Terhubung dengan kami

Rusia

Sebuah studi baru membutuhkan kritik konstruktif terhadap bagaimana sanksi diterapkan

SAHAM:

Diterbitkan

on

Sebuah studi baru yang lengkap menyambut baik sanksi Barat terhadap "agresi" Rusia di Ukraina, tetapi menyerukan "kritik konstruktif" atas keefektifannya saat ini. Studi hukum, yang ditulis oleh dua pengacara berpengalaman yang berbasis di Berlin, menyatakan bahwa sanksi, atau "tindakan pembatasan", harus disambut baik karena merupakan alat yang "penting" dan "efektif".

Sanksi "mengirim sinyal ketidaksetujuan yang jelas" kepada rezim Rusia atas invasinya ke Ukraina, tambahnya. Tetapi para penulis mengatakan masih ada “ruang untuk perbaikan” dan menyerukan tinjauan “konstruktif” terhadap sanksi saat ini untuk membuatnya “lebih efektif”.

Temuan studi dari laporan tersebut dan sanksi saat ini terhadap Rusia diperdebatkan pada konferensi Brussels sepanjang hari, yang dihadiri oleh sekitar 170 pakar hukum dan ilmuwan politik secara langsung dan melalui siaran langsung, pada 23 Maret. Itu diselenggarakan oleh Layanan Hukum Strategis NAIMA.

Laporan tersebut ditulis oleh Dr Anna Oehmichen, pendiri dan pengacara di Oehmichen International, sebuah perusahaan hukum yang berbasis di Berlin yang berspesialisasi dalam kejahatan lintas batas, dan Salomé Lemasson, seorang pengacara kriminal dan kepala Kelompok Praktek Peraturan dan Kejahatan Bisnis UE dari Rahman Ravelli . Berbicara kepada situs web ini, Dr Oehmichen mengatakan dia ingin menekankan bahwa baik penulis maupun laporan tersebut berpendapat bahwa sanksi tidak perlu dicabut. Dia menunjukkan bahwa tujuan studi – dan konferensi – adalah untuk memberikan “kritik konstruktif” tentang bagaimana sanksi dapat dibuat lebih efektif. Dr Oehmichen berkata, “Kami tidak meminta sanksi dicabut dan itu harus ditekankan. Itu adalah ide yang bagus dan merupakan respons yang lebih moderat daripada aksi militer. Sanksi memiliki potensi untuk menjadi sangat efektif.” Dia mengatakan mereka berdua ingin perang berhenti.

“Sanksi dirancang untuk menekan Presiden Putin dan rezimnya untuk menghentikan invasi, tetapi sulit untuk mengatakan seberapa efektif sanksi itu karena kita tidak tahu situasi apa yang akan terjadi tanpa sanksi.”

Dr Oehmichen berkata: “Kami tidak menentang sanksi yang harus tetap ada tetapi perlu ada penilaian yang konstruktif dan kritis untuk membuatnya lebih efektif.”

Laporan tersebut, katanya, menyoroti beberapa “masalah yang menjadi perhatian” di mana ada “ruang untuk perbaikan”. Ini, tegasnya, termasuk potensi “kurangnya kepastian hukum”, supremasi hukum, “sifat kriminal” dari sanksi dan kemungkinan “diskriminasi” dalam penerapannya.

iklan

Ringkasan laporan tersebut menyatakan bahwa “sementara tindakan pembatasan entah bagaimana harus berkaitan dengan dugaan keterlibatan orang yang bersangkutan dalam krisis internasional yang bersangkutan atau kesalahan yang dipertaruhkan, ini mengkhawatirkan bahwa beberapa ketentuan memiliki kriteria tunggal kewarganegaraan (Rusia) yang bersangkutan. orang. Menggunakan kebangsaan sebagai kriteria yang berdiri sendiri untuk membenarkan pembatasan sektoral adalah lereng yang berbahaya dan licin yang secara langsung membahayakan keberadaan supremasi hukum.”

