Terhubung dengan kami

Afganistan

UE meminta teman-teman Amerika untuk membantu mengamankan bandara untuk menyelesaikan evakuasi

Diterbitkan

on

Hari ini (24 Agustus), G7 yang bergabung dengan Sekjen Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) dan NATO bertemu secara virtual untuk membahas situasi di Afghanistan. Dalam sebuah pernyataan bersama mereka menggambarkan komitmen mereka kepada rakyat Afghanistan sebagai "teguh". 

Setelah pertemuan itu, Presiden Dewan dan Komisi Eropa Charles Michel dan Ursula von der Leyen berbicara kepada wartawan. 

Michel mengatakan bahwa prioritas pertama UE adalah evakuasi yang aman dari warga koalisi, staf Afghanistan, dan keluarga mereka, namun ia mengemukakan kekhawatiran tentang kemampuan mereka untuk mencapai bandara Kabul dengan aman: “Kami menyerukan kepada otoritas Afghanistan yang baru untuk mengizinkan jalan bebas hambatan. untuk semua warga negara asing, dan Afghanistan, yang ingin pergi ke bandara.

iklan

“Kami juga telah mengangkat masalah ini dengan teman dan mitra Amerika kami pada dua aspek tertentu: pertama, kebutuhan untuk mengamankan bandara, selama diperlukan, untuk menyelesaikan operasi; dan kedua, akses yang adil dan merata ke bandara, bagi semua warga negara yang berhak untuk dievakuasi.”

Von der Leyen menekankan perlunya membantu perempuan dan anak perempuan; dia mengatakan bahwa Komisi akan mengusulkan untuk melipatgandakan bantuan kemanusiaan yang berasal dari anggaran UE yang meningkatkannya dari €50 menjadi €200 juta untuk tahun 2021, ini akan membantu memenuhi kebutuhan mendesak di Afghanistan, tetapi juga di negara-negara tetangga.

Mengenai implikasi geopolitik dari peristiwa baru-baru ini, Michel merasa perlu untuk mengatakan bahwa berakhirnya operasi militer di Afghanistan bukanlah akhir dari komitmen UE untuk mempromosikan supremasi hukum, demokrasi, dan hak asasi manusia di dunia. Sebaliknya, dia mengatakan bahwa itu harus membuat kita lebih bertekad dari sebelumnya: “Ini harus jelas bagi para aktor yang mencoba mengambil keuntungan dari situasi saat ini. UE akan terus melindungi dan mempromosikan kepentingan dan nilai-nilainya dengan tegas.”

iklan

Michel juga mengatakan bahwa akan ada lebih banyak pelajaran yang dapat diambil dari apa yang terjadi di Afghanistan: “Peristiwa ini menunjukkan bahwa mengembangkan otonomi strategis kami, sambil menjaga aliansi kami tetap kuat seperti sebelumnya, adalah yang paling penting, untuk masa depan Eropa. Pada waktunya, saya akan mengusulkan diskusi tentang pertanyaan ini kepada rekan-rekan pemimpin Dewan Eropa saya.”

Afganistan

Pemberontakan Afghanistan: Biaya perang melawan teror

Diterbitkan

on

Keputusan Presiden Joe Biden untuk menghentikan intervensi militer di Afghanistan telah banyak dikritik oleh para komentator dan politisi di kedua sisi lorong. Baik komentator sayap kanan dan kiri mengecam keputusannya karena alasan yang berbeda. tulis Vidya S Sharma Ph.D.

Dalam artikel saya yang berjudul, Afghanistan menarik diri: Biden melakukan panggilan yang tepat, saya menunjukkan bagaimana kritik mereka tidak tahan pengawasan.

Dalam artikel ini, saya ingin memeriksa biaya perang selama 20 tahun di Afghanistan terhadap AS pada tiga tingkatan: (a) dalam hal moneter; (b) secara sosial di rumah; (c) secara strategis. Secara strategis, maksud saya sejauh mana keterlibatan Amerika di Afghanistan (dan Irak) telah mengurangi posisinya sebagai negara adidaya global. Dan yang lebih penting, apa peluang AS merebut kembali status sebelumnya sebagai satu-satunya negara adidaya?

iklan

Meskipun saya biasanya akan membatasi diri pada biaya pemberontakan di Afghanistan, saya juga akan membahas secara singkat biaya perang kedua di Irak yang dilancarkan oleh Presiden George W Bush dengan dalih menemukan senjata pemusnah massal atau WMD (tersembunyi) yang tim PBB yang terdiri dari 700 inspektur di bawah kepemimpinan Hans Blix tidak bisa menemukan. Perang Irak, segera setelah tentara AS menduduki Irak, juga mengalami 'misi merayap' dan berubah menjadi perang melawan pemberontak di Irak.

Biaya kontra-pemberontakan selama 20 tahun

Meskipun sangat nyata, dalam beberapa hal lebih tragis, namun saya tidak akan berurusan dengan biaya perang dalam hal jumlah warga sipil yang terbunuh, terluka dan cacat, harta benda mereka hancur, orang-orang terlantar dan pengungsi, trauma psikologis (beberapa kali seumur hidup) diderita oleh anak-anak dan orang dewasa, gangguan terhadap pendidikan anak, dll.

iklan

Mari saya mulai dengan biaya perang dalam hal tentara yang tewas dan terluka. Di dalam perang dan kontra-pemberontakan berikutnya di Afghanistan (pertama secara resmi disebut, Operasi Enduring Freedom dan kemudian untuk menunjukkan sifat global dari perang melawan terorisme itu kembali dibaptis sebagai 'Operasi Kebebasan Sentinel'), AS kehilangan 2445 anggota dinas militer termasuk 13 tentara AS yang dibunuh oleh ISIS- K dalam serangan bandara Kabul pada 26 Agustus 2021. Angka 2445 ini juga termasuk 130 atau lebih personel militer AS yang tewas di lokasi pemberontakan lainnya).

Selain itu, Badan Intelijen Pusat (CIA) kehilangan 18 anggotanya di Afghanistan. Selanjutnya, ada 1,822 korban jiwa kontraktor sipil. Ini terutama mantan prajurit yang sekarang bekerja secara pribadi.

Selanjutnya, pada akhir Agustus 2021, 20,722 anggota pasukan pertahanan AS telah terluka. Angka ini termasuk 18 orang yang terluka ketika ISIS (K) menyerang dekat pada 26 Agustus.

Neta C Crawford, profesor Ilmu Politik di Universitas Boston dan Co-Direktur "Proyek Biaya Perang" di Universitas Brown, bulan ini menerbitkan sebuah makalah di mana dia menghitung bahwa perang dilakukan sebagai reaksi terhadap serangan 9/11 oleh AS selama beberapa tahun terakhir. 20 tahun telah menelan biaya $5.8 triliun (lihat Gambar 1). Dari jumlah ini sekitar $2.2 triliun adalah biaya untuk memerangi perang dan pemberontakan berikutnya di Afghanistan. Sisanya sangat besar biaya pertempuran dalam perang Irak diluncurkan oleh neo-kontra dengan dalih menemukan senjata pemusnah massal (WMD) yang hilang di Irak.

Crawford menulis: “Ini termasuk perkiraan biaya langsung dan tidak langsung dari pengeluaran di zona perang Amerika Serikat pasca-9/11, upaya keamanan dalam negeri untuk kontraterorisme, dan pembayaran bunga atas pinjaman perang.”

