Terhubung dengan kami

Perancis

Di Meaux, kekecewaan mendorong pemilih menuju sayap kanan Prancis yang bangkit kembali

SAHAM:

Diterbitkan

on

Kami menggunakan pendaftaran Anda untuk menyediakan konten dengan cara yang Anda setujui dan untuk meningkatkan pemahaman kami tentang Anda. Anda dapat berhenti berlangganan kapan saja.

Marine Le Pen (paling kanan French National Rally (kandidat partai Rassemblement National) memberikan suara dalam pemilihan parlemen Prancis putaran kedua di tempat pemungutan suara Henin-Beaumont, Prancis, 19 Juni 2022.

Sandrine Marchal, seorang pekerja perawatan, mulai memberikan suara untuk partai sayap kanan beberapa tahun lalu setelah menjadi frustrasi dengan ketidakmampuannya untuk memenuhi kebutuhan. Kampung halamannya di Meaux, kubu konservatif Paris timur, membuat perubahan politik yang sama pada hari Minggu.

Terkenal dengan keju brie-nya dan merupakan salah satu dari banyak daerah pemilihan yang jatuh ke tangan Partai Nasional Rassemblement Marine Le Pen. Ini terjadi ketika para pemilih yang frustrasi melampiaskan kemarahan mereka kepada Presiden Emmanuel Macron.

Partai Le Pen memenangkan 89 kursi pada hari Minggu, 10 lebih banyak dari tahun 2017, dan jumlah tertinggi yang pernah ada di Majelis Nasional. Ini akan menjadi pertama kalinya ia dapat membentuk komite parlemen. Ini akan memungkinkannya untuk menerima lebih banyak dana publik, lebih banyak waktu berbicara, dan kekuasaan legislatif lainnya.

Marchal mengklaim bahwa ketidakpuasannya berakar pada perasaan ditinggalkan dari negara. Dia juga menyatakan bahwa dia percaya imigran dirawat dengan lebih baik.

"Saya punya dua pekerjaan, dan tidak menerima bantuan negara. Mereka tidak bekerja, dan mereka mendapatkan semua bantuan," kata pria berusia 50 tahun yang dulunya memilih konservatif.

"Saya tidak rasis, tetapi Anda akan menjadi seperti itu suatu saat nanti."

iklan

Rassemblement National (RN), pendukungnya, menyebut hasil itu sebagai "tsunami dalam politik Prancis." Ini mencerminkan perpecahan mendalam di Prancis dan upaya Le Pen untuk menjelek-jelekkan partainya selama lima tahun terakhir.

Le Pen menyatakan Senin bahwa dia terkejut dengan mobilisasi warga negaranya dan keinginan mereka agar imigrasi, ketidakamanan, dan perang melawan Islamisme tidak hilang dari Majelis Nasional.

Beatrice Roullaud, seorang kandidat sayap kanan, memenangkan 52% suara di Meaux mengalahkan kandidat untuk koalisi sayap kiri. Lebih dari separuh pemilih terdaftar tidak memilih di tempat pemungutan suara.

Jean-Francois Cope, seorang walikota konservatif, mengatakan bahwa dia prihatin dengan fakta bahwa "nilai-nilai Republik" tidak akan terwakili di daerah pemilihan. Namun, dia tidak menyerukan pemungutan suara terhadap kandidat sayap kanan di antara putaran.

Celine Desbois (51), mengatakan bahwa dia memilih partai Le Pen karena dia merasa lebih rentan di kampung halamannya dan ingin memberi pesan kepada Macron.

Dia menyatakan, "Saya seorang pekerja sosial. Memilih RN bertentangan dengan apa yang saya lakukan. Tetapi pemerintah harus bertindak." Putrinya yang berusia 21 tahun memilih RN.

Daisy Hawa Jumapili (sekretaris berusia 60 tahun) sedang berjalan di jalan raya yang sama dan mengungkapkan kesedihannya atas rasisme Prancis yang menjalar.

Dia berkata: "Kita harus baik satu sama lain."

Bagikan artikel ini:

EU Reporter menerbitkan artikel dari berbagai sumber luar yang mengungkapkan berbagai sudut pandang. Posisi yang diambil dalam artikel ini belum tentu milik Reporter UE.

Tren