Terhubung dengan kami

Kopi

Pertanian: Komisi menyetujui indikasi geografis baru dari Hongaria

SAHAM:

Diterbitkan

on

Kami menggunakan pendaftaran Anda untuk menyediakan konten dengan cara yang Anda setujui dan untuk meningkatkan pemahaman kami tentang Anda. Anda dapat berhenti berlangganan kapan saja.

Komisi telah menyetujui penambahan 'Szegedi tükörponty' dari Hongaria dalam daftar Indikasi Geografis yang Dilindungi (PGI). 'Szegedi tükörponty' adalah ikan dari spesies ikan mas, diproduksi di wilayah Szeged, dekat perbatasan selatan Hongaria, di mana sistem kolam ikan dibuat. Air alkali kolam memberi ikan vitalitas dan ketahanan tertentu. Daging ikan yang terkelupas, kemerahan, dan beraroma yang dibudidayakan di kolam-kolam ini, dan aromanya yang segar tanpa rasa samping, dapat secara langsung dikaitkan dengan tanah asin tertentu.

Kualitas dan rasa ikan secara langsung dipengaruhi oleh pasokan oksigen yang baik di dasar danau di kolam ikan yang dibuat di tanah asin. Daging 'Szegedi tükörponty' tinggi protein, rendah lemak dan sangat lezat. Denominasi baru akan ditambahkan ke daftar 1563 produk yang sudah dilindungi di eAmbrosia basis data. Informasi lebih lanjut online di produk-produk berkualitas.

iklan

Kopi

Akankah Parlemen Eropa mendukung Strategi Farm to Fork?

Diterbitkan

on

Kamis dan Jumat (9-10 September) ini, komite AGRI dan ENVI Parlemen Eropa memberikan suara atas reaksi mereka terhadap Strategi Pertanian untuk Fork Uni Eropa. Komite Pertanian Parlemen Eropa (AGRI) dan Lingkungan (ENVI) memberikan suara pada laporan inisiatif bersama mereka tentang Strategi Pertanian untuk Garpu, yang menetapkan bagaimana UE bertujuan untuk membuat sistem pangan “adil, sehat, dan ramah lingkungan” . Amandemen laporan tersebut akan dipilih pada hari Kamis.

Kemudian, anggota parlemen dari kedua komite diharapkan untuk menyetujui laporan bersama mereka Farm to Fork Strategy pada hari Jumat dan mengirimkannya ke pleno untuk pemungutan suara akhir yang dijadwalkan pada awal Oktober. Bukti ilmiah menunjukkan bahwa sistem pangan UE saat ini tidak berkelanjutan, dan bahwa perubahan besar diperlukan dalam cara kita memproduksi, memperdagangkan, dan mengonsumsi makanan jika kita ingin menghormati komitmen internasional dan batas-batas planet kita. Strategi Farm to Fork, yang dipresentasikan oleh Komisi Eropa pada tahun 2020 sebagai elemen utama dari European Green Deal, adalah pengubah permainan yang potensial di area ini. Ini karena ia menerobos silo dan menyatukan berbagai inisiatif kebijakan yang bertujuan untuk membuat sistem pangan lebih berkelanjutan.

Namun demikian, para pemangku kepentingan pertanian dan menteri pertanian telah memberikan sambutan hangat kepada Strategi Pertanian untuk Garpu. Ini karena mereka mendukung penggunaan pestisida, pupuk, dan antibiotik sintetis yang berkelanjutan di pertanian UE – terlepas dari kerusakan lingkungan yang mereka lakukan – dan Strategi tersebut mempertanyakan penggunaan agrokimia ini secara luas. Sekarang, terserah kepada Parlemen Eropa untuk menetapkan posisinya pada Strategi, yang akan mengirimkan sinyal politik yang kuat kepada Komisi Eropa. Ini terutama tepat waktu dengan KTT Sistem Pangan PBB yang berlangsung dalam waktu dua minggu dan edisi kedua Konferensi Pertanian ke Garpu pada bulan Oktober.

