Terhubung dengan kami

Jerman

Jerman Serukan Pengadilan Khusus Terhadap Rusia Terkait Perang Ukraina - Reuters

SAHAM:

Diterbitkan

on

Kami menggunakan pendaftaran Anda untuk menyediakan konten dengan cara yang Anda setujui dan untuk meningkatkan pemahaman kami tentang Anda. Anda dapat berhenti berlangganan kapan saja.

Senin (16 Januari), Menteri Luar Negeri Jerman Annalena Baerbock menyerukan pembentukan pengadilan internasional khusus untuk mengajukan tuntutan terhadap para pemimpin Rusia sehubungan dengan invasi Moskow dan pendudukan Ukraina.

Baerbock, yang berpidato di Akademi Hukum Internasional di Den Haag tempat Mahkamah Pidana Internasional berada, menyatakan bahwa "pengadilan yang mampu menyelidiki kepemimpinan Rusia dan mengadili mereka" adalah yang diperlukan.

Tidak mungkin menuntut Rusia atas agresi terhadap Ukraina di depan ICC. Dia menyatakan bahwa pengadilan hanya dapat menangani kasus-kasus di mana penggugat dan tergugat adalah anggota pengadilan atau kasus telah dirujuk oleh Dewan Keamanan PBB.

Rusia bukan anggota ICC dan karena itu, Rusia, salah satu dari lima anggota tetap Dewan Keamanan dengan hak pemegang veto, kemungkinan besar akan memblokir rujukan ke sana.

Baerbock mengatakan bahwa mereka telah membahas kemungkinan bekerja sama dengan Ukraina dan mitra mereka untuk membentuk pengadilan khusus atas kejahatan terhadap Ukraina. Dia juga menyarankan agar pengadilan semacam itu dapat diturunkan dari hukum pidana Ukraina.

Bisa juga ditambah dengan unsur internasional, ujarnya.

Uni Eropa, Ukraina, dan Belanda semua didukung publik gagasan untuk pengadilan khusus. Rusia membantah tuduhan kejahatan perang, menyebut tindakannya di Ukraina sebagai "operasi tentara khusus". Ia juga membantah sengaja menargetkan warga sipil di Ukraina, di mana ribuan orang tewas.

iklan

Namun, Karim Khan, kepala jaksa ICC, telah melakukannya memperingatkan tentang fragmentasi hukum. Dia mengatakan bahwa pengadilannya paling cocok untuk persidangan yang melibatkan kejahatan melawan agresi karena negara-negara anggota dapat memperbaiki "kesenjangan" yang diklaim ada.

Di kemudian hari, Baerbock menyapa anak-anak Ukraina dideportasi dari Ukraina dan diserahkan untuk diadopsi.

Menteri menyatakan bahwa Rusia harus menjawab keberadaan anak-anak tersebut, sementara Wopke Hoekstra, mitranya dari Belanda, mengatakan bahwa anak-anak tersebut harus dikembalikan ke rumah dan Rusia harus berhenti mendeportasi mereka.

Bagikan artikel ini:

EU Reporter menerbitkan artikel dari berbagai sumber luar yang mengungkapkan berbagai sudut pandang. Posisi yang diambil dalam artikel ini belum tentu milik Reporter UE.

Tren