Terhubung dengan kami

Prancis

Parlemen Prancis memilih rencana nuklir dengan mayoritas besar

SAHAM:

Diterbitkan

on

Parlemen Prancis memilih dengan suara mayoritas mendukung rencana pemerintah untuk investasi nuklir pada Selasa (21 Maret). Pemungutan suara ini dilakukan hanya beberapa hari setelah pemerintah nyaris lolos dari mosi tidak percaya pada rencana reformasi pensiunnya.

Dengan 402 suara mendukung dan 130 menentang, rencana pembaharuan nuklir disetujui. Komponen utamanya adalah pembangunan enam reaktor nuklir lagi. 278 anggota parlemen mendukung mosi tidak percaya yang dipimpin oposisi pada hari Senin. Ini sembilan suara di bawah 287 yang dibutuhkan untuk menjatuhkan pemerintah.

Perdana Menteri Elisabeth Borne tweeted: "Setelah Senat bulan lalu, majelis rendah malam ini dengan mayoritas besar memilih rencana nuklir ... hasil konstruksi bersama, yang bertujuan untuk memerangi perubahan iklim dan memastikan kedaulatan energi kita."

Setelah pemerintahannya hampir runtuh karena rencana reformasi pensiun dan pemerintahannya terpaksa mengundurkan diri, Presiden Emmanuel Macron ingin mendapatkan kembali inisiatif tersebut melalui reformasi baru dalam beberapa minggu ke depan. Energi nuklir juga merupakan masalah yang disetujui oleh partai sentrisnya dengan Les Republicains yang konservatif dan sayap kanan Rassemblement National.

"Tujuan kami" adalah menjadikan Prancis sebagai negara utama yang bebas karbon dan berdaulat, kata Menteri Energi Agnes Pannier Runacher di Twitter. Dia juga mengatakan bahwa ini adalah blok pertama dalam "proyek besar" peluncuran kembali industri nuklir.

Dia menyatakan bahwa prosedur administrasi tidak boleh memperlambat perpanjangan umur reaktor yang ada, atau pembangunan reaktor baru dalam perlombaan nuklir.

Pannier-Runacher menyatakan, "Dengan proyek ini kami meluncurkan petualangan ilmiah, industri, dan manusia yang sangat besar yang telah dikenal negara sejak tahun tujuh puluhan."

Macron berencana untuk memulai pembangunan reaktor nuklir generasi berikutnya EPR2 pertama dalam masa jabatan lima tahun keduanya, Mei 2027. Ini adalah bagian dari rencana €52 miliar ($56 miliar) untuk enam reaktor baru.

iklan

Armada 56 reaktor Prancis telah mengalami pemadaman besar selama berbulan-bulan. Hal ini menyebabkan produksi tenaga nuklir turun ke level terendah dalam 30 tahun. Sementara itu, EPR generasi pertama yang sedang dibangun di Flamanville (Prancis barat) terlambat bertahun-tahun dari jadwal dan melebihi anggaran miliaran dolar.

Bagikan artikel ini:

EU Reporter menerbitkan artikel dari berbagai sumber luar yang mengungkapkan berbagai sudut pandang. Posisi yang diambil dalam artikel ini belum tentu milik Reporter UE.

Tren