Terhubung dengan kami

Azerbaijan

Khojaly: acara seni dan musik utama 'Wounded Souls' di kedutaan Azerbaijan di Brussel

SAHAM:

Diterbitkan

on

Kedutaan Besar Azerbaijan, di bawah naungan Yang Mulia Vaqif Sadıqov, minggu ini menjadi tuan rumah tontonan seni dan musik yang luar biasa. Kedutaan Besar Azerbaijan tentu saja terkenal dengan program budayanya. 

Fotografer ternama Reza Deghati mempresentasikan programnya “Khojaly: Jiwa yang terluka.” Pameran yang mencerminkan pembantaian Khojaly, di mana ratusan warga sipil dibantai oleh pasukan Armenia pada tahun 1992, didukung oleh pasukan Rusia, dianggap sangat relevan dalam konteks konflik saat ini di Ukraina. 

Pameran berlangsung dengan latar belakang musik klasik dan kontemporer tingkat tinggi, genre yang membuat Azerbaijan sangat terkenal.

Pemain suling Astrid Gallez, didukung oleh pianis Nezrin Efendiyeva dan Marie Carmen Suarez, memperkuat reputasi Azerbaijan sebagai basis tingkat tinggi untuk jazz klasik dan kontemporer: ibu kota Azerbaijan, Baku, dianggap di tingkat global sebagai basis utama jazz Eropa musik. Di Paris dan London, dan juga di New York, jazz Azeri dianggap berada di level tertinggi.

Duta Besar Sadigov memberi tahu Reporter Uni Eropa: “Saya suka jazz, saya suka musik klasik dan kontemporer: dan menikmati musik yang begitu indah di negara khusus ini, Belgia, sungguh menyenangkan.”  

Bagikan artikel ini:

EU Reporter menerbitkan artikel dari berbagai sumber luar yang mengungkapkan berbagai sudut pandang. Posisi yang diambil dalam artikel ini belum tentu milik Reporter UE.

Tren