iklan

“Para anggota parlemen tidak boleh melewatkan kesempatan emas ini untuk mendukung Strategi Pertanian ke Fork dan menjadikannya pusat untuk mewujudkan tujuan iklim, keanekaragaman hayati, dan pembangunan berkelanjutan UE untuk tahun 2030,” kata Jabier Ruiz, Pejabat Kebijakan Senior untuk Pangan dan Pertanian di Kantor Kebijakan Eropa WWF. “Strategi ini memiliki banyak potensi untuk membuat sistem pangan kita lebih berkelanjutan, jika diterapkan pada skala yang dibutuhkan. Parlemen sekarang dapat memberikan dorongan penting untuk hal ini terjadi.”

Secara keseluruhan, laporan Parlemen Eropa harus mendukung ambisi Strategi Farm to Fork dan meminta Komisi Eropa untuk sepenuhnya mengembangkan dan memperluas inisiatif kebijakan yang tercakup dalam strategi tersebut. Lebih khusus lagi, WWF menganggap sangat penting bahwa anggota parlemen mendukung amandemen kompromi yang meminta untuk:

Dasarkan undang-undang UE di masa depan tentang sistem pangan berkelanjutan pada pengetahuan ilmiah terbaru dan libatkan pemangku kepentingan dari berbagai perspektif untuk memastikan proses yang sah dan inklusif. Memperkenalkan mekanisme ketertelusuran makanan laut yang kuat yang memberikan informasi akurat tentang di mana, kapan, bagaimana, dan ikan mana yang ditangkap atau dibudidayakan untuk semua produk makanan laut, terlepas dari apakah itu ditangkap oleh UE atau diimpor, segar, atau diproses.

Mengakui bahwa perubahan pola konsumsi di seluruh populasi diperlukan, termasuk mengatasi konsumsi daging dan produk ultra-olahan yang berlebihan, dan menyajikan strategi transisi protein yang mencakup sisi permintaan dan pasokan untuk menurunkan dampak lingkungan dan iklim.

iklan

Mendorong tindakan untuk mengekang limbah makanan yang terjadi di tingkat produksi primer dan tahap awal rantai pasokan, termasuk makanan yang belum dipanen, dan menetapkan target yang mengikat untuk pengurangan limbah makanan di setiap tahap rantai pasokan. Memperkenalkan uji tuntas wajib untuk rantai pasokan untuk memastikan impor UE bebas dari tidak hanya deforestasi tetapi juga dari semua jenis konversi dan degradasi ekosistem – dan tidak mengarah pada dampak buruk apa pun terhadap hak asasi manusia.

Setelah pemungutan suara pada hari Kamis, anggota parlemen AGRI juga akan menstempel kesepakatan politik tentang Kebijakan Pertanian Bersama, yang dicapai pada bulan Juni. Ini adalah prosedur standar dalam pembuatan kebijakan UE dan tidak ada kejutan yang diharapkan.

Continue Reading

Kopi

Pertanian: Komisi mengadopsi langkah-langkah untuk meningkatkan arus kas ke petani

Diterbitkan

on

Komisi Eropa telah mengadopsi langkah yang memungkinkan petani untuk menerima uang muka yang lebih tinggi dari pembayaran Kebijakan Pertanian Bersama (CAP). Langkah ini akan mendukung dan meningkatkan arus kas ke petani yang terkena dampak krisis COVID-19 dan dampak kondisi cuaca buruk di seluruh UE. Beberapa daerah telah sangat terkena dampak banjir, misalnya.

