan Thailand pertama kali meluncurkan negosiasi untuk FTA pada tahun 2013. Ini ditunda pada tahun 2014, menyusul pengambilalihan militer di negara tersebut. Pada 2017 dan 2019, mengingat kemajuan Thailand dalam proses demokratisasi, Dewan mengadopsi Kesimpulan yang mengedepankan pendekatan pelibatan kembali secara bertahap, yang berpuncak pada penandatanganan Perjanjian Kemitraan dan Kerjasama pada Desember 2022.

Mengenai perdagangan, Kesimpulan Dewan 2017 dan 2019 meminta Komisi untuk menjajaki kemungkinan melanjutkan pembicaraan FTA dengan Thailand dan menekankan pentingnya mengambil langkah ke arah itu. Itu Strategi Indo-Pasifik UE 2021 semakin menegaskan minat lama UE untuk melanjutkan negosiasi FTA dengan Thailand. UE telah memiliki FTA canggih dengan dua negara ASEAN - Singapura dan Vietnam.

Informasi lebih lanjut

Hubungan perdagangan UE-Thailand

Bagikan artikel ini:

EU Reporter menerbitkan artikel dari berbagai sumber luar yang mengungkapkan berbagai sudut pandang. Posisi yang diambil dalam artikel ini belum tentu milik Reporter UE.

Tren