Terhubung dengan kami

Perancis

Analisis: Emmanuel Macron belajar seni berkompromi dengan cara yang sulit

SAHAM:

Diterbitkan

on

Kami menggunakan pendaftaran Anda untuk menyediakan konten dengan cara yang Anda setujui dan untuk meningkatkan pemahaman kami tentang Anda. Anda dapat berhenti berlangganan kapan saja.

Presiden Prancis Emmanuel Macron menyemangati para pendukung sebelum memberikan suara selama putaran terakhir pemilihan parlemen negara itu, di Le Touquet, Prancis 19 Juni 2022 Michel Spingler/Pool via REUTERS

Jupiter telah kehilangan gunturnya. Emmanuel Macron, yang mandat presiden pertamanya ditandai dengan gaya pemerintahan top-down yang dia bandingkan dengan dewa Romawi yang maha kuasa, harus mempelajari seni membangun konsensus pada mandat kedua.

Kehilangan mayoritas mutlak oleh pemilih pada hari Minggu, presiden Prancis tidak dapat lagi mengandalkan parlemen sebagai rumah stempel karet belaka. Sebaliknya, dia akan dipaksa untuk bernegosiasi dengan sekutu yang menuntut dan mitra baru dengan dendam.

Proyeksi menunjukkan bahwa "Ensemble!" Macron. blok koalisi telah kehilangan mayoritas mutlak antara 40 hingga 60 anggota parlemen, kekurangan yang jauh lebih besar dari yang diharapkan dan hasil yang menghancurkan bagi presiden.

Itu berarti dia mungkin harus mencari dukungan dari partai konservatif Les Republicains (LR), yang akan menikmati peran rajanya dan ingin menuntut harga yang mahal dari Macron untuk dukungan legislatif - termasuk mungkin perubahan perdana menteri.

"Budaya kompromi ini adalah salah satu yang harus kita adopsi tetapi kita harus melakukannya di sekitar nilai, ide, dan proyek politik yang jelas untuk Prancis," kata Menteri Keuangan Bruno Le Maire, yang juga mantan konservatif, dalam upaya nyata untuk menjangkau keluarga politik sebelumnya.

Namun, di negara yang menurut pemimpin pascaperang Charles de Gaulle tidak dapat dikendalikan mengingat 246 jenis kejunya, akan sulit bagi Macron tetapi juga mitra potensial untuk mempelajari seni membangun konsensus dan kerja koalisi di Eropa utara.

iklan

Pejabat senior Les Republicains tampaknya menolak kesepakatan koalisi luas pada Minggu malam dan akan tetap menjadi oposisi, tetapi akan "konstruktif" - mengisyaratkan kemungkinan kesepakatan berdasarkan tagihan demi tagihan.

"Saya khawatir kita akan lebih berada dalam situasi politik gaya Italia di mana akan sulit untuk diatur daripada dalam situasi Jerman dengan pembangunan konsensusnya," Christopher Dembik, seorang analis di SaxoBank, mengatakan kepada Reuters.

"Ini belum tentu tragedi, dalam pandangan saya. Ini mungkin kesempatan untuk menghidupkan kembali demokrasi Prancis dan kembali ke arti sebenarnya dari parlemen," katanya.

Macron sering dikritik selama mandat pertamanya karena menyeruduk melalui reformasi pro-bisnis parlemen yang dirancang oleh para pembantunya di istana Elysee tanpa berkonsultasi dengan anggota parlemen atau pemangku kepentingan di luar.

Saingan secara teratur menuduh presiden tidak berhubungan dan arogan. Salah satu sumber pemerintah mengatakan bahwa mungkin itulah yang ingin diberikan sanksi oleh pemilih.

"Ini adalah pesan tentang kurangnya akar rumput dan arogansi yang terkadang kami tunjukkan," kata sumber itu.

Selama kampanye, Macron berusaha untuk melawan tuduhan ini dengan menjanjikan "metode baru" pemerintahan, menawarkan untuk membentuk badan baru di luar parlemen yang akan diisi dengan tokoh-tokoh dari masyarakat sipil dan dengan siapa dia akan berkonsultasi tentang reformasi di masa depan.

Pada akhirnya, para pemilih Prancis, tampaknya, tidak yakin.

Macron kemungkinan akan menghadapi filibustering dari kedua sisi ruangan. Aliansi sayap kiri Nupes, yang telah mengubah kontingen anggota parlemen yang sudah agresif menjadi kekuatan oposisi terbesar di parlemen, akan tanpa henti menghalanginya.

Aturan parlemen menetapkan bahwa anggota parlemen oposisi harus mengepalai komite keuangan yang kuat, yang dapat meminta akses ke informasi pajak rahasia dari pemerintah dan dapat memblokir tagihan anggaran untuk sementara.

Itu akan menjadi cara yang sangat menyakitkan untuk menahan kaki Macron di atas api.

Di sisi lain, Rassemblement National sayap kanan Marine Le Pen juga kemungkinan akan memanfaatkan haknya yang baru diperoleh sebagai kelompok anggota parlemen untuk meluncurkan penyelidikan parlemen dan menantang undang-undang di hadapan mahkamah konstitusi, pejabat senior RN telah mengatakan.

Investigasi ini dapat memaksa menteri pemerintah atau bahkan pembantu presiden untuk bersaksi di depan umum di parlemen.

Partai-partai ini juga akan mengisi pundi-pundi mereka dengan uang pembayar pajak yang didistribusikan ke partai politik berdasarkan hasil pemilu mereka -- meningkatkan momok tantangan kuat dari mereka dalam pemilihan presiden berikutnya pada tahun 2027.

Tentu saja, kompromi tidak selalu berarti kelumpuhan.

Mitra kanan-tengah Macron yang baru akan merasa sulit untuk tidak mendukung rencana reformasinya yang paling konservatif, seperti mendorong usia pensiun menjadi 65 tahun atau membuat tunjangan kesejahteraan bergantung pada pelatihan atau kerja komunitas.

Beberapa undang-undang mungkin dengan susah payah disahkan.

Tetapi berapa lama Macron menerima untuk berbagi kekuasaan masih harus dilihat. Presiden memiliki kekuatan untuk mengadakan pemilihan parlemen cepat kapan saja, dan sumber-sumber politik mengharapkan ledakan guntur baru dari Jupiter di beberapa titik.

"Saya mengharapkan pembubaran parlemen dalam satu tahun atau lebih," kata seorang anggota parlemen kanan-tengah yang partainya mungkin mencoba untuk mendapatkan kesepakatan dengan partai Macron.

Bagikan artikel ini:

EU Reporter menerbitkan artikel dari berbagai sumber luar yang mengungkapkan berbagai sudut pandang. Posisi yang diambil dalam artikel ini belum tentu milik Reporter UE.

Tren