Terhubung dengan kami

Norway

Kapal-kapal Viking berusia ribuan tahun ditambatkan untuk pergerakan Oslo

SAHAM:

Diterbitkan

on

Kami menggunakan pendaftaran Anda untuk menyediakan konten dengan cara yang Anda setujui dan untuk meningkatkan pemahaman kami tentang Anda. Anda dapat berhenti berlangganan kapan saja.

Insinyur telah mulai bekerja di Museum Kapal Viking Oslo untuk memastikan bahwa rumah baru di sebelahnya tidak mengakhiri tiga kapal yang telah ada selama satu milenium.

Melindungi kapal kayu (dua di antaranya berasal dari abad kesembilan, dan yang ketiga dari abad kesepuluh) sangat penting. Mereka rentan terhadap fluktuasi suhu dan kelembapan di lingkungan museum saat ini.

Namun, getaran dari konstruksi juga dapat menimbulkan bahaya bagi kapal yang sangat rapuh sehingga bobotnya sendiri dapat menyebabkan kapal tersebut runtuh. Untuk melindungi mereka dari pergolakan, para insinyur telah membangun balok baja.

“Jika kita terus memajangnya seperti saat ini, mereka akan rusak,” Haakon Gloerstad (direktur Museum Sejarah Budaya), yang juga pemilik Museum Kapal Viking.

Beberapa artefak yang diambil dari ketiga kapal tersebut dicuri oleh para penjarah, yang menamakannya Oseberg Gokstad, Tune, dan Gokstad sesuai dengan lokasi penemuannya. Namun, banyak barang yang selamat, termasuk tekstil, pahatan kepala hewan, dan tiga kereta luncur unik.

Gloerstad menyatakan bahwa kapal Viking mirip dengan kuburan Tutankhamen dan piramida Mesir.

Kapal-kapal akan diangkat ke dalam wadah logamnya sementara kereta luncur akan dipindahkan sepanjang trek sentimeter demi sentimeter ke ruang keselamatan. Kereta luncur pertama dipindahkan 70m (230ft) dalam 17 jam.

iklan

"Kayu ini sekarang sangat rapuh: Anda bisa membuat remah-remah kecil darinya, tetapi kayu itu hanya akan hancur di antara jari-jari Anda," kata David Hauer, kepala teknisi. Dia mengawasi langkah itu setelah bertahun-tahun melakukan perencanaan yang cermat.

Pada tahun 2026, seratus tahun setelah rumah kapal saat ini dibuka, museum baru akan dibuka. Ini pada akhirnya akan menarik sepuluh kali lebih banyak pengunjung daripada yang dimaksudkan.

Itu menerima sekitar 500,000 pengunjung setiap tahun hingga ditutup pada September 2013 untuk memberi jalan bagi pemindahan tersebut.

Meski demikian, turis Oslo tetap kecewa.

"Kami telah mendengar banyak tentang itu, dan kami sangat menantikan untuk melihatnya," kata Shalin Patel, seorang turis AS.

Bagikan artikel ini:

EU Reporter menerbitkan artikel dari berbagai sumber luar yang mengungkapkan berbagai sudut pandang. Posisi yang diambil dalam artikel ini belum tentu milik Reporter UE.
iklan

Tren