Langkah tersebut akan memungkinkan negara-negara anggota untuk membayar dukungan pendapatan dan skema pembangunan pedesaan tertentu kepada petani dengan tingkat uang muka yang lebih tinggi, hingga 70% (dari 50%) pembayaran langsung dan 85% (dari 75%) pembayaran pembangunan pedesaan. Perlindungan untuk melindungi anggaran UE berlaku, sehingga pembayaran dapat dicairkan sekali kontrol dan pemeriksaan telah diselesaikan dan terhitung sejak 16 Oktober 2021 untuk pembayaran langsung. Komisi Eropa telah menyediakan dukungan untuk sektor pertanian pangan selama krisis COVID-19 melalui peningkatan fleksibilitas dan langkah-langkah pasar tertentu. Informasi lebih lanjut .

iklan

Continue Reading

Kopi

Upaya Putin untuk menjinakkan harga pangan mengancam sektor biji-bijian

Diterbitkan

on

By

Telinga gandum terlihat saat matahari terbenam di ladang dekat desa Nedvigovka di Wilayah Rostov, Rusia 13 Juli 2021. REUTERS/Sergey Pivovarov
Gabungan memanen gandum di ladang dekat desa Suvorovskaya di Wilayah Stavropol, Rusia 17 Juli 2021. REUTERS/Eduard Korniyenko

Selama sesi televisi dengan warga Rusia biasa bulan lalu, seorang wanita menekan Presiden Vladimir Putin pada harga pangan yang tinggi, menulis Polina Devitt serta Darya Korsunskaya.

Valentina Sleptsova menantang presiden tentang mengapa pisang dari Ekuador sekarang lebih murah di Rusia daripada wortel yang diproduksi di dalam negeri dan bertanya bagaimana ibunya dapat bertahan hidup dengan "upah subsisten" dengan biaya bahan pokok seperti kentang begitu tinggi, menurut rekaman tahunan peristiwa.

Putin mengakui biaya pangan yang tinggi adalah masalah, termasuk dengan "yang disebut keranjang borsch" sayuran dasar, menyalahkan kenaikan harga global dan kekurangan domestik. Namun dia mengatakan pemerintah Rusia telah mengambil langkah-langkah untuk mengatasi masalah ini dan bahwa langkah-langkah lain sedang dibahas, tanpa menjelaskan lebih lanjut.

iklan

Sleptsova merupakan masalah bagi Putin, yang bergantung pada persetujuan publik yang luas. Kenaikan tajam dalam harga konsumen meresahkan beberapa pemilih, terutama orang tua Rusia yang memiliki pensiun kecil yang tidak ingin melihat kembali ke tahun 1990-an ketika inflasi yang meroket menyebabkan kekurangan pangan.

Itu telah mendorong Putin untuk mendorong pemerintah mengambil langkah-langkah untuk mengatasi inflasi. Langkah-langkah pemerintah telah memasukkan pajak atas ekspor gandum, yang diperkenalkan bulan lalu secara permanen, dan pembatasan harga eceran bahan makanan pokok lainnya.

Namun dalam melakukannya, presiden menghadapi pilihan sulit: dalam mencoba untuk mencegah ketidakpuasan di antara para pemilih dengan kenaikan harga, dia berisiko merugikan sektor pertanian Rusia, dengan para petani negara itu mengeluhkan pajak baru yang membuat mereka enggan melakukan investasi jangka panjang.

iklan

Langkah Rusia, pengekspor gandum utama dunia, juga telah memicu inflasi di negara lain dengan menaikkan harga gandum. Kenaikan pajak ekspor yang diumumkan pada pertengahan Januari, misalnya, mengirim harga global ke level tertinggi dalam tujuh tahun.

Putin tidak menghadapi ancaman politik langsung menjelang pemilihan parlemen pada bulan September setelah pihak berwenang Rusia melakukan tindakan keras terhadap lawan-lawannya yang terkait dengan kritikus Kremlin yang dipenjara Alexei Navalny. Sekutu Navalny telah dicegah untuk mencalonkan diri dalam pemilihan dan berusaha membujuk orang untuk memilih secara taktis siapa pun selain dari partai pro-Putin yang berkuasa meskipun partai-partai utama lainnya dalam pertikaian semuanya mendukung Kremlin pada sebagian besar masalah kebijakan utama.

Namun, harga pangan sensitif secara politik dan menahan kenaikan untuk membuat orang puas secara luas adalah bagian dari strategi inti Putin yang sudah berlangsung lama.

