Pengacara #Panama Ismael Gerli Champsaur didakwa atas pemalsuan, tetapi korbannya masih di penjara

| November 3, 2016 | 0 Komentar

foto-17-600x399Di 2016 Oktober, Panama Penuntutan Kantor Distrik N15 resmi didakwa Ismael Gerli Champsaur (digambarkan), Seorang pengacara Panama dan mitra firma hukum Gerli & Co, dengan pemalsuan dokumen publik.

Pengacara Panama Ismael Gerli

Pengacara Panama Ismael Gerli

Pada pandangan pertama, dakwaan ini tampaknya tidak menjadi penting, menyimpan mungkin untuk berita lokal. Namun, taruhannya secara signifikan lebih tinggi: seluruh keluarga warga Spanyol: ayah, ibu dan anak, telah ditahan di penjara Las Palmas (Spanyol) selama hampir satu setengah tahun, tanpa biaya resmi dan berdasarkan bukti-bukti yang telah dinyatakan rahasia, bukti bahwa menurut laporan pers banyak telah disediakan sendiri oleh pengacara Panama, Ismael Gerli.

pengusaha Spanyol Vladimir Kokorev selama persidangan di rumah sakit di Panama

Kasus-benar Kafkaesque ini dimulai ketika Vladimir Kokorev (65), seorang pengusaha Spanyol asal Rusia-Yahudi, yang berada di Panama bersama istrinya Yulia (67) dan anak mereka Igor (33) sejak 2012, memutuskan untuk berhenti bekerja dengan perusahaan Gerli & Co. Pada awalnya, Ismael Gerli menuntut "pesangon" untuk penghentian serta kompensasi untuk "layanan masa depan belum ditentukan" - dalam jumlah $ 300,000. Setelah Kokorev menolak tawaran Gerli ini, pengacara Panama memulai kampanye pelecehan metodis terhadap pengusaha serta anggota lain dari keluarganya dan pengacara Panama baru mereka.

Puluhan email yang dikirim oleh Gerli antara Februari dan Juli 2015 menuduh Kokorev dan dua putranya menjadi "mafia Rusia", dan di antara penghinaan tak patut ditulis lainnya, mengandung ancaman untuk "mengungkapkan semua rahasia mereka" - kecuali, tentu saja, mereka membayar Gerli yang jumlah $ 300,000.

Setelah mendapat jawaban atau uang, Gerli melakukan perjalanan ke Spanyol, di mana ia mengecam mantan kliennya dan semua anggota keluarganya pencucian uang, menawarkan dirinya sebagai "saksi kunci" untuk penuntutan. dugaan pelanggaran sebagaimana dimaksud cerita lama 15-tahun, berdasarkan yang beberapa wartawan Spanyol terkait Vladimir Kokorev untuk skema keuangan seharusnya Presiden Equatorial Guinea, Theodoro Obiang.

ini-snapshot_002

Investigasi hakim Ana Isabel de Vega Serrano

Tuduhan-tuduhan itu tidak pernah terbukti - pada kenyataannya, Kokorev memenangkan puluhan kasus pengadilan untuk pencemaran nama baik. Namun, yang aneh karena tampaknya, tak lama setelah kunjungan Gerli ini, Ana Isabel de Vega Serrano, seorang hakim investigasi dari Las Palmas (Spanyol), mengeluarkan surat perintah penangkapan internasional atas Vladimir Kokorev, istri dan anak-anak mereka, yang ditangkap di Panama di 7 September 2015 dan sukarela menyetujui ekstradisi mereka ke Spanyol.