Angka $5.8 triliun ini tidak termasuk biaya perawatan medis dan pembayaran cacat bagi para veteran. Ini dihitung oleh Harvard University's Linda Bilmes. Dia menemukan bahwa perawatan medis dan pembayaran cacat untuk para veteran, selama 30 tahun ke depan, kemungkinan besar merugikan Departemen Keuangan AS lebih dari $2.2 triliun.

Gambar 1: Biaya kumulatif perang terkait dengan serangan 11 September

Sumber: Neta C. Crawford, Universitas Boston dan Co-Direktur Proyek Biaya Perang di Universitas Brown

Jadi total biaya perang melawan teror yang ditanggung pembayar pajak AS mencapai $8 triliun. Lyndon Johnson meningkatkan pajak untuk melawan Perang Vietnam. Perlu juga diingat bahwa semua upaya perang ini telah dibiayai oleh utang. Baik Presiden George W Bush dan Donald Trump memotong pajak pribadi dan perusahaan, terutama di ujung atas. Sehingga menambah defisit anggaran bukannya mengambil langkah untuk memperbaiki neraca negara.

Seperti yang disebutkan dalam artikel saya, Afghanistan menarik diri: Biden melakukan panggilan yang tepat, Kongres hampir dengan suara bulat memilih untuk berperang. Ini memberikan cek kosong kepada Presiden Bush, yaitu untuk memburu teroris di mana pun mereka berada di planet ini.

Pada tanggal 20 September 2001, dalam pidatonya di sesi gabungan Kongres, Presiden Bush mengatakan: “Perang kami melawan teror dimulai dengan al-Qaida, tetapi tidak berakhir di sana. Itu tidak akan berakhir sampai setiap kelompok teroris dengan jangkauan global ditemukan, dihentikan dan dikalahkan.”

Akibatnya, Gambar 2 di bawah ini menunjukkan lokasi di mana AS telah terlibat dalam memerangi pemberontakan di berbagai negara sejak tahun 2001.

Gambar 2: Lokasi di seluruh dunia di mana AS terlibat dalam perang melawan teror

Sumber: Institut Watson, Universitas Brown

Biaya perang Afghanistan untuk sekutu AS

Gambar 3: Biaya Perang Afghanistan: Sekutu NATO

NegaraPasukan Berkontribusi*Kematian**Pengeluaran Militer ($ Miliar)***Bantuan Luar Negeri***
UK950045528.24.79
Jerman49205411.015.88
Perancis4000863.90.53
Italia3770488.90.99
Kanada290515812.72.42

Sumber: Jason Davidson serta Proyek Biaya Perang, Universitas Brown

* Kontributor Pasukan Sekutu Eropa teratas ke Afghanistan pada Februari 2011 (saat puncaknya)

** Kematian di Afghanistan, Oktober 2001-September 2017

*** Semua angka adalah untuk tahun 2001-18

Ini tidak semua. Perang Afghanistan telah merugikan sekutu NATO AS juga. Jason Davidson dari University of Mary Washington menerbitkan sebuah makalah pada Mei 2021. Saya merangkum temuannya untuk 5 sekutu teratas (semua anggota NATO) dalam bentuk tabel (lihat Gambar 3 di atas).

Australia adalah penyumbang non-NATO terbesar bagi upaya perang AS di Afghanistan. Itu kehilangan 41 personel militer dan dalam hal keuangan, itu merugikan Australia secara keseluruhan sekitar $ 10 miliar.

Angka-angka yang ditunjukkan pada Gambar 3 tidak menunjukkan biaya bagi sekutu untuk menjaga dan menyelesaikan pengungsi dan migran dan biaya berulang dari operasi keamanan domestik yang ditingkatkan.

Biaya perang: Kehilangan kesempatan kerja

Seperti disebutkan di atas, pengeluaran dan alokasi yang berkaitan dengan biaya perang dari TA2001 hingga TA2019 mencapai sekitar $5 triliun. Secara tahunan, jumlahnya mencapai $ 260 miliar. Ini di atas anggaran untuk Pentagon.

Heidi Garrett-Peltier dari University of Massachusetts telah melakukan beberapa pekerjaan yang sangat baik dalam menentukan pekerjaan tambahan yang dibuat oleh alokasi ini di kompleks industri militer dan berapa banyak pekerjaan tambahan yang akan tercipta jika dana ini digunakan di area lain.

Garrett-Peltier menemukan bahwa “militer menciptakan 6.9 pekerjaan per $1 juta, sementara industri energi bersih dan infrastruktur masing-masing mendukung 9.8 pekerjaan, perawatan kesehatan mendukung 14.3, dan pendidikan mendukung 15.2.”

Dengan kata lain, dengan jumlah stimulus fiskal yang sama, Pemerintah Federal akan menciptakan 40% lebih banyak pekerjaan di bidang energi dan infrastruktur terbarukan daripada di kompleks industri militer. Dan jika uang ini dihabiskan untuk perawatan kesehatan atau pendidikan, itu akan menciptakan pekerjaan tambahan masing-masing 100% dan 120%.

Garrett-Peltier menyimpulkan bahwa “Pemerintah Federal telah kehilangan kesempatan untuk menciptakan 1.4 juta pekerjaan rata-rata”.

Biaya perang – Hilangnya moral, peralatan kumuh dan struktur angkatan bersenjata yang terdistorsi

Tentara AS, tentara terbesar dan paling kuat di dunia, bersama dengan sekutu NATO-nya, bertempur dengan orang-orang yang tidak berpendidikan dan tidak lengkap peralatannya (berlari-lari dengan truk utilitas Toyota lama mereka dengan senapan Kalashnikov dan beberapa keahlian dasar dalam menanam IED atau Bahan Peledak Improvisasi). Perangkat) pemberontak selama 20 tahun dan tidak bisa menaklukkan mereka.

Ini telah merusak moral personel pertahanan AS. Lebih jauh, itu telah merusak kepercayaan AS pada dirinya sendiri dan keyakinannya pada nilai-nilai dan eksepsionalismenya.

Lebih jauh lagi, baik Perang Irak II dan perang Afghanistan selama 20 tahun (keduanya dimulai oleh neo-kontra di bawah George W Bush) telah mendistorsi struktur kekuatan AS.

Ketika membahas penempatan, para jenderal sering berbicara tentang aturan tiga, yaitu, jika 10,000 tentara telah dikerahkan di teater perang maka itu berarti ada 10 prajurit yang baru saja kembali dari penempatan, dan 000 lainnya sedang dilatih dan bersiap-siap untuk pergi ke sana.

Komandan Pasifik AS berturut-turut telah menuntut lebih banyak sumber daya dan menyaksikan Angkatan Laut AS menyusut ke tingkat yang dianggap tidak dapat diterima. Tetapi permintaan mereka untuk lebih banyak sumber daya secara rutin ditolak oleh Pentagon untuk memenuhi tuntutan para jenderal yang bertempur di Irak dan Afghanistan.

Memerangi perang selama 20 tahun juga berarti dua hal lagi: Angkatan Bersenjata AS menderita kelelahan perang dan diizinkan untuk memperluas untuk memenuhi komitmen perang Amerika. Perluasan yang diperlukan ini datang dengan mengorbankan Angkatan Udara dan Angkatan Laut AS. Ini adalah dua yang terakhir yang akan diperlukan untuk memenuhi tantangan China, pertahanan Taiwan, Jepang dan Korea Selatan.

