Terhubung dengan kami

Italia

Antisemitisme di Italia tetap berada di luar politik, namun 'bertahan' di dalam negeri

SAHAM:

Diterbitkan

on

Ini tentu saja merupakan salah satu masa terbaik dalam sejarah untuk hubungan antara Italia dan Israel, karena tidak ada lagi kekuatan politik antisemit atau bahkan anti-Zionis di Parlemen Italia - tulis Alessandro Bertoldi dalam The Jerusalem Post.

Ini tentu saja merupakan salah satu waktu terbaik dalam sejarah untuk hubungan antara Italia dan Israel, sebagaimana dikonfirmasi oleh kunjungan PM Netanyahu baru-baru ini ke Roma, diikuti oleh kunjungan Menteri Luar Negeri Italia Antonio Tajani ke Israel. Pertemuan antara Netanyahu dan PM Georgia Meloni berjalan sangat baik. Keduanya, selain menjadi pemimpin pemerintahan dua negara sahabat yang dekat satu sama lain, juga merupakan sekutu politik di bidang konservatif. Italia dan Israel telah menghidupkan kembali kerja sama ekonomi, dan setelah 11 tahun, akan ada pertemuan bilateral antar pemerintah yang baru. Netanyahu juga telah mengumumkan bahwa dia bermaksud untuk mengekspor gas ke Eropa melalui Italia.

Kabar baik lainnya adalah tidak ada lagi kekuatan politik antisemit atau bahkan anti-Zionis di Parlemen Italia. Tidak ada pihak yang hadir di lantai tersebut yang mengambil sikap bermusuhan terhadap dunia Yahudi atau Israel dalam beberapa tahun terakhir. Sebaliknya, kebanyakan dari mereka terlibat dalam perang melawan antisemitisme, baik di tingkat legislatif dengan undang-undang antidiskriminasi maupun dalam membela hak Israel untuk hidup dan mempertahankan diri. 

Dalam beberapa bulan setelah menjabat, pemerintah baru Italia ingin mengirimkan sinyal penting kepada komunitas Yahudi dan Israel dengan menunjuk seorang Koordinator Nasional untuk melawan antisemitisme.

Kabar buruknya, di sisi lain, minggu lalu, "Laporan Tahunan Antisemitisme di Italia tahun 2022" dari CDEC Foundation melaporkan situasi yang memburuk.

Antisemitisme masih bertahan di Italia. Dibandingkan dengan tahun-tahun lainnya, tahun 2022 melihat sedikit peningkatan dalam aktivitas antisemit, dengan episode-episode yang direkam terutama terjadi di lingkungan sekolah, terutama sehubungan dengan peringatan seperti Hari Peringatan Holocaust, atau ketika orang-orang Yahudi yang paling terkenal berada di garis depan situasi tertentu. 

Ada juga Yahudi, atau diduga Yahudi, yang menjadi sasaran individu, seperti dalam kasus Senator Italia Liliana Segre, misalnya, ketika dia mengeluarkan pernyataan politik yang tidak disukai oleh beberapa kelompok, seperti yang terjadi ketika dia berbicara tentang migran. dengan berempati dengan mereka. Baru-baru ini, Sekretaris Partai Demokrat yang baru diangkat, Elly Schlein, menjadi sasaran serangan antisemit, bahkan diejek karena hidungnya yang menonjol. Laporan tersebut juga memperingatkan tentang aktivitas di media sosial di mana kaum muda mungkin terhibur oleh lelucon viral antisemit tentang orang Yahudi dan Holocaust pada khususnya.

iklan

Terlepas dari berita yang mengecewakan ini, dukungan untuk Israel tetap kuat, terbukti selama kunjungan Netanyahu. Memang, semua partai yang menjadi mayoritas parlemen saat ini dipimpin oleh para pemimpin yang sangat mendukung Israel dan haknya untuk membela diri. Dari PM Giorgia Meloni hingga Silvio Berlusconi, banyak yang membanggakan sejarah tindakan dan pernyataan pro-Israel. Hal yang sama juga berlaku untuk sebagian besar pemimpin oposisi Italia. 

Selama kunjungan Netanyahu, Menteri Salvini menegaskan kembali posisinya yang mendukung pengakuan Yerusalem sebagai ibu kota Israel dan menekan pemerintahnya sendiri untuk memindahkan Kedutaan Besar Italia ke Kota Suci. Meski begitu, Meloni dan Kementerian Luar Negeri, berhati-hati untuk tidak menimbulkan gesekan dengan sekutu Eropa dan mitra Arab, menepis masalah tersebut dengan menyatakan bahwa "masalah tersebut tidak ada dalam agenda." 

Niat baik seputar perjalanan dilanjutkan dengan Menteri Kebudayaan Italia, Gennaro Sangiuliano, yang menyambut Netanyahu dengan mempromosikan kerja sama budaya antara kedua negara, begitu pula Menteri Bisnis, Adolfo Urso, yang mengatur pertemuan bilateral di mana perusahaan paling terkemuka kedua negara hadir. 

Demikian pula, Wakil Menteri Luar Negeri Edmondo Cirielli telah menghabiskan beberapa bulan terakhir bekerja dengan badan menteri yang menangani kerja sama internasional untuk menyoroti masalah pemberian bantuan keuangan kepada LSM Palestina. Seringkali organisasi ini menyamar sebagai organisasi kemanusiaan, tetapi individu yang terkait dengan organisasi teroris seringkali bersembunyi di belakang mereka. Menteri Cirielli mengarahkan stafnya untuk secara ketat memantau tujuan dana kemanusiaan tersebut untuk mencegah mereka disalurkan ke teroris. 

Terakhir, dan sangat penting di tingkat regional, adalah proposal Assessore Fabrizio Ricca kepada Dewan Regional Piedmont untuk mengajukan petisi kepada pemerintah Italia agar melakukan tindakan politik dan diplomatik di Perserikatan Bangsa-Bangsa, di Uni Eropa, dan di forum multilateral lainnya untuk memulai upaya konkrit. untuk menerapkan adopsi definisi antisemitisme IHRA, menyerukan Italia untuk melindungi Israel di setiap forum, dan juga untuk mengakui Yerusalem sebagai ibu kota Negara Yahudi.

Meskipun kami menerima beberapa kabar buruk tentang meningkatnya antisemitisme di Italia pada tahun 2022, kami bangga dengan banyak inisiatif pro-Israel dan pro-Yahudi yang telah dilakukan pemerintah Italia pada tahun lalu. Ini mungkin salah satu dari sedikit contoh di mana politik ternyata berada di depan masyarakat yang diwakilinya.

Alessandro Bertoldi adalah direktur Alleanza per Israel (Aliansi untuk Israel) dan Institut Milton Friedman, LSM pro-Israel di Italia.

Bagikan artikel ini:

EU Reporter menerbitkan artikel dari berbagai sumber luar yang mengungkapkan berbagai sudut pandang. Posisi yang diambil dalam artikel ini belum tentu milik Reporter UE.

Tren