Terhubung dengan kami

Rusia

Pashinyan salah, Armenia Akan diuntungkan dari kekalahan Rusia

SAHAM:

Diterbitkan

on

Perdana Menteri Nikol Pashinyan adalah seorang populis dan cenderung mengambil sikap kontradiktif. Dia salah ketika mengatakan Armenia tidak akan mendapat keuntungan dari kekalahan militer Rusia di Ukraina. Ini sebabnya, tulis Taras Kuzio.

Pashinyan baru-baru ini memperingatkan orang-orang Armenia bahwa, 'Jika Rusia kalah perang di Ukraina, saya tidak tahu apa yang akan terjadi pada Armenia.' Komentar Pashinyan telah menempatkan Armenia bersama China, Belarusia, dan Iran yang memiliki alasan strategis untuk mengkhawatirkan kekalahan militer Rusia di Ukraina. Bersama dengan lima diktator Asia Tengah, Pashinyan menghadiri perayaan perang patriotik besar di Moskow pada 9 Mei.

Armenia tidak memiliki kesamaan dengan lima kediktatoran dan tiga otokrasi ini. China dan Iran berusaha untuk mencegah kekalahan militer Rusia karena ini akan menghancurkan tujuan bersama mereka untuk menggantikan dugaan unipolar pimpinan AS dengan dunia multipolar. Belarusia dan Iran mengkhawatirkan kekalahan militer Rusia karena dapat menyebabkan perubahan rezim. Kekalahan militer Rusia juga akan membayar impian Iran untuk menjadi kekuatan militer regional dan negara senjata nuklir.

Pashinyan sudah lama menjadi aktivis masyarakat sipil di Armenia. Politik demokrasinya lebih dekat dengan nilai-nilai Eropa daripada yang ditemukan di Rusia totaliter Presiden Rusia Vladimir Putin. Lima tahun lalu, Pashinyan berkuasa dengan dukungan pemuda Armenia dalam Revolusi Beludru (MerzhirSerzhin) yang menyingkirkan komplotan rahasia para pemimpin korup dan otokratis yang telah menghancurkan negara secara ekonomi. Armenia, yang terintegrasi erat dengan Rusia, terancam menjadi otokrasi yang dijalankan oleh para panglima perang yang memenangkan Perang Karabakh Pertama pada akhir 1980-an dan awal 1990-an.

Pashinyan memimpin Revolusi Beludru Armenia melawan ancaman Serzh Sargsyan untuk memiliki masa jabatan ketiga berturut-turut dan rezim yang dikendalikan Partai Republik.

Terkubur dalam komentar Pashinyan adalah dua komponen penting identitas nasional Armenia.

Yang pertama adalah orang Armenia merasa sulit untuk berpikir di luar stereotip sejarah Turki dan Azerbaijan sebagai ancaman nyata terhadap keamanan nasional mereka. Genosida Armenia tahun 1915 selalu hadir dalam identitas Armenia meskipun Turki telah menjadi negara pasca-kekaisaran selama satu abad terakhir. Kebanyakan orang Armenia cenderung salah melihat orang Azerbaijan sebagai 'Turki' ketika mereka memiliki sejarah panjang yang terpisah dari kekaisaran Ottoman dan sebagai bagian dari Uni Soviet.

iklan

Faktor kedua adalah persepsi orang Armenia karena letak geografis mereka yang berarti hanya Rusia yang menjadi pelindung utama mereka. Armenia adalah anggota pendiri CSTO (Organisasi Keamanan Perjanjian Kolektif), upaya Rusia untuk meniru Pakta Warsawa yang dipimpin Soviet yang menentang NATO selama Perang Dingin. Armenia menjadi tuan rumah dua pangkalan militer Rusia dan FSB, dinas keamanan domestik Rusia yang seperti pendahulunya KGB beroperasi di seluruh bekas Uni Soviet, mengoperasikan perbatasan Armenia.

Pada 2013, Armenia menarik diri dari penandatanganan perjanjian asosiasi dengan UE (Uni Eropa). Sebaliknya, Armenia bergabung dengan alternatif Putin, EEU (Eurasian Economic Union).

Sejak krisis 2014, Armenia telah memberikan suara di PBB untuk mendukung aneksasi Krimea oleh Rusia karena salah memandang agresi militer ilegal ini sebagai contoh 'penentuan nasib sendiri' yang juga dapat diterapkan pada Artsakh (nama Armenia untuk Karabakh). . Pada saat yang sama, Armenia abstain pada tanggal 22 Oktober 2022, pemungutan suara PBB atas aneksasi Rusia atas empat wilayah tenggara Ukraina. Hanya Belarusia dari lima belas bekas republik Soviet, bersama dengan Suriah, Korea Utara, dan Nikaragua, yang mendukung aneksasi Rusia.

Ketakutan Pashinyan akan kekalahan Rusia salah karena itu akan memberi Armenia kebebasan untuk menjalankan kebijakan luar negeri dan keamanan yang lebih mandiri. Rusia pasca-Putin yang melemah akan memungkinkan Armenia untuk 'Armexit' dari CSTO dan EEU serta memperluas hubungan ekonomi dan perdagangan dengan UE.

Orang Armenia yang tinggal dan bekerja di Rusia hampir sama banyaknya dengan di Armenia. Ini akan berubah jika Armenia menerima, seperti Ukraina, rezim bebas visa dengan UE yang memungkinkan orang Armenia untuk tinggal, bekerja, dan belajar di dalam Zona Schengen. Menghidupkan kembali pembicaraan tentang perjanjian asosiasi dan DCFTA (Perjanjian Perdagangan Bebas Mendalam dan Komprehensif) dengan UE, serikat bea cukai terbesar di dunia, akan membawa pembangunan ekonomi dan investasi asing ke Armenia. EEU tidak akan menjadi aktor yang lemah, stagnan, dan korup dibandingkan dengan UE.

Bertentangan dengan komentar Pashinyan, oleh karena itu Armenia memiliki segalanya untuk diuntungkan dan tidak akan rugi dari kekalahan militer Rusia di Ukraina. Turki dan Azerbaijan tidak berencana menginvasi Armenia. Kedua negara mendukung pembicaraan yang ditengahi AS dan UE menuju penandatanganan perjanjian damai yang mengakui perbatasan Armenia-Azerbaijan. Azerbaijan bersedia memberikan jaminan bagi minoritas Armenia Karabakh yang relatif kecil yang diperkirakan berjumlah sekitar 50,000 orang.

Setelah enam belas bulan perang, tidak mungkin melihat kemenangan militer Rusia di Ukraina. Serangan Ukraina yang akan datang kemungkinan besar akan menjadi pertanda awal kekalahan militer Rusia dan kemungkinan perubahan rezim di Rusia. Pashinyan harus mengadopsi pendekatan yang lebih strategis dengan mengambil pembicaraan yang ditengahi AS dan UE untuk mengakui secara hukum perbatasannya dengan Turki dan Azerbaijan dan menggunakan kesempatan yang diberikan oleh kekalahan militer Rusia untuk mengembalikan Armenia ke jalur integrasi Eropa yang ditarik oleh pendahulunya yang didiskreditkan.

Taras Kuzio adalah profesor ilmu politik di National University of Kyiv Mohyla Academy. Buku terbarunya adalah Genosida dan Fasisme - Perang Rusia Melawan Ukraina.

Bagikan artikel ini:

EU Reporter menerbitkan artikel dari berbagai sumber luar yang mengungkapkan berbagai sudut pandang. Posisi yang diambil dalam artikel ini belum tentu milik Reporter UE.

Tren