Terakhir, AS menggunakan peralatannya yang sangat ekspansif dan berteknologi tinggi, misalnya pesawat F22 dan F35, untuk memerangi pemberontakan di Afghanistan, yaitu, untuk menemukan dan membunuh pemberontak bersenjata Kalashnikov yang berkeliaran di Toyota yang kumuh. Akibatnya, banyak peralatan yang digunakan di Afghanistan tidak dalam kondisi baik dan membutuhkan perawatan dan perbaikan yang serius. Tagihan perbaikan ini saja akan mencapai miliaran dolar.

The biaya perang tidak berakhir di situ. Di Afghanistan dan Irak saja (yaitu, tidak termasuk korban jiwa di Yaman, Suriah, dan teater pemberontakan lainnya), antara 2001 hingga 2019, 344 dan jurnalis tewas. Angka yang sama adalah pekerja kemanusiaan dan kontraktor yang dipekerjakan oleh Pemerintah AS masing-masing adalah 487 dan 7402.

Anggota militer AS yang melakukan bunuh diri empat kali lebih besar daripada mereka yang tewas dalam pertempuran pasca-perang 9/11. Tidak ada yang tahu berapa banyak orang tua, pasangan, anak-anak, saudara kandung, dan teman-teman yang membawa luka emosional karena mereka kehilangan seseorang dalam perang 9/11 atau dia cacat atau bunuh diri.

Bahkan 17 tahun setelah perang Irak dimulai, kita masih mengetahui jumlah korban sipil yang sebenarnya di negara itu. Hal yang sama berlaku untuk Afghanistan, Suriah, Yaman dan teater pemberontakan lainnya.

Biaya strategis ke AS

Keasyikan dengan perang melawan teror ini berarti bahwa AS mengabaikan perkembangan yang terjadi di tempat lain. Pengawasan ini memungkinkan China untuk muncul sebagai pesaing serius AS tidak hanya secara ekonomi tetapi juga secara militer. Ini adalah biaya strategis, AS telah membayar obsesinya selama 20 tahun dengan perang melawan teror.

Saya membahas topik tentang bagaimana China telah diuntungkan dari obsesi AS terhadap perang melawan teror secara rinci dalam artikel saya yang akan datang, “China adalah penerima manfaat terbesar dari perang “selamanya” di Afghanistan”.

Izinkan saya secara singkat menyatakan besarnya tugas di depan AS.

Pada tahun 2000, membahas kemampuan tempur Tentara Pembebasan Rakyat (PLA), Pentagon menulis bahwa itu difokuskan pada pertempuran perang berbasis darat. Itu memiliki kekuatan darat, udara, dan angkatan laut yang besar tetapi mereka sebagian besar sudah usang. Rudal konvensionalnya umumnya memiliki akurasi jarak pendek dan sederhana. Kemampuan dunia maya PLA yang muncul belum sempurna.

Sekarang maju cepat ke 2020. Beginilah cara Pentagon menilai kemampuan PLA:

Beijing kemungkinan akan berusaha mengembangkan militer pada pertengahan abad yang setara dengan—atau dalam beberapa kasus lebih unggul—militer AS. Selama dua dekade terakhir, China telah dengan gigih bekerja untuk memperkuat dan memodernisasi PLA dalam hampir segala hal.

Cina sekarang memiliki anggaran penelitian dan pengembangan terbesar kedua di dunia (di belakang AS) untuk ilmu pengetahuan dan teknologi. Ini di depan AS di banyak bidang.

China telah menggunakan metode yang diasah dengan baik yang dikuasainya untuk memodernisasi sektor industrinya untuk mengejar ketinggalan dengan AS. Itu telah memperoleh teknologi dari negara-negara seperti Perancis, Israel, Rusia dan Ukraina. Memiliki rekayasa balik komponen. Tetapi di atas semua itu, ia mengandalkan spionase industri. Untuk menyebutkan hanya dua contoh: pencuri cyber-nya mencuri cetak biru pesawat tempur siluman F-22 dan F-35 dan angkatan laut AS terbanyak rudal jelajah anti-kapal canggih. Tapi itu juga membawa inovasi asli.

China sekarang menjadi pemimpin dunia dalam deteksi kapal selam berbasis laser, senjata laser genggam, teleportasi partikel, rada kuantumr. Dan, tentu saja, dalam pencurian dunia maya, seperti yang kita semua tahu. Dengan kata lain, di banyak bidang, Cina sekarang memiliki keunggulan teknologi atas Barat.

Untungnya, tampaknya ada kesadaran di antara para politisi dari kedua belah pihak bahwa China akan menjadi kekuatan dominan jika AS tidak segera membereskan rumahnya. AS memiliki jendela 15-20 tahun untuk menegaskan kembali dominasinya di kedua bidang: Samudra Pasifik dan Atlantik. Itu bergantung pada angkatan udara dan angkatan lautnya untuk mengerahkan pengaruhnya di luar negeri.

AS perlu mengambil beberapa langkah untuk segera memperbaiki situasi. Kongres harus membawa stabilitas pada anggaran Pentagon.

Pentagon juga perlu melakukan pencarian jiwa. Misalnya, biaya pengembangan jet siluman F-35 tidak hanya jauh di atas anggaran dan di belakang waktu. Ini juga membutuhkan perawatan intensif, tidak dapat diandalkan, dan beberapa perangkat lunaknya masih tidak berfungsi. Ia perlu meningkatkan kemampuan manajemen proyeknya sehingga sistem senjata baru dapat dikirimkan tepat waktu dan sesuai anggaran.

Doktrin Biden dan Cina

Biden dan pemerintahannya tampaknya sepenuhnya menyadari ancaman yang ditimbulkan oleh China terhadap kepentingan dan dominasi keamanan AS di lautan Pasifik Barat. Apa pun langkah yang diambil Biden dalam urusan luar negeri dimaksudkan untuk mempersiapkan AS menghadapi China.

Saya membahas doktrin Biden secara rinci dalam artikel terpisah. Namun cukup di sini untuk menyebutkan beberapa langkah yang diambil oleh Pemerintahan Biden untuk membuktikan pendapat saya.

Pertama-tama, perlu diingat bahwa Biden belum mencabut sanksi apa pun yang dijatuhkan pemerintahan Trump terhadap China. Dia belum membuat konsesi apa pun ke China dalam perdagangan.

Biden membalikkan keputusan Trump dan telah setuju untuk memperpanjang Perjanjian Kekuatan Nuklir Jarak Menengah (Perjanjian INF). Dia telah melakukannya terutama karena dia tidak ingin menghadapi China dan Rusia pada saat yang bersamaan.

Baik komentator sayap kanan dan kiri mengkritik Biden atas cara dia memutuskan untuk menarik pasukan keluar dari Afghanistan. Dengan tidak melanjutkan perang ini, Administrasi Biden akan menghemat hampir $2 triliun. Itu lebih dari cukup untuk membayar program infrastruktur domestiknya. Program-program tersebut tidak hanya diperlukan untuk memodernisasi aset infrastruktur AS yang hancur, tetapi juga akan menciptakan banyak pekerjaan di kota-kota pedesaan dan regional di AS. Sama seperti penekanannya pada energi terbarukan akan dilakukan.

*************

Vidya S. Sharma memberi nasihat kepada klien tentang risiko negara dan usaha patungan berbasis teknologi. Dia telah menyumbangkan banyak artikel untuk surat kabar bergengsi seperti: The Canberra Times, The Sydney Morning Herald, Zaman (Melbourne), Tinjauan Keuangan Australia, The Economic Times (India), Standar Bisnis (India), Reporter Uni Eropa (Brussels), Forum Asia Timur (Canberra), Garis Bisnis (Chennai, India), The Hindustan Times (India), Financial Express (India), The Daily Caller (AS. Dia dapat dihubungi di: [email dilindungi]

Continue Reading

Afganistan

UE menetapkan posisinya di Afghanistan untuk pertemuan PBB di New York

Diterbitkan

on

Kemarin (20 September) malam para menteri Uni Eropa makan bersama menjelang Sidang Umum PBB yang akan membahas antara lain situasi di Afghanistan. Menjelang pertemuan, menteri luar negeri Jerman Heiko Maas menyerukan para pemimpin untuk menggunakan sesi ke-76 Majelis untuk mengoordinasikan bantuan darurat bagi rakyat Afghanistan dan untuk mengklarifikasi dan mengkonsolidasikan sikap internasional terhadap "pemegang kekuasaan di Kabul".

Dalam sebuah pernyataan, UE menggarisbawahi komitmen mereka untuk perdamaian dan stabilitas di negara dan untuk mendukung rakyat Afghanistan. Kesimpulan tersebut juga menetapkan tindakan UE dalam waktu dekat:

UE mengakui bahwa situasi di Afghanistan merupakan tantangan besar bagi komunitas internasional secara keseluruhan, dan menekankan perlunya koordinasi yang kuat dalam terlibat dengan yang relevan mitra internasional, khususnya PBB.

iklan

UE dan negara-negara anggotanya keterlibatan operasional akan dikalibrasi dengan hati-hati dengan kebijakan dan tindakan kabinet sementara yang ditunjuk Taliban, tidak akan memberikan legitimasi apa pun padanya, dan akan dinilai terhadap lima tolok ukur disepakati oleh para menteri luar negeri Uni Eropa pada pertemuan informal mereka di Slovenia pada 3 September 2021. Dalam konteks ini, the hak perempuan dan anak perempuan menjadi perhatian khusus.

UE minimal kehadiran di lapangan di Kabul, tergantung pada situasi keamanan, akan memfasilitasi pengiriman bantuan kemanusiaan dan pemantauan situasi kemanusiaan, dan juga dapat mengoordinasikan dan mendukung keberangkatan semua warga negara asing, dan warga Afghanistan yang ingin meninggalkan negara itu dengan aman, tenteram dan tertib.

iklan

Sebagai masalah prioritas tinggi, UE akan memulai a platform kerja sama politik regional dengan tetangga langsung Afghanistan untuk membantu mencegah efek limpahan negatif di kawasan, dan mendukung ketahanan ekonomi dan kerja sama ekonomi regional, serta kebutuhan kemanusiaan dan perlindungan.

Dewan akan kembali ke masalah ini pada pertemuan berikutnya pada bulan Oktober.

Continue Reading

Afganistan

Penarikan Afghanistan: Biden melakukan panggilan yang tepat

Diterbitkan

on

Presiden Joe Biden (Foto) Keputusan untuk menghentikan intervensi militer di Afghanistan telah banyak dikritik oleh para komentator dan politisi di kedua sisi lorong. Baik komentator sayap kanan dan kiri mengecam kebijakannya. Terutama para komentator sayap kanan juga menyerangnya secara pribadi dengan memuntahkan kata-kata kasar, misalnya, Greg Sheridan, seorang komentator sayap kanan keras (neo-con) yang menulis tentang urusan luar negeri untuk The Australian milik Rupert Murdoch, menegaskan, menirukan apa yang digunakan Trump untuk mengatakan pada rapat umum pemilihannya, “Biden jelas mengalami penurunan kognitif.” Sepengetahuan saya, Sheridan tidak pernah menggunakan ekspresi serupa tentang Ronald Reagan yang menunjukkan tanda-tanda gangguan kognitif yang jelas (Drs Visar Berisha dan Julie Liss dari Arizona State University menerbitkan sebuah studi penelitian untuk efek itu,) tulis Vidya S Sharma Ph.D.

Dalam artikel ini, pertama, saya ingin menunjukkan bahwa (a) jenis kritik yang dilontarkan kepada Biden; (b) mengapa sebagian besar kritik terhadap keputusan Biden untuk menarik diri dari Afghanistan - apakah datang dari Kiri atau Kanan - tidak perlu dicermati. Dapat dicatat di sini bahwa sebagian besar komentator sayap kanan telah dilatarbelakangi oleh pembentukan keamanan negara masing-masing (misalnya, dalam kasus AS oleh pejabat Pentagon dan CIA) atau politisi sayap kanan karena Biden mengambil keputusan ini bertentangan dengan saran mereka ( sesuatu yang Obama tidak berani melakukannya). Di antara para pensiunan petinggi militer, mantan Jenderal David Petraeus, salah satu pendukung terbesar kontra-pemberontakan, telah muncul sebagai kritikus terkemuka tentang keluarnya Afghanistan.

Keputusan Biden: Contoh kritik

iklan

Seperti yang diharapkan, Presiden Trump, mengabaikan konvensi bahwa mantan Presiden tidak mengkritik Presiden yang sedang menjabat, dan berperilaku lebih seperti kandidat Trump, adalah salah satu pemimpin politik pertama yang mengkritik Biden. Dan sekali lagi karena kurangnya ketelitian atau kejujuran intelektual, dia mengkritik Biden pertama kali pada 16 Agustus karena mengevakuasi warga sipil atas penarikan pasukan AS. Dia menyatakan, “Dapatkah seseorang membayangkan mengeluarkan Militer kita sebelum mengevakuasi warga sipil dan orang lain yang telah baik kepada Negara kita dan siapa yang harus diizinkan untuk mencari perlindungan?” Kemudian pada 18 Agustus, mungkin setelah mengetahui bahwa pernyataannya pada hari Senin tidak sesuai dengan basis supremasi kulit putih anti-migrannya, dia membalikkan posisinya. Berbagi tweet CBS News tentang gambar itu, dia men-tweet ulang, "Pesawat ini seharusnya penuh dengan orang Amerika." Untuk menekankan pesannya, dia lebih lanjut menambahkan, “America First!.”

Paul Kelly, editor pada umumnya yang menulis untuk Australia, berpura-pura objektif, pada awalnya, Kelly mengakui: “Penyerahan AS kepada Taliban adalah proyek Trump-Biden.”

Kemudian dia melanjutkan dengan mengatakan: “Tidak ada alasan dan pembenaran berdasarkan permintaan maaf “perang selamanya”. Ini akan membuat AS lebih lemah, bukan lebih kuat. Kapitulasi Biden bersaksi tentang negara adidaya yang telah kehilangan kemauan dan jalannya.”

iklan

Sheridan lagi, menulis tentang penarikan pasukan AS pada 19 Agustus, mencela bahwa Biden telah membuat “penarikan destruktif yang paling tidak kompeten, kontra-produktif, tidak bertanggung jawab, langsung yang dapat dibayangkan siapa pun – Taliban tidak dapat membuat koreografi urutan kesalahan yang lebih menguntungkan dengan AS dalam mimpi terliarnya...[Biden] telah mengancam tidak hanya kredibilitas AS tetapi juga citra kompetensi dasar AS”.

