Terhubung dengan kami

Iran

Parlemen mengutuk pelanggaran hak asasi manusia di Iran 

SAHAM:

Diterbitkan

on

Hubungan Iran-UE terbukti sulit dalam beberapa tahun terakhir karena pelanggaran hak asasi manusia yang terus berlanjut di negara itu. Parlemen telah berulang kali menyerukan lebih banyak tindakan, Dunia.

Sanksi UE tambahan sedang dibahas

Protes besar-besaran meletus di Iran setelah Mahsa Amini meninggal dalam tahanan polisi pada September 2022 setelah diduga mengenakan jilbabnya secara tidak benar. Pemerintah melancarkan tindakan keras, menangkap pengunjuk rasa dan menutup media sosial.

Uni Eropa sedang mempertimbangkan untuk menjatuhkan sanksi tambahan terhadap rezim karena penggunaan kekuatan yang meluas dan tidak proporsional terhadap pengunjuk rasa.

Menanggapi perkembangan terakhir, pada 19 Januari 2023 Parlemen menyerukan lebih banyak sanksi terhadap rezim Iran, mengatakan bahwa semua yang bertanggung jawab atas pelanggaran hak asasi manusia harus menghadapi sanksi UE, sedangkan Korps Pengawal Revolusi Islam harus masuk dalam daftar teroris UE.

Parlemen Eropa telah mengikuti situasi hak asasi manusia dengan cermat di Iran. Dalam beberapa tahun terakhir telah mengadopsi berbagai resolusi untuk menarik perhatian pada situasi orang-orang yang merupakan warga negara Uni Eropa dan Iran ditahan di penjara; mereka dari pembela hak asasi manusia, Seperti Nasrin Sotoudeh, seorang pengacara hak asasi manusia terkemuka dan pemenang Penghargaan Sakharov untuk Kebebasan Berpikir dari Parlemen Eropa pada tahun 2012; dan dari pembela hak-hak perempuan. Parlemen Eropa juga mengkritik tindakan kekerasan terhadap protes anti-pemerintah dan mengutuk penggunaan hukuman mati di negara.

Tanggapan Uni Eropa terhadap pelanggaran hak asasi manusia di Iran selama bertahun-tahun

iklan

Hubungan dengan Iran terbukti bermasalah sejak Revolusi Islam tahun 1979, yang antara lain menyebabkan hak-hak perempuan dibatasi di negara itu dan situasi hak asasi manusia memburuk selama bertahun-tahun.

Uni Eropa telah mengkhawatirkan situasi ini selama bertahun-tahun dan menjatuhkan sanksi yang ditargetkan pada tahun 2011 sebagai tanggapan atas pelanggaran hak asasi manusia yang serius di negara tersebut. Tindakan pembatasan tambahan diberlakukan pada Maret 2012, yang telah diperpanjang setiap tahun sejak saat itu.

Uni Eropa berperan penting dalam mencapai kesepakatan dengan Iran pada 2015 untuk mencegahnya mengembangkan senjata nuklir dengan imbalan pencabutan sanksi. Ini terhenti pada 2018 setelah AS menarik diri dari kesepakatan.

Baca lebih lanjut tentang hak asasi manusia

Bagikan artikel ini:

EU Reporter menerbitkan artikel dari berbagai sumber luar yang mengungkapkan berbagai sudut pandang. Posisi yang diambil dalam artikel ini belum tentu milik Reporter UE.

Tren