Terhubung dengan kami

Korea Selatan

Eksklusif: Duta Besar Korea memberi tahu Reporter UE tentang kerjasama dengan Eropa atas kekhawatiran subsidi hijau AS

SAHAM:

Diterbitkan

on

Tahun 2023 menandai enam puluh tahun hubungan diplomatik antara Uni Eropa dan Korea, yang telah menjadi mitra dagang terbesar kesembilan UE, dengan Perjanjian Perdagangan Bebas yang komprehensif. Di Kedutaan Besar Korea untuk Belgia, Uni Eropa dan NATO, Duta Besar Yoon Soon-gu memberikan wawancara eksklusif kepada Editor Politik Reporter Uni Eropa Nick Powell.

Duta Besar menekankan kepada saya bahwa tanpa mengecilkan kepentingan ekonomi dari investor asing terbesar negaranya dan mitra dagang terbesar ketiga, hubungan Korea dengan UE melampaui hubungan perdagangan mereka. Seringkali ada perspektif bersama di arena internasional yang telah memperkuat hubungan baik secara tradisional.

Misalnya, dia melihat banyak sekali konvergensi antara strategi Indo-Pasifik UE dan kepentingan Korea sebagai kekuatan Indo-Pasifik. “Kami adalah mitra yang berpikiran sama dengan Uni Eropa”, katanya. “Kami saling membantu di arena internasional… secara keseluruhan, kami memiliki hubungan yang sangat baik”.

Duta Besar Yoon Soon-gu memberikan wawancara eksklusif kepada Editor Politik Reporter Uni Eropa Nick Powell.

Itu mendorong saya untuk bertanya kepada Duta Besar tentang apa yang disebut Undang-Undang Pengurangan Inflasi Amerika, yang bertujuan untuk mempromosikan Transisi hijau melalui subsidi pemerintah untuk produksi dalam negeri. UE sangat prihatin dengan potensinya untuk menutup produk Eropa dari pasar AS, sekaligus mendorong investor untuk memindahkan manufaktur melintasi Atlantik. Apakah Korea berbagi keprihatinan itu?

“Ya, kami berbagi keprihatinan yang sama dengan Uni Eropa”, kata Yoon Soon-gu kepada saya. “Kami prihatin dengan beberapa efek negatif, dampaknya, dari IRA Amerika Serikat. Begitu sering saya melakukan kontak … kontak rutin, dengan pejabat Eropa mengenai masalah ini. Ekspor utama kami adalah mobil ke pasar AS. Jadi sangat wajar untuk mengkhawatirkan beberapa efek samping dari IRA”.

Dia menekankan bahwa terlepas dari apa yang dia gambarkan secara diplomatis sebagai efek samping IRA, Korea sepenuhnya memahami apa yang dia lihat sebagai niat sebenarnya dari Amerika Serikat. “Mereka ingin mempromosikan transisi Hijau - sebagai respons terhadap krisis iklim, ini adalah arah yang benar. Tapi kami ingin melihat bahwa setiap kebijakan negara harus sesuai dengan peraturan dan regulasi Organisasi Perdagangan Dunia. Jadi kami memiliki kontak yang sangat dekat dengan Uni Eropa mengenai masalah ini”.

Seperti Uni Eropa, Korea juga fokus menggunakan hubungan bilateralnya yang erat dengan Amerika Serikat untuk mendapatkan solusi. “Kami sangat erat bersekutu dengan Amerika Serikat”, kata Duta Besar. “Kami ingin memiliki perdagangan yang bebas dan adil dengan mitra dagang kami, termasuk Amerika Serikat. Tapi saya khawatir jika dilaksanakan sesuai rencana akan merugikan kepentingan bisnis kita. Jadi, kami memiliki kontak yang kuat dengan otoritas AS, sekarang sedang dalam proses konsultasi yang sangat dekat dengan AS”.

iklan

Rencana Korea sendiri untuk transisi Hijau, untuk mencapai netralitas karbon pada tahun 2050, merupakan tantangan khusus karena ketergantungan negara yang tinggi pada bahan bakar fosil dan pentingnya kontribusi manufaktur terhadap PDB. “Manufaktur menyumbang sekitar 38% dari PDB kami; jauh lebih besar daripada di negara lain, termasuk di Uni Eropa”, kata Yoon Soon-gu. “Saat ini, kami sangat bergantung pada pembangkit listrik berbahan bakar batu bara. Fakta-fakta ini mempersulit kami untuk mencapai netralitas karbon pada tahun 2050. Tetapi sebagai anggota masyarakat internasional yang bertanggung jawab, kami ingin bergabung dalam upaya mencapai netralitas karbon pada tanggal yang ditargetkan”.

Lantas apakah dia yakin Korea bisa memenuhi target? “Tidak ada pilihan lain bagi kami. Kami mencoba untuk meningkatkan upaya kami untuk mencapai tujuan tersebut. Sebagai cara untuk mencapai tantangan yang menakutkan itu, kami ingin membangun lebih banyak pembangkit listrik tenaga nuklir, mendiversifikasi sumber energi kami, mengurangi pangsa pembangkit listrik tenaga batu bara dan juga kami ingin menghijaukan industri utama kami”.