Dr Oehmichen menambahkan bahwa beberapa “ketentuan kriteria terlalu kabur dan ini menyulitkan operator Eropa untuk menavigasinya.”

Dalam pidato pembukaannya di konferensi tersebut, yang juga disiarkan langsung ke audiens di seluruh Uni Eropa, dia mengulangi bahwa penelitian tersebut mencari “penilaian kritis” untuk “membuat sanksi bekerja lebih baik di masa depan.”

Dia mengatakan sanksi telah diterapkan dengan "kecepatan yang belum pernah terjadi sebelumnya", tetapi mencatat, "Saya harus menekankan bahwa penelitian ini dimaksudkan sebagai kritik yang membangun."

Sejauh ini hingga 300,000 orang telah tewas dalam konflik yang pahit itu, tetapi beberapa orang percaya bahwa sanksi tidak banyak membantu untuk membujuk Kremlin menghentikan perangnya yang tidak beralasan dan tidak perlu.

Banyak negara telah bertindak, termasuk Inggris yang dilaporkan telah memberikan sanksi kepada lebih dari 1,200 orang dan 120 bisnis sejak invasi Rusia ke Ukraina. Ini termasuk memberikan sanksi kepada bank-bank besar serta menghapus impor minyak secara bertahap dan melarang ekspor teknologi penting.

Tetapi beberapa mengklaim bahwa sanksi hanya mengeraskan opini publik di Rusia dengan rakyat Rusia yang berunjuk rasa mengitari bendera.

Uni Eropa baru-baru ini mengadopsi paket sanksi kesepuluh terhadap Rusia dan daftar panjang tindakan berkisar dari pembekuan aset dan larangan perjalanan hingga sanksi ekonomi sektoral dan pembatasan keuangan.

Pembicara lain pada acara tersebut adalah Nicolay Petrov, seorang ilmuwan politik dan pakar Rusia pasca-Soviet di Institut Jerman untuk Urusan Internasional & Keamanan di Berlin.

Berbicara kepada situs ini, dia juga mengatakan dia "sangat mendukung sanksi", menambahkan bahwa dia juga ingin, "bersama dengan orang lain", melihat Rusia segera menarik diri dari Ukraina dan untuk mengakhiri perang.

Dia menambahkan, “Saya ingin menyatakan bahwa saya, tentu saja, menentang perang di Ukraina dan bahwa Rusia harus mundur. Sanksi sangat penting dan harus menjadi alat yang efektif dan dinamis.

“Setahun yang lalu ketika keputusan dibuat untuk menjatuhkan sanksi, pada dasarnya adalah untuk menghentikan perang dan sekarang adalah saat yang tepat untuk mempertimbangkan apakah mereka telah bekerja dengan baik atau apakah pendekatan yang lebih canggih akan membantu membuat sanksi lebih efektif. Kita juga tidak boleh lupa bahwa ada daftar oligarki yang dekat dengan kekuatan Rusia yang tidak diketahui oleh otoritas UE”, kata Petrov.

Nikolay Petrov, seorang ahli perkembangan di Rusia pasca-Soviet, menjelaskan dengan judul "Apakah semua oligarki itu sama?" bahwa ada kelompok oligarki yang sangat berbeda dan praktis tidak ada "orang kaya Rusia" yang memiliki pengaruh signifikan terhadap Putin dan kebijakannya. "Praktis tidak ada lagi oligarki yang independen dari Putin."

Sebagai akibat dari sanksi tersebut, "orang Rusia yang kaya" telah dipaksa kembali ke Rusia dan membawa uang serta harta benda mereka. Di sini, di Rusia, mereka bergantung pada belas kasihan Putin. Keyakinan politisi Barat bahwa mereka dapat menekan apa yang disebut oligarki melalui sanksi sehingga mereka, pada gilirannya, dapat membujuk Putin untuk menghentikan tujuan perangnya, dia tolak sebagai kesalahpahaman.

