Terhubung dengan kami

Perancis

Kelompok sayap kanan Prancis menentang reformasi pensiun Macron, Le Pen memperingatkan

SAHAM:

Diterbitkan

on

Kami menggunakan pendaftaran Anda untuk menyediakan konten dengan cara yang Anda setujui dan untuk meningkatkan pemahaman kami tentang Anda. Anda dapat berhenti berlangganan kapan saja.

Marine Le Pen, anggota parlemen dan presiden Rally Nasional sayap kanan Prancis - kelompok parlemen partai RN, terlihat pada sesi pembukaan Majelis Nasional di Paris (Prancis), 28 Juni 2022.

Pemimpin partai Nasional Rassemblement Prancis sayap kanan Marine Le Pen menyatakan Minggu (18 September) bahwa partainya akan memilih menentang reformasi pensiun Presiden Emmanuel Macron serta menentang anggaran untuk 2023.

Le Pen menyatakan bahwa rencana Emmanuel Macron untuk reformasi pensiun tidak adil dan akan memecah belah negara pada pertemuan partai yang diadakan di Cap d'Agde, Prancis selatan.

Macron ingin mulai menerapkan reformasi musim panas mendatang, yang sebagian besar terdiri dari peningkatan bertahap menjadi 65 tahun usia pensiun yang sah.

Sayap kanan Prancis mencetak kemenangan bersejarah dalam pemilihan legislatif Juni, meningkatkan jumlahnya menjadi 89 dari delapan di legislatif sebelumnya dan memperkuat kebangkitannya dari pinggiran menjadi oposisi arus utama.

Rassemblement National, yang memenangkan pemilihan Juni, kini telah menjadi partai terbesar kedua di parlemen. Ini menyangkal kaum sentris Macron sebagai mayoritas mutlak yang akan memungkinkan dia untuk melonggarkan reformasinya.

Dalam beberapa minggu mendatang, anggaran untuk 2023 akan diperdebatkan.

iklan

Bagikan artikel ini:

EU Reporter menerbitkan artikel dari berbagai sumber luar yang mengungkapkan berbagai sudut pandang. Posisi yang diambil dalam artikel ini belum tentu milik Reporter UE.

Tren