Sebagai Duta Besar Korea untuk NATO, saya bertanya kepadanya tentang kunjungan Sekretaris Jenderal NATO ke Korea baru-baru ini. Jens Stoltenberg menyatakan bahwa keamanan trans-Atlantik dan Indo-Pasifik sangat saling berhubungan dan demokrasi yang berpikiran sama harus berdiri bersama. Apakah Korea melihat keduanya tidak dapat dipisahkan?

"Hingga tingkat tertentu", adalah tanggapan Yoon Soon-gu. Dampak perang Ukraina telah menunjukkan bahwa perdamaian dan keamanan Indo-Pasifik tidak dapat dipisahkan dari bagian dunia lainnya. “Beberapa negara dapat menjadi lebih berani dengan fakta bahwa Rusia menginvasi negara berdaulat yang tidak bersalah”, tambahnya. “Kami mempromosikan gagasan kedaulatan dan non-intervensi dalam urusan dalam negeri. Menghormati integritas teritorial. Jika negara tertentu dibiarkan menginvasi negara lain dengan impunitas, itu akan merugikan tatanan internasional”.

Korea telah memberikan bantuan kemanusiaan kepada Ukraina senilai sekitar $100 juta dan juga telah bergabung dengan upaya internasional untuk membatasi ekspor Rusia dan mengecualikan Rusia dari sistem transaksi keuangan. Orang Ukraina di Korea telah diperpanjang visanya. Ada juga peralatan militer non-mematikan yang dikirim ke Ukraina, termasuk helm, rompi antipeluru, dan makanan siap saji untuk paket ransum.

Tetapi keinginan untuk memainkan perannya, sebagai anggota masyarakat internasional yang bertanggung jawab, tidak meluas hingga memasok senjata. Republik Korea memiliki anggaran pertahanan tahunan sebesar $50 miliar, tetapi itu karena ia hanya menempati bagian selatan semenanjung Korea, yang berbagi dengan Korea Utara, negara paria dengan senjata nuklir. Dalam istilah pertahanan, itu tetap menjadi prioritas total.

“Kami prihatin dengan provokasi Korea Utara”, kata Duta Besar kepada saya, karena hubungan semakin memburuk akibat ancaman nuklir yang serius. “Sejak awal tahun mereka telah melakukan uji coba rudal dan mereka telah meluncurkan begitu banyak rudal balistik, lebih dari lima puluh peluru kendali balistik. Beberapa dari mereka terbang di atas pulau Jepang dan mereka telah menunjukkan keterampilan militer mereka untuk menyerang kota-kota AS. Jadi ini tantangan serius dan yang lebih buruk adalah misil mereka bisa membawa hulu ledak nuklir. Mereka melakukan pemerasan nuklir terhadap Korea dan negara tetangga lainnya. Ini merupakan tantangan keamanan yang serius bagi kami”.

Meskipun Korea dipersenjatai dengan sangat baik terhadap ancaman dari utara, Korea tetap berkomitmen pada non-proliferasi nuklir. “Kami tidak bermaksud untuk menggunakan nuklir dan AS berkomitmen untuk memberikan pencegahan yang diperluas ke Korea, termasuk payung nuklir”, kata Yoon Soon-gu. Apa yang harus menunggu sekarang adalah kebangkitan kembali upaya masa lalu untuk membangun hubungan ekonomi dan budaya utara-selatan.

“Semuanya ada dalam agenda, tetapi sebelum itu saya pikir Korea Utara harus menunjukkan niat tulus untuk mempromosikan perdamaian di semenanjung Korea. Melalui dialog dan konsultasi, kami dapat menemukan jalan tengah untuk terus mengejar pemulihan hubungan dengan Korea Utara. Tapi untuk saat ini kami fokus pada ancaman militer Korea Utara”.

Ancaman militer itu berarti bahwa meskipun reunifikasi tetap menjadi tujuan akhir, setiap kemajuan menuju integrasi bertahap harus menunggu sampai ada koeksistensi damai alih-alih konfrontasi bersenjata. Namun impian reunifikasi masih hidup, meskipun Duta Besar mengakui bahwa beberapa orang di negaranya menunda biaya untuk bersatu kembali dengan Korea Utara yang miskin.

“Dapat dikatakan bahwa sebagian masyarakat Korea tidak mendukung reunifikasi Korea. Mereka tidak siap untuk mengorbankan gaya hidup mewah mereka sebagai ganti reunifikasi! Tapi kami telah hidup di bawah kerajaan bersatu selama lebih dari seribu tahun. Jadi wajar jika kita memimpikan reunifikasi semenanjung Korea. Tetapi tugas pertama untuk mencapai reunifikasi adalah mencapai koeksistensi damai sebagai tujuan sementara dan kemudian pada akhirnya kita dapat membangun semacam mekanisme yang pada akhirnya akan mengarah pada reunifikasi”.

Bagikan artikel ini:

EU Reporter menerbitkan artikel dari berbagai sumber luar yang mengungkapkan berbagai sudut pandang. Posisi yang diambil dalam artikel ini belum tentu milik Reporter UE.

Tren