Terhubung dengan kami

kazakhstan

Di Forum Ekonomi di Saint Petersburg, Presiden Kazakhstan menjawab pertanyaan sulit tentang Agenda dan Hubungan Internasional

SAHAM:

Diterbitkan

on

Kami menggunakan pendaftaran Anda untuk menyediakan konten dengan cara yang Anda setujui dan untuk meningkatkan pemahaman kami tentang Anda. Anda dapat berhenti berlangganan kapan saja.

Presiden Kazakhstan Kassym Jomart Tokayev berpartisipasi dalam sesi pleno di Forum Ekonomi Internasional Saint Petersburg edisi ke-25, berjudul "Dunia Baru & Peluang Baru."

Presiden Rusia Vladimir Putin berbicara pada sesi pleno bersama dengan pemimpin Kazakhstan.

juga berpartisipasi melalui konferensi video. Xi Jinping, Presiden China, mengirimkan pesan video kepada para peserta.

Tokayev menekankan bahwa forum itu berlangsung di tengah meningkatnya gejolak politik dan ekonomi. Guncangan global akibat pandemi dan meningkatnya ketegangan geopolitik telah menciptakan realitas baru. Era regionalisasi telah menggantikan globalisasi, dengan segala kekurangan dan kelebihannya. Namun, memformat ulang model ekonomi lama dan rute perdagangan terjadi dengan kecepatan yang meningkat. Dunia berubah dengan cepat. Presiden Kazakh menyatakan bahwa sebagian besar waktu, dunia berubah menjadi lebih buruk.

Tokayev berbicara tentang reformasi ekonomi dan politik skala besar yang terjadi di Kazakhstan. Reformasi ini bertujuan untuk menghidupkan kembali administrasi publik dan membangun Kazakhstan yang Baru dan Adil. " Kami memfokuskan upaya kami untuk memastikan pertumbuhan ekonomi memiliki efek proporsional pada peningkatan kesejahteraan warga. Presiden Kazakhstan menyatakan bahwa kami bertujuan untuk mengembangkan hubungan perdagangan dan ekonomi secara berkelanjutan, membuka fasilitas produksi baru, menciptakan kondisi untuk pertumbuhan sumber daya manusia, dan memperkenalkan inovasi.

Tokayev menyerukan agar Uni Ekonomi Eurasia diperkuat sebagai prioritas. Tokayev mengatakan bahwa adalah tepat dan bermanfaat untuk mengembangkan strategi perdagangan EAEU baru dengan mempertimbangkan realitas baru. Dia mengatakan bahwa sanksi balasan tidak mungkin menghasilkan hasil apa pun dan bahwa kita harus mengejar kebijakan perdagangan yang lebih aktif, fleksibel, dan komprehensif, dengan cakupan luas pasar Asia dan pasar Timur Tengah."

Dia juga menekankan pentingnya memperluas perdagangan dan kerja sama ekonomi dengan negara lain. Tokayev mengatakan bahwa adalah mungkin bagi negara-negara yang secara tradisional bersahabat seperti China, India, dan negara-negara di Asia Selatan dan Tenggara untuk menjadi investor utama dalam ekonomi regional dalam dekade berikutnya. " China sudah menjadi mitra utama ekonomi dan perdagangan luar negeri Kazakhstan. Selama 15 tahun terakhir, negara ini telah menginvestasikan lebih dari $22 miliar ke dalam perekonomian kita. Presiden menyatakan bahwa kerja sama multilateral China merupakan tugas penting bagi negara.

iklan

Pemimpin Kazakhstan menyinggung masalah terkait dalam pidatonya.

Perubahan iklim. Dia berbicara tentang rencana untuk memperluas peluang.

Investasi hijau didorong dan solusi untuk masalah lingkungan dicari. Presiden menyatakan bahwa kami bekerja untuk menurunkan intensitas energi PDB, memperluas sektor energi terbarukan dan mengurangi kerugian transit di bagian ini ...,".

Tokayev juga menyebut sumber daya manusia yang berkualitas serta dialog antarbudaya yang konstruktif sebagai sumber yang dapat diandalkan untuk pertumbuhan ekonomi. Tokayev juga menegaskan komitmennya terhadap keragaman budaya Kazakhstan dan mempromosikan dialog antar-peradaban di tingkat internasional. Dia akan melaporkan pada Kongres Pemimpin Dunia dan Agama Tradisional September mendatang.

Tokayev menyatakan bahwa membangun Eurasia yang stabil secara ekonomi, damai dan sejahtera akan menjadi faktor kuat dalam pembangunan berkelanjutan dan pertumbuhan inklusif secara global.

Setelah pemaparan dari pemateri, dilanjutkan dengan diskusi terbuka dengan format tanya jawab.

Tokayev secara khusus menjawab pertanyaan mengenai sikap Kazakhstan terhadap "operasi militer khusus" Rusia di UkrainaMeskipun ada banyak pendapat, kami memiliki masyarakat yang terbuka. Piagam PBB adalah hukum internasional modern. Dua prinsip Piagam PBB bertentangan. Mereka adalah integritas teritorial dan hak untuk menentukan nasib sendiri. Prinsip-prinsip ini bertentangan, sehingga ada banyak interpretasi, "katanya. Dia menyatakan bahwa jika suatu negara diberikan hak untuk menentukan nasib sendiri, akan ada lebih dari 500 negara di Bumi. Kami tidak mengakui Taiwan, Kosovo, Ossetia Selatan. , atau Abkhazia. Dia menyatakan bahwa prinsip ini akan berlaku untuk entitas kuasi-negara. Entitas ini, menurut pendapat kami, adalah Luhansk atau Donetsk."

Tokayev menyatakan bahwa ingin "menyatakan beberapa klaim atas pernyataan sejumlah deputi parlemen Rusia", pernyataan yang sama sekali tidak benar tentang Kazakhstan, dan pernyataan tidak akurat dari jurnalis dan seniman." Tokayev berkata, "Saya bersyukur bahwa Vladimir Putin hari ini telah menetapkan secara komprehensif keluar, pada akhirnya mengenai Kazakhstan dan negara-negara lain dan khususnya negara saya, posisi kepemimpinan puncak, Kremlin." Kami tidak memiliki masalah apa pun yang dapat diganggu dengan cara apa pun, menabur perselisihan di antara rakyat kami dan dengan demikian menyebabkan kerusakan untuk rakyat kami serta Federasi Rusia. Pernyataan ini tidak jelas bagi saya. "Saya tidak mengerti mengapa orang-orang ini, yang berkomentar dengan cara yang aneh tentang keputusan kepemimpinan Kazakh dan peristiwa di negara kita terjadi ," kata Presiden Tokayev.

Bagikan artikel ini:

EU Reporter menerbitkan artikel dari berbagai sumber luar yang mengungkapkan berbagai sudut pandang. Posisi yang diambil dalam artikel ini belum tentu milik Reporter UE.

Tren