“Setahun yang lalu ketika keputusan dibuat untuk menjatuhkan sanksi, pada dasarnya adalah untuk menghentikan perang dan sekarang adalah saat yang tepat untuk mempertimbangkan apakah mereka telah bekerja dengan baik atau apakah pendekatan yang lebih canggih akan membantu membuat sanksi lebih efektif. Orang juga tidak boleh lupa bahwa ada daftar oligarki yang dekat dengan kekuatan Rusia yang tidak diketahui oleh otoritas UE,” kata Petrov.

Sementara UE merayakan sanksi terhadap "oligarki" yang sangat terlihat di depan umum dan menyita yacht dan properti mereka, semua oligarki yang tidak terlihat, yang disebut "oligarki hitam", tidak dikenai sanksi. Mereka tetap tinggal di Rusia dan tidak pernah memamerkan kekayaan mereka, yang mendekati kekayaan oligarki yang terlihat di Barat. "Kebijakan UE ditujukan untuk mendapatkan tepuk tangan cepat," kata Petrov. Petrov juga memohon penyesuaian kembali paket sanksi.

Menyambut hadirin, Uwe Wolff, CEO dari NAIMA Strategic Legal Services yang berbasis di Berlin, yang berspesialisasi dalam Litigasi-PR dan komunikasi hukum strategis serta mengerjakan banyak kasus transnasional, mengatakan “jelas bahwa tidak seorang pun di ruangan ini akan mempertanyakan kebutuhan mendasar akan sanksi yang merupakan tanggapan penting dan kuat terhadap perang agresi Rusia yang dilancarkannya di Ukraina dan yang secara langsung melanggar hukum internasional.”

Dia menambahkan, “Tanggapan keras diperlukan untuk ini. Tetapi mari kita juga tidak menutup mata terhadap ketidakkonsistenan dalam apa yang kita lakukan dan bahwa sanksi diputuskan dengan tergesa-gesa dan di bawah tekanan internasional yang kuat.”

Dia berkata, “Setiap orang dapat memahami bahwa kesalahan dibuat dalam situasi seperti itu dan di bawah tekanan seperti itu, dan konsekuensi tertentu tidak dipikirkan secara matang. Salah satu contohnya adalah kriteria dimana individu dan perusahaan berakhir atau berakhir pada daftar sanksi. Bukan rahasia lagi bahwa Google telah memainkan peran besar dalam hal itu.”

“Salah satu dasar hukum kami adalah bahwa Anda harus membenarkan mengapa seseorang dihukum atau diberi sanksi. Di mana bukti atau bukti kurang, di mana terjadi pelabelan yang tidak dapat diterima, atau di mana hanya kebangsaan yang menjadi kriteria, kami meninggalkan landasan hukum kami yang aman dan dengan demikian membuat diri kami rentan terhadap serangan.”

“Larangan untuk memberikan layanan penasihat hukum, misalnya, dan dengan demikian membatasi akses orang yang terkena dampak ke pengacara, sangat dikritik. Ini sangat bertentangan dengan inti negara hukum.”

Dia berkata, "Kami telah dihubungi oleh banyak pengacara yang telah menyatakan keprihatinan seperti itu dan itulah sebabnya kami menugaskan pendapat/studi hukum ini untuk melihat keefektifan sanksi." Dia menekankan, “Kami ingin menjadi konstruktif dan hanya berdebat tentang ini karena tujuannya adalah untuk memperkuat sanksi dan membuatnya lebih efektif. Kami ingin membantu memperkuat sanksi agar mereka lebih tahan terhadap serangan dari individu atau perusahaan yang terkena sanksi dengan benar. Kami ingin membantu memastikan bahwa rezim sanksi secara akurat mencerminkan aturan hukum dari mana ia lahir.”