Seperti yang ditunjukkan oleh pengacara keluarga Kokorev ini, Leonardo Paul Aparicio: "Saya merekomendasikan klien saya tidak menyetujui ekstradisi. Surat perintah penangkapan yang benar-benar jelas dan berisi biaya generik, tidak didukung oleh bukti sama sekali. Selain itu, tidak seperti Kokorevs bersembunyi - mereka terdaftar, dengan alamat tempat tinggal mereka di Panama dengan Kedutaan Besar Spanyol, di mana mereka menerima komunikasi resmi, seperti surat suara. Oleh karena itu, keberadaan Kokorevs yang sempurna dikenal oleh otoritas Spanyol dan, dalam keadaan normal, mereka harus telah dipanggil untuk muncul di pengadilan - tidak mengeluarkan surat perintah penangkapan internasional. Namun, karena mungkin untuk kejutan awal ditangkap dan kondisi buruk dari fasilitas penahanan mereka ditempatkan di Panama dan keyakinan mereka bahwa penangkapan itu kesalahpahaman yang mengerikan, keluarga tidak pernah berjuang ekstradisi mereka - bahkan mereka setuju pada termudah, disingkat modalitas. "

Apa keluarga Kokorev tidak mengantisipasi adalah bahwa, pada saat kedatangan mereka ke Las Palmas pada bulan Oktober (setelah menghabiskan lebih dari satu bulan dalam kebebasan dengan uang jaminan di Panama, dan secara sukarela menyampaikan sendiri ke tangan polisi Spanyol) hakim Spanyol Ana Isabel de Vega Serrano itu hanya menempatkan mereka di penjara. Tidak ada biaya, atau bukti apapun disajikan terhadap mereka. Tidak ada sidang jaminan. Tidak ada tanggal untuk sidang kasus.

Keputusan Ana Isabel de Vega Serrano hanya membingungkan bagi sebuah negara demokrasi. Sampai saat ini, keluarga Kokorev tetap terpencil di penjara Las Palmas di hampir situasi yang sama. Dan meskipun, tampaknya keputusan hakim tertunda banding sebelum Mahkamah Konstitusi di Spanyol, dan kasus lain adalah pada cara yang akan diajukan oleh pengacara Kokorev di Strasbourg, kenyataannya tetap - seluruh keluarga telah dipenjarakan selama hampir satu setengah tahun , dengan tidak ada bukti yang diajukan terhadap setiap tahanan.

Di 2015 Maret, pengacara Spanyol Kokorev ini disajikan daftar lengkap perjanjian komersial untuk pasokan kapal transportasi dan peralatan lainnya diekspor dari bekas republik Uni Soviet, yang ditandatangani antara Vladimir Kokorev dan pemerintah Equatorial Guinea, bersama-sama dengan faktur, perintah pembayaran, testimonial dari Kokorev ini karyawan dan salinan sesuai transfer bank, serta surat yang dikeluarkan oleh Kejaksaan Umum Equatorial Guinea sertifikasi untuk kebenaran perjanjian tersebut dan realitas transaksi.

Tidak hanya dokumen-dokumen membuktikan bahwa Vladimir Kokorev memiliki, pada kenyataannya, mempertahankan hubungan komersial dengan Departemen Infrastruktur dan Pekerjaan Umum dari negara Afrika, tetapi juga untuk fakta bahwa Vladimir Kokorev adalah satu-satunya anggota keluarganya untuk memiliki hubungan sama semua dengan Equatorial Guinea. Ana Isabel de Vega Serrano hanya memilih untuk tidak membahas bukti ini dengan cara apapun, dan terus semua anggota keluarga Kokorev di penjara, sekali lagi menyatakan bahwa kasus itu adalah "di bawah kerahasiaan".

Rupanya, sejauh hak asasi manusia yang bersangkutan, De Vega dianggapnya Spanyol Canary Islands menjadi lebih mirip dengan Guantanamo daripada bagian dari Masyarakat Eropa. Dalam kata-kata Javier Cordero, seorang jurnalis Spanyol yang meliputi kasus di koran digital Spanyol MadridCode: "Alasan De Vega untuk menjaga di penjara tidak hanya Vladimir Kokorev, tetapi juga istri dan anaknya, menentang penjelasan logis."