Setelah pelaku bom bunuh diri ISIS (Provinsi Khorasan) meledakkan diri mereka sendiri di bandara Kabul yang mengakibatkan kematian 13 tentara AS dan hampir 200 warga sipil Afghanistan, Sheridan menulis: “Ini adalah dunia yang Joe Biden ciptakan – kembalinya terorisme dengan korban massal, banyak kematian tentara AS dalam serangan teror, kegembiraan dan perayaan oleh para ekstremis di seluruh dunia, kebingungan dan demoralisasi bagi sekutu Amerika secara internasional, dan kematian bagi banyak teman Afghanistannya.”

Mengomentari kekacauan yang disebabkan oleh warga sipil Afghanistan setelah Biden mengumumkan penarikan, Walter Russell Mead, menulis Wall Street Journal menyebutnya sebagai “momen Chamberlain” Biden di Afghanistan

James Phillips dari Heritage Foundation mengeluh: “Seburuk apapun kebijakan cut-and-run pemerintahan Biden dalam hal meninggalkan sekutu Afghanistan dan merusak kepercayaan sekutu NATO, kelemahan mencolok dari mempercayai Taliban untuk melindungi kepentingan nasional AS di Afghanistan menonjol.

“Pemerintahan Biden telah berbagi intelijen dengan Taliban mengenai situasi keamanan.... Taliban sekarang memiliki daftar banyak orang Afghanistan yang telah membantu koalisi pimpinan AS dan tertinggal.”

Brianna Keilar CNN prihatin dengan moralitas dari keputusan tersebut dan mengeluh: “Bagi banyak veteran perang Afghanistan di sini di AS, itu adalah pelanggaran janji pada inti etos militer: Anda tidak meninggalkan saudara laki-laki atau perempuan di tangan di belakang. .”

Perwakilan terpilih dari kedua belah pihak telah mengkritik Biden. Meskipun tidak banyak yang mengkritiknya karena membawa pulang pasukan. Mereka kritis terhadap cara penarikan dilakukan.

Ketua Senat Hubungan Luar Negeri, Robert Menendez (Dem, NJ), mengeluarkan pernyataan yang mengatakan dia akan segera mengadakan sidang untuk meneliti "negosiasi cacat pemerintahan Trump dengan Taliban, dan eksekusi penarikan AS yang cacat dari pemerintahan Biden."

Rep. AS Marc Veasey, seorang anggota Komite Angkatan Bersenjata DPR AS, mengatakan, “

“Saya mendukung keputusan untuk membawa pulang pasukan kami setelah 20 tahun yang panjang, tetapi saya juga percaya kita harus menjawab pertanyaan sulit tentang mengapa kita tidak lebih siap untuk menanggapi krisis yang sedang berlangsung.”

Mengambil memimpin mereka dari Trump, beberapa Anggota parlemen GOP dan komentator sayap kanan telah mencaci maki Biden karena mengizinkan pengungsi Afghanistan masuk ke AS

Berlawanan dengan ideologi xenofobia dan supremasi kulit putih di atas, sekelompok 36 mahasiswa baru GOP mengirim surat kepada Biden memohon dia untuk membantu evakuasi sekutu Afghanistan. Lebih jauh, hampir 50 senator, termasuk tiga Republikan, mengirim surat ke Administrasi Biden untuk mempercepat pemrosesan migran Afghanistan yang “tidak dapat diterima” di AS.

kontra-pemberontakan Afghanistan

Dari semua kelompok (salah menyebut mereka pemangku kepentingan), dua kelompok telah menjadi pendukung paling keras dan paling kuat untuk mempertahankan kehadiran militer AS di Afghanistan, memerangi pemberontakan dan menjaga proyek pembangunan bangsa tetap hidup. Ini adalah: (a) lembaga keamanan, intelijen dan pertahanan, dan (b) politisi dan komentator neo-konservatif (neo-con).

Perlu diingat di sini bahwa selama pemerintahan George W Bush, ketika dunia secara singkat unipolar (yaitu, AS adalah satu-satunya negara adidaya), kebijakan luar negeri dan pertahanan dibajak oleh neokon (Dick Chaney, Donald Rumsfeld, Paul Wolfowitz, John Bolton, Richard Perle, untuk beberapa nama).

Awalnya, ada dukungan kuat di AS untuk menghukum Taliban yang menguasai sebagian besar Afghanistan karena menolak menyerahkan Osama-bin-Laden ke AS. Dia adalah teroris yang organisasinya, Al-Qaida, berada di balik serangan 11 September 2001.

Pada tanggal 18 September 2001, Dewan Perwakilan Rakyat AS memberikan suara 420-1 dan Senat 98-0 bagi AS untuk berperang. Ini tidak hanya terhadap Taliban juga terhadap "mereka yang bertanggung jawab atas serangan baru-baru ini yang diluncurkan terhadap Amerika Serikat".

Marinir AS, dengan bantuan pasukan darat yang disediakan oleh Aliansi Utara, segera dapat mengusir Taliban dari Afghanistan. Osama-bin-Laden, bersama seluruh pimpinan Taliban melarikan diri ke Pakistan. Seperti yang kita semua tahu, bin Laden dilindungi oleh Pemerintah Pakistan. Dia hidup di bawah perlindungan Pemerintah Pakistan selama hampir 10 tahun di kota garnisun Abbottabad sampai dia dibunuh pada 2 Mei 2011, oleh unit operasi khusus militer Amerika Serikat.

Di bawah pengaruh neo-kontra, invasi ke Afghanistan diubah menjadi proyek pembangunan bangsa.

Proyek ini bertujuan untuk menanam demokrasi, pemerintahan yang akuntabel, kebebasan pers, peradilan yang independen dan lembaga demokrasi Barat lainnya di Afghanistan tanpa memperhatikan tradisi lokal, sejarah budaya, sifat kesukuan masyarakat, dan cengkeraman seperti wakil Islam yang sangat mirip dengan Bentuk Salafisme Arab disebut Wahhabisme (dipraktekkan di Arab Saudi).

Inilah yang menyebabkan upaya pasukan AS selama 20 tahun gagal untuk memadamkan kontra-pemberontakan (atau COIN = totalitas tindakan yang ditujukan untuk mengalahkan pasukan tidak teratur).

Tidak benar-benar 'perang' - Paul Wolfowitz

Neo-kontra tidak ingin menghabiskan satu sen pun untuk program kesejahteraan, pendidikan dan kesehatan di rumah yang akan meningkatkan kehidupan sesama orang Amerika yang kurang beruntung. Tetapi mereka selalu percaya bahwa memerangi pemberontakan di Afghanistan (dan dalam hal ini di Irak) adalah petualangan yang tidak memerlukan biaya. Lebih lanjut tentang ini nanti.

Seperti yang ditunjukkan di atas, komentator sayap kanan dan neo-penipu menyukai AS untuk meningkatkan jumlah pasukan di Afghanistan. Alasan mereka: itu akan mempertahankan status quo, menyangkal kemenangan Taliban dan juga menginokulasi AS dari serangan teroris di masa depan seperti yang kita lihat pada 2001 September XNUMX. Mereka juga tidak ingin Biden menghormati kesepakatan yang dicapai antara Taliban dan Pemerintahan Trump.

Paul Wolfowitz, mantan wakil menteri pertahanan AS di pemerintahan George W Bush, dalam sebuah wawancara pada 19 Agustus di Australian Broadcasting Corporation's Radio Nasional mengatakan pengerahan 3000 tentara dan tidak ada korban jiwa militer sama sekali bukan “perang” bagi AS. Menganjurkan tinggal tanpa batas waktu di Afghanistan, ia menyamakan kehadiran militer AS di Afghanistan dengan Korea Selatan. Dengan kata lain, tinggal di Afghanistan, menurut Wolfowitz, hanya membutuhkan sedikit biaya. Tidak ada yang layak disebut.

Komentator neo-con lainnya, Max Boot, menulis di The Washington Post, “Komitmen AS yang ada sekitar 2,500 penasihat, dikombinasikan dengan kekuatan udara AS, sudah cukup untuk mempertahankan keseimbangan yang lemah di mana Taliban membuat kemajuan di pedesaan, tetapi setiap kota tetap berada di tangan pemerintah. Tidak memuaskan, tetapi jauh lebih baik daripada yang kita lihat sekarang.”

Menentang keputusan Biden, Greg Sheridan menulis di Australia: “Biden mengatakan satu-satunya pilihannya adalah penarikan yang dia lakukan – penyerahan diri yang hina – atau eskalasi dengan puluhan ribu tentara AS lagi. Ada alasan kuat bahwa ini tidak benar, bahwa pasukan garnisun AS yang terdiri dari 5000 orang atau lebih, dengan fokus kuat untuk menjaga angkatan udara Afghanistan siap untuk campur tangan, mungkin bisa diterapkan.”

Mantan Perdana Menteri Australia, Kevin Rudd, yang menderita sindrom kekurangan relevansi, pada 14 Agustus mengeluarkan pernyataan yang menyatakan bahwa menarik diri dari Afghanistan akan menjadi “pukulan besar” bagi kedudukan AS dan mendesak Presiden Biden untuk “membalikkan arah penarikan militer terakhirnya.”

Menyebutkan kredibilitas AS sebagai mitra yang dapat diandalkan, Paul Kelly, komentator neo-con lainnya dalam daftar gaji Rupert Murdoch, menulis, “Kekalahan memalukan di Afghanistan yang dipicu oleh Presiden Joe Biden adalah bukti terbaru dari seruan strategis yang perlu dilakukan Australia – memikirkan kembali aliansi AS dalam hal hubungan kita. retorika, tanggung jawab kita dan kemandirian kita.”

Para pengkritik Biden salah dalam tiga hal: (a) tentang fakta di lapangan di Afghanistan, (b) mengenai biaya pemberontakan yang terus berlanjut bagi pembayar pajak AS, dan (c) dalam membandingkan penempatan pasukan AS di Korea Selatan, Eropa dan Jepang dengan kehadiran mereka di Afghanistan.

Biden tidak bisa disalahkan atas bencana ini

Sebelum Biden dilantik sebagai Presiden, pemerintahan Trump sudah menandatangani a kesepakatan yang banyak dikritik dengan Taliban pada Februari 2020. Pemerintah Afghanistan tidak menandatanganinya. Jadi Trump secara implisit mengakui bahwa Taliban adalah kekuatan nyata di Afghanistan dan mengendalikan serta menguasai sebagian besar negara.

Perjanjian tersebut berisi jadwal eksplisit untuk penarikan pasukan. Itu mengharuskan dalam 100 hari pertama atau lebih, AS dan sekutunya akan mengurangi pasukan mereka dari 14,000 menjadi 8,600 dan mengosongkan lima pangkalan militer. Selama sembilan bulan berikutnya, mereka akan mengosongkan sisanya. Perjanjian tersebut menyatakan, “Amerika Serikat, sekutunya, dan Koalisi akan menyelesaikan penarikan semua pasukan yang tersisa dari Afghanistan dalam sisa sembilan setengah (9.5) bulan...Amerika Serikat, sekutunya, dan Koalisi akan mundur semua pasukan mereka dari pangkalan yang tersisa.”

Kesepakatan damai yang cacat ini tidak menetapkan mekanisme penegakan apa pun bagi Taliban untuk mempertahankan sisi tawar-menawar mereka. Hal ini membutuhkan janji untuk tidak menyembunyikan teroris. Itu tidak mengharuskan Taliban untuk mengutuk al-Qaeda.

Meskipun Taliban mengingkari kesepakatan mereka, pemerintahan Trump terus melaksanakan bagiannya dari tawar-menawar. Ini membebaskan 5000 tahanan Taliban yang berjuang keras. Itu menempel pada jadwal pengurangan pasukan. Itu mengosongkan pangkalan militer.

Bukan Biden yang bertanggung jawab atas penyerahan diri yang memalukan ini. Benih keruntuhan ini ditaburkan, sebagai penasihat keamanan nasional Trump, HR McMaster berkata tentang Michael Pompeo di podcast dengan Bari Weis: "Menteri Luar Negeri kami menandatangani perjanjian penyerahan dengan Taliban." Dia menambahkan: "Keruntuhan ini kembali ke perjanjian kapitulasi tahun 2020. Taliban tidak mengalahkan kami. Kami mengalahkan diri kami sendiri."

Mengomentari sejauh mana kesepakatan damai Doha telah mengatur panggung untuk penyerahan tentara Afghanistan tanpa perlawanan, Jenderal (Rtd.) Petraeus dalam sebuah wawancara di CNN mengatakan, “Ya, setidaknya sebagian. Pertama, negosiasi mengumumkan kepada orang-orang Afghanistan dan Taliban bahwa AS benar-benar berniat untuk pergi (yang juga membuat pekerjaan negosiator kami menjadi lebih sulit daripada sebelumnya, karena kami akan memberi mereka apa yang paling mereka inginkan, terlepas dari dari apa yang mereka berkomitmen untuk kita). Kedua, kami melemahkan pemerintah Afghanistan terpilih, betapapun cacatnya itu, dengan tidak menuntut kursi untuk itu dalam negosiasi yang kami lakukan tentang negara yang sebenarnya mereka kelola. Ketiga, sebagai bagian dari kesepakatan akhirnya, kami memaksa pemerintah Afghanistan untuk membebaskan 5,000 pejuang Taliban, banyak dari mereka dengan cepat kembali berperang sebagai bala bantuan untuk Taliban.”

Pada kenyataannya, baik Biden maupun Trump tidak dapat disalahkan atas bencana ini. Pelaku sebenarnya adalah neo-kontra yang menjalankan kebijakan luar negeri dan pertahanan di pemerintahan George W Bush.

Kesepakatan Perdamaian Trump membuat Taliban lebih kuat dari sebelumnya

Menurut survei yang dilakukan oleh Berita Afghanistan Pajhwok, Kantor Berita Independen Afghanistan terbesar, pada akhir Januari 2021 (yaitu sekitar waktu Biden dilantik sebagai Presiden AS) Taliban menguasai 52% wilayah Afghanistan dan Pemerintah di Kabul menguasai 46%. Hampir 3% dari Afghanistan dikendalikan oleh keduanya. Pajhwok Afghan News juga menemukan bahwa Pemerintah Afghanistan dan Taliban sering membuat klaim berlebihan mengenai wilayah yang mereka kuasai.

Sejak tanggal keberangkatan, pasukan AS dan sekutu (= Pasukan Bantuan Keamanan Internasional atau ISAF) dikenal luas di Afghanistan, membuat lebih mudah bagi Taliban untuk menguasai lebih banyak wilayah tanpa pertempuran.

Alih-alih berperang, Taliban akan mendekati klan/kepala suku/panglima perang setempat dari kota/kota/desa tertentu dan memberitahunya bahwa pasukan AS akan segera pergi. Pemerintah Afghanistan begitu korup bahkan mengantongi gaji tentaranya. Banyak tentara dan komandan mereka telah datang ke pihak kita. Anda tidak bisa mengandalkan Pemerintah di Kabul untuk membantu Anda. Jadi adalah kepentingan Anda untuk datang ke pihak kami. Kami akan menawarkan Anda bagian dari pengambilan pajak (pajak atas kendaraan yang lewat, bagian dari keuntungan opium, pajak yang dikumpulkan dari pemilik toko, atau aktivitas apa pun yang terjadi di perekonomian informal, dll.). Taliban juga akan berjanji kepada kepala klan/suku bahwa dia akan diizinkan untuk memerintah wilayahnya seperti sebelumnya tanpa banyak campur tangan dari mereka. Tidak terlalu sulit untuk menebak keputusan apa yang akan diambil oleh panglima perang lokal.

Banyak kritikus neo-kontra telah menyarankan bahwa Biden dapat merusak kesepakatan damai Doha karena ia telah membalikkan banyak kebijakan Trump. Tetapi ada perbedaan antara membalikkan kebijakan domestik yang dilaksanakan melalui arahan eksekutif dan tidak menghormati kesepakatan yang ditandatangani oleh kedua belah pihak. Dalam hal ini, yang satu adalah Pemerintah AS dan yang lainnya adalah Pemerintah Afghanistan di masa depan. Jika Biden tidak menghormati perjanjian tersebut maka itu akan semakin merusak reputasi AS secara internasional seperti yang terjadi ketika Trump menarik diri dari kesepakatan nuklir Iran dan Perjanjian Iklim Paris.

Pada tingkat politik, Biden juga cocok untuk menghormati kesepakatan damai Doha karena seperti Obama dan Trump sebelumnya, ia memenangkan pemilihan dengan berjanji untuk mengakhiri perang di Afghanistan.

Mempertahankan jumlah pasukan saat ini bukanlah pilihan

Seperti dibahas di atas, banyak tentara dan komandan Pemerintah Afghanistan membelot ke pihak Taliban jauh sebelum Biden memutuskan untuk menarik diri dari Afghanistan. Ini berarti bahwa Taliban tidak hanya menguasai sebagian besar Afghanistan dan memiliki lebih banyak pejuang tangguh yang mereka miliki, tetapi mereka juga dipersenjatai dengan lebih baik (semua pembelot membawa sejumlah besar senjata dan peralatan AS).

Ketika pemerintahan Biden meninjau situasi, segera menyadari bahwa merobek kesepakatan damai Doha dan mempertahankan jumlah pasukan saat ini bukanlah pilihan yang layak.

Jika AS tidak menarik pasukannya, serangan Taliban terhadap ASAF akan meningkat. Akan ada peningkatan yang cukup besar dalam pemberontakan. Itu akan membutuhkan lonjakan lain. Biden tidak ingin terjebak dalam siklus itu.

Di sini perlu diingat bahwa sebagian besar pasukan ASAF milik negara-negara NATO (dan Australia) telah meninggalkan Afghanistan. Ketika berada di Afghanistan, sebagian besar pasukan asal non-AS hanya melakukan kegiatan yang tidak melibatkan pertempuran biasa, misalnya melatih tentara Afghanistan, menjaga kedutaan negara mereka sendiri dan bangunan penting lainnya, membangun sekolah, rumah sakit, dll. .

Fakta kedua yang layak disebutkan adalah bahwa baik Obama maupun Trump ingin mengakhiri keterlibatan Afghanistan. Obama tidak dapat mengambil alih lembaga keamanan seperti yang jelas dari komentar merendahkan Jenderal McChrystal dibuat tentang Obama dan Biden dan banyak pejabat senior lainnya di pemerintahan Obama. Jadi Obama menendang kaleng ke Presiden berikut.

Trump ingin mengakhiri perang karena alasan supremasi kulit putihnya. Dalam keinginannya untuk mengakhiri perang, bahkan sebelum dia membuka negosiasi dengan Taliban, Presiden, yang menganggap dirinya sebagai negosiator dan pembuat kesepakatan terbaik di dunia, mengumumkan bahwa AS akan meninggalkan Afghanistan. Dengan demikian memberi Taliban hadiah yang telah mereka cari selama 20 tahun terakhir tanpa mendapatkan imbalan apa pun. Trump lebih lanjut menyetujui permintaan Taliban bahwa Pemerintah Afghanistan harus dikeluarkan dari setiap pembicaraan damai. Dengan kata lain, diam-diam mengakui bahwa Taliban adalah pemerintah yang sebenarnya. Akibatnya, AS berakhir dengan apa HR McMaster, Kepala Keamanan Nasional Trump, menyebut "dokumen penyerahan".

Apakah itu penarikan yang memalukan?

Taliban, pers di negara-negara yang memusuhi kepentingan AS, misalnya Cina, Pakistan, Rusia dan komentator di banyak negara lain yang melihat AS sebagai kekuatan hegemonistik atau imperial, telah melukiskan penarikan militer AS sebagai kekalahannya di tangan Taliban. Meskipun tampak seperti mundur dalam kekalahan namun faktanya tetap AS menarik diri dari Afghanistan karena Presiden Biden percaya bahwa tujuan awal menyerang Afghanistan telah lama tercapai (yaitu, pembunuhan Osama bin-Laden dan banyak letnannya, kekurusan Al-Queda) dan AS tidak memiliki kepentingan strategis yang tersisa untuk dipertahankan atau diperjuangkan di Afghanistan.

Apakah mereka memiliki dokumen perjalanan yang sah atau tidak, ribuan orang Afghanistan akan selalu mencoba naik ke pesawat, kapan pun pasukan AS akan meninggalkan negara itu sekarang atau dalam dua puluh tahun. Jadi pemandangan di bandara Kabul seharusnya tidak mengejutkan siapa pun.

Beberapa komentator menyebut serangan di bandara Kabul di mana 13 personel militer AS tewas sebagai "memalukan" bagi AS dan juga sebagai bukti bahwa Taliban tidak bertindak dengan itikad baik.

James Phillips dari Heritage Foundation mengeluh: “Seburuk apapun kebijakan cut-and-run pemerintahan Biden dalam hal meninggalkan sekutu Afghanistan dan merusak kepercayaan sekutu NATO, kelemahan mencolok dari mempercayai Taliban untuk melindungi kepentingan nasional AS di Afghanistan menonjol.

“Pemerintahan Biden telah berbagi intelijen dengan Taliban mengenai situasi keamanan.... Taliban sekarang memiliki daftar banyak orang Afghanistan yang telah membantu koalisi pimpinan AS dan tertinggal.”

Faktanya adalah bahwa Taliban mempertahankan sisi tawar-menawar mereka mengenai pengaturan penarikan. Mereka membiarkan semua orang asing dan pasukan ISAF naik ke pesawat.

Ya, ISIS (K) menyerang bandara Kabul yang mengakibatkan 13 personel militer AS tewas dan sekitar 200 orang terluka, sebagian besar warga Afghanistan.

Tapi seperti serangan di Kabul (18 September 2021) dan Jalalabad (19 September 2021) oleh ISIS (K) menunjukkan, yang terakhir, faksi memisahkan diri dari Taliban (Afghanistan-Pakistan), berperang dengan Taliban. Serangan bandara Kabul oleh ISIS (K) adalah untuk menunjukkan kepada Taliban bahwa mereka (ISIS Khorasan) dapat menembus barisan keamanan mereka. ISIS (K) tidak bersekongkol dengan Taliban.

Memang benar, banyak warga Afghanistan yang membantu pasukan AS dan NATO tertinggal. Tetapi Barat memiliki pengaruh yang cukup terhadap Taliban untuk membawa mereka keluar dengan aman (untuk lebih jelasnya lihat artikel saya yang akan segera diterbitkan berjudul, 'Pengaruh apa yang dimiliki Barat terhadap Taliban').

Hanya dari sudut pandang logistik, pasukan AS, di tengah kekacauan, melakukan pekerjaan luar biasa dalam menerbangkan lebih dari 120,000 orang dalam 17 hari.

Memang, sejarah mungkin memiliki pandangan yang berbeda tentang evakuasi bandara Kabul. Secara teknis, itu adalah kemenangan logistik, menerbangkan lebih dari 120,000 orang dari Kabul dalam 17 hari. Orang-orang yang mengharapkan tidak ada cegukan dan tidak ada korban sipil dan militer dari operasi sebesar ini tidak hidup di dunia nyata.

Banyak komentator sayap kanan telah membuat perbandingan yang menghina dengan evakuasi AS di Saigon pada tahun 1975 pada akhir Perang Vietnam. Namun mereka lupa 'Operasi Sering Angin' yang terlibat hanya mengevakuasi 7000 orang.

Kredibilitas AS tidak rusak dengan cara apa pun

Pada 16 Agustus 2021, corong bahasa Inggris Pemerintah China, Global Times tajuk rencana, “Penarikan pasukan AS dari Afghanistan… telah memberikan pukulan berat bagi kredibilitas dan keandalan AS… pada tahun 2019, pasukan AS menarik diri dari Suriah utara secara tiba-tiba dan meninggalkan sekutu mereka, Kurdi… Bagaimana Washington meninggalkan rezim Kabul secara khusus mengejutkan beberapa orang di Asia, termasuk pulau Taiwan.”

Komentator sayap kanan seperti Bob Fu dan Arielle Del Turco (dalam Kepentingan Nasional), Greg Sheridan, Paul Kelly (di Australia), Harry Bulkeley, Laurie Muelder, William Urban, dan Charlie Gruner (di Galesburg Register-Mail) dan Paul Wolfowitz di Australia's Radio Nasional terlalu bersemangat untuk mengulangi garis pemerintah Cina.

Namun, apa pun narasi yang mungkin dibuat China dan Rusia di seputar keputusan Biden untuk membawa pulang pasukan AS (sebuah proses yang dimulai oleh Trump), mereka tahu betul bahwa keamanan Jepang, Korea Selatan, Taiwan, dan anggota NATO (dan negara-negara demokratis lainnya) menjadi perhatian utama AS dan TIDAK akan menarik pasukannya dari salah satu negara tersebut.

Mengakhiri perang di Afghanistan telah membebaskan sumber daya yang sangat dibutuhkan untuk memperkuat AS di dalam negeri, memodernisasi pasukan pertahanannya, dan mengembangkan sistem senjata baru. Ini akan memperkuat neraca Pemerintah Federal karena kebutuhannya untuk meminjam juga akan berkurang. Dengan kata lain: keputusan ini saja akan mengeluarkan cukup dana bagi Biden untuk melaksanakan program infrastruktur senilai $2 triliun tanpa meminjam satu sen pun. Apakah itu terdengar seperti keputusan seorang pria yang kemampuan kognitifnya sedang menurun?

Di bawah pakta ini, Inggris dan AS akan membantu Australia untuk membangun kapal selam bertenaga nuklir dan melakukan transfer teknologi yang diperlukan. Ini menunjukkan betapa seriusnya Biden untuk membuat China bertanggung jawab atas tindakan pembangkangannya. Ini menunjukkan bahwa dia tulus berkomitmen pada Indo-Pasifik. Ini menunjukkan bahwa dia siap membantu sekutu AS untuk melengkapi mereka dengan sistem senjata yang diperlukan. Terakhir, itu juga menunjukkan bahwa, seperti Trump, dia ingin sekutu AS memikul beban yang lebih besar untuk keamanan mereka sendiri.

Menganalisis kesepakatan dari sudut pandang Australia, terungkap bahwa Australia, alih-alih merasa dikhianati, masih menganggap AS sebagai mitra strategis yang andal. Perlu juga dicatat bahwa penandatanganan pakta AUKUS berarti bahwa Australia harus memutuskan kontraknya dengan Prancis yang melibatkan Prancis membantu Australia membangun kapal selam konvensional bertenaga diesel.

Komentator sayap kanan akan lebih baik untuk tidak melupakan bahwa pasukan AS di Eropa, Korea Selatan dan Jepang ada di sana untuk mencegah agresi lintas batas untuk tidak melawan pemberontakan domestik 24/7 yang sebagian besar didorong oleh kehadiran pasukan AS.

Beberapa komentator sayap kiri telah mengkritik Biden karena pemerintahan Taliban di Afghanistan berarti anak perempuan tidak akan diizinkan untuk belajar, wanita berpendidikan tidak akan diizinkan untuk bekerja, dan banyak pelanggaran hak asasi manusia lainnya akan terjadi. Tapi sepengetahuan saya, tidak ada komentator yang menuntut negara-negara seperti Arab Saudi untuk diserang atau bahwa AS harus menyerang Pakistan karena seringkali warga Muslim di sana menggunakan undang-undang penistaan ​​agama untuk menjebak seseorang dari minoritas agama yang mereka benci. .

Sejauh menyangkut Taiwan, alih-alih meninggalkannya, AS sedang dalam proses perlahan-lahan membatalkan pengakuan diplomatik Taiwan yang terjadi ketika Presiden Richard Nixon menjalin hubungan diplomatik dengan Republik Rakyat Tiongkok.

Untuk menjawab tantangan China, Presiden Trump memulai kebijakan untuk membatalkan pengakuan diplomatik Taiwan. Dia mengirim Sekretaris Kesehatannya Alex Azar ke Taiwan.

Biden melanjutkan doktrin Trump di bidang ini. Dia mengundang perwakilan Taiwan di AS, Mr Bi-khim Hsiao, untuk pelantikannya.

********

Vidya S. Sharma memberi nasihat kepada klien tentang risiko negara dan usaha patungan berbasis teknologi. Dia telah menyumbangkan banyak artikel untuk surat kabar bergengsi seperti: The Canberra Times, The Sydney Morning Herald, Zaman (Melbourne), Tinjauan Keuangan Australia, The Economic Times (India), Standar Bisnis (India), Reporter Uni Eropa (Brussels), Forum Asia Timur (Canberra), Garis Bisnis (Chennai, India), The Hindustan Times (India), Financial Express (India), The Daily Caller (AS. Dia dapat dihubungi di: [email dilindungi]

Continue Reading
iklan
iklan
iklan

Tren