Terhubung dengan kami

Cina

Industri energi bersih tumbuh subur di Haixi, Qinghai, Tiongkok Barat Laut

SAHAM:

Diterbitkan

on

Kami menggunakan pendaftaran Anda untuk menyediakan konten dengan cara yang Anda setujui dan untuk meningkatkan pemahaman kami tentang Anda. Anda dapat berhenti berlangganan kapan saja.

Foto menunjukkan panel surya fotovoltaik di Cekungan Qaidam di Provinsi Qinghai, China barat laut. (Foto milik departemen publisitas Komite Prefektur Otonomi Mongolia dan Tibet CPC Haixi)

Dengan sepenuhnya memanfaatkan anugerah alamnya, Prefektur Otonomi Mongolia dan Tibet Haixi di Provinsi Qinghai, Tiongkok barat laut, dalam beberapa tahun terakhir telah berhasil merintis jalan menuju pengembangan energi bersih, menulis People's Daily Online.

Terletak di Cekungan Qaidam, prefektur ini menawarkan sumber energi matahari dan angin yang melimpah. Ini telah membentuk pola pengembangan holistik yang hijau dan rendah karbon, dengan proyek pembangkit listrik fotovoltaik (PV) dan foto-termal sebagai andalan, sementara memiliki industri lain yang maju termasuk manufaktur peralatan, bahan energi baru dan fotovoltaik secara paralel. Sejauh ini, delapan basis energi bersih telah hampir sepenuhnya terbentuk.

Pada akhir Maret tahun ini, proyek pembangkit listrik energi baru di Haixi mencapai total kapasitas terpasang sekitar 11.6 juta kW, dengan daya PV mewakili 5.95 juta kW, tenaga angin 5.49 juta kW, dan tenaga foto-termal 160,000 kW. Proyek-proyek ini hingga saat ini menghasilkan output listrik gabungan sebesar 16.9 miliar kWh, yang mengarah pada pengurangan lebih dari 16.5 juta ton CO2 per tahun.

Foto menunjukkan turbin angin di Cekungan Qaidam di Provinsi Qinghai, Tiongkok barat laut. (Foto milik departemen publisitas Komite Prefektur Otonomi Mongolia dan Tibet CPC Haixi)

Tiga Ngarai Energi Baru Dachaidan Wind Power Co. Ltd., misalnya, membangun ladang angin di Liushaping di dalam Gurun Gobi. “Hampir tidak ada satwa liar di sini di masa lalu, apalagi manusia. Seiring berkembangnya proyek energi bersih kami, generator turbin angin telah menjadi pemandangan yang menarik di padang pasir,” memperkenalkan Kong Weiwu, seorang anggota staf di perusahaan tersebut. Kong, yang telah bekerja di lokasi di sana selama tujuh tahun, menyaksikan jumlah generator turbin angin yang dipasang oleh perusahaannya tumbuh dari 33 menjadi lebih dari 150.

Proyek 500 MW untuk pembangunan unit penyimpanan beban jaringan sumber listrik dimulai pada September 2019 di taman industri tenaga angin di kota Delingha. “Setelah selesai, proyek ini akan secara efektif berkontribusi pada konservasi energi dan emisi CO2. Ini sesuai dengan prinsip pembangunan berkelanjutan negara dan merupakan contoh penting dari strategi energi negara,” kata Wang Wenli, wakil manajer umum perusahaan yang melakukan proyek tersebut.

iklan

Foto menunjukkan panel surya fotovoltaik di Cekungan Qaidam di Provinsi Qinghai, China barat laut. (Foto milik departemen publisitas Komite Prefektur Otonomi Mongolia dan Tibet CPC Haixi)

China General Nuclear Power Corp mulai membangun proyek penyimpanan panas matahari terintegrasi 2 juta kW di Delingha pada bulan Maret. Saat ini, ini dianggap sebagai proyek penyimpanan panas matahari terintegrasi dengan jumlah penyimpanan energi tertinggi di negara ini.

“Proyek ini diharapkan selesai dan mulai beroperasi pada akhir 2024, dengan pembangkit listrik on-grid tahunan sebesar 3.65 miliar kWh. Proyek ini merupakan bagian dari upaya Qinghai untuk membangun dirinya menjadi pembangkit tenaga listrik energi bersih, dan akan membantu negara mewujudkan tujuan puncak karbon dan netralitas, ”kata Jian Zhao, seorang eksekutif di perusahaan. 

Bagikan artikel ini:

EU Reporter menerbitkan artikel dari berbagai sumber luar yang mengungkapkan berbagai sudut pandang. Posisi yang diambil dalam artikel ini belum tentu milik Reporter UE.

Tren