"Jika harga mobil naik, hanya sedikit orang yang memperhatikan," kata seorang pejabat Rusia yang akrab dengan kebijakan inflasi pangan pemerintah. "Tetapi ketika Anda membeli makanan yang Anda beli setiap hari, itu membuat Anda merasa seperti inflasi secara keseluruhan naik secara dramatis, bahkan jika tidak."

Menanggapi pertanyaan Reuters, juru bicara Kremlin Dmitry Peskov mengatakan presiden menentang situasi di mana harga produk yang diproduksi di dalam negeri "naik secara tidak masuk akal."

Peskov mengatakan bahwa itu tidak ada hubungannya dengan pemilihan atau suasana hati para pemilih, menambahkan bahwa itu telah menjadi prioritas tetap bagi presiden bahkan sebelum menjelang pemilihan. Dia menambahkan bahwa terserah kepada pemerintah untuk memilih metode mana untuk memerangi inflasi dan menanggapi fluktuasi harga musiman dan kondisi pasar global, yang telah dipengaruhi oleh pandemi virus corona.

Kementerian ekonomi Rusia mengatakan bahwa langkah-langkah yang diberlakukan sejak awal 2021 telah membantu menstabilkan harga pangan. Harga gula naik 3% sepanjang tahun ini setelah pertumbuhan 65% pada 2020 dan harga roti naik 3% setelah pertumbuhan 7.8% pada 2020, katanya.

Sleptsova, yang televisi negara diidentifikasi sebagai dari kota Lipetsk di Rusia tengah, tidak menanggapi permintaan komentar.

Inflasi konsumen di Rusia telah meningkat sejak awal 2020, mencerminkan tren global selama pandemi COVID-19.

Pemerintah Rusia menanggapi pada bulan Desember setelah Putin secara terbuka mengkritiknya karena lambat bereaksi. Ini menetapkan pajak sementara atas ekspor gandum mulai pertengahan Februari, sebelum memberlakukannya secara permanen mulai 2 Juni. Ini juga menambahkan batas harga eceran sementara untuk gula dan minyak bunga matahari. Batas atas gula berakhir pada 1 Juni, batas untuk minyak bunga matahari berlaku hingga 1 Oktober.

Tapi inflasi konsumen - yang meliputi makanan serta barang dan jasa lainnya - terus meningkat di Rusia, naik 6.5% pada bulan Juni dari tahun sebelumnya - ini adalah tingkat tercepat dalam lima tahun. Pada bulan yang sama, harga pangan naik 7.9% dari tahun sebelumnya.

Beberapa orang Rusia melihat upaya pemerintah tidak cukup. Dengan upah riil yang turun serta inflasi yang tinggi, peringkat partai Rusia Bersatu yang berkuasa mendekam di level terendah dalam beberapa tahun. Baca lebih lanjut.

Alla Atakyan, seorang pensiunan berusia 57 tahun dari kota resor Laut Hitam Sochi, mengatakan kepada Reuters bahwa dia tidak berpikir langkah-langkah itu cukup dan itu berdampak negatif pada pandangannya terhadap pemerintah. Harga wortel "adalah 40 rubel($0.5375), lalu 80 dan kemudian 100. Bagaimana bisa?" tanya mantan guru itu.

Pensiunan Moskow, Galina, yang meminta namanya disebutkan hanya dengan nama depannya, juga mengeluhkan kenaikan harga yang tajam, termasuk roti. “Bantuan menyedihkan yang telah diberikan kepada orang-orang hampir tidak bernilai apa-apa,” kata pria berusia 72 tahun itu.

Ketika ditanya oleh Reuters apakah tindakannya cukup, kementerian ekonomi mengatakan pemerintah berusaha meminimalkan tindakan administratif yang diberlakukan karena terlalu banyak campur tangan dalam mekanisme pasar secara umum menciptakan risiko bagi pengembangan bisnis dan dapat menyebabkan kekurangan produk.

Peskov mengatakan bahwa "Kremlin menganggap tindakan pemerintah untuk mengekang kenaikan harga untuk berbagai produk pertanian dan bahan makanan menjadi sangat efektif."

