Terhubung dengan kami

Afganistan

Pertanyaan Afghanistan: Apa yang orang Afghanistan pikirkan tentang masa lalu, sekarang, dan masa depan?

SAHAM:

Diterbitkan

on

Kami menggunakan pendaftaran Anda untuk menyediakan konten dengan cara yang Anda setujui dan untuk meningkatkan pemahaman kami tentang Anda. Anda dapat berhenti berlangganan kapan saja.

Laporan terbaru menunjukkan bahwa Afghanistan sedang menghadapi kesulitan kemanusiaan yang paling buruk sejak Taliban merebut kekuasaan tahun lalu. Beberapa laporan baru-baru ini menunjukkan bahwa kemiskinan dan pengangguran berada pada tingkat yang belum pernah terjadi sebelumnya. Lebih lanjut, Komisi Tinggi PBB untuk Pengungsi (UNHCR) baru-baru ini menyatakan bahwa lebih dari lima puluh persen penduduk Afghanistan bergantung pada bantuan kemanusiaan. Bencana alam semakin memperparah keadaan. Selain itu, hak-hak perempuan semakin dirampas. Taliban menegaskan kembali bahwa perempuan hampir tidak memiliki hak. Juga, bantuan kemanusiaan yang diberikan sulit untuk menjangkau yang membutuhkan sehingga memperburuk situasi yang sudah kritis, tulis Profesor Dheeraj Sharma, Direktur, Institut Manajemen India-Rohtak, India, Nargis Nehan, Mantan Menteri Pertambangan, Perminyakan dan Industri, Afghanistan dan Shahmahmood Miakhel, mantan gubernur Provinsi Nangarhar, Afghanistan.

Oleh karena itu, untuk menambah wawasan, dilakukan survei di Afghanistan untuk mengumpulkan pemahaman tentang penilaian orang awam tentang masa lalu, skenario saat ini, dan aspirasi masa depan mereka. Dengan menggunakan metode snowball sampling selama bulan Maret, April dan Mei 2022 telah terkumpul sebanyak 2,003 tanggapan. Formulir survei disebarkan secara online dan dibagikan kepada berbagai mantan pemimpin politik, pemimpin lokal, dan pebisnis Afghanistan, yang kemudian meneruskan survei online tersebut di WhatsApp, Facebook, dan platform media sosial lainnya ke kontak dan teman mereka. Keterbatasan data ini adalah membatasi pengumpulan hanya dari mereka yang memiliki ponsel pintar. Namun, dilaporkan secara luas bahwa 90% dari populasi memiliki akses komunikasi seluler dan banyak yang berusaha setiap hari untuk menemukan hotspot di area tertentu untuk mengakses internet, sehingga membuat sampel penelitian ini representatif. Kuesioner rinci ada di Lampiran Tabel-I untuk referensi lebih lanjut.

Analisis data mengungkapkan bahwa 61% responden mengakui bahwa mereka memiliki infrastruktur, pendidikan, dan fasilitas kesehatan yang lebih baik daripada generasi sebelumnya. Oleh karena itu, menandakan pengakuan atas kegiatan pembangunan yang dilakukan dalam dua dekade terakhir di Afghanistan dengan bantuan PBB dan beberapa negara lain. Namun, 78% responden percaya bahwa pemerintah Afghanistan sebelumnya (sebelum invasi Taliban) korup dan bantuan sepenuhnya tidak pernah sampai kepada yang membutuhkan. Menarik untuk dicatat bahwa lebih lanjut 72% responden percaya bahwa pengambilalihan Taliban terjadi karena korupsi para pemimpin lokal. Oleh karena itu, dapat disimpulkan bahwa ketidakpuasan di antara orang-orang bukan hanya karena kebobrokan, tetapi karena salah urus bantuan.

Pernyataan ini didukung oleh hasil survei yang menunjukkan bahwa 78% responden percaya bahwa Taliban dan salurannya menerima sebagian besar bantuan asing dari negara tetangga tetapi tidak dari orang Afghanistan. Dengan kata lain, mayoritas rakyat Afghanistan percaya bahwa bantuan asing itu sendiri salah kelola dan dialihkan untuk membantu Taliban menggulingkan pemerintah terpilih.

Selain salah urus bantuan asing melalui praktik penipuan, sejumlah besar responden (83%) percaya bahwa mudah bagi Taliban untuk mengambil alih Afghanistan karena dukungan dari Pakistan. Juga, 67% responden percaya bahwa China juga memberikan dukungan diam-diam kepada Taliban. Selain itu, lebih dari 67% responden merasa bahwa keluarnya Amerika Serikat yang tidak tepat waktu dan salah urus memberi kesempatan kepada Pakistan dan China untuk mendorong pengambilalihan cepat Afghanistan oleh Taliban.