Tetapi jika kita ingat Ismael Gerli, baru-baru ini dituduh pemalsuan, mungkin ada alasan untuk strategi De Vega, setelah semua. Laporan, yang dikeluarkan oleh Jaksa Penuntut Panama mendukung dakwaan Gerli ini, menyatakan bahwa "dalam tiga hari setelah penangkapan keluarga Kokorev di Panama, Ismael Gerli ditempa sejumlah dokumen yang memungkinkan dia posisi pengendali di perusahaan dan yayasan milik mantan kliennya ".

Perusahaan-perusahaan ini dimiliki dua apartemen di mana Vladimir Kokorev, istri dan anaknya telah mendirikan tempat tinggal mereka, serta kantor - sama sekali, properti yang Gerli dimaksud (dan dalam beberapa kasus, sebagian dicapai) untuk mentransfer dirinya sendiri dihargai di 2 juta dolar. Pemalsuan dilakukan oleh Gerli hanya beberapa hari setelah penangkapan Kokorevs, dan seperti yang dinyatakan dalam laporan tersebut "mengambil keuntungan dari fakta bahwa mantan kliennya berada di bawah penahanan dan oleh karena itu sangat rentan".

Selain itu, Ismael Gerli berubah nama dari salah satu perusahaan (dimiliki oleh Igor Kokorev, anak Vladimir) dari Palm River ke Alto Tafira Foundation, yang kebetulan menjadi nama dari penjara di mana Igor Kokorev akan diekstradisi satu bulan kemudian. Selain fakta bahwa tujuan Ismael Gerli adalah untuk merendahkan dan melecehkan mantan kliennya, ini meningkat pertanyaan lain - bagaimana Ismael Gerli, sekarang menghadapi hukuman empat sampai delapan tahun untuk pemalsuan, memiliki pengetahuan yang Igor Kokorev akan dipenjara dalam penjara tertentu Di spanyol?

Sebagai Gerli sendiri telah mengakui dalam berbagai kesempatan kepada pers, akan sejauh untuk bahkan menerbitkan bagian dari pernyataan saksi-nya on-line (yang kemudian diturunkan), dia, pada kenyataannya, "kunci saksi" dari penuntutan dan telah memasok otoritas Spanyol dengan dokumen seharusnya membuktikan bersalah Kokorev ini.

Dakwaan terhadap Gerli, jelas membatalkan perannya sebagai saksi serta panggilan untuk pemeriksaan ke setiap "dokumentasi" ia telah diberikan kepada hakim investigasi Spanyol, karena jelas bahwa Hakim de Vega "kerahasiaan" adalah ukuran melayani diri sendiri, bertujuan untuk menunda saat di mana dia harus mengakui bahwa, pada kenyataannya, surat perintah penangkapan pada Kokorevs diterbitkan hanya berdasarkan kesaksian Ismael Gerli.

Lebih penting lagi, yang disebut Kokorev Kasus adalah acara-kasus yang jelas dari kekurangan sistem hukum Spanyol secara keseluruhan. Kenneth Rijock, sebuah analysist keuangan AS dan ahli dalam pencucian uang, bahkan menyebut sejauh untuk meningkatkan Risk Negara pada Spanyol, karena "Pengobatan Gulag-gaya dari Vladimir Kokorev, dan keluarganya".

"Kepentingan Kaya Spanyol industri, tidak senang dengan partisipasi Amerika dalam industri minyak EG, seperti deposito minyak bumi tidak ditemukan sampai setelah Spanyol diberikan EG kemerdekaannya, dikabarkan ingin bahwa bisnis yang menguntungkan untuk diri mereka sendiri, dan ingin EG Presiden Obiang keluar dari kantor, sehingga mereka dapat menginstal penerus lebih lunak, yang akan bekerja sama dengan mereka, "menyatakan Rijock.

komentar

Komentar Facebook

Tags: , , , , , , , , , , ,

Kategori: Sebuah Frontpage, Interpol, Spanyol, Dunia

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai *