Terhubung dengan kami

Jerman

Di Jerman yang dilanda inflasi, pemogokan besar-besaran atas pembayaran melumpuhkan transportasi

SAHAM:

Diterbitkan

on

Saat ekonomi terbesar Eropa berjuang dengan kenaikan inflasi, pemogokan besar-besaran dijadwalkan dimulai di Jerman pada Senin (27 Maret). Itu akan melumpuhkan transportasi massal dan perjalanan udara.

Kedua belah pihak berjuang keras pada jam-jam menjelang pemogokan. Bos serikat memperingatkan bahwa kenaikan gaji yang signifikan diperlukan untuk ribuan pekerja. Manajemen menyebut tuntutan dan tindakan yang dihasilkan "sama sekali tidak masuk akal".

Pemogokan ini, yang diperkirakan akan dimulai sekitar tengah malam dan berlanjut sepanjang Senin, merupakan aksi industri terbaru dalam beberapa bulan yang telah mempengaruhi ekonomi utama Eropa karena harga energi dan pangan yang lebih tinggi mempengaruhi standar hidup.

Jerman, yang sangat bergantung pada Rusia untuk pasokan gasnya sebelum konflik di Ukraina, sangat terpukul oleh kenaikan inflasi. Tingkat inflasi telah melampaui rata-rata untuk kawasan Euro dalam beberapa bulan terakhir.

Jerman harga konsumen naik lebih cepat dari yang diharapkan pada bulan Februari, naik 9.3% dibandingkan dengan satu tahun lalu. Hal ini menunjukkan bahwa belum ada perlambatan dalam tekanan biaya yang membandel, yang coba dikelola oleh Bank Sentral Eropa dengan serangkaian kenaikan suku bunga.

Jutaan pekerja di seluruh negeri harus menyesuaikan setelah bertahun-tahun harga yang relatif stabil. Sewa dan mentega sekarang lebih mahal.

Frank Werneke dari Verdi, ketua serikat pekerja serikat pekerja, mengatakan bahwa adalah masalah kelangsungan hidup ribuan karyawan untuk menerima kenaikan gaji yang substansial. Bild am Sonntag

Prancis juga mengalami serangkaian pemogokan dan protes mulai bulan Januari, ketika kemarahan meningkat pada upaya pemerintah untuk meningkatkan usia pensiun negara selama dua tahun menjadi 64 tahun.

iklan

Namun, para pejabat di Jerman telah menegaskan bahwa mereka tidak tertarik dengan pembayaran.

Serikat Verdi bernegosiasi atas nama sekitar 2.5 juta pegawai sektor publik, termasuk pekerja angkutan umum dan staf bandara. EVG, serikat kereta api dan transportasi, bernegosiasi atas nama sekitar 230,000 karyawan di Deutsche Bahn (DBN.UL), dan perusahaan bus.

Verdi menginginkan kenaikan gaji 10.5%, yang berarti gaji akan naik paling banyak €500 setiap bulan. EVG, di sisi lain, meminta kenaikan minimal 12%, atau €650 per bulan.

Deutsche Bahn mengatakan pada Minggu (26 Maret) bahwa pemogokan itu "benar-benar dibesar-besarkan, tidak berdasar, dan tidak perlu".

Majikan memperingatkan bahwa kenaikan upah pekerja transportasi akan menyebabkan tarif yang lebih tinggi dan pajak yang lebih tinggi.

Bagikan artikel ini:

EU Reporter menerbitkan artikel dari berbagai sumber luar yang mengungkapkan berbagai sudut pandang. Posisi yang diambil dalam artikel ini belum tentu milik Reporter UE.

Tren