Temuan penting lainnya dari survei tersebut adalah tentang legitimasi Taliban. Lebih dari 56% responden dari Afghanistan menyatakan bahwa anggota Taliban bukan salah satu dari mereka dan mereka bukan orang Afghanistan sejati. Hasil survei menunjukkan bahwa 61% responden 'sama sekali tidak percaya' pada Taliban. Lebih khusus lagi, penting untuk dicatat bahwa 67% responden melaporkan bahwa mereka tidak mendukung pengambilalihan Afghanistan oleh Taliban.

Hasil survei juga menunjukkan jalan ke depan bagi Afghanistan. Menurut data yang dikumpulkan dalam penelitian ini, mayoritas (56%) warga Afghanistan menginginkan pemilihan untuk memilih pemimpin, yang dapat mewakili mereka. Secara eksplisit, mayoritas warga Afghanistan (67%) telah melaporkan keinginan yang tinggi untuk intervensi PBB untuk menyelesaikan krisis yang ada. Lebih jelas lagi, rakyat Afghanistan percaya bahwa India dan Amerika Serikat harus memainkan peran sentral dalam pembangunan dan stabilitas Afghanistan. 69% responden memilih India sebagai 'negara sahabat' Afghanistan. Ini bukan hanya refleksi dan pengakuan atas berbagai prakarsa pembangunan yang dilakukan oleh orang India di Afghanistan, tetapi juga kebijakan lama India yang penuh perhatian dan memanjakan terhadap Afghanistan. Amerika Serikat (22%) berada di urutan kedua dengan banyak yang masih berpandangan bahwa AS setidaknya berkontribusi pada pembangunan infrastruktur utama di Afghanistan.

iklan

Daftar teman diikuti oleh Pakistan (10%), Rusia (9%), Arab Saudi (6%), dan China (4%). Hampir 44% penduduk merasa bahwa Taliban saat ini mungkin akan menjadi lebih baik daripada Taliban sebelumnya karena ada lebih banyak sorotan media tentang apa yang mereka lakukan dan dunia jauh lebih terhubung daripada sebelumnya. Lebih jauh lagi, mereka merasa bahwa kesenjangan antar generasi antara dispensasi Taliban muda dan tua adalah alasan terpenting mereka percaya bahwa dispensasi Taliban saat ini kemungkinan akan berakhir lebih baik daripada yang lalu.

Mengingat krisis saat ini di Afghanistan, di mana pasokan makanan, pakaian, dan kebutuhan pokok lainnya langka, survei meminta responden untuk mengurutkan tujuh komoditas dasar dalam skala - paling penting hingga paling tidak penting. Mereka harus mengurutkan makanan, air, tempat tinggal, obat-obatan, pakaian, tempat tidur, dan kebutuhan pokok lainnya. Sebagian besar responden memilih makanan dan air sebagai barang 'paling penting', diikuti oleh tempat tinggal, obat-obatan, dan pakaian. Tempat tidur dan kebutuhan penting lainnya adalah yang 'paling tidak disukai' di antara barang-barang yang diberikan. Preferensi memiliki makanan dan air sebagai 'paling disukai' menunjukkan kebutuhan yang mendesak akan bahan pokok di kalangan rakyat biasa Afghanistan. Dengan kata lain, tampaknya ada kekurangan makanan dan air bersih yang akut di Afghanistan dan sebagian besar orang menderita karena tidak tersedianya persediaan kebutuhan pokok sehari-hari.

Secara keseluruhan, hasil survei menunjukkan bahwa warga Afghanistan menyadari bahwa mereka berada dalam situasi yang lebih buruk daripada sebelumnya karena 83% responden percaya bahwa Taliban korup, dan 67% responden merasa bahwa kondisi yang ada akan memburuk dari waktu ke waktu di bawah rezim Taliban. jika pengaturan demokratis tidak dihidupkan kembali dalam beberapa bentuk. Oleh karena itu, disarankan agar masyarakat internasional datang bersama-sama menawarkan bantuan kemanusiaan melalui kendaraan khusus agar bantuan tersebut sampai kepada yang membutuhkan dan bukan para koruptor.

*Pandangan yang diungkapkan bersifat pribadi

Bagikan artikel ini:

EU Reporter menerbitkan artikel dari berbagai sumber luar yang mengungkapkan berbagai sudut pandang. Posisi yang diambil dalam artikel ini belum tentu milik Reporter UE.

Tren