FRIKSI PERTANIAN

Beberapa petani Rusia mengatakan mereka memahami motivasi pihak berwenang tetapi melihat pajak sebagai berita buruk karena mereka percaya pedagang Rusia akan membayar mereka lebih sedikit untuk gandum untuk mengkompensasi peningkatan biaya ekspor.

Seorang eksekutif di sebuah bisnis pertanian besar di Rusia selatan mengatakan pajak akan merugikan profitabilitas dan berarti lebih sedikit uang untuk investasi di pertanian. "Masuk akal untuk mengurangi produksi agar tidak menimbulkan kerugian dan menaikkan harga pasar," katanya.

Dampak apa pun terhadap investasi peralatan pertanian dan bahan lainnya kemungkinan tidak akan terlihat sampai akhir tahun ketika musim tanam musim gugur dimulai.

Pemerintah Rusia telah menginvestasikan miliaran dolar di sektor pertanian dalam beberapa tahun terakhir. Itu telah meningkatkan produksi, membantu Rusia mengimpor lebih sedikit makanan, dan menciptakan lapangan kerja.

Jika investasi pertanian diperkecil, revolusi pertanian yang mengubah Rusia dari pengimpor gandum bersih di akhir abad ke-20, mungkin mulai berakhir, kata para petani dan analis.

"Dengan pajak kita sebenarnya berbicara tentang pembusukan lambat dari tingkat pertumbuhan kita, daripada kerusakan revolusioner dalam semalam," kata Dmitry Rylko dari konsultan pertanian IKAR yang berbasis di Moskow. "Prosesnya panjang, bisa tiga sampai lima tahun."

Beberapa mungkin melihat dampaknya lebih cepat. Eksekutif bisnis pertanian ditambah dua petani lainnya mengatakan kepada Reuters bahwa mereka berencana untuk mengurangi area penaburan gandum mereka pada musim gugur 2021 dan pada musim semi 2022.

Kementerian pertanian Rusia mengatakan kepada Reuters bahwa sektor ini tetap sangat menguntungkan dan bahwa transfer hasil dari pajak ekspor baru ke petani akan mendukung mereka dan investasi mereka, sehingga mencegah penurunan produksi.

Pejabat Rusia yang akrab dengan kebijakan inflasi pangan pemerintah mengatakan pajak hanya akan menghilangkan petani dari apa yang disebutnya margin yang berlebihan.

"Kami mendukung produsen kami menghasilkan uang dari ekspor. Tapi tidak merugikan pembeli utama mereka yang tinggal di Rusia," Perdana Menteri Mikhail Mishustin mengatakan kepada majelis rendah parlemen pada Mei.

Langkah-langkah pemerintah juga bisa membuat gandum Rusia kurang kompetitif, menurut para pedagang. Mereka mengatakan itu karena pajak, yang telah berubah secara teratur dalam beberapa minggu terakhir, mempersulit mereka untuk mendapatkan penjualan ke depan yang menguntungkan di mana pengiriman mungkin tidak dilakukan selama beberapa minggu.

Itu bisa mendorong pembeli luar negeri untuk mencari di tempat lain, ke negara-negara seperti Ukraina dan India, seorang pedagang di Bangladesh mengatakan kepada Reuters. Rusia dalam beberapa tahun terakhir sering menjadi pemasok termurah bagi pembeli gandum besar seperti Mesir dan Bangladesh.

Penjualan gandum Rusia ke Mesir telah rendah sejak Moskow memberlakukan pajak permanen pada awal Juni. Mesir membeli 60,000 ton gandum Rusia pada bulan Juni. Itu telah membeli 120,000 ton pada bulan Februari dan 290,000 pada bulan April.

Harga gandum Rusia masih kompetitif tetapi pajak negara itu membuat pasar Rusia kurang dapat diprediksi dalam hal pasokan dan harga dan dapat menyebabkannya kehilangan sebagian pangsa pasar ekspor secara umum, kata seorang pejabat senior pemerintah di Mesir, perusahaan terkemuka dunia. pembeli gandum.

($ 1 = 74.4234 rubel)

Continue Reading
iklan
iklan
iklan

Tren