Laporan tersebut, yang dapat diunduh dari situs web penyelenggara, melihat “dampak, kelayakan, dan kualitas” sanksi yang telah diberlakukan oleh UE dan komunitas internasional lainnya.
Ini mengungkapkan keprihatinan bahwa tindakan pembatasan mungkin telah “dirancang dan diberlakukan terlalu cepat” dan bahwa istilah “sering tidak jelas dan karena itu sulit untuk diterapkan.”

Studi ini juga menunjukkan apa yang diklaimnya sebagai “larangan untuk memberikan layanan penasihat hukum” kepada mereka yang ada dalam Daftar Sanksi Konsolidasi UE.

Secara terpisah, sekelompok pengacara pembela independen dari Paris dan Brussel juga baru-baru ini mengirim surat terbuka kepada Komisi Eropa yang menguraikan keberatan mereka tentang rezim sanksi saat ini yang, dikatakan, mencakup kekhawatiran seputar “pengamanan prosedural yang jelas”, standar pembuktian. perlu dimasukkan ke dalam daftar sanksi dan “kurangnya konsistensi”.

Yang lain, secara terpisah, juga mengajukan pertanyaan tentang dampak sanksi saat ini. Dalam sebuah laporan, Bruegel, sebuah wadah pemikir berbasis di Brussel yang berspesialisasi dalam ekonomi, mengatakan, “Ketika Rusia pertama kali menginvasi Ukraina hampir setahun yang lalu, banyak negara mengutuk agresi tersebut dan menerapkan sanksi dalam upaya untuk menghancurkan ekonominya dan mengisolasinya dari keterlibatan global. Namun demikian, faktanya tetap bahwa pendapatan Rusia tidak terpengaruh dengan cara yang akan menghambat kemampuannya untuk berperang.”

The Economist, dalam sebuah artikel, mengatakan Barat telah memberlakukan "gudang sanksi" tetapi menambahkan, "Yang mengkhawatirkan, sejauh ini perang sanksi tidak berjalan seperti yang diharapkan." Situs web ini meminta Komisi Eropa untuk menanggapi studi hukum yang dipresentasikan di Brussel pada Kamis.

Peter Stano, juru bicara utama Urusan Luar Negeri dan Kebijakan Keamanan, mengatakan, “Sanksi UE akan menunjukkan dampak penuh dan efeknya hanya dalam jangka menengah dan panjang tetapi dampak sanksi sudah jelas sekarang, karena itu juga berkat sanksi (dikombinasikan dengan instrumen lain yang digunakan) bahwa Putin tidak berhasil dalam invasinya, tidak mampu mempertahankan serangan di seluruh Ukraina dan terpaksa mundur ke timur di mana dia belum memperoleh keuntungan atau kemajuan yang berarti.”
Dia menambahkan, “Sanksi UE bukan satu-satunya instrumen yang digunakan UE untuk bereaksi terhadap agresi Rusia dan akan menjadi ilusi untuk berpikir bahwa sanksi saja akan dapat menghentikan perang. Tujuan dari sanksi tersebut adalah untuk membatasi kemampuan Putin untuk terus membiayai agresi ilegal terhadap Ukraina dan jelas bahwa dia menghadapi masalah besar untuk memastikan pasokan dan pengisian kembali pasukannya.”

Dia melanjutkan: “Sanksi melengkapi kebijakan UE lainnya dan langkah-langkah yang diambil untuk membantu Ukraina mengalahkan agresor: UE membantu Ukraina secara finansial, ekonomi, dengan bantuan kemanusiaan dan militer serta dengan dukungan internasional dan diplomatik yang ditujukan untuk meningkatkan isolasi Rusia. dan tekanan pada Kremlin untuk menghentikan agresi. Sanksi memengaruhi sebagian besar perdagangan Rusia (ekspor/impor), jasa keuangan, dan kemampuan ekonomi Rusia untuk memodernisasi dirinya sendiri.”

Bagikan artikel ini:

EU Reporter menerbitkan artikel dari berbagai sumber luar yang mengungkapkan berbagai sudut pandang. Posisi yang diambil dalam artikel ini belum tentu milik Reporter UE.

Tren