#HumanitarianAid - UE memobilisasi lebih dari € 18 juta untuk #CentralAfricanRepublic di 2019

Karena banyak orang terus menderita di Republik Afrika Tengah (CAR), Uni Eropa terus berdiri dalam solidaritas dengan orang-orang yang membutuhkan di negara itu dan mengumumkan € 18.85 juta bantuan kemanusiaan untuk 2019. Dukungan tambahan ini membawa bantuan kemanusiaan Uni Eropa di CAR ke lebih dari € 135m sejak 2014.

Komisaris Bantuan Kemanusiaan dan Manajemen Krisis Christos Stylianides mengatakan: “Bagi UE, situasi kemanusiaan di Republik Afrika Tengah bukanlah krisis yang terlupakan. Kami akan terus memberikan bantuan untuk membawa bantuan penyelamatan jiwa kepada orang-orang yang membutuhkan. Namun, kami tetap khawatir tentang kekerasan yang ditujukan terhadap warga sipil dan pekerja bantuan di Republik Afrika Tengah. Orang yang tidak bersalah dan pekerja kemanusiaan bukanlah target. ”

Pendanaan kemanusiaan Uni Eropa di Republik Afrika Tengah bertujuan untuk:

  • Membantu orang-orang yang terkena dampak konflik yang kelangsungan hidup dasarnya bergantung pada bantuan kemanusiaan. Orang-orang yang dipindahkan secara internal, masyarakat tuan rumah dan mereka yang kembali diberikan bantuan makanan, perawatan kesehatan dan gizi darurat, air dan kebersihan, tempat tinggal, barang-barang kebutuhan pokok, pendidikan, dan dukungan untuk mata pencaharian mereka;
  • mencegah kekerasan dan memberikan dukungan medis, psikososial dan hukum kepada korban kekerasan dan pelanggaran hak asasi manusia;
  • menanggulangi krisis pangan dan gizi dengan bantuan untuk keluarga yang membutuhkan dan untuk orang-orang yang berisiko tinggi kekurangan gizi, dan dukungan bagi sektor kesehatan untuk meningkatkan pencegahan dan perawatan kekurangan gizi, dan;
  • mendukung pengiriman bantuan ke daerah-daerah di mana infrastruktur yang buruk dan pertempuran yang berkelanjutan membuat akses sulit bagi pekerja kemanusiaan.

Krisis di Afrika Tengah juga berdampak pada seluruh wilayah karena pengungsi 592,000 mencari perlindungan di negara-negara tetangga yang juga didukung oleh UE.

Latar Belakang

Sejak 2013, konflik kekerasan telah menjerumuskan Republik Afrika Tengah ke dalam kekacauan dan krisis kemanusiaan yang berkepanjangan. Meskipun ada perjanjian perdamaian baru yang ditandatangani pada bulan Februari 2019, orang-orang terus terkena dampak kekerasan. Serangan terhadap warga sipil telah menjadi pendorong utama situasi kemanusiaan di negara itu, yang mengarah pada pemindahan massal dan penghancuran total sarana penghidupan mereka, terutama pertanian.

Lebih dari setengah populasi Republik Afrika Tengah membutuhkan bantuan kemanusiaan untuk bertahan hidup dan seperempat populasi mengungsi. Diperkirakan 1.8 juta orang menderita kekurangan makanan yang parah, dan hampir 38% anak-anak di bawah lima tahun menderita kekurangan gizi kronis. Hampir dua pertiga dari populasi tidak memiliki akses ke perawatan kesehatan, sementara akses ke layanan sosial dasar sebagian besar masih tergantung pada pelaku kemanusiaan.

Informasi lebih lanjut

Lembar Fakta - Republik Afrika Tengah

komentar

Komentar Facebook

Tags: , , , , ,

Kategori: Sebuah Frontpage, Afrika, Republik Afrika Tengah (CAR), EU, Komisi Eropa, Dunia

Komentar ditutup.